Dua Anak Cukup Atau Nambah Satu Anak Lagi Ya?

on
Rabu, 07 Desember 2016
Salah satu efek memiliki anak di usia 19 tahun adalah, ketika anak-anak udah besar atau 6 tahun kemudian, temen-temen kita baru pada punya bayi dan posting semua foto bayi-bayinya di social media mereka. Dan pertanyaan yang terlintas di benak aku saat itu adalah, haruskah aku punya bayi lagi alias anak ketiga?

Iyap, mama Dian dan Papa Api udah punya dua krucils sekarang, tapi sayangnya udah nggak pada bayi lagi. Umur krucilsnya mama Dian udah lewat dari 5 tahun semua. Udah nggak bisa diuyel-uyel manja lagi, udah nggak bisa dikelitikin keteknya lagi, udah nggak bisa puas-puasin nyiumin tengkuknya lagi. Udah pada gede sih soalnya. Beda kan sama bayi, mau diapain aja diem. Kalo krucilsnya mama Dian kalo diisenginnya keterlaluan kadang suka pada ngambek *emang emaknya rese' soalnyaaa x)*

Pengen ngajakin anak-anaknya temen satu gengs aku playdate, tapi masih pada bayi semua, anak mama Dian pas banget jadi pengasuh alias kakak-kakaknya mereka. Hihi. Dan foto-foto anak bayinya merekalah yang kadang bikin mama Dian agaknya mupeng punya anak lagi. Bayi-bayi itu lucu banget soalnyaaa, bukan bayinya aja yang lucu tapi perlengkapan bayi dan baju bayi jaman sekarang juga lucu-lucu bangeeet. Warna-warni segala rupa dengan motif segala ada. Teether jaman sekarang aja bentuknya jerapah yang lucu banget buat dijadiin properti foto. Hihihii.

Jadi, haruskah mama Dian dan Papa Api punya anak ketiga? Setelah dipikir-pikir kalo aku sih yes jawabannya! :D Tapi nanti, pas anak-anak udah ada masuk SMP aja, alias 8 tahunan lagi kali yaaa. Kenapa nggak sekarang aja sih, biar capeknya sekalian? Karena:

1. Biaya sekolah jaman sekarang, mahal!
Emang pada dasarnya rejeki pasti udah diatur sama Allah ya, dan setiap anak pasti bawa rezekinya masing-masing. Tapi biaya sekolah jaman sekarang emang udah nggak bisa dibuat main-main lagi ya, walaupun SD gratis, tapi TK-nya berasa juga loh x) Belom lagi biaya kuliah mereka nanti yang udah mesti ditabungin dari sekarang. Mari nabung banyak-banyak dululah sekarang untuk duo krucil sebelum dateng krucil nomer 3. Hihi.

2. Memberikan perhatian dan kasih sayang tanpa banyak terbagi
Terbagi dua aja kadang suka berasa repot. Yang satu mau ini, pas yang satunya lagi mau itu. Rasa-rasanya mama Dian pengen jadi amoeba aja dan membelah diri saat itu juga.Apalagi umur-umurnya duo krucil skarang emang lagi pada umur-umurnya butuh perhatian dan kasih sayang yang besar juga ya, dan pendampingan saat mereka belajatr. Kalo ada bayi saat ini, takutnya nanti malah mama Dian makin terbagi lagi perhatiannya. Saat ini mau fokus ke duo krucil dulu aja makanya :)

3. Masih ingin menikmati quality time berdua suami
Ini yang juga sebenarnya nggak kalah penting. Setelah bertahun-tahun mama Dian dan papa Api nggak bisa keluar berdua aja. Akhirnya sekarang udah bisa! Ya walaupun cuma makan sop kambing aja malam hari pas anak-anak udah pada tidur, itu rasanya udah membahagiakan banget. Sekarang pun abang udah berani nginep sendiri di rumah omanya. Quality time berdua suami sesungguhnya adalah hal yang penting juga kan untuk suami-istri? Setelah hampir 5 tahun nggak bisa menikmati hal-hal semacam ini, akhirnya sekarang mulai menikmati masa-masa ala pacaran lagi. Kalo nanti punya bayi, bakal libur lagi kan masa-masa quality time berdua gini?

Jadi kalo ada yang iseng nanya, "Kapan nambah anak lagi?" Dengan mantap mama Dian bakal jawab, "Nantilah 8 tahun lagi, tunggu anak-anak besar dulu.." :) Sekarang ada baiknya memuaskan dahaga akan bayi-bayi lucu dengan main-main sama ponakan dulu. Walaupun nggak puas nguyel-nguyelnya karena bukan anak sendri, tapi kalo nangis tinggal balikin ke emaknya aja kan? Hihihihi. Kalo kamu yang udah nikah juga gimana nih, rencananya mau punya anak berapa sih?

5 Manfaat Menarik Menyediakan Stroller Bayi di Rumah untuk Membantu Mengurus Si Kecil


Banyak orangtua yang menyediakan stroller bayi untuk membantu mengasuh si kecil terutama saat jalan-jalan di sekitar kompleks maupun bepergian jauh. Stroller atau kereta dorong di pasaran sendiri hadir dengan beragam merk dan desain. Sehingga pilihan harga pun bervariatif ada yang hanya ratusan ribu namun ada pula yang sampai jutaan. Sebaiknya memilih kereta dorong sesuai dengan kebutuhan apalagi ada batasan maksimal usia dan berat badan bayi.

Menilik Manfaat Keberadaan Kereta Dorong Bayi

Kereta dorong khusus bayi merupakan perlengkapan perawatan si kecil yang cukup bermanfaat baik untuk orangtua maupun bayi itu sendiri. Pastikan memilih dengan benar mulai dari desain yang kokoh supaya tidak mudah rusak. Kemudian bisa menampung berat bayi sampai belasan atau puluhan kilo sehingga bisa dipakai lebih lama. Harga pun sebaiknya diperhatikan, sebab biasanya kereta dorong yang mahal memiliki banyak fitur dan fungsi. Pastikan fitur yang ada memang sesuai kebutuhan supaya tidak merasa berlebihan dalam memilih.


Ketika tertarik untuk memiliki atau memang membutuhkan kereta dorong karena si kecil mudah tenang dan tersenyum diajak jalan-jalan. Maka perlu segera disediakan apalagi keberadaannya memberikan sekian manfaat, seperti:

● Menjadi tempat tidur sementara si kecil,
Ketika jalan-jalan dan si kecil mulai terlihat mengantuk namun tidak memungkinkan untuk digendong. Maka kereta dorong bisa diubah menjadi tempat tidur sementara sehingga bisa membuat si kecil terlelap dengan nyaman meski di jalan.

● Tempat membawa pernak-pernik bayi selama di jalan,
Aktifitas jalan-jalan dengan stroller bayi ketika membawa si kecil tentu akan terasa lebih nyaman dan praktis. Sehingga orangtua bisa bebas bergerak namun bayi tetap aman karena tetap berdekatan dengan orangtuanya. Apabila si kecil tidak mau ditempatkan di kereta dorong nya dan minta digendong. Maka kereta dorong ini bisa diubah menjadi wadah membawa perlengkapan si kecil, mulai dari mainan sampai makanan si kecil.

● Menjadi tempat duduk bayi yang penuh mainan,
Stroller memang tidak hanya menyediakan kursi empuk bagi si kecil namun beberapa produknya dilengkapi dengan fitur tambahan. Sebut saja seperti musik, mainan gantung, dan lain sebagainya yang membuat si kecil lebih senang berada di dalamnya. Stroller yang desainnya seperti kursi bisa difungsikan sebagai tempat duduk buah hati. Sehingga ketika sibuk atau bayi ingin bermain sambil duduk bisa memanfaatkan stroller ini.

 ● Bisa difungsikan sebagai kursi makan bayi,
Bayi biasanya lebih nyaman menikmati makanannya dengan posisi duduk ketimbang tidur sehingga lebih mudah mengunyah sembari bernafas. Duduk di kursi biasa akan meningkatkan resiko bayi terjatuh karena belum bisa menjaga posisi badannya duduk dengan seimbang. Maka orangtua bisa memanfaatkan kereta dorong sebagai kursi makan, yang jauh lebih aman. Sebab di dalamnya terdapat sabuk pengaman untuk memastikan bayi duduk dalam posisi yang tepat.

 ● Box bayi sementara,
      Ibu biasanya tidak hanya memiliki kesibukan mengasuh si kecil namun juga sibuk bersih-bersih rumah, memasak, mencuci, dan sebagainya. Cermat dalam merawat dan menenangkan si kecil akan membantu menyelesaikan semua pekerjaan rumah dan mengurus buah hati. Jika tengah sibuk bekerja dan si kecil terjaga tempatkan dulu di dalam stroller sebab bisa difungsikan sebagai box bayi. Sehingga bayi aman dan tenang sekaligus membuat ibu bisa mengurus rumah dengan baik. Banyaknya manfaat stroller bayi tentu cukup menggiurkan untuk memilikinya, pastikan sudah memilih yang terbaik.

    Stroller bayi memang banyak banget ya manfaatnya, dan bisa difungsikan sebagai macem-macem. Fungsi tambahannya kalo untuk aku sendiri sih sebagai tempat naro belanjaan kalo lagi ngemall. Eh yang ada kadang malah, anaknya nggak mau di stroller, strollernya diisi penuh belanjaan yaaaa. Bu-ibu pernah ngalamin hal ini juga kah? x)

Tabungan Emas Pegadaian, Tabungan Plus Investasi Masa Kini

on
Rabu, 30 November 2016


"Mbak, mendingan nabung Tabungan Emas Pegadaian apa tabungan biasa di bank ya?"

Pertanyaan itu diajukan oleh adik aku yang sekarang lagi magang di kampusnya dan bingung mau nabungin gajinya ke mana. Kebetulan aku adalah nasabah Tabungan Emas Pegadaian sejak hampir 6 bulan yang lalu, jadi pertanyaan ini bisa langsung aku jawab dengan mudah. Karena aku udah ngerasain sendiri manfaat dari Tabungan Emas Pegadaian ini.

"Kalo menurut gue sih, mendingan nabung di Tabungan Emas Pegadaian daripada di tabungan biasa, apalagi kalo tujuannya bener-bener untuk tabungan ya. Udah baca kan di blog gue tulisan tentang Tabungan Emas Pegadaian?" 

"Belom. Emang apa bedanya Tabungan Emas Pegadaian sama tabungan biasa di bank?"

"Jelas beda dong, tabungan biasa nilainya cuma uang aja kan? Kalo Tabungan Emas Pegadaian, nilai uang kita langsung dikonversikan ke emas. Tabungan emas itu bukan cuma tabungan tapi juga investasi emas yang aman, dan nggak akan terpengaruh sama inflasi. Lagipula harga emas udah dipastikan bakal naik tiap tahunnya sih. Jadi kalo kita punya 1 gram emas sekarang, nggak tertutup kemungkinan harganya bakal naik 2 kali lipat beberapa tahun mendatang."

Adik aku pun langsung ngangguk-ngangguk ngerti sambil kemudian langsung pamit untuk pergi magang. Semoga aku berhasil mempengaruhi dia ya, jadinya aku bisa dapet poin kalo dia jadi nasabah aku dan biar dia bisa menginvestasikan uangnya dengan baik dan benar.

Sebenernya nggak cuma itu aja sih perbedaan Tabungan Emas Pegadaian dan tabungan biasa, aku udah rangkum beberapa perbedannya di bawah ini nih:

Tabungan Emas Pegadaian
Tabungan Emas Pegadaian tidak memiliki fasilitas kartu ATM, dan itu jadi nilai plus banget untuk aku yang hobbynya belanja. Tanpa ATM jadi gabisa sembarangan diambil kan? :D Setoran awal ringan banget, beda sama tabungan di bank yang rata-rata setoran awalnya diatas Rp. 100.000,- ya. Kalo Tabungan Emas Pegadaian, setoran awalnya cuma sekitar Rp.17.000,- aja. Terjangkau banget kan?

Uang yang kita setorkan ke Tabungan Emas Pegadaian langsung dikonversikan ke nilai emas 0,01gr. Langsung jadi emas loh uang yang kita setorkan ke Tabungan Emas Pegadaian ini, paling happy kalo nabung pas harga emas turun, lumayanlah kalo turun 200 rupiah per 0,01gr nya, karena aku biasanya sekali nabung sekitar 0,2 gram perbulannya. Hehe. 

Bisa tarik tunai, maupun tarik emas. Tarik tunai udah tau kan ya? Semua bank pasti bisa kaaan, kalo di Tabungan Emas Pegadaian tarik tunai juga bisa loh, kalau nominal tabungan kita sudah mencapai harga emas 1gr atau sekitar Rp. 600.000,- Pas banget buat mama Dian yang tangannya suka gatel mau ngambilin uang di tabungan, bye-bye deh perilaku nabung dikit tarik-nabung dikit tarik :p Kalo tarik emas? Tarik emas mah bahasa aku aja nih, hehehe. Yang sebenarnya adalah cetak logam mulia. Jadi Tabungan emas kita bisa dicetak langsung jadi emas logam mulia kalo udah mencapai berat 5 gr ya. Tuh, asik banget kaaaan, nabung duit keluarnya emas batangan.

Tidak memiliki biaya administrasi yang akan mengurangi jumlah tabungan kita. Iyes, bener banget. Lelah nggak sih kalo nabung di bank dikit-dikit dipotong biaya ini itu? Kalo di tabungan emas, nggak ada tuh potongan ini itu di tahun pertama. Tahun kedua baru nih muncul biaya pemeliharaan sekitar Rp. 30.000,- aja untuk setahun. Tetap jauh lebih ringan daripada tabungan biasa kan yaaaaah :D

Gimana, udah tertarik belom buat Tabungan Emas Pegadaian juga? Mau tau nggak apa aja persyaratannya, persyaratannya gampaaaaaaaaang banget!

Tabungan Emas Pegadaian

Persyaratannya cuma 2, yaitu fotokopi kartu identitas kita dan uang yang menjadi setoran awalnya. Setoran awal minimalnya sekitar Rp. 17.000,- aja. Tapi kalo mau langsung nabung, boleh lah dilebihin ya setoran awalnya :) 

Nah, setelah mempersiapkan persyaratannya, langsung berangkat yuk ke Pegadaian besar yang terdekat dari rumah. Kalo bisa dateng ke Pegadaiannya sekitar jam 10 pagi aja ya, karena saat itu harga emas terbaru di hari itu udah keluar, jadi bisa langsung buat deh Tabungan Emasnya. Untuk langkah-langkah selanjutnya, silakan baca di infografis berikut yaaaa:
Tabungan Emas Pegadaian
Semua langkah-langkah di atas nggak makan waktu lebih dari setengah jam kok. Terbilang cepet dan ringkas sih proses pembuatannya. Hari itu juga aku dapet buku tabungan emas aku. Dan sekarang buku tabungan emas aku udah lumayan panjang daftar transaksinya loh, liat aja foto di bawah ini nihhh :D

Tabungan Emas Pegadaian

Tabungan Emas Pegadaian aku hampir 1 gram sekarang, karena setiap bulan aku rutin masukin Rp.100.000,- ke dalam tabungan. Nah, diatas juga ada contoh logam mulia emas 1 gram Pegadaian. Mungil bangeeeetttt. Kalo emas yang diatas itu bukan hasil dari Tabungan Emas, tapi hasil dari Pembiayaan Mulia-nya Pegadaian. Itu loh, pembelian logam mulia emas dengan cara cicilan.


Oh iya, beberapa waktu yang lalu aku juga dapet sms dari Pegadaian, yang menginformasikan bahwa, sekarang masukin uang ke Tabungan Emas Pegadaian nggak cuma bisa di kantor Pegadaian aja. Tapi bisa juga melalui ATM BRI atau BNI. Duh, mempermudah banget ya untuk para nasabah yang sibuk :D Makin love love banget deh sama Tabungan Emas Pegadaian ini.

Setelah jadi nasabah Tabungan Emas Pegadaian, biasanya aku rajin banget nih bolak-balik ke webnya Pegadaian di Pegadaian.co.id untuk ngecek harga emas setiap harinya, maklum mau nabung banyaknya pas harga emas lagi turun aja. Hihihi. Tapi sekarang ternyata, aku nggak perlu repot-repot lagi bolak balik ke webnya Pegadaian, karena udah ada aplikasi Sahabat Pegadaian! Yang belum download, ayo download dulu, karena disini banyak banget informasi terkini seputar produk-produk Pegadaian.


Tabungan Emas Pegadaian

Cara downloadnya gampang kok, tinggal search aja "Sahabat Pegadaian" di Playstore smartphone kamu dan setelah ketemu, langsung pilih Unduh yaaaa. 

Tabungan Emas Pegadaian

Pada aplikasi Sahabat Pegadaian ini yang pastinya ada update-an harga emas per 0,01gr setiap harinya. Jadi kalo lagi mau nabung emas, langsung cek dulu harganya di aplikasi Sahabat Pegadaian ini yaa. Ada juga pilihan Hadiah, Calon Nasabah dan Pointku yang merupakan bagian dari promo-nya Pegadaian nih, yang mana kalo kita bisa ngajak orang lain untuk ikut menjadi nasabah pegadaian, kita bisa langsung mendapatkan point yang bisa ditukarkan dengan banyak hadiah menarik dari Pegadaian. Ada juga informasi tentang produk-produk Pegadaian pada pilihan Produk Pegadaian, Simulasi Produk untuk para calon nasabah yang masih bingung dengan segala macam perhitungan produk-produknya Pegadaian. Dan juga lewat aplikasi ini kita bisa mengecek cabang-cabang Pegadaian terdekat yang ada di daerah kita. Lengkap banget ya app-nyaaa. Ayo para nasabah dan calon nasabah Pegadaian, cuss download app Sahabat Pegadaian ini yaaaa❤

Yang lagi galau kebanyakan uang atau mau merencanakan masa depan dan bingung mau nyimpen uang dimana, udah deh, nggak perlu galau lagi. Langsung aja ke buka Tabungan Emas Pegadaian dan #AyoMenabungEmas. Karena Tabungan Emas Pegadaian bukan cuma tabungan aja, tapi juga investasi yang bagus untuk masa depan. Yang masih bingung dan mau tanya-tanya dulu, boleh silakan tanya-tanya lewat comment box di bawah ini yaaa, kalo bisa aku jawab, pasti aku bantu jawab. 

Jadi gimana? Udah tertarik buka Tabungan Emas Pegadaian belum? Atau malah ada jugakah yang udah jadi nasabah Tabungan Emas Pegadaian? Sharing-sharing dibawah ini yuuuk :D

Bikin Pizza Sendiri di Domino's Pizza, Yuk!

on
Selasa, 22 November 2016


Halooooooo! Di postingan kali ini aku mau cerita tentang salah satu kegiatan sekolahnya Una Abang. Jadi, dalam setahun biasanya TK Abang melakukan beberapa kali kegiatan di luar sekolah. Ada Tour Mandiri, Perpisahan, Puncak Tema Pembelajaran yang tahun lalu mengenai profesi Pemadam Kebakaran (baca: Serunya Kunjungan Ke Pemadam Kebakaran), Homevisit ke rumah teman, dan salah satunya adalah kegiatan Fun Cooking yang tahun ini diadakan di Domino's Pizza.

Mau ngapain sih para krucils ini di Domino's Pizza? Mau bikin pizza sih pastinya yaaaa.. Tapi ternyata, kegiatan di domino's Pizza nggak cuma bikin pizza aja loh. Mau tau apa aja kegiatan para krucils ini di Domino's Pizza? Lanjut baca ke bawah aja yaaaaa :D

1. Sampai di Domino's Pizza


Dari sekolah, kalo nggak salah kita berangkat sekitar jam 9-an menuju ke Domino's Pizza terdekat dari TK Aisyiyah 49. Yaitu Domino's yang ada di sekitaran terminal Rawamangun. Sampai disana, anak-anak langsung disuruh berbaris rapi dulu dibawah. Kemudian kakak Riska, perwakilan dari Domino's ngajak semua anak-anak ke atas, tempat yang udah di reservasi untuk TK kita.


Di atas meja sudah tersedia apron dan topi koki dari Domino's, biar para krucil ini semakin mendalami kegiatan pretend play mereka menjadi chef pizza. 


Sayangnya, karena jumlah bangkunya nggak cukup untuk semua anak, jadi sebagian krucils ada yang duduk deprok di bawah. Hihi. Eh tapi abis ini gantian kok, jadi ini TK A dulu yang duduk diatas, nanti pas TK A kebawah untuk tur ke dapur Domino's, kakak-kakak TK B duduk di bangku untuk kegiatan mewarnai.

2. Cerita Mengenai Sejarah Domino's Pizza


Sambil membawa papan penjelasannya sendiri. Kak Riska menjelaskan tentang asal-usul awal mula terbentuknya Domino's Pizza dan bagaimana Domino's Pizza masuk pertama kali ke Indonesia.


Serta bagaimana step by step membuat pizza  serta penjelasan singkat mengenai beberapa ingredients dalam pizza yang dijual di Domino's Pizza.

3. Mari Masuk ke Dapur Domino's Pizza


Setelah mendengar penjelasan dari kakak Riska, mari kita mulai tur ke dalam dapur Domino's Pizza. Sebelumnya jangan lupa dipake dulu ya apron dan topinya. Kalo ada yang nggak mau pake juga gapapa kok, namanya juga anak-anak yaaaa. Hihihii


Ternyata di awal masuk ke dapur Domino's Pizza, mama Dian liat banyak tumpukan kotak pizza ukuran small yang masing-masing udah ditulis dengan nama anak-anak TK kita. Wah berarti nanti kita bakal bawa pulang pizza juga yaaaaa. Asiiiikk!


Sebelum membuat pizza, jangan lupa untuk cuci tangan dulu. Yeay, cuci tangannya dibantuin sama kak Riska nih satu persatu. :D




Setelah cuci tangan, kakak Riska memperkenalkan kakak-kakak lain yang ada di dalam dapur Domino's ini. Dan salah satu dari kakak Domino's ini langsung memperagakan bagaimana membentuk dough-nya pizza yang dilanjutkan dengan memberi saus pizza dan topping ke atasnya.


Selanjutnya adalah masuk ke dalam "kulkas"nya Domino's Pizza. Kulkas alias ruang penyimpanan ini dinginnya dibawa 0ยบ C. Dingin bangeeeetttt! Para krucils aja pada kedinginan tapi mereka happy banget loh di dalem situ. Ada di dunianya Frozen katanya. Hihi. Di dalam kulkas besar ini, tersimpan semua bahan-bahan pizza dan beberapa minuman dingin yang dijual di Domino's Pizza. 



Kemudian para krucils TK A ini kembali lagi ke lantai atas, dan duduk dengan rapi lagi di bangkunya masing-masing. Dengan adonan dough yang sudah tertata rapi di meja dan beberapa ingredientsnya berupa keju mozarella dan beef pepperoni. Sebelum tangan-tangan mungil ini mulai memberi topping di atas pizzanya, kak Riska menjelaskan dulu nih tiap-tiap ingredientsnya dan bagaimana cara menaruhnya di atas dough pizza mereka. 



Selanjutnyaaaa, mari kita mulai memberi topping pada pizza kita. Pertama bisa kasih keju-nya dulu, kemudian beef baru ditutup keju lagi. Atau terserah bisa dikreasikan semau para krucils ini. Saking enaknya keju mozarella-nya, ada yang asik nyemilin kejunya aja, sampe lupa kalo belom selesai naro di pizzanya. Hihhii.

4. Mewarnai Sambil Menunggu Pizza Matang

Sembari menunggu pizza di panggang, anak-anak bisa mengisi waktu dengan mewarnai kertas yang diberikan oleh Domino's Pizza. Tapi karena waktu itu kebetulan kakak-kakak kelas B mau gantian pake mejanya, jadinya adik-adik kelas A bawa pulang kertas gambarnya aja untuk diwarnai di rumah :D Lalu turun kebawah dan nggak lupa foto-foto duluuu.


Setelah foto-foto kemudian dibagikan lah pizza masing-masing yang tadi udah dikasi topping sendiri-sendiri. Selain pizza, para krucils juga dapet tempat pensil lucu dari domino's Pizza. Wuah, senangnyaaa, dapet pizza dan gift dari Domino's Pizza plus apronnya juga boleh dibawa pulang loh. Horeee!

Terima kasih untuk Domino's Pizza dan semua kakak-kakak di Domino's Pizza yang sudah ramah dan welcome banget sama semua krucilsnya TK Aisyiyah 49. Happy banget hari ini Una Abang dapet pengalaman membuat pizza, ngintip isi dapurnya Domino's dan bawa pulang pizza buatan sendiri yang langsung dijadiin makan siang sama mereka berdua. Hihihihi. Thank you Domino's!

A Night(s) at Grand Ixora Kuta Resort

on
Jumat, 18 November 2016
Masih inget cerita tentang #TurCokelatBali yang aku ikuti bulan lalu di blog ini? [baca: Rangkaian #TurCokelatBali #NikmatnyaCokelat] Nah kali iniii, aku mau nulis tentang part tambahan dari #TurCokelatBali tersebut. Tenaaanggg, ngga bahas jalan-jalannya lagi kok. Kali ini bahas waktu istirahatnya aja yaa, capek kan jalan-jalan mulu nggak pake istirahat x) Jadi part tambahan dari cerita #TurCokelatBali adalah tulisan tentang... Review hotel!

Jadi saat di Bali kemarin selama 5 hari 4 malam, kita nginep di 3 hotel yang berbeda setiap malamnya. Karena hotelnya keren-keren banget, sayang kan kalo nggak di review? Jadi aku mau review hotel-hotel tempat aku menginap di Bali kemarin ya.. Mulai dari hotel yang aku datangi pertama kali dulu untuk menginap di malam pertama dan sekaligus jadi hotel terakhir tempat menginap di malam terakhir di Bali. Yaitu, Grand Ixora Kuta Resort.

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort ini letaknya di Jalan Kartika Plaza no 92, Kuta Bali. Lokasinya strategis ditengah-tengah Kuta. Deket banget sama Mall Lippo, dikelilingi banyak restoran dan tempat hiburan lainnya. Malam pertama di Bali, kita sampe di Grand Ixora sekitar jam 7 malem, setelah dibagiin kartu kunci kamar di dalam bis, sesampainya di Grand Ixora, kita dipersilakan mengambil welcome drink dulu dan kemudian baru masuk ke kamar masing-masing. Oh iya foto-foto dalam postingan ini kebanyakan aku ambil waktu malam keempat atau malam terakhir di Bali. Pas malam pertama itu, aku ngungsi ke kamar Mak Tuty soalnya. Hihi. Jadi nggak sempet foto-foto. Hari pertama entah kenapa rasanya capek banget jadi sampe hotel langsung mandi, rebahan lalu ketiduran x)

Pas hari keempat di Bali, kita balik lagi ke Grand Ixora hotel ini. Karena keesokan harinya, kita mesti balik ke Jakarta lewat Bandara Ngurah Rai yang letaknya nggak jauh dari Grand Ixora ini. Hari keempat walaupun capek, tapi tetep nyempatin ngambil foto kamarnya dulu sebelum aku berantakin. Ya kan mau di review soalnyaaa. Hihi.

Jadi beginilah penampakan Superior Room-nya Grand Ixora yang aku tempati di malam pertama dan malam terakhir di Bali.

Kunci kamarnya menggunakan Keycard. Dan pertama kali masuk kamar kesannya agak, serem yaaa. Interiornya cokelat gitu dan banyak kacanya. Kamarnya sendiri memang nggak terlalu luas, makanya mungkin dikasi kaca dibeberapa sisinya supaya keliatan luas ya.

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Tempat tidurnya gede begini tapi aku sendirian. Uhuhuhuhuuuu. Seketika itu aku langsung inget suami dan anak-anak dirumah. Pasti seru kalo bisa nginep disini berempatan yaaa :') Bed-nya sendiri nyaman dan standart lah ya tingkat keempukannya. (((Tingkat keempukan))) dan dibelakang tirai cokelat iu ada pintu kaca yang menghubungkan ke beranda luar. 

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Tepat di depan tempat tidur tersedia standard TV yang dilengkapi juga dengan saluran TV cable-nya. Pintu yang paling pojok kanan di gamabra yang paling atas adalah pintu masuknya, dan pintu yang ada kacanya sepertinya pintu penghubung antar kamar, mungkin untuk yang keluarga kalo mau nginep disini yaaa. Yang pasti pintu itu kekunci sih pas kemarin aku disana. 

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Dipojok ruangan ada kursi, meja, telepon, remote TV dan notes beserta pulpennya yang udah ditata rapih. Dan telepon inilah yang keesokan paginya berdering untuk morning call semua rombongan #TurCokelatBali biar nggak kesiangan.

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Selanjutnya ada juga, lemari di depan pintu yang ada kacanya tadi. Yang dilengkapi dengan kulkas kecil, safety box, cangkir kopi dan teman-temannya, sandal hotel dan laundry bag. Sebenernya malam itu aku rencana mau laundry celana jeans yang aku pake hari itu, eh tapi ternyata laundrynya nggak buka 24 jam ya? *ya iyalaaaahhhh* Jadinya gagal laundry deh.. 

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Selanjutnya, adalah kamar mandi yang nggak luas-luas banget juga. tapi nyaman kok. sayangnya closetnya nggak dilengkapi dengan semprotan air, jadi closetnya semacam yang di mall-mall gitu, yang semprotan airnya nyatu di dalam closetnya. Kalo menurut aku sih nggak nyaman ya close tanpa watergun atau semprotan air gini. 

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Disamping wastafel tersedia amenities dengan bungkus serba tosca, 2 botol air minum for free *eh kok air minum ditaro di kamar mandi sih? emang gitu ya standard hotel?*


Grand Ixora Kuta Resort Bali

Disediakan juga 2 buah handuk kecil dan 2 buah handuk besar. Tersedia juga sabun cair dan shampo di dalam shower roomnya.

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Dan Grand Ixora juga mendukung gerakan "Go Green" dengan menyarankan untuk tidak mengganti handuk setiap hari. Sayangnya waktu itu aku nginep cuma semalem-semalem aja, jadinya ya handuknya sehari pake kemudian dicuci, sehari pake kemudian dicuci ya. Tapi aku pastinya dukung gerakan Go Green ini, hidup Go Green!


Grand Ixora Kuta Resort Bali

Dan kebetulan aku dapet kamar yang tepat menghadap swimming pool, jadi pas pagi-pagi buka tirai kamar, buka pintu dan ke beranda, langsung deh dapet morning view macem ini. Seger ya liatnyaaaaa♥♥♥

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Selesai mandi dan siap-siap, kupun langsung kebawah untuk sarapan. Sarapan yang disediakan Grand Ixora menurut aku lengkap dan standard ya. Ada roti, kue, gorengan, bakpao, sereal, juice, sampe nasi putih, nasi goreng dan lauk lengkapnya. Rasanya juga lumayaaan. Dan tempat makannya semi indoor gitu ya, jadi terbuka dan berasa panasnya matahari pagi. Selesai sarapan di hari ke 5 itu, akupun nyempetin untuk foto-foto keseluruhan ground floor Grand Ixora ini. Mulai dari depan yaaa

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

Grand Ixora Kuta Resort Bali

ps: Maapkan dengan foto yang sedikit berkabut di atas, ini bukan karena ada kabut pagi di Bali ya.. Tapi karena kaca lensanya berembun, kedinginan waktu aku taro di kamar hotel x) 

Dari depan Grand Ixora, disamping kirinya adalah Bambu Roras Resto, tenpat kita sarapan tadi. terdiri dari 2 lantai ya, karena lantai satunya emang nggak terlalu luas sih. Dan dilengkapi dengan interior yang ada bambu-bambunya gitu, makanya namanya ada bambu-bambunya yaaa. Kemudian, setelah melewati Bambu Roras, ada Leoni Gelato Ice Cream. Aku lupa cobaiinnnn, tiap lewat situ udah kenyang jadinya nggak pengen beli x)

Setelahnya ada lift yang cuma bisa untuk akses lantai 2 dan lantai-lantai diatasnya. Ternyata kalo mau naik ke lantai 1, mesti lewat lift yang lain lagi atau bisa juga lewat tangga aja biar kurus. *eh* Setelah lift ada meja resepsionis dan setelahnya ada minibar tepat juga di sisi swimming pool Grand Ixora ini.

Kesan aku sendiri menginap di Grand Ixora Resort Kuta ini adalah nyaman. Walaupun awalnya aku agak takut karena kamarnya nggak terlalu besar dan banyak kaca gitu. Horor kaaaan, alhamdulillah selalu dapet kamar di lantai 1 dan aman nggak ada yang serem-serem kok *kok jadi ngomongin hantuuu?* *maklum anaknya penakut* Makanannya enak, standard lah pokoknya. Pas segala-galanya sih menurut aku kalo kita nginep di Grand Ixora ini, apalagi kalo cuma untuk tidur malem ya, karena seharian pasti kita jalan-jalan kan di Bali. Dan Grand Ixora ini emnag deket banget ya dari pusat oleh-oleh Krisna dan Bandara Ngurah Rai.

Untuk harganya, setelah aku cek di website cari-cari hotel, kisarannya antara Rp. 900.000 - Rp 1.000.000,-++ permalamnya. Itu harga aslinya, tapi banyak kok diskonananya sampe setengah dari harga diatas di web-web pesen hotel gitu ;) 

True Facts: Awal masuk ke kamar di Grand Ixora ini pas malam pertama di Bali, aku sempet mikir kalo kamar hotel ini kok nggak luas sih? Cuma 'segini' doang? Eh ternyata di hari kedua dan ketiga, aku dikasi kamar hotel yang bener-bener luas sama Frisian Flag, dan aku ketakutaaannnnnn sendirian di kamar yang luasnya 3 kali kamar Grand Ixora ini. Dan lega banget pas malam ke-4 balik lagi ke kamar Grand Ixora ini, emang paling pas untuk ditidurin sendirian ya Superior Roomnya Grand Ixora ini. *Kayanya gue dapet karma-nya karena ngatain kamar di Grand Ixora ini sempit x)*

Baiklah sampai sini dulu ya review hotel Grand Ixora Resort Kuta, Bali ini. Tunggu review tentang dua hotel selanjutnya yang ngebuat aku takut dikamar sendirian ya!

Will definitely be back soon again to Grand Ixora if i'm in Bali. Thank you for the hospitality Grand Ixora Resort Kuta :)

XOXO,

XOXO,