Curahan Hati Supir Blue Bird Tentang Taksi Resmi VS Taksi Online

09.18.00

Assalamu'alaikum :)

http://www.adrianadian.com/2016/03/bluebird-vs-uber-grabcar.html


Taksi resmi VS taksi online. Beberapa hari belakangan kita dihebohkan oleh demo taksi besar-besaran yang menuntut taksi online seperti Uber dan Grabcar segera ditutup. Tadinya aku sempet mikir, kenapa sih taksi-taksi itu pada ribut? Rejeki kan sesungguhnya udah dituliskan sama yang diatas ya, ngga akan ketuker. Dan sebagai konsumen, aku boleh dong ya memilih transportasi yang harganya tentunya lebih murah plus setara pula tingkat kenyamanannya.

Sebelumnya, aku yang belom punya mobil pribadi ini merupakan fans Blue Bird garis keras. Dan baru tiga kali naik taksi online, harganya jauh lebih murah, mobilnya bagus dan so far dapet driver yang baik-baik sih.. Jadi agak sebel lah, kalo tiba-tiba taksi online ditiadakan. Masa aku mesti balik lagi ke taksi resmi yang argonya dua kali lipet taksi online?

Tapi kemarin, setelah kembali naik Blue Bird untuk pergi ke suatu acara bareng anak dua, karena suami ngga mengizinkan naik taksi online, takut ngga aman soalnya. Bertemulah aku sama pak driver Blue Bird yang super ramah ini. Cerita bapak driver tentang dampak taksi online terhadap taksi blue bird ini bikin aku speechless.

Dan inilah, fakta yang dikemukakan bapak driver itu tentang taksi Blue Bird setelah munculnya taksi online:

1. Demo menentang taksi online kemarin adalah pertama kalinya Blue Bird ikut berdemo, setelah sekian lama Blue Bird tidak pernah ikut berdemo.
"Saya juga heran loh Bu, biasanya Blue Bird mana ikut-ikut demo kaya gitu.. Ini karena dampaknya udah berasa sekali Bu, untuk para supir taksi Blue Bird.."
Wow, berarti masalahnya udah gawat banget dong ya, sampe blue bird yang biasanya sabodo amat kalo para taksi demo, sampe sekarang juga ikut mengirim sekitar 150 driver untuk demo besar-besaran kemarin.

2. Pendapatan menurun drastis.
"Sudah beberapa waktu belakangan saya nombok terus bu untuk setoran perharinya, saya sampe menggadaikan BPKB untuk bayar kontrakan dan biaya anak sekolah.. Ya karena para konsumen lari ke taksi-taksi online itu.."
"Biasanya jam 10 pagi saya udah megang minimal 100ribu bu, Tapi semenjak ada taksi online, saya mesti keluar jam 5 pagi dan pulang jam 2 malem. Dan itupun kadang belum dapet full setoran sampe saya harus nombokin kekurangannya.."
Sedih ya dengernya.. :(

3. Penumpang pun berkurang.
"Ibu liat aja bu disekeliling Ibu, taksi-taksi udah ngga sebanyak dulu kan bu. Apalagi selain taksi biru. Udah jarang banget bu sekarang penumpang yang memberhentikan taksi di pinggir jalan.."
Iya ya, jaman udah berubah juga sih ya.. Sekarang apa-apa lewat aplikasi. Akupun pesen Blue Bird via aplikasi di henpon.

4. Dampak penurunan pendapatan, tidak langsung dirasakan oleh pihak Blue Bird. Tapi dirasakan langsung oleh para driver.
"Kemarin di TV ada debat tentang taksi bu, ada perwakilan Blue Bird juga. Pas ditanya Blue Bird mengalami kerugian nggak karena taksi online ini, beliau sih jawabnya nggak.."
Kemudian setelah aku mengobrol lebih lanjut dengan pak driver, ternyata Blue Bird memang nggak mengalami kerugian secara langsung. Kenapa? Setiap driver memiliki minimal pendapatan harian sebesar Rp. 550.000,- dan minimal pendapatan itu pun tidak berubah setelah ramainya taksi online. Yang mengalami dampak langsung justru para driver sendiri, kebanyakan dari mereka harus nombok untuk minimal pendapatan ini setelah menjamurnya taksi online yang bersaing mencari penumpang dengan mereka. (Note: Minimal pendapatan harus dicapai untuk memenuhi syarat hari kerja dan mendapatkan komisi penghasilan)
"Tapi memang bonus kita ditambah sih Bu, kalo kita tetap bisa dapet pendapatan harian rutin Rp. 550.000,- itu.."
Jadi intinya, Blue Bird nggak mengurangi minimal pendapatan harian para driver tapi menambah bonusnya agar para driver lebih semangat lagi dalam mencari penumpang.

5. Banyak istri para driver yang menjadi insecure karena penurunan pendapatan ini.
"Banyak loh bu, istri-istri driver yang jadi curigaan sama suaminya, bahkan ada yang sampe nyusulin suami ke Jakarta. Mereka takutnya suaminya main perempuan, soalnya pendapatannya kan berkurang.."
*speechless* *nggak bisa nomong apa-apa* :(

6. Ada banyak driver para taksi online itu adalah teman-teman mereka sendiri yang hengkang dari Blue Bird.
"Para driver itu sebenernya ya temen-temen kita sendiri Bu, ada yang keluar karena mau jadi Grab. Ada yang nyicil rumah sembari nyicil mobil, 6,5 juta perbulan dan itu nutup kalo kerja di Grab."
Pendapatan para supir GrabCar ini memang wow banget ya, bahkan katanya bisa sampe 20 juta loh perbulan!

7. Yang diinginkan taksi resmi ini adalah taksi online harus mengurus ijin resmi mereka agar sah menjadi transportasi umum di Jakarta. 
"Ya kita cuma inginnya bersaing secara sehat. Keputusan terakhir sih seharusnya Grab dan Uber ditutup sementara dan diminta segera mengurus izin resmi untuk jadi transportasi umum di jakarta. Urus plat kuning, pajak dan lain-lainnya. Kan nggak mudah loh Bu, mengurus semua itu. Kalo mereka punya semua itu juga saya yakin tarif mereka nggak akan semurah sekarang"
Aku pun ngangguk-ngangguk denger penjelasan pak Driver ini. Masuk akal sih kalo menurut aku, tuntutan yang diajukan para driver ini.

Dalam hati, akupun minta maaf ke pak supir ini, karena sebelumnya sempet berburuk sangka sama mereka semua. Tapi setelah denger curhatnya pak supir taksi ini, aku sekarang bisa ngerti sih kenapa mereka maunya taksi online ditutup. Intinya mereka cuma mau bersaing secara sehat aja..

Tapi biar bagaimanapun juga, semuanya  pada akhirnya kembali ke penumpangnya ya. Semua konsumen pasti maunya harga yang paling murah dan pelayanan yang paling memuaskan kan? Semoga baik itu taksi resmi maupun taksi online, bisa bersaing secara sehat dengan meningkatkan kualitas pelayanan masing-masing ya. Aaaaamin.

Kalo kamu gimana? Lebih pilih taksi resmi atau taksi online?

Thank you for walking here :)
Wassalamu'aikum

You Might Also Like

77 komentar

  1. Nombok itu artinya klo dlm sehari ga yampe target kudu ditalangin ama drivernya?? Hmmmm kasian juga dih sebenarnya...lha trus drivernya dpt apa klo gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo mereka ngga bisa memenuhi minimal pendapata harian itu, hari itu ngga akan masuk ke hari kerja mereka mak. Dan komisi pun hilang, pendapatan pun otomatis berkurang.

      Hapus
    2. setau sy di Blue Bird gak ada supir nombok, kan sistem komisi, klo ga memenuhi target ya komisinya kecil...sopirnya boong tuuuh

      Hapus
    3. kalo belum pernah jadi supir blue bird mendingan diem....ilustrasi aja ya kalo sopir dapet 500ribu komisi paling 50-65 ribu , jadi lo bayangin kalo setor 300rbu sopir dapet berapa ... paling 20-25 ribu ... duit segitu cukup buat ape ?

      Hapus
  2. Aku juga sekarang beralih ke taksi online ... murah, gampang pesennya dan cepet juga datengnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju Mak. Hihi. Tapi Blue Bird juga punya kok aplikasi online yang ngga kalah cepet datengnya, dibandingin sama taksi online. Hehe

      Hapus
  3. Aku grab car mak. Ga sanggup bayar taxy conventional apalagi yg biru :(.
    Ya kalo konsumen pastilah cari yg lebih murah, walau dibalik murah tarip itu ada yg harus dikorbankan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul Mak, semuanya akhirnya kembali lagi ke konsumen ya Maaak

      Hapus
  4. mbaakkk, gk tega bacanya,
    mdh2an pemilik bluebird bs berbaik hati dikitlah utk sopir2 mereka, turunin setorannya kek, kasihan mah kalok smpek nombok2 gt...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maaak, mudah-mudahan segera ada win-win solution lah ya untuk taksi resmi, taksi online dan para penumpangnya..

      Hapus
  5. sis, kalo boleh jujur masih suka pake blue bird sih. taksi online mah di pake kalo lagi ada bonus aja hihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu kan dah punya mobil sendiri zist. Udah bisa bawa sendiri beloommm? xp

      Hapus
  6. ya ampun sedih dengarnya :")
    makasih ya sharingnya

    selama ini seringnya pakai taksi online sih..
    bukan pengguna taksi juga biasanya..
    dulu malah rela jalan demi naik transjakarta malah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman pertama keluar TJ emangnyaman ya Mak, apalagi kalo ngebolangnya sendirian atau bareng temen.. Cocok ya naik TJ.. Hehe

      Hapus
  7. tarifnya blue bird dibuat seperti grab maunya ya biar kita tetap milih blue bird:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju Maaak. Eh tapi yang ada kalo ntar grab dan uber ngurus ijin resmi, malah tarif mereka yang lebih mahal.. Hehe

      Hapus
  8. Mau dua2nyaw tetep adaa maak, coz klo perginya lg riweh, jaga anak jaga brg sendiri, pasti nyegat yg dpn mata aja, ga sempet kutak2i hp. Ya gitu smg taksi umum bisa turun aja tarifnyaa hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul ya Mak, kalo lagi bawa anak mah maunya yang ringkes-ringkes aja. Akupun maunya tarif bluebird yang turun Maaaak. Kalo seperti itu, penumpang ngga akan lari ke taksi online yaa. Mihihihi

      Hapus
  9. tarifnya naik terus, tapi gak nyaman2 juga. Kl baca ini sih memang kasihan, tapi ya maaf deh saya bakal tetap cari yang lebih murah dan nyaman. Entah ya kalau nanti grab dan uber ini harus bayar pajak, apa tetap bisa semurah sekarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo konsumen emang maunya yang hemat-hemat aja ya Maaak.. Hehe

      Hapus
  10. Sekarang eranya serba online sih, semoga ada jalan keluarnya :)

    BalasHapus
  11. haduh sedih banget bacanya
    tapi pake yg biru biru itu emang mahal juga sih

    smoga cepet ada solusi, smua orang hepi tetap semangat cari uang buat keluarganya
    yuhuuu

    BalasHapus
  12. sedih bacanya :( baru aja aku beralih ke grab dan uber beberapa bulan belakangan. kecuali kalo mepet banget, baru deh stopin taksi pinggir jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Grab dan uber memang penyelamat kantong Mak.. Hehehe.

      Hapus
  13. nombok mbak? itu BlueBird kah? setahuku, Blue Bird itu sistemnya presentase...
    jadi berapapun yang didapat, berapa persen utk supir berapa persen utk perusahaan...
    apa sudah berubah ya..
    dulu si pas masih ngantor sebelum nikah sering ngobrol sama supir BB (karena dibayarin kantor hehe) ...
    tapi tetep sih kalaupun presentasi pasti jadi makin berkurang yaa...

    dilema .. kita sebagai konsumen ya pengennya yang murah2 aja ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak maksudnya supirnya nombok ke minimal pendapatan harian Mak, supaya bonusnya keluar.. Hehe. Iyaa, akupun juga maunya yang murah dan nyaman aja Maaak :')

      Hapus
  14. Baca ini kasian juga sih sebenernya, apalagi aku dulu konsumen taksi pas masih kerja. Tapi ya mau gimana lagi konsumen kan prinsipnya prinsip ekonomi, pengen yang murah dan pelayanan bagus. Eh tapi, temen-temen aku yang presenter masih dikasih voucher taksi blue bird buat wira-wiri, ya semoga ini jadi penglaris buat para sopir taksi ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya kalo kantoran biasanya untuk transport masih pake voucher bluebird ya.. Iya semoga jadi penyelamat untuk para taksi ya Mak.. Hehe

      Hapus
  15. Kasihan juga sih sebenernya. Satu pintu rezeki tertutup, ada pintu lain terbuka. Kalau mereka mau, mereka bisa aja pindah ke Online Taxi, ngikutin teknologi atau mau tergerus gitu aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereka maunya para taksi online ini Mak, yang ditertibkan untuk bersaing sehat sama mereka.. Hehe

      Hapus
  16. kasian ya jadnya, tapi ya gimana lagi namanya tuntutan jaman.

    BalasHapus
  17. Kasian sih tapi teknologi sudah berubah.. orang males nunggu pinggir jalan angkutan maunya di jemput di depan mata... Ya kalo mau blue bird lebih getol kampanye aplikasinya dan lebih terbuka untuk sekian kilometer berapa tarifnya.. kalo sekian berapa.. ada promonya juga.. mereka resmi loh dan tepercaya karena jelas perusahaannya sudah lama ada... orang mikirnya lebih aman... kalo online kan random.. makanya suami mbak ga ngijinin to buat naik taksi online... karena yang ada perusahaannya lebih bisa dipertanggung jawabkan... Nanti lama-lama blue bird akan "naik daun" kembali dengan teknologi yang lebih terkini ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul Mak, suami aku juga ngelarang aku naik taksi online kalo sendirian. Kalo dari segi keamanan, blue bird tetap juara yaaa. Waaah keren nih idenya Mak Mirna, mungkin blue bird memang harus meng-upgrade aplikasinya yaa. Hehe

      Hapus
    2. Iya mak jaman sudah berubah ya... ^_^ apa-apa pake aplikasi ^_^.. Selamat ya tulisannya paaas banget muncul disaat heboh demo taksi.. hihi..

      Hapus
    3. Iya Mak, kebetulan ya.. Aku ngga nyangka juga kemarin ada demo lagi, pak supirnya cuma cerita ttg demo sebelumnya soalnya.. Sekaligus mau menyampaikan apa yang pak supirnya bilang ke para pembaca blog aja Mak.. Hehe

      Hapus
  18. miris juga bacanya, sama-sama cari rejeki, semoga ada jalan tengahnya, krn gimana juga konsumen pilih yg kualitasnya bikin nyaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul mak, konsumen juga pasti maunya yang costnya paling murah dan pelayanannya paling oke. Aaamiin. Semoga segera ditemukan jalan keluarnya sehingga ngga ada demo-demo anakrkis sepertinkemarin ya Mak..

      Hapus
  19. Benar sekali ya, perubahan jika belum siap akan jadi bencana bagi sebagian orang. Namun jika perubahan di terima menjadi sebuah inovasi tentu dibarengi dengan edukasi perlahan di setiap lingkup. agar tidak terjadi jurang pemisah. terima kasih postingannya bermanfaat, jadi tahu balada supir taksi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya setuju Mak. Sama-sama ya Maaak :)

      Hapus
  20. Tapi aku sering ditolak taksi biru kalau sedang hujan dengan alasan macet :(
    Padahal deket aja Blok M - Kebayoran.

    Atau kalau uda kemaleman dari Lebakbulus, armada nya banyak, tapi saling tunjuk-tunjukan.

    Pesen taksi online, didaerah 'neraka' macam ciledug aja, aku diangkut, mbaaaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun sedih dengernya :( mungkin emang ngga semua supir blue bird baik ya Mak.. Huhuhu.

      Hapus
  21. Hehehe dilema yaa mba... Tapi memang benar perusahaan angkutan umum itu modalnya besar, belum lagi masalah izin dan pajak, makanya tarifnya lebih besar dibanding angkutan online yang plat hitam itu. Kebayang klo yang pat kuning bubar, mungkin akan mengurangi penghasilan negara, yang ujung-ujungnya jadi inflasi. Hiks.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh serem juga ya dampaknya kalo sampe plat kuning jg bangkrut.. :( yaudahlah, kalo ada rejeki sepertinya akan aku usahakan naik plat kuning aja Mak. Makasi infonya ya Maaaaak.

      Hapus
  22. klo aku sih pilih taksi resmi, enggak ngerti order taksi online, aplikasinya aja enggak punya hihihii mudah2an ada solusi untuk taksi resmi dan taksi online :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan bener sesungguhnya rejeki ngga kemana ya Maaak. Hehe. Aaaaminnnn

      Hapus
  23. Masalah yg bukan soal teknologi saja tapi urusan perut dan improvisasi diri...skrng semua bidang kayagnya harus mengejar ini semua, biar ngak dilibas sama yang baru, yg lebih canggih, kualitas, mudah, dan harga yg murah..aku pun make Uber dan Grab Car..kalau mereka disuruh mengsamakan harga dengan blue bird, aku mending naik kereta saja..hehe...itu sama aja boong namanya..ya, kan?..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pada akhirnya konsumen emang pilih yang costnya paling rendah ya Mak.. Akupun juga begitu maaak. Ehehehee

      Hapus
  24. Kasian juga sih ya kalau tiap hari mesti nombok dan nalangin kerugian karena nggak mencapai target. Tapi gimana lagi jaman sekarang sudah lebih praktis apa-apa dibantu sama aplikasi nggak perlu cape-cape lagi secara kasarnya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul mak, semoga segera ditemukan jalan keluar terbaik untuk para taksi resmi maupun taksi online ya mak. Aaaamiinn!

      Hapus
  25. emang dilema banget sama berita yang satu ini, jadi sebra salah
    semoga lekas dapat solusi yang tak merugikan pihak manapun

    BalasHapus
  26. Mereka ngga sadar ya, uber/grab itu laris karena apa ?

    1. BERSIH (ngga ada ceritanya ada kecoak)
    2. WANGI (dan bukan wangi Stella plus bau keringet yg malah bikin penumpang pusing)
    3. LUAS (bisa ditumpangi sampai 6 orang dan supirnya tetep seneng - seneng aja)
    4. AMAN (semua supir terdata jelas, ngga ada pernah kasus perampokan, pemerkosaan, dll)
    5. SOPAN (even ada juga yg kurang tapi 90% uber/grab yang saya tumpangi sopan dan hati2 dan ngga ngedumel mau macet kayak apa juga)
    6. Tarif FLAT (tarif unt Grab flat, itu artinya penumpang ngga perlu jantungan nebak - nebak berapa uang yg hrs dikeluarkan)
    7. MURAH (dgn harganya yang SANGAT terjangkau, memungkinkan masyarakat dr segala golongan untuk menggunakannya, dari pada naik motor bawa 2/3 anak, panas - panasan mau ke Ragunan better pesen Grab, semua terangkut, selamat, aman, nyaman).
    8. Dijemput di tmpt tujuan, jarak dekat monggo, jarak jauh juga monggo

    *curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak ini curhatannya bisa jadi satu postingan sendiri loh. Hehe. Tapi kl menurut pengalaman aku poin 1-5 selalu aku dapetin sih mak di blue bird. Poin poin selanjutnya baru tak diragukan lagi memang jadi keunggulannya taksi-taksi online. Hihihi

      Hapus
    2. Suaminya kerja di blue bird ya mbak..???

      Hapus
  27. Sedih ngikuti berita tentang ini di media. Semoga segera ada solusi

    BalasHapus
  28. Semoga ada win win solutionnya ya teh.. Aku jadi g tega sama bapaknya sopir taxinya.
    Kalau dilihat kenapa si grab bisa murah ya karena itu, mereka g punya ijin resmi, jadi boro2 mau mahal, orang g punya tanggungan pajak
    Kalau si blue bird, ada baiknya buat mengikuti langkah si grab. Aplikasi udah bikin. Bagus tuh.. Nah selanjutnya meningkatkan kenyamanan dan keamanan buat si penumpang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju Mak.. Aplikasi Ble Bird emang keliahatan agak kaku ya.. Iya, aaaamiiin. Semoga ada win-win solutin ya untuk taksi resmi vs taksi online ini..

      Hapus
  29. Sayangnya dari pihak Blue Bird-nya sendiri kayak lambat banget pergerakannya Mba, untuk bikin pelayanan baru supaya bisa bersaing secara sehat. Misal, aplikasinya kadang masih lambat, supir nggak dikasih insentif pulsa buat nelpon customer yg pesan lewat aplikasi, belom lagi ada tarif minimum order nya, haha.. ya orang jadi males lah yaaa... :D

    Semoga segera ditemukan solusi terbaik untuk transportasi umum di Jakarta :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mungkin bisa juga dengan kehadiran taksi online ini blue bird bisa berbenah diri ya Mak untuk lebih baik lagi.. Kalo blue bird biasanya nelpon via telpon yang udah disediakan di taksinya Mak, aku sering kok kl pesen lewat aplikasi ditelpon sama pak supirnya.. Hehe. Cuma yaitu, ada batas waktu nelponnya dan suaranya kurang jelas.. Hehe.

      Hapus
  30. Jadi, sebenarnya masalah argopun memang harus adil ya. Selama ini kan angkutan umum itu tarifnya ditetapkan oleh organda setempat, sedangkan dalam hal online (pemerintah belum ada ikut campur penetapan tarifnya).

    Tapi intinya yang kasian ya driver2 itu, baik mobil plat kuning dan hitam (mereka berdua kan sebenarnya hanya pelaksana). yang punya masalah itu regulasinya :(.

    Aku juga fans garis keras Bluebird dan sampai hari inipun masih pakai Bluebird. Soalnya selama ini tiap kali naik angkutan berbasis online, tarifnya mah sama aja (efek naiknya pas rush hour, hehe). Tapi memang efek online berasa banget, sekarang ga perlu nunggu lama untuk dapat Bluebird (setahun yang lalu di jam rush hour, saya mesti nunggu 10-45 menit untuk dapet bluebird).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul ya Mak, regulasinya yang bermasalah ya :( Kasian juga ya para supirnya jadi korban.. Aku juga fans blue bird garis keras Mak *toss* Mungkin dengan adanya saingan baru ini Blue Bird jadi makin bisa berbenah diri ya Mak.. Tapi kalo soal keamanan, aku tetap percaya kalo Blue Bird juaranya, nggak akan berani juga aku sendirian naik taksi online. Hehe

      Hapus
  31. Di Surabaya sdh ada sebenarnya grabcar, tapi saya blm pernah menggunakannya. Masih pesen via tlp kalo mo naik si biru ini, masih blm bs move on pake acara tlp2nan hehe.

    Tapi realitanya, sangat disayangkan demo kemarin berakhir anarkis dan rusuh :( ntah kalo sdh begitu mo nyalahin mana mana jg jatuhnyabserba salah. Balik lagi regulasi dr pemerintah yg selama ini selalu datangnya terlambat. Ada kejadian dulu baru dibahas, duh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, demo anarkis kemarin ngerusak citra blue bird banget ya.. Tapi aku masih yakin nggak semua supir blue bird bertindak anarkis kok, pasti itu cuma ulah beberapa oknum aja.. Ya semoga aja segera ada regulasi jelas untuk mengatur masalah ini ya Mak..

      Hapus
  32. Serba salah ya kita, satu sisi kita pengen pelayanan yang lebih wah, disisi lain kalo denger pak supir blue bird curhat suka gak tega. Aku sendiri pernah naik blue bird dan grab, untungnya gak ada yg hal bikin gak enak hati. Cuma disayangkan aja demo kemarin kenapa harus ricuh sampe bawa-bawa parang segala. Akibatnya kita jadi takut juga sama supir blue bird kalau begitu :(



    Xoxo, Lintang
    mineisdreamers.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Mak, tapi aku yakin kok ngga semua supir blue bird se-anarkis kemarin.. Mudah-mudahan memang segera ada jalan keluar terbaik untuk semua pihak ya mak.. Aaaamiiinn

      Hapus
  33. Suami saya berada di bawah perusahaan biru itu walaupun bukan sopir. Kesel juga saya mereka kurang memperhatikan kesejahteraan karyawan. Lebih mementingkan kemamajuan perusahaan nya saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah beneran Mak? Sedih dengernya :(

      Hapus
  34. saya justru banyak pake taksi dan ojek konvensional mba, alasannya karena hape saya ga cukup utk instal aplikasi2 :D suami saya sebaliknya, langganan ojek online tapi taksi masih yg konevensional.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pada akhirnya balik lagi kalo memang rejeki sudah diatur sama yang diatas ya mak.. Setiap costumer punya pertimbangannya masing-masing untuk memilih jenis transportasi yang akan digunakannya :)

      Hapus
  35. Kalau saya sih milih yang mana saja yang penting happy tapi aman juga dan tidak merugikan semua pihak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Terima kasih sudah mamapir kesini yaa :)

      Hapus
  36. Dilematis ya permasalahannya.

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎