Flu Singapur & Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

on
Sabtu, 12 November 2016

Flu Singapur Anak - Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

"Mah, abang sakit.."

Awalnya aku nggak percaya pas abang ngomong gitu, karena kadang setiap hari dia emang punya 1001 alasan untuk nggak sekolah. Tapi anak itu emang beda dari dari biasanya, padahal udah mandi ganti baju dan sarapan juga tinggal nunggu papanya siap-siap dan berangkat sekolah aja. 

"Sakit apanya, Bang?"

"Perut Abang sakit, lemes.."

Mama Dian pun langsung nempelin tangan di kepala abang, emang berasa sedikit anget sih dan langsung mama Dian ukur pake termometer. Tapi waktu itu panasnya masih belum tinggi-tinggi banget baru 37, sekian aja. 

"Yaudah nggak usah sekolah ya.." Akhirnya hari itu papa Api pun berangkat kerja sendiri. Dan nggak berapa lama kemudian Abang muntah-muntah. 

Setelah itu langsung mama Dian ngeluarin jurus anti panik menghadapi anak sakit : tarik nafas dalem-dalem, buang nafas dan berdoa  banyak-banyakdalam hati semoga badai penyakit ini cepat berlalu. Berdoa juga supaya nggak panik dan dikasi kesabaran ngurusin Abang yang lagi sakit.

Sebenernya dari seminggu sebelumnya, sepupunya abang, Ale (1 tahun). Yang masih tinggal serumah, terkena Flu Singapur. Flu Singapur itu penularannya lewat udara. Mama Dian sempet deg-degan juga, kemudian parno, tapi akhirnya pasrah aja,  karena penyakit  datangnya dari Allah juga kan? Yang penting tetep suapin Abang Una banyak makanan, kasih buah sayur dan vitamin juga. Biar daya tahan tubuhnya bagus. Eh nggak disangka, ternyata pas Ale mau sembuh Abang baru mulai anget-anget gini.

Tadinya nggak mau parno dan selalu bilang, "Ah belom tentu flu singapur juga kan.." Jadi hari itu nggak kedokter dulu dan badan Abang mulai makin anget. Tapi turun kalo dikasih parasetamol. Jadi panasnya naik turun, naik turun aja semaleman itu sampe keesokan harinya, makannya pun mulai susah. Mama Dian udah mulai cek-cek ada bintik-bintik nggak ya di badannya? Bintik-bintik khas Flu Singapur. Tapi Alhamdulillah hari kedua anget itu nggak ada dan mama Dian tetep nunggu sampe 3 hari panas baru berangkat ke dokter.

[Kenapa nunggu 3 hari demam dan panas dulu baru kedokter? 

Jadi gini ceritanya, waktu anak-anak umur 3-4 tahun, Una dan Abang nih langganan sakit. Gimana nggak dibilang langganan kalo sebulan sekali pasti kedokter. Panas, batuk, pilek. Dan kadang sampe mesti tes darah tiap bulan karena panasnya udah lebih dari 4 hari. Alhamdulillahnya nggak pernah sakit yang aneh-aneh sampe dirawat, dan paling parah cuma karna virus aja. Awal-awalnya memang, aku sebagai ibu muda dengan pengalaman yang sedikit, tiap Una Abang baru mulai panas, pasti keesokan harinya langsung ke dokter. Dan begitu terus berkali-kali, dan omongan dokter selalu sama "Kalo panasnya masih lanjut sampe 3 hari, kembali lagi kesini untuk tes darah ya Bu.. " Obat yang dikasih di oleh dokter juga cuma obat batuk pilek dan parasetamol. Ngantrinya lama banget pula tiap ke dokter. Dan betul banget kalo panasnya sampe 4 hari, mama Dian balik lagi untuk tes darah. 

Yaudah, akhirnya sekarang, setiap anget badannya, selama masih dibawah 40 derajat, mama Dian kasih parasetamol, madu dan tetep paksa makan dulu di rumah, pas masih anget sampe hari keempat, baru bawa ke dokter untuk sekalian tes darah. Pemikiran simpel aku sih cuma biar nggak repot aja bolak-balik, dan kalo cuma flu, In Shaa Alalh pasti ilang kok angetnya biasanya di hari ketiga, dan anaknya bakal ceria lagi. Biasanya sih gitu, makanya aku masih santai dan coba nggak panik kalo anak-anak baru panas sehari, dua hari. Alhamdulillah juga panasnya nggak pernah sampe 40 derajat. Kalo panasnya udah sampe hari keempat, baru mama Dian panik nggak karuan x) Tetep yaaa, namanya juga bu-ibuuu. Hihi. Penting! Jurus santainya mama Dian diatas ini jangan dipraktekin ya kalo anak-anak mendadak panasnya udah tinggi banget. Pokoknya ibu-ibu kalo panas anak kita udah 39 mendekati 40, langsung aja deh bawa ke dokter ya!]

Pas hari ketiga, dan masih anget juga, mama Dian cek ke seluruh badannya Abang, dan si bintik-bintik merah pun mulai terlihat. O-ow! Positif Flu Singapur ini sih, belom lagi hari itu Una juga mulai anget-anget. Yaudah, sambil menenangkan diri dulu, mama Dian pun langsung kabarin papa Api, dan minta papa Api besok ijin kantor untuk nemenin mama Dian ke dokter. Yang penasaran bintik-bintiknya kaya apa, boleh di zoom ya foto dibawah ini. 

Flu Singapur Anak - Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

Bintik-bintiknya nggak cuma di tangan aja tapi juga sampe kaki, nggak terlalu banyak sih, tapi biasanya di satu titik dia bisa muncul sampe 2 / 3 bintik gitu. Kecil nggak segede bisul dan yang pasti warnanya merah. Alhamdulillah bintik-bintik ini nggak nyebabin gatel-gatel di Abang.

Di awal-awal dulu Flu Singapur muncul, aku inget banget papa Api cerita kalo anak atasannya kena Flu Singapur dan mulut anak itu penuh dengan sariawan. Sampe ada fotonya gitu. Flu Singapur emang dulu identik juga dengan muncul banyaknya sariawan dimulut kan? Kalo udah gitu kan kasian anaknya jadi susah makan dan kesiksa pastinya. Huhu. Ternyata setelah mama cek mulut Abang, mulai muncul juga sariawan di dalam mulutnya. Duh, ini sih fix Flu Singapur ya? Huhu.

Jadi gejala awal Flu Singapur yang dialami Abang saat itu adalah:
1. Panas paling tinggi 38,9 derajat C
2. Muntah-muntah diawal
3. Sakit Perut
4. Lemes
5. Muncul bintik-bintik merah kecil di seluruh badannya

Keesokan harinya, berangkatlah kita ke Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih , rumah sakit langganan semenjak belum jadi Rumah Sakit. Jadi dulunya Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini adalah puskesmas Cempaka Putih. Dulu jamannya belom BPJS, berobat apa-apa disini selama bawa KTP DKI dijamin gratis. Aku pun dulu pasang IUD juga di puskesmas Cempaka Putih ini, GRATIS. Tapi itu jaman dulu, 5 tahun lalu, waktu puskesmasnya masih numpang di sebuah rumah karena gedungnya lagi direnov. 

Pengalaman Pasang KB IUD-nya bisa dibaca disini ya: Bagaimana Rasanya Pertama Kali Menggunakan KB IUD?

Flu Singapur Anak - Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

Gedungnya yang bagus dan baru ini dilengkapi juga dengan fasilitas yang lengkap. Nggak lama setelah selesai direnov,puskesmasnya kembali pindah disini. Ngantrinyaaaaaa setiap berobat, ampun. Bisa satu jam aku nunggu pendaftarannya. Tapi beberapa bulan setelah renov, ternyata puskesmas ini naik tingkat menjadi Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih. Untuk berobat tanpa BPJS dikenakan biaya Rp. 20.000,- ya kalo nggak salah dan itu udah termasuk obat. Abis naik tingkat jadi Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih, pasiennya jadi nggak sebanyak waktu jadi puskesmas dulu, antrinya pun nggak lama. Nggak apa deh bayar, yang penting antrinya nggak lama :p 

Oh iya, setelah jadi Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih, Rumah Sakit Umum Kecamatan ini pun jadi tempat rujukan untuk pasien BPJS dari beberapa puskesmas kelurahan dalam kecamatan cempaka putih. Kemarin waktu berobat, aku denger cerita ibu-ibu yang dateng ke Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini dirujuk dari Puskesmas Kemayoran, beliau dan anaknya muter-muter 2 jam nyariin Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini. Duh, kasian.. 

[Berikut ancer-ancer untuk menuju ke Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini ya untuk para pasien rujukan: 

Flu Singapur Anak - Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini alamat lengkapnya ada di Jl. Rawasari Selatan yang bersebrangan dengan Jl. Rawasari Timur V. Jadi kalo mau kesini naik taksi online, mungkin bisa masukin alamat Jl. Rawasari Timur V juga. Kalo naik Bajaj, patokannya itu, Pasar Rawasari. Kalo Abangnya masih bingung Pasar Rawasari, bisa bilang juga Apartemen Green Pramuka atau perempatan Rawasari. Jadi disebelah aparteman green pramuka itu ada jalan Rawasari Selatan, masuk aja kesitu nggak terlalu jauh kok dari perempatan rawasari, ntar ngelewatin pertigaan yang dipinggirnya ada pager ijo ala-ala pasar gitu, belok kanan aja terus belok kanan lagi di belokan pertama di sebelah kanan. Ngga sampe 10 meter udah ketemu kok sama Gedung Hijau Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini. Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih letaknya pas banget dibelakang pasar Rawasari. Semoga penjelasan ini membantu ya :)]

Hari itu akhirnya aku berangkat ke Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih dianter sama papa Api juga, setelah hampir 3 bulan nggak kesana (alhamdulillah beberapa bulan terakhir, daya tahan tubuh anak-anak cukup oke, jadinya kalo batuk pilek biasa cepet sembuhnya :). Pas masuk kesini, aku rada bingung karena meja pendaftarannya dah beda lagi tempatnya dan sistemnya pun udah berubah lagi.

Flu Singapur Anak - Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

Berubah sedikit siiih, berubahnya cuma mesin ambil nomernya baru karena yang dulu cuma pencetan aja, kalo sekarang ada layar dan touchscreen. Hihi. Dan setelah ambil nomer pada mesin diatas, kita ngasih kartu berobat dulu ke meja oranye diatas, untuk dicari datanya dan kemudian kita mengantri lagi sesuai nomer urut yang tadi udah diambil ke meja pendaftaran. Agak dua kali kerja ya sepertinya. Ehe ehe ehe. Ternyata sistem yang baru ini diterapkan waktu ada penilaian untuk  akreditasi Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Puth inii, makanya dimana-mana ada spanduknya kalo Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini sekarang udah dapet 1 bintang loh! Waaaaah, selamat yaaa segenap staff karyawan, tenaga kesehatan dan dokter di Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih :)

Flu Singapur Anak - Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

Oh iya, waktu antri daftar di meja oranye diatas, aku juga dengerin obrolan petugas Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih dan salah satu pasien BPJS yang dirujuk kesini. Pokonya untuk semua pasien BPJS yang dirujuk ke Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini (atau mungkin ke semua Rumah Sakit rujukan lainnya ya) jangan lupa untuk memfotokopi dulu semua dokumen yang diperlukan ya, baik itu surat rujukan dan kartu BPJSnya. Fotokopiin aja semuanya, takutnya susah nyari fotokopian deket Rumah Sakit.

Waktu mendaftar di meja oranye juga ternyata, data pasien atas nama anak-anak aku sempet nggak ketemu. Karena udah beda prosedur dan segala macemnya ya, sekarang semua data bisa dicari secara digital, sedangkan data-data anak-anak aku belum di input di sistemnya. Sempet BT juga dan mikir "Doh, bakal ribet niiihhhhh" Eh alhamdulillah, nggak pake ribet karena petugasnya mau nyari lagi data-data anak-anak aku yang masih dalam bentuk dokumen hardcopy. Syukurlaaahh..

"Silakan langsung aja menuju meja pendaftaran kalo dipanggil ya Bu.." mama Dian pun antri sementara papa Api nungguin anak-anak yang masih lemes badannya di kursi tunggu. Nggak berapa lama kemudian, nomernya mama Dian pun muncul. Langsung deh mama Dian menuju meja pendaftaran dan menyebutkan nama pasien serta dokter yang mau dituju. Kemudian seperti biasa, langsung dikasih 2 kertas berisi nama pasien dan nomer antrian di dokter anak. Sip, langsung deh menuju ke ruang praktek dokter anak di lantai 3.

Flu Singapur Anak - Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

Seperti biasaaa, rame banget didepan ruang praktek dokter anak tersebut, penuh dengan anak bayi yang mau vaksin maupun anak-anak yang mau berobat. (Foto diatas keliatan sepi karena aku ngambilnya pas udah mau pulang yaaa. Hehe.) Aku pun langsung naro kertas ke meja petugas di depan ruang praktek dokter anak ini. kemudian mari menunggu.. sekitar 15 menit kemudian namanya Una dan Abang dipanggil untuk ukur berat badan, tinggi badan dan suhu tubuhnya.

Setelah cek-cek kemudian aku sempet nanya ke petugasnya "Pak masih lama ya?" dan bapaknya dengan santai jawab "Masih bu, kira-kira satu pasien satu jam lah di dalem" WHAT? yaudalah, akupun ijin dulu ke petugasnya "Kalo gitu saya beli sarapan di bawah dulu, untuk anak-anak saya boleh ya Pak.." Dan bapak itu mempersilakan aku kalo mau cari-cari sarapan dulu dibawah.

Akhirnya mama Dian turun ke bawah beli bubur ayam di depan Rumah Sakit Umum Kecamatan dan kemudian naik lagi ke atas. Nyuapin sembari nunggu. Udah lewat satu jam, akhirnya mama Dian balik lagi mantengin depan ruang praktek dokter anaknya. Nggak berapa lama kemudian, keluarlah si dokter sambil lari-lari gitu ke arah apotik Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih dan balik lagi sambil lari-lari ke dalam ruang prakteknya sambil bawa suntikan baru. Dalam hati aku, "Ya ampuuun, dokternya berdedikasi sekali. Walaupun nggak ada perawat tapi mau mondar-mandir bolak-balik ngambil ini itu" 

Oh iyaaa, dokter  di Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih emang nggak tetap ya, beberapa bulan sekali pasti ganti. Beda dulu jamannya masih puskesmas, dokter anaknya dokter tetap nggak ganti-ganti. Tapi walaupun dokternya ganti-ganti, kalo aku sih udah nyaman banget berobat kesini karena cocok sama obat, tempatnya dan harganya. *Maklumlah, belom ngurus BPJS niih x)* Jadi kalo udah berobat kesini, walaupun berobatnya ke dokter yang berbeda, pasti sembuh sih anak-anak, alhamdulillah.. Efek obat dan sugesti juga ya mungkin. Heheee.

Kurang lebih sejam kemudian, nama Una Abang pun dipanggil ke dalam ruang praktek ini. Setelah nyerahin map kita ke dokternya, mulailah drama di dalam ruang periksa ini..

Bu Dokter: "Anaknya kenapa Bu?"
Mama Dian: "Kayanya flu singapur deh dok, soalnya adik sepupunya di rumah Flu Singapur juga jadi dia ketularan.."
Bu Dokter: "KALO UDAH TAU FLU SINGAPUR NGAPAIN DIBAWA KESINI BU?!"
Mama Dian: "Hah?" (cuma bisa "hah" doang padahal pengen banget ngomong, "YA MENURUT NGANA?")
Bu Dokter: "Tanda-tandanya apa aja?"
Mama Dian: "Oh, panas, muntah, perutnya sakit katanya dan badannya ada bintik-bintik merahnya.."

Dan kemudian setelah itu baru deh Abang naik ke tempat tidur untuk diperiksa. Setelahnya Una juga diperiksa. Ya abis dibentak-bentak gitu mama Dian nyoba untuk ngomong sesuai dengan pertanyaan dokternya aja sih. MLZ BGT kan kalo dibentak lagi. Selesai diperiksa, dokter pun memastikan kalo anak dua ini memang terkena flu singapur, Una yang waktu itu baru anget - anget dikit aja ternyata udah mulai muncul sariawan di mulutnya. Setelah itu dokterpun mulai menulis resep dan jelasin obatnya satu-satu. Hingga akhirnya...

Mama Dian: "Boleh minta surat dokter juga ngga ya Dok?"
Bu Dokter: "Buat apa? anaknya kelas berapa emang?" (Si dokter mulai sinis sambil cari-cari ke meja, laci dll)
Mama Dian: "Kelas 1 SD Dok"
Bu Dokter: "Duh, nggak ada bu. Abis! Lain kali aja ya, Kalo nggak mau ganggu sekolah, besok-besok ke dokter anak yang siang aja!"
Mama Dian: "Oh... baik dok.."

Setelahnya mama Dian dan Papa Api langsung keluar dari ruangan itu sambil berpandang-pandangan. Sebenernya aku minta surat dokter untuk bukti ke kantornya papa Api, karena dia mesti masuk siang hari itu. Makanya pake bohong kalo Una kelas 1 SD biar nggak panjang lagi persoalannya.

Berkali-kali berobat di Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini baru kali ini sih nemu dokter ajaib gini. Sebelumnya alhamdulillah dokternya ramah semuaaa, kalo nggak ramah ya paling mukanya datar aja, ga sampe kasar gitu. Nyebelin banget sumpah, dokter perempuan yang aku kira sebelumnya 'berdedikasi banget' itu. Yaudahlah, mama Dian nyoba positif thingking aja, mungkin dokternya emang lagi kebanyakan pasien dan capek banget. Jadinya mau cepet aja dan males basa-basi, walaupun galak gitu aku akui teliti kok meriksanya, menyeluruh. Attitude ke pasiennya aja ya yang nggak oke ;)


Flu Singapur Anak - Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

Setelah keluar dari ruangan itu dengan perasaan kesel tapi lega, mama Dian langsung menuju kasir disebelah apotik untuk bayar biaya pengobatan sejumlah kurang lebih Rp. 100.000,- untuk dua anak ini, dan itu udah termasuk obat loooohh. Eh tapi ternyata ada 1 obat yang nggak bisa dibeli disini karena bukan kategori obat generik ya sepertinya, yasudah tak apa, setelah ini biar papa Api yang nyari di apotik luar. 

Setelah menunggu sekita 15-20 menit, petugas apotik menanggil nama Una Abang dan papa Api langsung sigap berdiri "Aku aja yang ambil.." Dan sembari liatin papa Api ambil obat, mama Dian langsung punya firasat "Dia bakal nginget ngga ya obatnya untuk apa aja dan diminumnya kapan aja..?" 

Setelah selesai ambil obat, kita pun langsung turun kebawah dan pulang.. Di lift Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini tertera nomer untuk ngirim komentar dan saran sih, sebenernya pengen banget sms ke nomer itu tentang perilaku dokter yang barusan, tapi yaudalah ya.. Kasian juga dokternya mungkin dia lelah.. Aku berdoa aja semoga dokternya bisa lebih baik lagi ke pasien yang lainnya.. Aaamiin.

Flu Singapur Anak - Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

Sampe dirumah, sebelum papa Api berangkat kerja, mama Dian ngeluarin obatnya anak-anak satu-satu dan nanya "Ini obatnya untuk apa aja Pah?" 

Dan dengan entengnya papa Api jawab "Nggak tau.."

 LAAAAHHHH? 

"Terus minuminnya gimanaaa?"

"Sini sini aku liatin, nih yang ini untuk panas, yang ini untuk mual, ini untuk gatel kali ya.. Eh bener nggak yah? Apa yang ini yang untuk panas ya?"

Dan aku cuma bisa melongo aja liatin kelakuannya papa Api itu, bener kaaaannn firasat aku pas liat dia ngambil obat tadiii. Dikasitau sama apotekernya iya iya aja tapi pasti nggak ngerti. Ckckck. Setelah memastikan penjelasannya dengan tulisan di label obatnya, baru deh mama Dian percaya.. '-_- Ada kah yang punya suami model gini jugaaa? :')

Flu Singapur Anak - Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih

Oh iya perubahan Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini juga termasuk dalam label obatnya. Dulu obatnya nggak pake label-labelan gini, cuma ditaro di plastik kecil putih aja trus ditulis keterangan minumnya. Sekarang alhamdulilah lebih lengkap lagi ya pake tanggal, nama dan keterangan lainnya. 

Yak, jadi begitulah pengalaman Una Abang terkena flu singapur dan berobat di Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih. Obat khusus yang mesti di tebus di apotik luar itu ternyata adalah obat untuk Flu Singapur sih emang kata apoteker apotiknya, dan harga obatnya sekitar Rp. 150.000,-.  Oh iya, dan Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini jarang banget ngasi antibiotik ke anak-anak, itu yang diatas cuma obat mual, panas, batuk pilek, alergi (untuk gatel-gatel karena bintik-bintik merahnya mungkin ya). Alhamdulillah 2 hari setelah itu anak-anak bener-bener sembuh, bintik-bintiknya pun keliatan kering dan ilan sendiri. Walaupun udah sembuh tapi mama Dian masih ngeliburin Una Abang dulu sampe pas 1 minggu untuk mastiin mereka bener-bener sembuh karena Flu Singapur ini penularannya gampang banget cuma lewat udara aja. Kasian kan temen-temen sekolahnya Abang Una kalo sampe ketularan jugaaa.

Dan berikut mama Dian berikan tips berobat di pusat pelayanan kesehatan milik pemerintah macem puskesmas dan Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih gini ya:
1. Jangan malu untuk nanya kalo nggak tau, colek aja petugas yang suka seliweran. Jarang yang menawarkan bantuan untuk pasien yang celingukan karena para petugas biasanya emang sibuk banget, tapi kalo ditanya pasti pada ngasi tau kok.
2. Harus sabar. Ya sabar aja kalo nemu petugas atau dokter yang kurang ramah 
3. Sabar
4. Sabar. Dan,
5. Sabar
Intinya banyak-banyak sabar aja yaaa. Sabar antri, sabar nunggu dan lain-lain.. Heheheee.

Kalo ada yang nanya aku kapok nggak sih berobat dijutekin dokter gitu? Jawabannya adalah, nggak :) Karena dulu awal-awal Una lahir aku pernah langganan vaksin Una di dokter anak Rumah Sakit Islam tapi mendadak dokternya pindah tanpa pemberitahuan yang jelas, dan akupun sakit hati sama dokter anak di RS itu. Kemudian sempet juga berobat pas Una sakit di dokter anak Omni Pulomas, tapiii dokternya ngasi obat puyer yang rasanya pait banget sampe kemudian Una yang waktu itu umurnya masih setahunan muntah-muntah dan ogah minum obatnya lagi. Dan sempet nyoba dokter lain juga di Omni Pulomas, tapi entah kenapa aku nggak nemu dokter yang sreg, belom lagi obatnya yang banyak dan harganya lumayaaan. Sampe akhirnya nyoba berobat di puskesmas Cempaka Putih dan tetep ngerasa sreg sampe sekarang namanya udah berubah jadi Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih. 

Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini juga sekarang lengkap banget, karena tersedia alat USG plus laboratoriumnya juga udah dibuka lagi. Semoga kedepannya, pelayanannya bisa ditingkatkan lagi yaaa. Biar bintangnya nambah juga kaaan ;)

Demikianlah curhatan panjang mama Dian kali ini tentang ini dan itu. Eheheheheheeee. Semoga  informasi-informasi yang ada disini berguna untuk para mama yang anaknya terkena flu singapur dan untuk para pasien rujukan yang mau berobat ke Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih ini ya. 

Ada yang punya pengalaman dijutekin dokter juga nggak sih di fasilitas kesehatan pemerintah gini? Ceritain plis di kolom komen dibawah ini yaaaaa :D
40 komentar on "Flu Singapur & Rumah Sakit Umum Kecamatan Cempaka Putih"
  1. Aku pernah, Mbak. Di Rumah Sakit Umum Koja. Waktu itu aku sakit ISK, terus datengnya agak siangan. Eh pas ketemu dokternya dia bilang, "Kok datengnya siang banget sih? Kan saya jadi nunda makan siang!"

    Terus karena aku kesel, uda sakit, eh dibentak pulak, akhirnya aku ngomong, "Ku rekam mukak kau yaaa! Ku sebarin di sosial media! Judulnya Dokter Yang Mentingin Makan Siang Ketimbang Pasien! Mampooosss!!!"

    Dokternya ketakutan terus ngomel ngomel gak jelas lagi. Akhirnya abis ngerekam aku keluar aja, gak jadi berobat. Kzl! -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bebi aku baca ini malah jadi ketawa-ketawa bukannya keseeellllll. Huahahahahaaahahahahahaahaaaaaa. Aku nggak akan berani kaya giniiiii. Keren banget sih Beb! Hidup Bebiiiiiiii, dokter-dokter yang attitudenya kurang bgt emang pantes ya digituiiinnnn x)

      Hapus
  2. Mentang2 sekolahnya mahal, tega2 nya ngebentak pasien. Alhamdulillah, belum pernah ketmeu dokter gitu.

    Soal flu singapur, di sini masih asing, Mbak. :o Kalau dilihat dari tanda2nya, mirip sama DBD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya karena bintik-bintiknya kali ya maaak.. Tp ini nggak sebahaya DBD sih sepertinyaa.. Alhamdulillah ya mak kalo di malang nggak ada dokter yang model beginiii. Kalo di Jakarta mah, udah biasa nemu dokter atau bidan PNS yang galak gini :')

      Hapus
  3. aduh mba itu judes amat ya dokternya, lagi datang bulan jg mungkin ya mba hihihi cepet sembuh ya una dan abang :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mugkin bisa jadi ya maaaak. Hihihihii. Makasi mak Ria, alhamdulillah sekarang udah sehat semua maaaak :*

      Hapus
  4. Anakku juga pernah ke flu singapura. Alhamdulillah dibawa ke rs. Puri bunda malang dan bbrp hari sembuh. Obatnya juga nggak mahal. Klo nggak salah total obat semuanya 70ribuan.

    Pernah dicuekkin. Dokter spesialis anak yg asyik dg hpnya. Dah gitu obat yg dikasi gak manjur. Disitu sy merasa tragis dengan dokter2 jenis ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah RS Puri Bunda itu RS pemerintah atau swasta mbak..? Tergolong murah ya obatnya.. Kemarin ponakan aku flu singapur juga, berobat ke RS swasta obatnya nyampe 500-an soalnya..

      Hapus
  5. Duh, kebayang keselnya digituin. mana anak lagi sakit.
    Kalo aku sih alhamdulillah belum pernah digituin. semoga jangan sampai deh ya..
    semoga anak-anak pada sehat selalu ya. *Aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nyebelin bangeeeett. huhuhuuu. Iya, aaamiin ya mak Wayaaa. Makasi ya Maaak :*

      Hapus
  6. Dokternya yaampun..lagi sensi yaaa kynya mba, sabar ya mba. Aku pernah tp di rs swasta. Langsung ngga mau ke beliau lagi, males jutek bgt.
    Jadi papa api ngga dgrin apotekernya ya hehe, lg pusing krna api sakit kli mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hueheheheheee. Papa Api emang gt dia mbak, suka nggak fokus. weheheheheee. Kalo RS swasta dokternya jutek juga, ngeselin bgt ya mbak.. Kalo ini kemarin aku mencoba menghibur diri dengan, yaudalah, namanya juga RS pemerintah ya, bayarnya murah, dijutekin dikit wajar deh.. Eheheheee

      Hapus
  7. Aku juga pernah di RSUD susah sekali nemu dokter atau perawat yang senyum, hampir semuanya wajah tegang, jadi pasien ikutan tegang juga hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita tegang karena muka mereka pada gitu semua ya mbaaaak x)

      Hapus
  8. Dokternya jahat banget, kena flu hongkong kayaknya wkwk.. seharusnya sebagai 'pelayan' yeaah dia kan cuma pelayan masyarakat nggak bgtu sikapnya. kesel juga. Kalo capek mending nggak usah kerja ya drpd marah2in orang, kan orang sakit psikologisnya jd keganggu -_-'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin dia capek banget tapi pasien masih banyak, jadinya sikapnya seadanya aja :')

      Hapus
  9. Pengalaman ke dokter jutek belum pernah, tapi kalau ke dokter kandungan rasanya tuh bentarr banget dan ga ngasih tau secara detail kalau kita sendiri ga cerewet nanya2. sempet bete dan pindah dokter, eh ternyata sama aja. dipikir2 mungkin karena kandungannya ga ada masalah jadi dokternya ga banyak omong. jadinya balik lagi ke dokter kandungan yg pertama, :D.
    Btw, selain curhat isi tulisannya banyak informasi penting.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh iyaaaa, kadang dokter kandungan gitu ya mak.. Dia nanya "Ada yang mau ditanyakan lagi?" dan saking banyaknya kayanya yang mau ditanyain jadi lupa ya kitanyaaa.. Kemudian berasa krik krik.. Hihiiii. Yang penting mah ramah dan murah senyum aja ya kalo dokter kandungan, :D

      Hapus
  10. dulu aku sempet underestimated ya sama semua hal yg berbau pemerintah, termasuk pelayanan kesehatan ... nah waktu mau lahiran mada, aku ditolak lahiran normal sama 5 rumah sakit di depok (hermina, mitra keluarga, bakti yudha, graha permata ibu sama rumah sakit bunda) gara2 ukuran kepala mada 36cm ... mereka2 maunya aku lahiran caesar sementara aku takuuuut banget dioperasi ... trus aku nekat nyoba ke puskesmas jagakarsa (sekarang berubah jadi rumah sakit umum) ... alhamdulillah bisa lancar jaya mbrojol itu mada ... 1 jam abis lahiran gitu, pas mau turun dari ranjang bersalin, suster nawarin aku dipindah pake tempat tidur yg didorong itu ... ealah kepala bidan ngelarang, dia bilang ibu2 abis lahiran jangan manja XD trus karena akunya gak bisa jalan jauh nyampe ke ambulance yauda pake kursi roda ... sempet bete sama itu kepala bidan + dia ngikut semobil pulak nganterin aku buat dirujuk ke rumah sakit ... dia urus juga tuh pendaftaran dsb, jadi suamiku tinggal bayar tunai aja

    truuuus mungkin karena merasa bisa lahiran jumbo di puskesmas + suster2nya baik juga, akhirnya yaaa 2 tahun ini yauda semua urusan imunisasi + batpil + mada gtm ke puskesmas

    imo, klo ketemu dokter ato bidan ajaib di pelayanan kesehatan pemerintah, senyumin aja + sabar... mungkin mereka lelah :) dimaklumin karena mereka lebih banyak nanganin pasien2 bpjs dsb hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bidan emang gitu yaaa, ga boleh manja katanyaaa. Ku juga ngerasain digituin x) Iya bener maaak, aku juga mikirnya gituuu. Mereka kebanyakan pasien dan kerja tanpa susuter jadinya gitu.. :') Alhamdulillah sih meriksanya teliti, nanyanya detail, sama anak-anak juga nggak galak.. Cuma bentak-bentaknya bikin kaget aja.. Ehe. Ehe. Ehe.

      Hapus
  11. Makasih sharingnya mama Una. Ulasannya lengkap banget, suka deh. Jadi bintiknya ga hanya disekitar mulut ya, sama bisa muntah-muntah juga, aku belum tau banyak flu singapur. Duh itu dokternya ya, hihi, puk-puk mama Dian.. cepet vit lagi ya abang n kk Una

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah udah fit semua sekarang mak Dew.. Hihiii. Hooh, mudah-mudahan anak-anak kita dijauhkan dari virus virus aneh ya maaak.. Aaamiinn. Gavin jugaa, semoga sehat selalu ya ganteeengg <3

      Hapus
  12. Galaknya Mbak si bu dokter... Belum pernah sih nemuin yang galak sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya mak kalo belom nemu yang begini.. eheheheee

      Hapus
  13. wah baru tahu ini flu kayak gini, semoga cepet sembuh ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah udah sembuh sekarang maaak.. :D Makasi mak Tiraaaa

      Hapus
  14. Ngeri juga ya mbak penyakit flu singapur ini, meskipun tidak sampai membahayakan nyawa tapi kewasapadaan harus tetap dijaga agar tidak menimbulkan dampak yang lebih parah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener Kang.. Makasi udah mampir kesini ya Kang.. :D

      Hapus
  15. Katanya lagi gencar para dokter untuk pro rakyat, tapi ternyata masih banyak dokter2 sinis ya Mba. Aku pun pernah ngerasain di sinisin dokter, rumah sakitnya bagus pula & termasuk mahal, dokternya tetep aja sinis karena dia udah senior banget.. Semoga Abang cepat sembuh, banyak istirahat & makan makanan bergizi biar virus cpt kabur :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sekarang udah sehat mak.. Makasi mak Sandraaa <3 Lebih nyebelin ya pasti mak, kalo disinisin dokter di RS swasta yang notabene mahal bayarnya.. Huhuhuhuuu.

      Hapus
  16. Rs nya cakep. Tapi dokternya ga cakep attitudenya.
    Btw, buruan bikin bpjs mbak, aku pelanggan setia bpjs. Hahahaha.

    Jadi, SIAPA NAMA DOKTERNYA? Sebutin lah disini juga. Hahahahaha. Dia salah berurusan dengan emak blogger. Wkwkwkwk

    Mbak plis captchanya dihilangkan huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaaak, aku ngilangin captchanya gara-gara baca komenmu di statusnya mak Mei. Makasi ya mak Ratuuuuuu <3 <3 <3 Hihihihihiii. Aku lupa nama doklternya, beneraaan. Eh kalo inget dan aku tulis juga, ntar aku kena tuntut lagiii. Eheheheheeee. Mak Ratuuu, gimana pasang KBnyaaa. Aku tunggu ceritanya di blog yaaaaa :D

      Hapus
  17. Kalau flu singapur ini biikin ngeri juga ya, harus hati2 ya mba. Semoga cepat sehat ya anaknya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sekarang sudah sehat mak.. Ehehhe. Makasi ya mak Liswanti :D

      Hapus
  18. semoga lekas sembuh ya Nak..
    dulu Syadid juga pernah kena sakit smp merah2 di seluruh tubuhnya, kukira tampek, tapi kata dokter bukan, apa mgkn itu flu singapore ya.. fiuuh mmg bener ya, ibu gak boleh panik spy si kecil ikut nyamann meskipun sakit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin bisa jadi flu singapur juga itu maaak.. Iya bener, kalo anak sakit, ibunya panik, malah makin riweuh kepala ya rasanya mak.. Eheheheeee

      Hapus
  19. Cempaka putih mayan jauh juga dari tempatku
    Jd bintik2 itu ga cuma dbd aja ya dian, oke catet, nama penyakit baru dg ciri ini adalah flu singapur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun sampe dicatet :p Mbul tinggal dimana siiihh? Kapan nih kita ketemuuuu.. Hihihiiii

      Hapus
  20. anak pertamaku pernah kena flu singapur ini beberapa bulan yg lalu.. yg paling parah sariawan dimulutnya, banyak banget dan lumayan ganggu.. kalau bintik2 ditubuhnya gak gitu ganggu *kayaknya hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, yang bikin ganggu banget pastinya si sariawan itu ya mbak.. Pasti jadi susah makan ya.. huhuhuhu

      Hapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎

Custom Post Signature

Custom Post  Signature