Taman Makam Pahlawan Kalibata

06.13.00



Taman Makam Pahlawan Kalibata - Nyekar, salah satu tradisi lebaran yang pasti nggak akan terlewatkan oleh banyak orang. Begitupun keluarga aku, walaupun mama tipe orang yang "Yaudah gapapa kalo nggak bisa nyekar, yang penting kita kirim doa setiap sholat" Tapi setiap tahun kalo sempet, pasti nyempetin nyekar ke makam orangtua dari mama papa atau eyang-eyang aku.  

Beda sama keluarga suami yang menjadikan nyekar adalah salah satu rutinitas wajib saat lebaran, setiap lebaran di rumah suami setelah solat Ied, pasti kita sekeluarga besar nyekar ke makam eyang-papuhnya suami.




Dan kali ini aku mau cerita tentang Pak Suradi, eyang kakung aku yang berpulang di tahun 2010 lalu. Tepat 4 hari setelah Luna dilahirkan. Kalo orang jawa bilangnya apa ya? Aplusan ya? Ada yang lahir dan ada yang meninggal. Sedih banget waktu yangkung meninggal, aku nggak bisa mengantarkan langsung yangkung ke pemakamannya, karena waktu itu umur Luna baru 4 hari.

Dan tahun ini tahun ke enam yangkung berpulang. Dihari kedua lebaran, pertama kalinya aku bisa nyekar ke makam yangkung di TMP Kalibata. Sebenernya aku cukup sedih karena selama 6 tahun belakangan aku cukup sering mengunjungi makam eyangnya suami, dan baru bisa sekarang mengunjungi makam eyang sendiri. Walaupun cukup telat, tapi alhamdulillah sekarang Dian bisa nengok ya Kung.. :')

Daaaaaan ini pertama kalinya aku ke Taman Makam Pahlawan Kalibata, sebuah komplek pemakaman yang diperuntukkan untuk para pahlawan yang berjuang untuk kemerdekaan Indonesia. Pak Suradi memang seorang veteran tentara perang kemerdekaan. Dan beliau mendapatkan kehormatan untuk dimakamkan di TMP Kalibata ini.

Dan seperti perkiraan aku, TMP Kalibata ini emang beda dari tempat pemakaman biasa. Tapi tetep aja ada beberapa hal yang ngebuat aku sampe "Waaaahhh" dan jadi pengen ikutan dimakamin disini juga :') *mana bisaaaaa* *emang aku ikut berjuang apaan di jaman kemerdekaan* *lahir aja belooommm*

Jadi apa aja sih bedanya TMP Kalibata ini dibandingkan TPU biasa? 

Yang pertama, bunga yang dijual di depan makam lebih banyak jenisnya. Nggak cuma mawar, aku juga ngeliat beberapa macam bunga seperti anggrek dan bunga entah apa namanya. Yang jelas bunganya warna-warni dan banyak macemnya. Hihi




Tersedia transportasi untuk mengantarkan ke makam yang dituju. Ada beberapa mobil, entah berapa jumlah tepatnya yang disediakan untuk mengantarkan pengunjung ke makam yang dituju. Tapi nggak pasti dapet ya setiap pengunjungnya. Sedapetnya kita aja, kalo pas nyampe disana dan ada mobil kosong lewat depan mata, langsung berentiin aja dan sebutkan nomer makam yang dituju. Hal ini berlaku untuk kembali juga ya, kalo pas selesai nyekar terus nemu mobil kosong lewat, langsung berentiin aja dan minta anter ke pintu keluar.




TMP Kalibata ini luaaaasss banget, rapih, rindang ada beberapa spot yang diisi sama air mancur. Kebetulan kemarin pas nyekar, aku dapet mobil pengantar pengunjung yang kosong untuk nganter ke makam eyangkung. Dan cukup dibawa muter juga, karena dalam satu mobil berbarengan dengan pengunjung makam di blok lain. Daaaaaaann TMP Kalibata ini memeng keliatan mewah ya, rapi, rindang dan super terawat.




Ketika sampai di makam yang dituju, langsung pengurus makam menyediakan air untuk menyiram makam dan tempat duduk. Jadi pas sampe di makam yangkung, penjaga makam langsung membawakan seember air dan banyak tempat duduk plastik untuk kita. Aku sempet yang "Waaaaahhhh" nggak sekalian disediain teh manis juga nih? x)




Nama-nama pahlawan yang dimakamkan disini, akan diukir di tembok marmer di TMP Kalibata ini. Jadi dari awal masuk pengunjung disambut dengan tembok marmer yang telah terukir tahun dan nama-nama pahlawan yang dimakamkan disana. Dan tenyata namanya yangkung juga ada di tahun 2010, masih belum diukir sih, baru ditempel aja. Sayangnya sepertinya banyak yang salah dalam pengetikan namanya, aku ngeliat banyak banget keluarga pengunjung yang nyoret kertas tempelan ini untuk ngebetulin nama anggota keluarga mereka yang dimakamkan disini. Namanya pak Suradi juga salah, aku mau ikutan nyoret untuk koreksi, sayangnya nggak bawa pulpen. Eh gapapa kan tapi dicoret-coret? Daripada keburu keukir dengan nama yang salah?

Selesai nyekar, seperti kebanyakan pengunjung makam lainnya, aku juga ikutan jajan di pingir jalan di depan TMP Kalibata ini. Adik aku beli kerak telor, anak-anak beli balon dan aku ngebungkus mi ayam dan batagor untuk dibawa pulang. Sempet ngobrol juga sama penjualnya, aku pikir setiap hari mereka diperbolehkan berjualan di depan TMP Kalibata ini, ternyata diperbolehkannya cuma beberapa hari sebelum ramadhan dan dua hari setelah lebaran. Padahal rencananya mau mampir kesana lagi kalo lagi nyari kulineran *eh*

Jadi begitulah, cerita nyekar lebaran tahun ini. Kalo yang lain gimana? Nyekar jadi salah satu tradisi saat lebaran juga kah?

You Might Also Like

22 komentar

  1. Loh waktu eyang kangkungnya Bella kemarin kamu gak ikutan ke sini ya Dian?pantes kita gak ketemu yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, aku cuma nyelawat pas malem sebelum pemakaman aja Mak.. Itu jaman aku belom kenal mak Sally ya, kalo ketemu juga nggak ngeh kali yaaa. Hihihi

      Hapus
  2. Bedanya lagi dengan TPU, TMP lebih bersih dan terawat ya mak.

    BalasHapus
  3. Wah.. bagus yadisediain kursi plastik gitu.. jadi pengunjung tidak duduk di makam yang dikunjungi..

    Jadi ingat Alm. Kakek.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, jadinya nggak ngedudukin makam yang lain ya..

      Hapus
  4. Wah.. tiap hari saya lewat depan makam sini mak, jalanan tiap pagi saat berangkat ngantor. hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah kantornya deket-deket sini berarti ya Maaak. Hihihi

      Hapus
  5. Cuma lewat doang belom pernah masuk, ternyata kompleknya besar dan asri ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Maaaak, besar dan asri banget dalemnyaaa :)

      Hapus
  6. nyekar memang sudah bagian dari tradisi ya , gak bisa lepas dari kita semua

    BalasHapus
  7. Aku sering lewat depan TMP Kalibata tapi baru tau dalamnya kyk gtu.
    TFS Mbak Dian...
    Bt aku jg dah lama gak nyekar :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga baru pertama kali kesini mak setelah 6 tahun eyang berpulang.. Walaupun bisa dengan kirim doa aja, tapi rasanya haru juga ya kalo ke makam langsung :')

      Hapus
  8. area pemakamanannya luas banget sampe pake mobil mba

    BalasHapus
  9. dian fotonya bisa rapih gitu ngatur anglenya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halah, mbul ini bisya ajaaaa. orang foto biasa aja kok :p

      Hapus
  10. kalau Taman makam pahlawan yang ada di daerah saya mlah di pakai buat tempat ngebuburit nih mba sama di pakai buat orang pacaran.. gak enak banget kan liat nya juga..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, daerah mana tuh mas. Nyebelin banget kalo gitu :(

      Hapus
    2. Daerah saya mba.. kalau gak percayalihat deh kesini.. pasti banyak anak muda yang pacaran disana atau sekedar hunting gtu mba :D

      Hapus
    3. Ada-ada aja ya Mas, pacarannya dikuburan :')

      Hapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎