Bagaimana rasanya menjadi seorang ibu muda?

08.00.00

Tulisan ini terinspirasi dari percakapan kecil antara aku dan kakakku, Dina.

Mba Dina:
"Repot banget ya punya anak?"

Aku:
"Repot itu pasti, tapi semua pasangan pasti mau punya anak.
Repot sekarang atau nanti, sama aja laah.
Repotnya, repot membahagiakan kok."
Am i right? :D

I'm Adriana Dian, a 21 y.o. woman. I decided to commit in a marriage with the man i loved, Hepri Prasetio since i was 19. At my first year of marriage life, Allah give me and my husband, our first daughter. I named her Luna. Then, the second pregnancy was so surprised for us. In my second year of marriage life, i birthed my second son named Rizki. Now, my lil' family feel so complete with the two of them :)
And now, i just wanna sharing about being a young mother with two kiddo :)


Gimana rasanya menikah muda?


Mungkin sama seperti pernikahan lainnya, setiap pernikahan selalu membahagiakan :) Sebenernya yang cukup mengkhawatirkan dari pernikahan muda adalah, belom stabilnya emosi kedua pasangan tersebut. Namanya kan juga masi muda yaaa, mudah labil. Hehe. Tapi Alhamdulillah kita bisa ngelewatin semuanya selama ini. Kuncinya adalah, kalo yang satu jadi api, yang satu mesti jadi air. Kalo saling sayang, semuanya bisa kok dilewatin. :) And another plus, karena waktu itu aku sama hepri masih kuliah (alhamdulillah lagi kuliahnya 1 kampus bahkan 1 kelas! :) jadi dijagain 24 jam sama suami itu pasti yaaa. Dan, *pssssssst* yang paling penting-ting-ting-ting-ting kalo nikah, udah halal loh kita, alhamdulillah yaaaaa. Hehe.


Gimana dengan kuliah sambil nikah bahkan sambil mengandung, ganggu nggak?

Aku nikah waktu semester 3. Nikah sambil kuliah, sangat gak ganggu, malah enak loh ada yang jagain dengan cara yang beda dari pacaran (lebih tenang ya kalo udah halal ;). And yup, aku masi menjalankan aktivitas perkuliahan seperti biasa walaupun agak sedikit pegel ya sama kursi kuliah yang membatasi perut buncitnya ibu hamil. Ehehehee. Tapi suami jadi ekstra perhatian banget waktu itu, selalu sedia air putih di tasnya, bawain makanan buat jaga-jaga kalo aku laper (waktu itu kantin kampus masih gak asik soalnya), cerewet ngingetin ini itu dan lain sebagainya dan lain sebagainya.

Dan kebetulan waktu itu aku jadi perempuan yang pertama banget menikah dan hamil sambil ngampus di angkatan aku. Perhatian temen-temen kampus sangat besar sekali (kalo inget jadi terharu :'). Khususnya perhatian dr sahabat deket, The rainbow (baca postingannya disini :). Gak ngerti deh gimana bisa bales semua perhatian-perhatian mereka saat itu. Sekretariat dan segenap dosen juga ngertiin banget loh, terutama saat aku ambil cuti melahirkan sebulan sebelum melahirkan. Waktu itu dikampus belom ada peraturan tentang cuti melahirkan untuk mahasiswa yang hamil. Alhamdulillah kampus bener-bener perhatian banget. Waktu aku melahirkan juga, satu kelas ngegabruk dateng jenguk aku ke RS. Dari temen yg ga deket, sahabat bahkan rival, semuanya dateng. Aaaaaaaah so sweeeet them all :') Dan kalo untuk anak kedua, waktu itu aku lagi super repot bolak-balik kampus ngurus tugas akhir, tapi alhamdulillah dimudahkan semuanya sampai sidang, hasil sidangnya juga alhamdulillah A! Alhamdulillah ya Allah. Akhirnya aku berhasil menyelesaikan kuliah aku , alhamdulillah lagi aku berhasil masuk ke sepuluh besar juara umum di angkatan aku. Alhamduliilah ya Allah :') Tapi sayangnya waktu itu aku dan suami mesti melewatkan acara wisuda kita karena kelahiran anak kedua. Cukup sedih, tapi pasti memang selalu ada konsekuensi dari setiap hal yang kita dapat kan? :)


Gimana rasanya mengurus bayi di umur yang masih muda?

Seperti kata kaka aku tersayang, pasti repot yaaa. Tapi aku nikmatin semuanya dan alhamdulillah semuanya berjalan baik loh. Kuncinya harus banyak bersyukur. :) Do u know?yang paling repot itu adalah saat mengurus newborn baby apalagi anak pertama. Aku ga akan lupa keadaan pasca melahirkan aku yang agak suram. Ehehe. Sakitnya jaitan melahirkan normal, seseknya pake stagen (pengorbanan untuk kurus!), begadang malam karena baby tersayang (kantung mata hitam itu udah biasa buat para ibu muda, jgn kaget ya ;)

Informasi:
oh iya, hati-hati terhadap sindrom Babyblues ya para ibu. Babyblues itu adalah stress pascamelahirkan. Hal ini memang biasanya dialami oleh para ibu yang baru melahirkan. Yang aku tau, terlalu tingginya tingkat stress pada ibu pscamelahirkan, bisa mengakibatkan si ibu menyakiti bayinya sendiri :'( Informasi lebih lengkap tentang Babyblues bisa didapat disini. Dan informasi lainnya bisa dengan mudah digoogling sendiri yaa. :)

Next, dan yang paling sakit untuk aku waktu itu adalah menyusui, mungkin buat aku penyebab baabyblues terbesar ya ini. Luna newborn belom bisa menyusui dengan benar karena puting aku belum keluar. Lama-lama memang putingnya keluar kalo bayinya sering disusui. Tapi ya itu, proses awal menyusui itu sakitnya minta ampun, ya Allah kalo diinget, perih banget putingnya sampe mau nangis dan mesti ngeremet-remet sesuatu kalo lagi nyusuin. Dan kalo kita ngga mau nyusuin lebih parah lagi, payudara akan bengkak sekeras batu (sumpah bakal membesar dan bengkak sekeras batu, kalo kesenggol sdikit aja, sakitnya bener-bener tak terlupakan!) dan itu bakal bikin sakit ga cuma payudaranya aja, tapi juga ibunya bakal ikut terganggu kesehatannya. Mau gak mau, sakit gak sakit, pokoknya menyusui itu harus! Tapi nilai paling plus dari menyusui bayi kita adalah, bisa dengan cepat mengembalikan bentuk tubuh seperti semula loh ibu-ibu. Ayo dukung gerakan menyusui yaaaa! :D Dan walaupun aku kuliah, Luna tetep minum ASI yang udah aku perah sebelumnya. Memerah susu dengan menggunakan alat pemerah susu, proses yang agak, errrrrrr gak enak yaaaa. Berasa sapi banget gitu *Moooooooooooooo*.

Informasi:
Susu yang udah diperah bisa dimasukkan ke kulkas utk jangka waktu sehari dan freezer utk jangka waktu sebulan. ASI dingin yang mau diminumkan ke bayi, bisa dihangatkan dengan cara merebus ASI bersama botolnya di atas panci yang berisi air yang secukupnya, atau bisa dipanasakan dengan heater khusus utk ASI yang sekarang sangat mudah didapat dimana-mana. Beruntungnya kita para ibu muda hidup di jaman ini. :)

Alhamdulillah Luna bisa ASI ekslusif sampe umur hampir 6 bulan, dan terus lanjut ASI sampe umurnya setahun. Kalo inget luna yang lagi mnum ASI dari newborn sampe setahun, gayanya yang tadinya tiduran anteng, sampe nungging-nungging loh. Lucuuuuuu banget. :D And, Thank you so much for my mom! :* Karena mama yang bantuin aku ngejaga luna saat aku kuliah. Repotnya masih setengah karena setengahnya ada di mama. Eheheee. Yang pasti adalah kalo udah jadi seorang ibu, ga bisa banyak keluar rumah, dan mungkin aktivitas nge-mall jadi berkurang yaa. Tapi aku emang jarang nge-mall dari sebelum nikah juga, aku anak rumahan :3 Jadi ga bisa nge-mall ya nggak apa-apa, gak ngaruh. Ihihi. Kalo aku kuliah pasti mama yang handle Luna, tapi kalo aku ga kuliah khususnya di weekend, aku belajar untuk urus Luna sendiri.

Dan kalo untuk Rizki, Alhamdulillah aku udah selesai kuliah jadi bisa serius urusin Rizki yang masih newborn ini. Insyaallah mau ASI ekslusif juga :) Kalo udah anak kedua rasanya semuanya jauh lebih mudah, mungkin karena pengalaman dari yag pertama ya. Ritme rutinitasnya makin kesini makin berasa lebih ringan, makin mudah dinikmatinya. Alhamdulillah :)


Gimana rasanya punya dua anak dalam jarak yang begitu dekat?

Sejujurnya, sebenernya anak kedua bener-bener kejutan untuk aku dan suami. Ehehe. Tapi aku yakin kalo semua ini memang sudah digariskan oleh Allah SWT untuk kami. Manusia bisa berencana, tapi Allah yang akan menentukan. Dan semua rencana Allah itu pasti indah :)

Rasanya adalah extraordinary! Ahaha. Awal-awalnya sungguh benar-benar repot (sampe rasanya tuh kaki ini gak bisa napak ke dunia, badan masih melayang-layang entah dimana. Hahaha, lebay aja buuuuu :D) Khususnya waktu itu karena kakak belom bisa jalan waktu Rizki lahir. Tapi alhamdulillah waktu itu Rizki yang ngerti dengan tidur all day long yang super anteng. Bangun malem juga ga terlalu sering :) Jadi aku masi bisa ngasi perhatian full ke si kaka, kecuali kalo waktunya Rizki buat ASI, kakak dipegang dulu sama mamaku. Hehe. Alhamdulillah sekitar sebulan setelah Rizki lahir, Kakak bisa jalan (Horeeeeeeeeeee! :')

Informasi:
Jadi kaka jalan saat umurnya 1tahun 4bulan. Tadinya sempet khawatir bakal lama jalannya, tapi ternyata pas. Karna umur anak bisa berjalan normalnya adalah dari 12 sampe 18 bulan. Denger-denger ada juga loh yang udah bisa jalan dari 9bulan juga, kalo kakak aku emang kenyataan, kata mama bisa jalan pas umur 11bulan. Tapi diingat ya ibu-ibu, setiap bayi memiliki keunikan dan kekhasannya masing-masing, selama masih dalam perkembangan yang normal, kalo bisa jangan terlalu membandingkan ya. Every baby is uniq! :)

Dan waktu itu juga kayanya si kakak belom ngerti tentang kehadiran adiknya, kalo tidur di satu kasur, Luna suka guling-guling dan tiba-tiba glepok, ketendang adiknya. Itu hal yang sangat biasa sekali. Tapi sekarang puji syukur alhamdulillah sekali di umur kaka yang hampir satu setengah tahun, si kaka udah mulai sayang loh sama adiknya. Suka tiba-tiba dateng dan nyium adiknya. Suka manggil-manggil adiknya, dan ngajak ketawa sambil bilang "Iky..." (super gemesin!). Terus kalo ditidurin satu kasur juga udah ngerti biar ga ganggu adiknya. Alhamdulillah ya Allah.


Pernah ngerasa nyesel ngga menikah dan punya anak di umur semuda ini?

Absolutely No! Semua hal ini aku jalani dengan penuh rasa syukur. Semua yang aku jalani sekarang, merupakan pilihan aku sendiri. Dan aku akan ngejalanin semuanya dengan penuh rasa cinta dan tanggung jawab. Bukannya ngerasa lebih ribet atau gimana, malah kadang aku ngerasa "Hey! Am i cool? look at me, i am a young mother!" :) I wanna world see me and knows me as a young mother with two incridible kiddos. :))

Tapi tentu disetiap pilihan akan selalu ada pengorbanan. Sehabis lulus aku jadi menunda untuk kerja. Honestly, kadang iri ngeliat temen-temen yang sibuk interview kerja sana-sini. Kadang juga jadi ngerasa iri sama suami sendiri, dulu waktu kita kuliah, dunia ini rasanya satu berdua. Karena kita satu kampus, aku dengan jelas kenal semua temen-temennya yang juga temen-temen aku, dan kita suka bagi kesibukan bareng. Thats feel so fun! But now, rasanya kaya ketinggalan sesuatu tentang suami, ehehe. Gak heran kalo kadang tiap dia pulang kerja aku selalu nyerocos nanya tentang apa yang dia lakuin di kantor seharian. Dengan cara apapun rasanya aku pengen lebih deket ke dunianya yang sekarang :)

Sebenernya mungkin aku bisa ya kerja kalo mau coba. dengan menggunakan jasa babysitter pas aku kerja. Tapi karena suami ga ngijinin, dan akunya sendiri juga ga tega ninggalin tunyil-tunyil sama babysitter. Ga mau banget kalo mereka jadi lebih deket ke babysitternya dibanding sama aku. Sedih banget rasanya kalo mesti kaya gitu :'(

Walaupun ga ngijinin aku kerja, tapi suami aku selelu ngedukung aku untuk jadi penulis. Cita-cita aku dari dulu emang jadi penulis! :) I love reading novel and i really really want to be a writer (I wish someday i can make a bestseller novel or a bestmovie with the script i wrote. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaamin :') Makanya ditengah kesibukan ngurus anak-anak aku suka nyuri waktu unuk nulis blog dan bikin cerita. Suami aku janji untuk ngewujudin skenario yang aku buat nanti dalam bentuk film yang akan dia sutradarai sendiri. That is the sweetest thing i ever heard. Thank you yank :') Dan kemarin Lana, salah seorang temen aku yang anak IKJ juga minta aku nulis cerita untuk film indienya dia. Ngerasa haru banget sama orang-orang disekitar aku. Mereka selalu negasin bahwa walaupun sekarang aku menjadi seorang ibu muda yang punya dua anak. Aku ga boleh berhenti ngewujudin cita-citaku jadi seorang penulis! :)
Dan percaya deh, walaupun kadang ngerasa super ribet dan capek ngurus anak-anak, tapi pas ngeliat senyum, katawa dan perkembangan mereka yang sangat cepat, aku langsung luluh. Itu semua bener-bener perasaan bahagia yang luar biasa. Ga akan bisa tergambarkan kecuali kamu ngerasain sendiri ;) Kadang aku ngerasa seperti Bella Swan, dia merasa memang ditakdirkan untuk menjadi seorang mahluk immortal, karena dia ternyata memiliki kekuatan yang bisa digunakan untuk melindungi orang-orang yang disayanginya (Dia beneran sangat payah waktu jadi manusia, dan bener-bener jadi kuat dan luar biasa waktu jadi seorang vampir :). Akupun kadang ngerasa seperti itu loh, percaya atau tidak dengan menjadi seorang ibu, seorang manusia akan merasa lebih dibutuhkan. Bukannya merasa dibutuhkan itu merupakan kebutuhan hidup ini? Bener-bener sangat manis waktu aku tau kalo ada dua manusia kecil yang mungkin ga akan bisa hidup tanpa aku. :')
I AM SO PROUD TO BE A YOUNG MOTHER!

That's my life, ada pilihan dan ada pengorbanan. Lupakan tentang keluh kesah dan jadilah lebih bertanggung jawab atas pilihanmu sendiri. This is my world, my world is my choices. So i will enjoy my world! :D
***


With Luna and Rizki, my life is feel so completely :)

Tanpa suami, keluarga dan teman-teman terdekat, aku ga akan pernah bisa sekuat ini. Terima kasih semuanya :') Menurut aku jadi ibu di usia muda sangat menyenangkan loh, selain karena tenaga kita yang masih oke banget buat ngurus anak-anak. Udah gitu, jarak umurnya nanti ga akan beda jauh loh antara ibu sama anak, kaya aku sama Luna, beda umur 19 tahun, jadi pas luna 20, aku masi 39 tahun. Mudah-mudahan aku awet muda yaaaaa. Amin. :D Jarak umur ini juga ngebuat aku lebih asik main sama mereka sekarang, aku ini ibu muda yang masih punya jiwa anak-anak looohhh, kadang-kadang main sama luna berasa main sama adik sepupu. Ahhahahahahaaaahahahaaaaaaa. Dan mudahan-mudahan dengan jarak umur yang ga terlalu jauh ini, selain jadi ibu, aku juga bisa jadi sahabat mereka. So kiddo, let we start to be a bestfriend! :D

Walaupun repot pada awalnya, tapi akhirnya datang juga kemudahan-kemudahan dari Allah. :') Bersusah-susah dahulu baru bersenang-senang kemudian. Yang pasti kita harus banyak bersyukur diwaktu susah, karena abis itu pasti akan ada banyak kemudahan :D Remember this, saat tergelap itu ada tepat sebelum matahari terbit :) Pokoknya, nikmatin aja dulu lah semua kerepotan dan pengorbanan sebagai ibu muda. Dulu ibu kita juga merasakan hal yang sama loh saat mengurus kita. Alhamdulillah aku bisa jadi seorang ibu, jadi bisa ngerasain semua pengorbanan mama dulu. :')

Intinya, kalo disuatu saat kamu ngerasa jenuh banget sama keadaan repotnya mengurus anak, mikir aja gini deh, toh ini gak selamanya kok. Semakin lama anak kita semakin besar, dan semakin besar, semakin berkurang kok repotnya :) Jadi untuk para ibu muda lainnya, kunci utama dalam mengurus anak adalah sabar ! Dan nikmati lah semuanya, kalo hati ikhlas dan percaya bahwa semuanya memang sudah digariskan jalannya, semuanya terasa mudah kok :)

Sampe sini dulu ya tulisannya, kalo ibu-ibu muda yang lain mau tanya-tanya boleh kok comment disini. Dengan senang hati pasti aku bakal share pengalaman yang udah aku dapet :)
Thank you for reading blogpals! Semoga bermanfaat, aaaaaaaamin.
See ya in next posting!
Wassalam :)

You Might Also Like

78 komentar

  1. salam kenal y mbak.. :) td aku abis baca #FF2IN1 mbak.. terus pas liat profil mbak sedikt syok soalnya usia kita g beda jauh, tapi mbak udah punya dede... dikampus aku jg ada senior yg nikah sambil kuliah tapi suaminya udah kerja. dan yg bikin aku takjub sama mbak ternyata suaminya seumuran.. subhanallah ya...aku cuma bisa takjub sm orang2 yg berani nikah muda dan sukses ngejalanin itu semua... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo niza :) Thank u for reading ya :')
      Waaah aku belom bisa dibilang sukses niza, ini masih menjalani 5 tahun pertama perkawinan yang katanya merupakan saat-saat terberat. ehehee. Insyaalah maunya sukses tapi. Aaaaamin :)
      Makasi udah follow blog aku ya niz, niza punya blog ngga? biar aku follow balik. hehe.
      sekali lagi thank u for reading ya nizaaa :')

      Hapus
  2. ya ampuun, nikah muda gitu, gak takut?
    sama-sama kuliah, trus biaya hidup siapa yang nanggung?
    biaya pernikahan, melahirkan dsb..

    trus kan sayang ijazahnya kalo gak diaplikasikan didunia kerja..
    well, emang sih kerja gak melulu harus dikantor..

    I'm so surprise with your story.
    God bless..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo rizky, thank you for reading yaaa. Ehehee

      Kalo soal biaya itu kita masih dibantu sama orang tua kita berdua :)
      Soal ijazah, memang betul itu, sayang sekali kalo di pajang aja. Ehehee
      Pada akhirnya memang semuanya kembali ke diri kita masing-masing,
      bagaimana seseorang menentukan jalannya sendiri. Hehe

      Tapi kembali lagi, walaupun manusia bisa merencanakan sesuatu hal dengan sebaik mungkin,
      akhirnya Allah yang menentukan segalanya :)
      Don't ever forget if everything happen for a reason :)

      Sekali lagi thank you for reading ya risky,
      Kalo mau ngobrol-ngobrol lagi boleh lewat twitter atau FB aku. Eheheee
      Allah bless you too dear :)

      Hapus
  3. mba dian salam kenal ya, selamat menjalani menjadi ibu muda.. selagi nikah rasanya ngerasa nyaman dan lebih nyaman daripada sendiri, soalnya sekarang ada yang jagain... udah punya dede belum nih??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hello kamu! Salam kenal juga yaaa :)
      Eh nama kamu siapa? kita belom kenalan ya? Ehehe.
      Iya betul, kalo udah nikah, untuk cewek pastinya ngerasa lebih aman dan nyaman karena udah ada lelaki halal yang nemenin dan jagain kapanpun. Hehe
      Udah, anak aku udah dua. Eheheee
      Kamu juga ibu muda? waaah sama dong yaaa? semoga kita bisa saling berbagi pengalaman yaaa. Aaaamin :)
      Semangat terus ya sesama ibu mudaaa :D

      Hapus
  4. Wow... Hebaaaaaaaaaaaatttt...
    Aku umur 25an.. (mendekati 30 to be exact)
    baru punya anak satu, babyboy, umur 10 blm. nikahnya 2011.. hahahaha..
    Itu aja rasanya mau matiiii.. (hayoh, lebayan mana sama aku dirimu.. hihihihi)
    Stresss tingkat tinggi.. padahal semua2 masih diurusin si mamah secara aku kerja juga.

    Baca tulisan mu aku seneng banget. Seneng banget baca cerita2 tentang rasa bersyukur akan hidupnya.
    Jalan hidup tiap orang beda2, dan rezeki kamu banget itu punya suami yang perhatian banget walaupun usia muda, lingkungan yang supportif dan 2 wonderful babies..
    Congratulations!

    haha,.. aku naksir banget nama Luna gara2 Luna Lovegood (tokoh di Novel Harry Potter). Dulu kalo anaknya cewek mo nama itu, Tapi suami menentang keras karena yg dia inget Luna maya.. :( dan dia ga suka Luna maya karena terlalu kurus! (Ga tau gw sebagai estri kudu seneng atau sedih) hahaha...

    Salam kenal btw.. :D:D:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo ibu mudaaaa. Salam kenaaaaaallll :D

      Anak pertama emang gitu rasanya kak. Jangan ngomong pengen mati dong ah, kasian babynya nantiiii. Uhuhuu
      Iyaaa, dibalik semua kesulitan ada kemudahan kak, alhamdulillah lingkungan kampus aku supportif. Hehe

      Dan iyaaa, Luna Maya bikin image nama Luna jelek :( Padahal nama Luna itu cantik banget loh menurut aku. Kebetulan aku netapin nama Luna sebelum kasus Luna Ariel merebak. Jadi tetap kekuh aku namain Luna. Eheheheee

      Eh iya, aku belom tanya nih sama suami aku dia suka Luna Maya apa nggak ya? Suami aku sukanya Aura Kasih *lebih parah* Ahahahahahahaaa. Tapi cewek mana sih yang nggak mau punya badan kaya Luna Mayaaaa? langsing + tinggi. Aku mauu! Wehehehehehehehee

      Makasi udah blogwalking kesini ya kaaak. Aku walkingback yaaaa. Eheheheee
      Semangat terus ya ibu mudaaaaa! Sukses juga untuk karirnya ya Kaaaaakkk!
      :D

      Hapus
  5. subhanallah,,,,salut deh sama dirimu....aku aja yang umur 27 lahiran skrg baby girl nya dah staon sebulan dah mrasa ribeeeet banget, huhuhu...manusia manusia,,,nice share mba, keep posting yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mbak Lindaaaaa :) Salam kenaaaalll :))

      Anak pertama emang gitu ya mbak. Super ribet! Ehehehehe
      Ih setahun sebulan mah lagi lucu-lucunya mbaaak. Lagi jadi pusat perhatian banget itu pastiii.
      Salam buat anaknya dari Luna sama Rizqi ya mbaaak. Ehehehee

      Makasi udah blogwalking kesini ya mbaaak. Aku walkingback juga yaaaa. Ehehehee
      Ayo kita semangat terus ya Ibu Mudaaaaaaaa! :)))

      Hapus
  6. Wah, i like it. Nikah muda its no problem klo keduanya udah pada siap. Usia kan bukan jaminan kedewasaan, banyak juga yang nikah udah tua tetep saja tidak dewasa dalam berumah tangga... selamat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halooo.

      Setuju sekali, pernikahan itu intinya kedewasaan :) memang agak sulit bagi anak muda untuk bersikap dewasa dan nggak kekanak-kanankan lagi. Tapi semuanya kembali ke pribadi masing-masing. Dan setiap orang yang nikah muda, berarti secara langsung udah siap untuk lebih dan lebih dewasa lagi. Hehe

      Terima kasih komennya yaaa :)

      Hapus
  7. Halo, Assalamualaikum....salam kenal, nice blog :) aku jg nikah saat kuliah tapi tingkat 3 dan punya anak usia 23 thnya hehehe aku jg punya blog to pakai wordpress, wah bs saling follow gak ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam Ibu mudaaaa :)

      Waaah, senangnya ketemu sesama ibu muda lainnya. Hehe. Kita pasti punya banyak kesamaan dalam suka duka kuliah dan mengurus anak. Hihii.

      Mau dong walking back ke Blognya, boleh minta link nya? ehehee.

      Salam kenal ya Ibu muda :))

      Hapus
  8. halo ibu muda.. mungkin kita ga beda jauh umurnya tpi kedewasaannya jauh. hehhe umur aku 21 thun. punya pcar umur 27 thn. yah tujuan kita emng nikah. aku jg pgn sih nikah muda. tpi tau nggak apa yg bikin takut? gak pernah kebayang gmna sakitny pas MP dan sakitnya ngelahirin.. sindrom itu bikin takut nikaah.. maaf ya klo ini agak vulgar tapi gimana ngeilangin rasa parno yg berlebihan ini?

    anyway bahagia banget yah udah punya baby.. masih muda lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Yulia yang masih menikmati masa lajang. Hehe

      Emmm, serius kamu takut sama MP? Malam Pertama kan?
      MP itu untuk aku sendiri merupakan malam yang nggak akan pernah terulang lagi seumur hidup. Sakitnya mah nggak seberapa dibanding keindahannya :') Itu bakal jadi momen ajaib yang nggak akan terlupakan seumur hidup :) Apalagi kalo udah halal juga, hal itu kan jadi ibadah, dan menurut aku itu salah satu ibadah terindah yang diciptakan Allah untuk manusia :')

      Nah kalo tentang melahirkan, eh aku pernah ngepost tentang pengalaman pertama aku melahirkan di blog ini juga, ini linknya http://adrianadian.blogspot.com/2012/01/babybirthing-is-m-z-i-n-g.html . Silakan kalo mau dibaca, ehehe. Itu pengalaman aku melahirkan pertama kali. Hmmm, sakit memang, tapi kebahagiaan yang bakal kita rasain saat pertama kali ngeliat bayi yang udah kita kandung selama 9 bulan lebih itu, merupakan obat penghilang rasa sakit itu sendiri :) Kalo ngeliat bayi sendiri itu rasanya ungkapan jatuh cinta pada pandangan pertama itu bener banget. Aku udah ngerasain dua kali soalnya. Dan nggak akan kapok kalo mesti hamil dan melahirkan lagi. Hihihiii.

      Yulia nyantai aja pokoknya, jangan dibawa perasaan takut. Biarin semua mangalir apa adanya. Kalo pacar Yulia udah siap ngelamar, maju terus aja. Kedua hal yang menurut Yulia bakal menyakitkan itu, sebenernya merupakan hal-hal paling indah juga yang pernah aku alamin seumur hidup. Hehe :') Seandainya MP bisa diulang berkali-kali ya. Ehehe.

      Memang selalu ada kali pertama kok di dalam hidup kita :)

      Eh tapi, mumpung belom nikah, nikmatin aja dulu masa-masa lajangnya Yulia. Hehehe. Masa-masa lajang juga masa-masa yang nggak akan bisa keulang lagi. Hehe. Tapi kalo udah siap, segeralakanlah menikah, menikah itu banyak keuntungannya loh, banyak pahalanya juga. :))

      Makasi ya Yulia udah komen disini. Kalo mau ngobrol-ngobrol lebih panjang lagi boleh komen disini lagi, atau email aku di adrianadian[at]gmail[dot]com :) Semoga abis ini jadi bisa berkurang sedikit ketakutannya. Hihi
      Sukses terus ya Yuliaaa :)

      Hapus
  9. mantap mbak, salut sama dikau :) semangatnya itu semua buat buah hati, bikin rejeki makin lancar ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mbak Ulfah :)
      Terima kasih banyak sudah mampir kesini.
      Semenjak punya anak memang rasanya semangat hidup terbesar aku sumbernya dari mereka mbak. Hehe. Aaaaamin semoga kita sama-sama semakin dilancarkan ya mbak rezekinya :)

      Sukses terus juga ya mbak untuk Mbak Ulfah. Semangat! Hehehee

      Hapus
    2. baik mbak, semoga Allah mendengar doanya. Sekarang saya sedang diberi titipan lagi setelah setengah tahun lalu mengalami prematur bayinya meninggal. Amin ya Allah :) Sukses Ibu Muda!

      Hapus
    3. Waaahhh, Alhamdulillah ya mbak sekarang sudah dipercayakan lagi sama Allah :)
      Insyaallah dedek bayi yang sebelumnya nanti jadi penolong mbak dan suami di akhirat nanti ya mbak. Aaaaaaaamin :)
      Jaga kesehatan ya mbak. Semoga sehat terus mbak dan bayinya dan semoga lancar terus kehamilannya hingga bersalin ya mbaaak. Aaaaaaminn ya Rabbal Alamiiin :))

      Hapus
  10. waaaow..salut deh sm kamu mbak..
    aku br nikah 3bln yg lalu, umurku jg bru 20th. suamiku 30th, selisih 10th. aku jg masih kuliah tp sambil krja jg. di lihat dr usia suamiku udh waktunya jg buat nimang dede, tp aku ragu krn aku msih kuliah smster 2, aku takut di omongin di belakang "masih muda kok udh nikah?apa ga nyesel?" kadang timbul pikiran seperti itu, aku jd ragu pngen cpt pnya momongan. tp td abis baca cerita di atas kok ya jd pngen cpt pnya dede jg ya?/aku bingung, apa yang hrs aku lakukan dan bagaimana menanggapi celotehan2 tmn kampus yg nnti ngmgnya bkin down krn nikah muda ya?klo bisa kasih sarannya jg dong..
    butuh penyemangat yg prnh merasakan menikah di usia muda dan sambil kuliah jg..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Ratnaaa :)
      Waaah kita sama-sama menikah muda yaaa. *Tos* Ehehee

      Aaaaaah, orang-orang yang nggak punya kerjaan sampe mesti ngurusin urusan orang itu emang banyak banget kok di dunia ini. Aku juga dulu ngalamin apa yang Ratna alamin :) Tenang Ratna, nggak usah dipikirin orang-orang macam itu mah, kan hidup kita nggak nyusahin mereka kan. Mungkin di dalam hati mereka sebenernya ada secuil rasa iri untuk kebahagiaan kamu. :)

      Ngomong-ngomong Selamat menempuh hidup baru yaaa. 3 bulan pertama tuh masih semanis madu banget ya rasanya pernikahannya. Hehe.

      Kalo saran aku sendiri untuk Ratna, kalo memang kamu merasa belum siap dan mau fokus selesein kuliah dulu ya nggak apa-apa. Kalo mau hamil segera punya momongan juga gak apa-apa, tinggal 2 semester lagi kan ya? Pas banget insyaallah pas melahirkan, kuliah Ratna udah selesai :) Tapi kalo memang Ratna takut keganggu skripsinya, karena nanti pasti capek ya bolak balik kampus ketemu dosen dan mesti revisi ini itu dengan perkiraan kehamilan udah diatas 6 bulan yang berarti cukup berat juga perutnya, dan takut malah kecapekan dan keganggu kehamilah atau kuliahnya mungkin gapapa di tahan dulu kehamilannya. Hehe.

      Yang penting senyamannya Ratna aja, jangan lupa dibicarakan sama suami juga. Sesungguhnya support dari orang-orang terdekat itu punya kekuatan besar untuk kita dalam menghadapi celotehan-celotehan orang-orang yang hobinya ngurusin orang itu. Hehe

      Diemin aja mereka, dan inget, Ratna harus tetap ramah dan jangan lupa selalu pasng tampang bahagia di kampus. Ceritain indahnya pernikahan ke mereka kalo perlu. Beeeuuhhh pasti mereka malah makin iri deeeh. Eheheheheheeee.

      Kalo suami setuju untuk menunggu sampe Ratna selesai kuliah ya nggak apa-apa, nikmatilah dulu masa-masa pacaran halal setelah menikah. Hal itu nggak ajkan pernah keulang lagi seumur hidup loooh. Banyak sekali ya hal-hal indah yang cuma bisa kita rasain sekali seumur hisu :') Hehe.

      Kalo ada lagi yang mau Ratna obrolin, bisa komen lagi atau email aku di adrianadian[at]gmail[dot]com :) Insyaallah akan aku jawab secepatnya. Hehe

      Makasih banyak ya ratna udah mampir kesini, kamu semangat terus ya kuliahnya. Semoga bisa lulus dengan IP yang memuaskan. Aaaaaaamin. Semangat ya Ratnaaaaaa! :D

      Hapus
  11. Halloo dian.. Salam kenal..! Iih seneng banget deh bisa nemu blog kamu dan baca isi nya.. Aku juga seorang ibu muda .. Umurku 22thn punya anak 1 umur 2,5thn (cewe) dan skrg lg hamil 7 bln.. (Mohon doanya yaa). Skrg aku galau bgt krn udh mau wisuda s1 dan bingung mau lanjutin s2 (pengen bengeett) apa ikut pendidikan profesi aja ya? (Ex. Chef, fashion stylist,dll) pokoknya yg berhubungan sama hobi. Menurut aq sih pendidikan profesi itu lebih bermanfaat kedepannya apalagi kalo utk jd entrepreneur.. Tp kadang aku juga masih dihantui rasa ingin lanjut s2 juga.. Tolong bantu sarannya,dong Dian.. I know u'll give me the best solution,, Hehehe.. Thankiee :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Annisaaa!

      Aaaaaak senangnya ketemu Ibu muda lainnyaaaa :"") KIta sama-sama 22tahun dan beberapa bulan lagi kita sama-sama punya dua anak ya Nisaa. Hihihii. Aku doakan kamu dan baby sehat terus sampe duedate-nya yaaaa. Aaaaaaminn.

      Waaaaah, baru mau wisuda, selamat ya Nisaaa :") Aku pun dua tahun yang lalu (karena aku lulusan D3 aja) merasakan semangat menggebu-gebu untuk melanjutkan pendidikan itu. Soalnya banyak sih ya temen-temen yang lanjut, jadi bawaannya, duh mumpung masih muda dan masih semangat kayanya pengen juga ikut lanjuuut. Ehehehehe.

      Waktu itu aku abis lulus bener-bener pengen banget lanjut, nanggung banget soalnya pendidikan aku cuma D3. Rasanya kalo bisa sampe di S1 lengkap sudah hidup ini. Ihihihihiii. Ada juga yang nyaranin kerja :") Sayangnya waktu itu pas lulus, aku pas banget baru ngelahirin anak kedua aku. Daaaaaannnn, rasanya berat banget ninggalin anak kedua ini. Dulu anak pertama udah aku tinggal kuliah, masa anak kedua mau aku tinggal lagi? Sebelum melahirkan mungkin ada ya pikian buat yaudah deh, kuliah lagi aja, atau kerja aja, nanti anak mah gampang, ada mama atau sewa babysitter. Tapi abis melahirkan dan terkesima dengan kelucuan anak sendiri yang baru lahir yang masih kecil dan imut-imut itu. Rasanya gak tega mau ninggal-ninggal. Kaya ada semacam magnet yang kuat banget yang bikin aku ga bisa jauh-jauh. Ini mungkin agak lebay yaaa, tapi aku ngerasainnya sih gituuu. Hihihii. Kalo anak pertama kan pas melahirkan aku masih kuliah, nggak mungkin ninggal kuliah juga waktu itu, sayang banget kan. Jadi mau gak mau harus lanjut kuliah saat itu dan akhirnya alhamdulilah berhasil lulus memuaskan walaupun ngerjain tugas akhir dan sidangnya sambil bawa-bawa perut besar yg lagi ngandung 9 bulan. Ehehe. Satu hal lagi yang memberatkan aku ninggalin anak kedua aku itu, karena rencana aku untuk ASI ekslusif, karena anak pertama cuma sempet 3 bulan aja eksklusifnya. Aku mau lebih lagi aja rasanya untuk anak kedua. Akhirnya aku memutuskan untuk jadi Ibu Rumah tangga aja dan alhamdulillah berhasil ASI ekslusif sampe Rizqi pas 2 tahun kemarin :')

      Kalo aku jadi Nisa, aku lebih milih untuk pendidikan profesi. Semacam kursus gitu kan ya bahasa gampangnya. Akupun kepikiran gitu, tapi ntar tunggu anak-anak sekolah dulu. HIhi. Jadi pas anak-anak di sekolah, aku mau ambil kelas jahit, kelas nulis, kelas make up, kelas masak dan kelas baking, Aaaaaakkkk banyaaaaak :") Namanya juga cita-cita yaaa. Ihihiii

      Munurut aku juga, S1 tuh udah lebih dari cukup untuk bekal kita menmbesarkan anak-anak. Katanya kan Ibu cerdas akan membentuk anak-anak yang cerdas juga. Tapi aku mau jadi ibu kreatif yang bisa ngebentuk anak-anaknya jadi kreatif juga. Dan menurut aku sendiri salah satu jalan menuju lebih kreatif itu ya dengan menambah skill kita sendiri. Maafkan aku kalo sok tauuu. Hehehee

      Eh tapi semuanya balik lagi ke Nisa kok. dan ke suami juga. Toh S2 lulusnya ngga selama S1 kan Nis. Kalo suami mengizinkan dan kalo keluarga mendukung ya go ahead ajaaaa! Ambil kesempatan yang ada :) Jangan lupa buka mata nisa lebar-lebar untuk melihat tanda-tanda alam yang Allah kasih. Kalo suami dan keluarga dukung ya berarti Allah mengizinkan juga kaaan. dengerin hati nisa juga, lebih berat ke S2 atau pendidikan profesi.

      Saran terakhir aku, lebih baik memutuskan mau lanjut S2nya atau ngga, tunggu babynya lahir duluuu :') Mungkin nanti dia yang akan memberikan jawabannya, Hihihiii.

      Aaaaak, senangnya ketemu Nisaaaa :') Nisa punya blog ngga? Nanti aku walking back :') Semoga jawaban aku cukup memberi sedikit masukan ya Nisaaa. Eheheheee. Salam buat anak pertamanya yaa. Sepantaran Luna ya berarti, eh Luna baru aja 3 tahun bulan lalu. Ehehee. Kamu jaga kesehatan terus ya Ibu muda :)) Maaf balesnya lama ya Nisaa. Luna lagi flu soalnya kemarin, jadi aku ngga sempet buka blog.

      It's really nice to meet you Nisaaa. Terima kasih sudah mampir ke blog aku yaaa. Sukses dan sehat terus ya Nisaaa. Aaaaamiiinnn :))

      Semangaaaaaaatttt terus ya Ibu Mudaaaa!! :"))

      Hapus
  12. Assalamu'alaikum...

    hai.. salam kenal aku nina. kok aku baca tulisanmu sepperti sedang baca kisah hidupku ya, hehe... beda2 tipis :D aku nikah usia 22 pnya ank usia 23, ank bru usia 1 thn 3 bulan ud ada adiknya lagi,hehe... ank pertama perempuan, nmnya dzakira. ank kedua laki2 nmnya taqiy... hmm... trus baca postinganmu tentang IUD, jd senyum2 sendiri.. krna miriiiip jg ceritanya. aku jg lahiran di rumah sakit islam dan setelah melahirkan ank ke2 psng IUDnya di puskes... :) oya, mau tnya dong say.. smnjk pasang IUD, aku ud haid 3 kali (skrg bru hbs slesai haid yg ke 3) tp tiga kali haid itu kok aku cpt ya... bnyk ngeflek dan darahnya sedikit. wktu sblm pkai IUD ga prnh sprti ini dan kt org2 pke IUD itu haidnya bnyk, nah.. kok aku ga ya.. :(? thx ya share-nya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Nina!
      Waaaaaah, makin seneng pas tau kalo aku ternyata ngga sendirian ya. Ternyata banyak juga ibu muda lainnya yang berjuang bareng aku juga. Hehe. Tapi ternyata kita bisa sama sampe ke pasang IUD yaaaa. Ihihihihihihihiiiiii. *toss jauh*

      Pun aku begitu kok pas baru pasang IUD, darah haid cuma ngeflek, dan saking parnonya (takut hamil lagi) sampe memutuskan untuk USG di Omni. Dan ternyata kata dokternya emang normal banget kalo haid setelah pasang IUD cuma ngeflek aja. Apalagi kalo sambil ASI. Langsung lega banget waktu itu dengernya :)

      Maaf banget ya Nina, aku baru sempet bales komennya. Hampir setahun berselang, Nina sekarang pasti udah teratur lagi kan haidnya. Aku pun begitu. Hehe.

      Salam kenal dari Una dan Abang untuk Dzakira dan Taqiy yang pastinya sekarang udah besar-besar yaaa. Hehe. Semoga mereka sehat selalu. Aaaaaamiinn. Semangat terus ya ibu mudaaaaaaaaa :D

      Hapus
  13. Salam kenal mba Dian... Sangat terinspirasi sama sharingnya mba Dian.. Salut karna mba Dian selalu bersyukur dan bertanggungjawab dg pilihannya menikah muda. Tetap kuliah dan mengurus 2 anak lagi.. Kebetulan saya juga akan menikah muda tahun ini.. Umur saya 20 th.. Dan saya berencana untuk kuliah setelah menikah... Kadang memang saya merasa kurang siap, kurang yakin dengan pilihan saya. Karena saya merasa anak pertama yg ingin membanggakan ortu saya dg prestasi dan pekerjaan.. Tapi dengan hubungan LDR saya 4 tahun rasanya lebih baik menikah mba... hhee lagian katanya menikah itu ibadah ya mba... hhe Dengan sharing mba saya jadi tidak ragu2 untuk menjalani kehidupan pernikahan saya ke depan. Toh ada suami yg mau bertanggungjawab.. Merupakan suatu berkat untuk saya. Semoga saya bisa menjadi ibu muda yg tetap bisa berkarya, seperti mba Dian... Dan jadi istri n ibu yg baik... Semangat ibu muda Indonesiaaaa... wkwkwkw :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo calon ibu muda! Salam kenaaaal, aku panggil Vega aja boleh yaa :)

      Terima kasih sudah membaca postingan ini, alhamdulillah kalo bisa bermanfaat untuk Vega :)
      Memang salah satu dari syarat utama untuk menikah muda adalah harus yakin dengan keputusan yang kita buat. Dengan keyakinan awal itulah nanti kita bisa mewaraskan diri saat menempuh ujian-ujian dalam pernikahan nanti. Hehe.

      LDR itu pasti memang berat ya :') Alhamdulillah ya Vega, LDRnya berakhir indah :") Pasti Tuhan telah menuliskan rencana-rencana yang lebih indah lagi setelah Vega menikah nanti. Dan betul sekali, menikah itu ibadah. Dan semua niat baik Vega dan calon suami, pasti akan dimudahkan oleh Tuhan.

      Aku doakan yang terbaik untuk Vega dan Calon suami yaaa. Heheee. Eh Vega malah lebih tua setahun dari saat aku memutuskan untuk menikah ya. Inshaa Allah Vega nanti bisa lebih dewasa dari aku saat menjalani kehidupan pernikahannya. Hehee.

      Sukses terus ya calon ibu mudaaa! Aku doakan semua yang terbaik untuk Vega, pokoknya. Aaaaamiiinnn. Semangaaaaaaaatttt :D

      Hapus
  14. Salam kenal mbak. Senang membaca blognya karena kebetulan aku juga seoramg ibu muda, 20thn dgn 1 babyboy usia 7bln. Mbak bgmn ya, aku akan kuliah lg, tp aku bingung mengatur waktunya antara anak dan kuliahm sementarabkukiah pasti berurusan dgn tugas2, bahkan ada PKL mungkin. Sementara aku dan suami gak mau menitipkan pd babybsitter. Mama dan mertua ku juga bekerja sehingga tidak mungkin dititpkan baby. mohon sharingnya mbak. Trims

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Gina!
      Seneng sekali loh rasanya ketemu ibu yang satu perjuangan juga. Hehe. Memang susah sekali ya memilih antara menyelesaikan kuliah dulu atau mengurus anak. Dan pastinya memang akan ada pengorbanan kalo kita membandingkan diantara dua hal tersebut. Dua-duanya sama penting ya kalo untuk keadaan Gina sekarang. Aku juga merasakan kok dulu. Alhamdulillahnya mama aku seorang ibu rumah tangga jadi bisa aku repotkan dengan menitipkan Luna di mama. Hehe.
      Kalo untuk pendapat aku sendiri, mungkin ngga Gina punya saudara lain yang bisa dipercaya untuk dititipkan si baby? Mungkin dengan bantuan pengasuh juga, tapi harus tetap diawasi sama orang yang Gina percaya ya. Babysitter jaman sekarang entah mengapa jarang ada yang benar-benar kompeten :(
      Atau mungkin Gina bisa mengambil cuti terlebih dahulu satu/dua semester, untuk kira-kira menemani baby sampai satu atau satu setengah tahun. Karena di umur segitu perawatannya jauh lebih mudah dibanding perawatan saat masih bayi. Jadi kalo menurut aku sendiri lebih tenang ya kalo mau menitipkan ke saudara atau orang kepercayaan kita.
      Maaf ya Gina aku baru sempet bales komennya. Si ganteng pasti udah 10 bulan ya sekarang? Aku doakan semoga Gina sudah mendapatkan jalan keluar terbaiknya ya. Karena Gina harus percaya juga, bersama kesulitan pasti ada kemudahan kok :) Semangat kuliahnya ya Ginaaaa! Ayo semangat ibu muda!!

      Hapus
  15. Assw mba Dian, excited bnget baca tulisannya. Pengen tapi kayaknya blom siap banget hrus ngadepin pnya anak, pasti cpek, repot, wktu sma suami jd bkurang. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walalkumsalam Ella!
      Iya memang bener banget, punya bayi itu menyita banyak banget waktu kita. Tapi, nih ada tapinya yaaa, punya bayi itu akan memberikan suatu kebahagiaan yang sama sekali ngga pernah kita rasakan sebelumnya. Semua capek lelah kesel bakalan ilang tiap liat senyum anak sendiri. Dan perasaan dibutuhkan oleh manusia lain (yaitu makhluk mungil yang kita kandung selama 9 bulan lamanya dan kita keluarkan sendiri dari dalam perut kita ini) sesungguhnya adalah suatu perasaan yang sakral, dan indahnya ngga bisa diungkapkan dengan kata-kata :') Ehehe.
      Tapi ngga ada salahnya juga kok pendapat Ella, memang ada baiknya juga kalo punya bayi pas disaat kita siap. Karena masa-masa pacaran halal bersama suami nggak akan pernah terulang lagi seumur hidup! Hehe. Jadi baiknya dijalani aja, ngga perlu diburu-buru juga. Karena rejeki kita yang termasuk anak didalamnya, sudah ditentukan oleh Allah kok. Hehe.
      Terima kasih sharingnya ya Ella, terima kasih juga sudah mampir kesini yaaa :)

      Hapus
  16. #Semangat Pagi Mba ....
    Seneng sekali membaca postingan di blog mba Dian ini ..

    Salam Kenal ya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mba Qiki. Terima kasih yaaa sudah mampir di blog ini. Alhamdulillah kalo postingan ini bisa bikin seneng pembacanya. Heheee.

      Semangat terus ya Mbaaaa! :D

      Hapus
  17. Assalamualaikum wr.wb. Mbak Dian, salam kenal ya dari saya. Mungkin saya adalah satu2nya laki2 yg ikut nimbrung di postingan komen blognya Mbak ini. Saya suka sekali dgn tulisan Mbak yg berdasar pengalaman Mbak pribadi, mulai dari awal pernikahan sampai pada akhirnya punya anak yg lucu2. Saya rasa pernikahan Mbak ini bisa jadi pernikahan yg Sakinah Mawaddah Wa Rahmah. Yg menjadi pertanyaan saya, dulu sewaktu suami meyakinkan orang tua Mbak, itu bagaimana ya? Mengingat kan waktu kalian menikah, posisi status masih sebagai mahasiswa, tidak mudah tentunya meyakinkan orang tua untuk bisa paham dgn jalan yg Mbak & suami ambil.
    Saya juga ingin menikah muda, mengingat umur saya saat ini sudah 23 thn, awal thn depan jalan 24 thn. Selisih umur saya dgn calon istri 1 thn 7 bln, akhir thn ini umur dia jalan 22 thn. Saat ini calon istri sudah lebih dulu lulus S1 (awal september ini), sedang saya masih sibuk mengerjakan skripsi (tugas akhir), Insya Allah akhir thn ini lulus. Yg jadi pikiran saya itu, ya seperti pertanyaan saya diatas, meyakinkan orang tua calon istri. Orang tua calon istri menyarankan agar saya mendapat kerja dulu, sedangkan pemikiran saya, saya ingin segera menikah setelah lulus kuliah nanti, agar tidak terlalu lama terjebak dalam ikatan pacaran. Trims ya Mbak sebelumnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaikumsalam mas Barru. Mohon maaf ya baru sempet bales komennya. Huhu. Tentunya ya, semua orangtua menginginkan yang terbaik untuk anaknya. Dan itu hal yang susah dijelaskan sampai akhirnya nanti kita mengerti saat kita udah punya anak sendiri. Sejujurnya aku suka sekali dengan niat mas Barru yang ingin segera mengakhiri hubungan pacarannya dan menaikkan levelnya menjadi pernikahan. Waaah pacarnya mas Barru ini pasti wanita yang beruntung ya, punya pacar yang pemikirannya dewasa gini :) Kalo aku sendiri sih dan suami juga ya, kalo ada teman yang mau nikah muda juga kita buru-buru tanya sekali lagi kesiapannya, terutama kesiapan hati dan mentalnya. Kalo rezeki itu beda lagi, karena memang sesungguhnya rezeki itu rahasia Allah ya, begitu juga rezeki setelah pernikahan.

      Suami aku pun perlu berkali-kali untuk meyakinkan orangtua aku atas keputusan yang kita ambil. Ngga langsung disetujui juga soalnya. Ehehe. Waktu awal-awal minta persetujuan sebenernya adalah masa-masa yang cukup berat ya. Kita sempet ngira masa-masa itu yang paling berat, ternyata setelah menikah muncul lebih banyak masalah-masalah lagi yang ngga kalah berat. Ehehe. Ego dan Emosi itu hal-hal yang jadi rintangan utama kita dalam nyelesaiin masalah rumah tangga kita berdua. Kebetulan aku dan suami aku juga beda setahun, masih besar faktor sama-sama mau menang dan ngga mau kalahnya. Hehe. Tapi kedewasaan tiap orang kan beda-beda ya mas, dengan umur mas yang berbeda sekitar 3 tahun dari umur aku nikah dulu, mungkin kedewasaan kita juga beda. Hehe.

      Kalo mas Barru tanya saran dari aku sih, aku bakal jawab, ngga ada salahnya kok nunggu mas Barru sampe Lulus kuliah dulu. Ehehe. Karena saat itu, tentunya akan lebih mudah meyakinkan orangtua calonnya mas. Dan mereka pun sebagai orangtua akan lebih tenang melepaskan anak perempuannya. Dan kalo mas Barru memang tetap berniat untuk meminang calonnya mas sekarang, berarti mas Barru harus sedia sabar banyak-banyak. Karena pasti meyakinkan orangtuanya akan butuh waktu dan tenaga serta kesabaran juga. Tapi biasanya semua niatan baik, inshaallah pasti jalannya akan dimudahkan oleh Allah SWT.

      Aku doakan semoga lekas selesai skripsi dan bisa lekas wisuda juga. Dan aku yakin, Allah pasti sudah menyiapkan jodoh mas Barru di waktu dan tempat yang tepat :) Terima kasih sudah mampir kesini ya mas Barru, mohon maaf kalo jawaban aku ngga banyak membantu. Hehe. Pokoknya aku doakan yang terbaik untuk mas Barru, memang kadang kita sudah merencanakan tapi Allah yang menentukan, dan mas Barru harus tetap yakin kalo Allah pasti sudah punya rencana yang terbaik untuk mas Barru dan calon istri. Aaaamin ya rabbal alalmiin. Tetap semangat ya mas Barru!

      Hapus
    2. Iya Mbak Dian, memang setelah pernikahan, konsekuensinya akan lebih banyak masalah yg berdatangan. Tapi sejujurnya, memang disitulah letak Allah menyayangi hamba-Nya, bukan menguji atau malah membenci. Ini saya juga lagi getol2nya ngencengin ibadah, biar nantinya bisa jadi laki-laki yg Tawakkal, & bisa ngebimbing istri ke arah yg lebih baik. Amiiiin Amiiin Amiiiin Yaa Rabbal Alamiiin. Trims ya Mbak Dian buat do'a & jawabannya, Insya Allah jawaban Mbak ini membantu saya untuk berpikir lebih matang. Semoga Mbak & Suami juga semakin ditingkatkan derajatnya oleh Allah SWT.

      Hapus
    3. Waaaah sepertinya perkiraan aku memang ngga salah nih, mas Barru ini memang sosok yang dewasa. Hehe. Aku yakin dengan segala persiapannya mas Barru sekarang, inshaAllah nanti lebih mantap lagi langkahnya menuju jenjang penikahan yaa. Aaaaminn. Dan inshaAllah pasti akan dimudahkan jalannya oleh Allah SWT. Aaaaaaaamiiinn. Terima kasih doanya ya mas Barru.. Kita sama-sama meng-amin-kan yaaa. Hehe.

      Hapus
    4. Iya Mbak, he he. Aamiiin Yaa Rabb.

      Hapus
  18. Halo mbak Dian...ato "dek" ya..??soalnya kan masih muda..hhehe..dibanding aku nih yang sudah tidak muda lagi (almost 30.. :(( well, tulisannya sgt menginspiraasi aku..walopun umut msh muda tp uda urua 2 anak. Aku sekarang di usiaku yg hmpir 30 ini uda dititipin sama Yang Di atas dua anak juga yg jarak umurnya 1.5thn. Memang agak kaget jg waktu dikasi anak kedua. Tp namanya rezeki ya ga boleh ditolak..aku sekarang jg lg berepot2 ria ngurus bayi dan balita ini yg sangat2 menguras tenaga dan esmosi. Pdhl umur jg uda mateng ya (umur ga berbanding lurus dgn dewasa trnyata) tp sering g sabaran mengahadapi tingkah mereka. Oh..i really wish i as patient as you..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mbak Riana, Apalah arti sebuah angka ya mbak, aku umur 25 tapi udah punya anak dua. Rasanya umur aku sekarang lebih dari 30 malah. Eheheheheheee. Punya anak dengan jarak yang dekat memang sering menguras semua-muanya ya mbaa. Uhuhu. Aku pun masih suka kecolongan marahin anak-anak.

      Dan aku pernah baca di instagram salah satu blogger favorit aku Fifi Alvianto. Beliau menurut aku sosok yang dewasa banget. Sebagai ibu juga beliau kadang suka kelepasan waktu marahin anaknya (Kebetulan anaknya juga dua, dan jarak umurnya ngga terlalu jauh. Hehe). Dan beliau cerita kalo memang ada masanya anak-anak menguji kesabaran kita,dan kita harusnya sebagai orangtua yang lebih dewasa harus bisa lebih mengerti dan sabar sama mereka. Pas baca itu aku jadi mikir, mungkin semua ibu pernah ngalamin hal yang sama ya.. Ada masa-masanya kita suka emosi dan terlanjur marah-marahin anak kita, yang sebenernya mereka pun ngga ngerti sama apa yang mereka lakuin. Ada waktu-waktu kita ikutan sedih pas mereka nangis setelah kita marahin. Dan ada juga masa-masa penyesalan setelah itu, masa-masa kaya "Duh bodoh banget sih, kok bisa sampe kelepasan nyentil anak-anak" (Kalo aku kalo udah kesel biasanya nyentil kuping. Huhuhu) "Masa ngga bisa sih sabar dan ngalah sama anak kecil yang ngga ngerti apa-apa". Huhu. Masa-masa dimana aku jadi berharap, seandainya aja jadi orangtua ada sekolahnya ya.. Huhuhuu.

      Aku yakin semua orangtua pasti pernah ngelakuin kesalahan ya mbak.. Jadi orangtua juga penuh dengan proses pembelajaran setiap harinya. Jadi orangtua dari dua anak yang usianya deket sebenernya juga merupakan sekolah untuk meningkatkan kesabaran kita yaaa. Hehe. Sekarang dua anak aku usianya udah 4 dan 5 tahun, dan lagi hobi banget berantem. Huhu. Kadang yang ini nuduh yang itu, yang itu nggak mau ngaku, yang nuduh ternyata pelaku sebenernya, dan pelaku sebenernya ternyata lebih galak dari korbannya. Bener-bener ujian kesabaran yang sesungguhnya. Namanya juga ujian ya mbak, perlu banyak belajar supaya bisa lolos dengan sukses. Berarti kita lagi sama-sama belajar untuk jadi ibu yang lebih baik lagi ya mba.. Hehe.

      Mari sama-sama mendoakan satu sama lain ya mbak, semoga kita diberikan banyak kesabaran dan kemudahan dalam mengurus titipan-titipanNya. Heheee. Salam kenal untuk anak-anak mbak dari Luna sama Rizqi yaaa. Heheee. Terima kasih sharingnya ya mba Riaaa, Semangaaaaaaaat ibu mudaaaa!

      Hapus
  19. Waaa seneng bgt baca cerita blog ini...
    Hai mbak ak yulia..hhi skrg umurku 20th masih kuliah semester 5 dan lagi hamil muda 6weeks.. niatan nikah muda karna emg pgen yg halal halal..hhee
    Dan nikah muda gak se serem yg kita bayangin.. kebahagiaannya luar biasa...
    Kalo masalah di kampus di omong temen,pasti ada..tp sejauh ini apalagi pda tau kalao lagi hamil semua perhatian terpusat sama bumil muda ini..seneng.. dan alhamdulilah lingkungan kampus dan rumah mendukung bgt.. ak sm suami beda 10th jd dah merasa di "mong" bgt kalo orang jawa bilang.. seneng deh mbak.. sm minta doanya ya biar debay ku sehat trus.. berharap debay cowok niih..hhii..
    Salam ibu muda *tosss * :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Yuliaaa, waaah umur kita sama nih waktu memutuskan untuk mulai berumah tangga. *tosss* Hehee. Nah iya niiih, kalo beda umurnya 10tahun gini, pasti suaminya Yulia lebih bisa nge-mong yaaa. Dan memang nggak ada yang lebih nikmat ya daripada yang halal-halal. Hehe.

      Aku doakan mudah-mudahan sehat terus ya bumil dan baby❤︎ Eh aku juga dulu maunya anak pertama cowok, eh dikasihnya cewek. Cowoknya baru muncul selanjutnya. Hihi. Cewek cowok inshaAllah sama aja kok, yang penting sehat ya ibu dan bayinyaaa. Aaaamiiin. Hehee.

      Selamat menikmati masa-masa paling dimanjakan ya bumil. Hihi. Semoga dimudahkan proses kehamilannya dan semoga dimudahkan juga proses kelahirannya nanti yaa. Aaaaaamiiinnn. Semangat terus ya calon ibu mudaaaaa! Hehehee

      Hapus
  20. Sebelumnya makasih banget ya, setelah baca tulisan ini, ada beberapa kalimat yang secara gak langsung ngebuat aku kuat, nyemangatin aku. Bener2 capek dan repot emang, dikala down gini sengaja aku cari tulisan yang bisa ngebangkitin semangatku lagi. Aku kelahiran 95. Aku married di usia 18. Sekarang umurku 20 dan alhamdulillaah dikaruniai 2 anak perempuan yang jaraknya beda setahun. Bener2 keteteran banget diawal tapi setelah baca tulisan ini, semangat itu kembali lagi. Sekali lagi makasih yaa : ))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Ummu Khaulah! Aku bisa ngebayangin banget nih apa yang lagi kamu jalanin sekarang. Hehe. Masa-masa setelah anak kedua lahir, sesungguhnya adalah masa-masa dimana badan aku rasanya melayang-layang dan kaki nggak bisa napak ke tanah sama sekali. Hehe.

      Ayo ibu muda nggak boleh patah semangat! Satu hal yang harus diingat adalah masa-masa ini pasti akan berlalu kok. nanti tiba-tiba nggak berasa anak kita udah pada gede, aja. Dan ada masa-masa kaya aku sekarang, dimana rasanya kangen banget sama masa-masa waktu mereka kecil. Apalagi pas ngeliat foto-foto mereka dulu ya. Semoga aku memberikan banyak kenangan indah yang bisa memunculkan senyum mereka, pas mereka besar nanti.

      Saat-saat down, saat saat capek banget dan rasanya pengen nyerah aja memang pasti ada ya. Aku juga ngelewatin masa-masa itu kok. Ummu harus yakin, bersama kesulitan, pasti Allah juga akan memberikan kemudahan. Dan Allah nggak akan memberikan ujian di luar kemampuan hambanya. Aku buktinya, dulu juga pernah ada di posisi Ummu, keteteran banget jugaaa, 100% ibu rumah tangga ngga pake pengasuh, alhamdulillah dibantuin sama mama sendiri tapi dan alhamdulillah sekarang udah bisa ngelewatin semua itu. Alhamdulillah... Aku yakin Ummu juga pasti bisa! Ummu cuma harus membiasakan diri sama ritmenya, dijalanin aja, inshaAllah kalo nanti udah biasa, makin lama malah makin berasa mudah dan dimudahkan kok segala-galanya. Karena anak-anak pasti tumbuh kan setiap harinya, mereka nggak akan kecil selamanya. Hehe.

      Semangat terus ya ibu mudaaaa! Allah menitipkan dua anak sama Ummu karena Allah yakin Ummu pasti bisa menjaga dan mendidik mereka :) Aku doakan semoga hari-hari Ummu semakin lama semakin dimudahkan, dan Ummu diberikan banyak-banyak kesabaran untuk merawat anak-anak yaaaa. Aaaaamiiin ya Rabbal Alamiiiinnn.

      Salam kenal ya Ibu Mudaaaa! Mari semangaaaaaattttt!!!

      Hapus
  21. Rizky ayu widyastuti26 Oktober 2015 17.59

    Pas baca postingan mbak dian aku jd semakin mantap nih utk melanjutkan hubungan ke arah yg lebih serius dgn pasangan.. Usiaku 25 thn & skrg sedang melanjutkan s2 (semester 3), di usia ini aku udah kepikiran utk membangun sebuah rumah tangga bersama pasanganku, krn aku jg sebenernya gak pengen pacaran lama2.. Hanya saja kendalanya tuh mamaku pengen aku selesein s2 dl baru nikah.. Huhuhu sedih dan galau aku.. I think gak ada salahnya aku menyelesaikan s2 toh semester depan tinggal tesis bisa sambil mengurus rumah tangga jg.. mbak dian bisa bantuin aku gimana caranya supaya aku bisa meyakinkan org tuaku dgn pilihanku ini? Hihihi maaciiih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Rizky.. Mohon maaf sekali baru bisa bales komennya yaaa. Kamu sekarang apa kabar? Udah nikah belom ya..? Hehe.

      Sesungguhnya ya Ky, orangtua menginginkan yang terbaik untuk anaknya.. Jadi mungkin mama Rizky inginnya Rizky fokus kuliah dulu, karena takutnya kalo nikah pasti fokusnya kebagi kan ya..

      Tapi sebenernya juga, orangtua pasti pengen liat anaknya bahagia, dan ikut bahagia juga kalo anaknya bahagia. Jadi kalo kamu dan pasangan bener-bener serius mau menikah, coba ngomong berdua secara serius ke mama papa Rizky.. Diutarakan niat baiknya pelan-pelan.. Mungkin mama ngga akan langsung meng-iya-kan, tapi pasti akan mulai kebuka pintu hatinya sedikit demi sedikit untuk mengikhlaskan anak kesayangannya untuk memulai kehidupan rumah tangganya sendiri..

      Aku pun dulu ngga sekali ngomong langsung direstuin kok, berkali-kali dateng dan nemuin keluarga besar dulu baru direstuin.. Hihihi. Dan Rizky ngga boleh lupa yaa, kalo restu orangtua itu yang utama, daaan semua niat baik pasti akan dimudahkan oleh Allah.. Jodoh juga nggak akan kemana kok. Heheheheheee.

      Jadi apapun akhirnya keputusan Rizky yang sekarang, aku doain itu yang terbaik untuk Rizky, Mama dan juga pacar yaaaa. Hehehehee. Aaaaamiiinnn. Semangat terus yaaaa Rizky!

      Hapus
  22. Hebat, salut! Isinya ibu muda semua nih. Dulu aku nikah usia 24 menjelang 25. Itupun terkaget kaget 3bulan kemudian hamil dan 9 kemudian punya anak. Lha disekolah sama sekali nggak diajarin tentang mendidik dan mengurus anak kan? Sempat babyblues juga, ngalamin bulliying diperantauan. Iy, bedanya sama andriana, kalau aku habis nikah langsung boyongan ke jkrta tmpt kerja suami. Bygkan 25tahun ga pernah merantau sebelumnya, semua2 serba sendiri, dituntut mandiri. Sempat kerja juga 1th sblm nikah dan 1 th ssdh nikah. Tp saat2 paling sulit mmg stlh punya anak. Skrg anak sdh balita sudah mendingan lah. Insyaallah mau lahiran anak kedua. Nanti bagi tips2nya punya 2 anak kecil2 ya:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo mbak DIan! Eh aku juga dipanggilnya Dian,nama kita sama berarti yaaa. Ehehee.

      Oh iya udah lahir belum ya anak keduanya sekarang? Selamat ya mbak untuk kelahiran anak keduanyaaa. Aku dulu lahiran anak kedua pas anak pertama umur setahun sebulan dan belom bisa jalan mbak. Rasanya repot beneeeer. Ini anaknya mbak Dian yang pertama sudah besar sepertinya ya, inshaallah ngemong adiknya ya Mbak.. Hehehe. Mudah-mudahan juga di anak kedua ini babybluesnya nggak separah anak pertama ya Mbak.. Aaaamiiin.

      Makasi sudah mampir kesini ya mbak Dian. Semangat terus ya ibu mudaaaaaa :D

      Hapus
  23. Hallo salam kenal mbak. Aku juga nikah diusia 21 tahun dan suamiku juga seumuran aku. Sama2 masih kuliah dulu. Sekarang di umur kami yg mau ke 25 kami udah punya 2 anak yg jaraknya berdekatan. Huhu. Alhamdulillah bisa ngelewatin masa2 sulit ngurus rumah tangga dan anak. Mrskipun aku masih suka ngomel2 kalo suami pulang kerja gak bantuin jagain anak2 hehee. Tp ya itu td semua adalah pilihan dan harus ada yg dikorbankan. Seneng deh bisa baca blog mbak adrianadian. Jadi lebih semangat ngurus anak2 ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Nisaaa. waaah samaan kitaaa *toss*

      Ngerasain berantem sama suami dan sama-sama ngga mau ngalah juga nggak karena sama-sama saling ego? *loh kok jadi curhat. ehehehehehee* Boys will be boys emang ya.. Kayanya kita yang perempuan lebih cepat dewasa deh dibanding laki-laki.. Hehehee.

      Iya, ayo sama-sama semangat terus yaaa.. Anak-anak makin besar makin mandiri kok, pas anak-anak udah mandiri beneran nanti malah kita yang mewek, ngga percaya kalo mereka mulai bisa lepas dari mamanya.. uhuhu.

      Tetap semangat ya ibu mudaaaaaaaaa!

      Hapus
  24. Hallo salam kenal😊
    Seneng banget deh baca setiap pengalaman ibu2 muda disini. Umurku sekarang 20 thn. Masih kuliah dan belum menikah. Baca blog ini rasanya pengen cepet2 nyusul jg punya debay sendiri.semangat yah buat ibu2 muda☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Bellaaa, salam kenal jugaaa :D

      Tenang Bella, nyantai aja jangan buru-buru juga. Karena jodoh pasti akan hadir disaat yang tepat.. Hehehee

      Hapus
  25. Jadi ibu muda itu menyenangkan sekaligus menguji kesabaran. Yang kita tanpa sadari kita memang sedang ditempah jadi manusia yang lebih baik lagi.

    Babynya lucu banget mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Maaaak, kadang aku berasa ujian kehidupan sesungguhnya itu pas udah berumah tangga. Soalnya disitu baru berasa apa arti sabar dan pengorbanan sesungguhnyaa. Hehehee. Makasi udah mampir kesini ya Maaaaakkk

      Hapus
  26. Halo mbak dian! Perkenalkan aku dinda.. Waah artikel nya sangat menginspirasi banget ya mbak, seneng dan iri deh bisa punya keluarga dan jd ibu di usia muda. Anyway umur ku skg 19thn, dan punya pacar yg berusia 29th, beda 10th.. Aku sdh menjalani pacaran yg serius, yg niatnya mmg utk menikah maksimal 2tahun lg inshaallah, krn itu keinginan ku dgn pcr ku.. aku jg mmg ingin sekali menikah dan punya dede usia muda.. Sebelumnya aku khawatir ttg temen2 kampus yg bisa aja omongin aku krn nikah muda nanti (krn aku masi semester 2) tp dgn membaca blog mbak, aku jd semakin yakin bhw menikah muda mmg akan tetap menjadi mimpi dan keinginan saya, mengingat kebahagiaan dan kesenangan nya yg mbak gambarkan ketika menjadi mahmud hehee.. Smg keinginan ku terkabul, dan minta doanya ya mbak, skg pacarku sdg mencari kerja (baru lulus s2) dan hub kami dilancarkan sampai menikah dan punya debay secepatnya! Hihi amiin. Smgt ya Mbak jd ibu muda, smg sehat selalu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo adindaaaa. Waaah seneng banget dengernyaaa.

      Wah kalo jarak umurnya beda jauh gini, pasti calonnya ngemong banget yaaa. Hehe. Tenang aja dinda, kita emang nggak akan pernah bisa menyenangkan semua orang kok. Selama kita ngga ngerepotin mereka ya udah cuekin aja. Akupun tutup kuping aja sama yang suka ngomongin dibelakang. Hehe. Toh niat kita baik kok dan semua niat baik pasti dipermudah sama Allah SWT.

      Ayo dinda semangat kuliah yaaaaaaa! Aku doakan yang terbaik pokoknya untuk dinda dan calonnya yaaa. Aaaaaamiiinn :)

      Hapus
  27. halo mbak salam kenal ^^ eh saya mah dulunya emang niat bgt nikah mudah eh takdir mempertemukan jodoh usia 24 hehee :D tp 24 gak tua2 bgt kan yah buat nikah ixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. 24 justru pas banget untuk nikah. Aku pun ngerasanya lebih ngga ego lagi pas menginjak umur 24-25 ini. Sekarang kalo menghadapi masalah bisa lebih sabar dan nrimo.. Ngga kaya dulu awal-awal nikah, kadang maunya menang sendiri. Ehehehee

      Hapus
  28. Wow wow wow meluncur ke bawah jauuh heheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ada Mak Riaaa, makasi udah mampir kesini ya Maaaaak. Ehehehee

      Hapus
  29. Aku aku banget, semester 6 menikah, kuliah terus perut buncit.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari kita toss jauh dulu *toss!* Hihihi.

      Hapus
  30. Waaah ceritanya bener-bener tentang punya baby di usia baby.. *Oopsss hehehe.. seru ya... dibantu teman-teman banyak... kalo aku bakalan rempong karena jadi anak rantau, hehehe... Emang ya enaknya nikah dan punya anak diusia muda.. bakalan tetep muda pas anak-anak remaja hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Punya baby di usia anak-anak ya Maaaak. Ehehee. Alhamdulillah selalu ada kemudahan di dalam kesulitan ya Mak.. Look aku sekarang dah bu-ibu banget, tetep lebih ibu-ibu kali nanti pas anak-anak remajaaa. Wehehehe.

      Hapus
  31. Hallo Mba Adriana. Ini pertama kalinya mampir ke blog mba dan aku langsung suka! Postingan pertama yang kubaca adalah postingan ini mba.
    Aku akan menikah juga mba. Soalnya sudah dilamar awal januari 20q6 kemarin. Oh ya.. kata orang biaya susu anak yang paling mahal. Kalo ada ASI mah syukur ya... Namun Ini bagian atasanku rata kayak papan gilesan. Takutnya diriku Kemungkinan mengalami baby blues. Duh..masih tahap dilamar saja pikiranku udah jauh menerawang.hahaha..
    www.aloha-bebe.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Bebe. *eh gapapa aku manggilnya Bebe yaa?* Hehe

      Tau ngga sih, justru ada wanita-wanita yang merasa beruntung punya dada rata sebelum punya anak. Karena nanti pas mulai hamil dan setelah lahiran, dada mereka akan membesar. Aku juga ngga menonjol-menonjol amat kok pas masih gadis. Pas abis punya anak, kok jadi bingung mau pake baju apa biar menutupi bagian atas, biar ngga keliatan gede banget. Ngga pede jadinya.. Wehehehee.

      Jadi Bebe tenang ajaaaa, Tubuh perempuan itu memang ajaib. Pasti nanti akan ada perubahan-perubahan yang bikin kita takjub sendiri. Hehe.

      Makasi udah mampir kesini ya Bebe, ntar aku walkingback yaaa. Selamat deg-degan menjelang pernikahan jugaa. Selamat menikmati setiap prosesnya, hihi. Semoga lancar sampe hari H ya Bebe.. Semangat terus ya calon ibu mudaaaaaa :D

      Hapus
  32. Iya ya Mbak, kuncinya kudu banyak bersyukur :)
    Btw saya malah salut plus suka iri sama yang nikah muda, saat anak2 dah agak gedhean, usia mamanya masih memungkinkan utk produktif di luar rumah (misal mau kerja kantoran dll) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, kadang malu kalo mau ngeluh terus, udah dikasi segala macem kok masih ngeluh.. Jadi ya dinikmati sambil disyukuri aja.. Hehe. Tapi kadang-kadang nunggu anak gede kok rasanya lamaaaa banget. Pas udah gede nanti sedih sendiri, kok mereka gedenya cepet banget. *loh?* Hihihii.

      Hapus
  33. kalo aku dulu..suka berasa cemas... takut ga bisa ngurusin anak..tapi walau dapat diusia gak muda... perasaan itu suka muncul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama banget kaya aku Maaak. Awal-awalnya ketakutan dan suka negatif thingking sama diri sendiri, Alhamdulillah ternyata sambil dijalankan sambil belajar juga ya Maaak.. :')

      Hapus
    2. Sama banget kaya aku Maaak. Awal-awalnya ketakutan dan suka negatif thingking sama diri sendiri, Alhamdulillah ternyata sambil dijalankan sambil belajar juga ya Maaak.. :')

      Hapus
  34. alhamdulillah..nggak perlu takut nikah muda..asal sudah menyiapkan mental dan ilmu, tugas rumah tangga yg berat bisa dijalankan.. saya pernah punya cita-cita nikah muda mbak..tapi dapat jodohnya pas umur 27 tahun hehehe.. semua ada hikmahnya..mari terus belajar jadi lebih baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya Mak.. Aku malah nggak pernah mikirin sama sekali tentang nikah muda, eh dapet jodohnya di umur 19.. Ehehee. Pada akhirnya walalupun manusia sudah berencana, tetap Allah yang menentukan ya Mak..

      Hapus
    2. Alhamdulillah ya Mak.. Aku malah nggak pernah mikirin sama sekali tentang nikah muda, eh dapet jodohnya di umur 19.. Ehehee. Pada akhirnya walalupun manusia sudah berencana, tetap Allah yang menentukan ya Mak..

      Hapus
  35. Tulisan ini jd kyk embun seger bgt buat aku..new mom dgn baby newborn anak pertama..ngurus bdua suami tnpa bntuan ortu dll. Saking galau bin gamangnya ampe nyari2 tulisan org yg punya pngalaman haru birunya jd ibu muda..eh nemu tulisan ini..alhamdulillah..kuncinya emg SABAR euy..bismillah..semangat! Makasih motivasinya mba..

    BalasHapus
  36. haha...amin,semoga rumah tangganya berkah ya mbak

    BalasHapus
  37. Wah...artikelnya menarik dan sangat menginspirasi sekali.thanks

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎