Dear Pak Suami, Berikut Adalah 3 Pertanyaan yang Dibenci Istri

on
Rabu, 29 Maret 2017
Pernikahan, adalah penyatuan dari dua orang dengan dua kepala yang berbeda, dua kebiasaan yang berbeda, dari dua keluarga yang berbeda. Jadi kalo suka berantem-berantem karena beda pendapat mah biasa yaaaa. Tapi seiring berjalannya waktu, aku yakin sih kalo kedua pasangan itu perlahan akan mulai bisa memahami satu sama lain. Memahami kebiasaan berbeda yang dimiliki pasangan. Memahami baik buruknya. Mulai menerima kebiasaan buruknya (yang masih bisa ditolerir) atau mungkin juga mengubah kebiasaan-kebiasaan buruknya menjadi kebiasaan-kebiasaan baik.

Tapi tetep ya, yang namanya dua kepala nggak mungkin bisa selamanya selaras dan sejalan. Pasti ada aja ujian-ujian pernikahan dalam hal-hal kecil yang kita lakukan maupun yang dilakukan pasangan kita. Hal-hal kecil termasuk bebarapa pertanyaan dari suami yang kayanya remeh, namun dampaknya besar dihati para istri. Seperti beberapa pertanyaan di bawah ini niiih~~


 1. "Kamu bisa masak nggak sih?!"

Pertanyaan ini bukan pertanyaan yang berasal dari pasangan yang baru menikah, terus dilanjut dengan jawaban suami "Yaudah gapapa kita jajan diluar aja, aku makan kamu ya sekarang.." Uwuwuwuuuu. Newlywedd emang selalu (sok) sweet~~ *eh kok jadi tulisan ini jadi ngelantur?πŸ˜‚

Pertanyaan ini biasanya ditanya dengan nada yang agak tinggi setelah suami nyobain masakan istrinya yang mungkin rasanya nggak cocok dilidahnya. Kemudian disusul dengan pertanyaan, "Ini masakan kamu cobain dulu nggak sih tadi?" Kemudian istrinya menatap suaminya dengan mata yang berkaca-kaca tapi suami nggak liat lagi mata istrinya yang berkaa-kaca karena udah BT duluan.

Mungkin suaminya nggak mikirin juga ya gimana perjalanan itu bahan-bahan makanan dari pasar dibawah kerumah sampe ada diatas wajan/panci dan kemudian terhidang di atas meja. Belom lagi masaknya mungkin disambi ini itu ya, disambi nyuci atau ngemong anak? Atau mungkin masaknya buru-buru karena anaknya udah keburu rewel minta ini itu ke mamanya.

Dan dibalik entah itu si suami udah lelah banget seharian di kantornya hingga masakan istrinya yang kurang asin atau keasinana dikit langsung semakin ngerusak moodnya, atau mungkin karena masakan si istri yang bener-bener parah rasanya. Ada beberapa jalan lain yang lebih baik untuk mengkritik masakan istrinya, misalnya dengan minta istrinya duduk manis duduk disampingnya dan nyobain masakannya sendiri. Atau mungkin dengan diberi pertanyaan sayang semacam "Sayang, kayanya kamu kebanyakan ngasi garem deh.. Cobain deh sini aku suapin.." *so sweet kan? Uwuwuwuwuuuu*

Dijamin, kalo ngekritiknya dengan cara yang baik dan sweet gitu, besok-besoknya masakan istri pasti bakal lebih enak lagi deeeehhhπŸ’–


2. "Seharian dirumah ngapain aja sih?!"

Yak lagi-lagi pertanyaan ini ditanyakan dengan nada yang cukup tinggi disaat suami pulang dan keadaan rumah berantakan. Berantakan banyak sebabnya ya, misalnya si istri masih dalam proses bebenah yang belum selesai karena udah diinterupsi kerjaan rumah lain. Atau karena diberantakin (lagi) sama para krucil. Bisa aja kan sebetulnya rumahnya tadi udah selesai dirapiin sampe kinclong namun para krucil mulai beraksi lagi dengan segala mainan mereka, mamanya mau ngelarang nggak tega juga kan? Kayanya lebih baik mereka sibuk sama mainananya dibanding sama gadgetnya.

Kebetulan aja mungkin suami udah riweuh setengah mati di kantor, pengennya sampe rumah langsung rebahan gitu tanpa keganggu ini itu. Namun kadang memang realita tak seindah ekspektasi ya. Mungkin sebaiknya suami mendengarkan dulu alasan istri kenapa rumahnya amsih berantakan pas dia pulang kantor atau kalo mau cara yang lebih sweet lagi bisa menawarkan bantuan "Sayang, ya ampun berantakn banget, aku bantuin beresin ya.." atau kalo lagi males ikut bantuin beresin cukup bilang "Ya ampun sayang aku pengen banget nih bantuin kamu beresin, tapi aku capek banget ngurus kerjaan di kantor tadi. Aku istirahat duluan ya.." Sambil elus-elus sayang pundaknya istri.

Percayalah pak suami, sesungguhnya kerjaan istri yang notabene ibu rumah tangga, walaupun keliatannya cuma 'seharian dirumah' tapi kerjaannya banyak banget. Nggak berenti bahkan bener-bener bisa berenti kalo semua penghuni rumah udah tidur, baru deh si istri bisa tidur dengan tenang. Jadi hindarilah pertanyaan "Seharian di rumah ngapain aja sih?" Karena saking banyaknya yang dilakuin, kadang kita jadi bingung mau mulai ngelist hal-hal-yang-kita-lakukan-hari-itu darimana. Iya kan bu-ibu?


3. "Jadi uang kamu udah abis? Buat apaan aja?"

Duuuuhhhhhhhhhh. KZL banget nggak sih kalo disuguhkan pertanyaan kaya gini dari suami tercinta? Bukan, bukannya kita nggak bisa jawab ya. Tapiiiii, saking banyaknya pengeluaran disana dan disini jadi bingung mau mulai jawab darimana. Kalopun emang udah ada listnya dan kita bacain ke suami, aku yakin suami juga males dengernya, banyak sih. Panjaaaang. Yang tercatat mah yang pasti-pasti aja macem bayaran sekolah, bayar listrik, atau bayar iuran kebersihan. Nah yang printilannya ini yang bikin pusing, mulai dari beli buah, beli sayur, bumbu dapur, anak minta jajan, beli bahan kue, beli cemilan, beliin krayon anak, beli kaos kaki anak dan ini dan itu. Menjabarkannya butuh perjuangan bukan?πŸ˜…

Jadi ya sesungguhnya pertanyaan "Uangnya habis untuk apa aja?" adalah suatu pertanyaan yang nggak perlu banget untuk ditanyain. Dan entah kenapa kalo menurut aku sendiri, pertanyaan itu malah menjadi semacam ketidakpercayaan suami kepada istrinya. It feels like pertanyaan lain dari "Kamu boros-borosin untuk yang nggak berguna pasti uangnya kan?"

Duh pak suami, kalo dirumah kamu nggak liat barang-barang baru dari online shop di lemari istri. Mendingan pertanyaan tadi diganti dengan pernyataan "Yaudah sayang, nanti aku transferin lagi ya.." Nggak deh becandaπŸ˜†πŸ˜›

Kalo memang si istri menghabiskan uang jatah bulanannya sebelum waktunya mungkin bisa didiskusikan bersama ya, apakah ada post-post pengeluaran yang bisa dihemat lagi. Semua masalah yang didiskusikan berdua tentunya berasa lebih mudah untuk dilewati yaaa.

Nah ketiga pertanyaan diatas selain akan melukai perasaan si istri juga kayanya akan berdampak nggak bagus ke suami, misalnya ditinggal tidur duluan😏😏 Duh mama Dian, apakah ini adalah postingan curcol? Tentunya bukaaan, postingan ini cuma dibuat cuma untuk ngetes kalo nggak cuma aku sendirian kan yang pernah ditanyain hal-hal diatas sama suami? *ehπŸ˜…*

Intinya adalah, ada banyak kok cara mengkritik yang baik. Daripada lagi akur-akur terus jadi nggak akur cuma karena satu pertanyaan aja, nggak enak banget kaaan? Huhuu. Aku sih yakin, setiap istri pasti mau jadi yang terbaik kok untuk suami, anak-anak dan keluarganya. Dan bukankah pernikahan itu juga sebuah pembelajaran tanpa akhir, yang emang nggak ada sekolahnya? Jadi inshaaAllah semua kesalahan dalam pernikahan yang kita lakukan di hai ini, bisa jadi pengalaman untuk hari selanjutnya supaya menjadi yang lebih baik lagi ya. Aaamiiin.

Dan jadi bu-ibu yang baca ini, pernah juga nggak sih ditanyain 3 pertanyaan diatas sama pak suami? Mari tumpahkan unek-uneknya di kolom komen! Dan untuk bapak-bapak yang mungkin baca tulisan ini juga, pernah menanyakan 3 hal diatas nggak sih pak, sama istri? Terus reaksi istrinya gimana pak? Hihii. Ditunggu sharingnya yaaaaa~
62 komentar on "Dear Pak Suami, Berikut Adalah 3 Pertanyaan yang Dibenci Istri"
  1. kalau pertanyaan pertama, versi sayanya "aku lama-lama nungguin yang dimasak cuma ini?" sambil mandangin sayur bening dan ikan goreng. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lama karena masaknya pake cinta pasti maaas. Weheheheheheee

      Hapus
  2. ntar mah perintilan pengeluaran perbulannya catet juga mba hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, harus dicatet sedetail-detailnya yaaa. Biar pas ditanya langsung aja sodorin laporannya. Wehehehehee

      Hapus
  3. dulu sering mengalami 3 pertanyaan di atas ... setelah menjadi fulltime blogger 8 bulan ini, yeah udah gak nanya2 yg nomor 1, nomor 2 dan apalagi nomor 3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah ya maaaak.. Hihihii

      Hapus
  4. masya Allah, bener banget ga suka dengan 3 pertanyaan di atas. Memangnya saya teh PRT apa jd emosi :D

    BalasHapus
  5. Hehehehe ... belum pernah mengalami sih. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah alhamdulillah mak kalo belum pernah mengalami, suaminya super banget berartiiii. Hihihiii

      Hapus
  6. Rossi Noorsheila30 Maret 2017 02.22

    Wahaha.. Ini postingan curcol bgt yak πŸ˜‚πŸ˜‚

    Gw bantuin jawab yak, pls jgn speechless bacanya πŸ˜†

    1. Kamu bisa masak ga sih?
    Alhamdulilah gw ga pernah denger suami gw ngmg gt.. Tp awal nikah masakan gw pernah dikomplain "anyep" (gw gapernah pake micin, mari hidup sehat tanpa micin).. Jd ya gt deh, selamat menikmati indomie selama 2 minggu kedepan
    *karna rasa adalah harga diri πŸ’ͺ

    2. Seharian d rmh ngapain?
    Lebih tepatnya setelah pulang kerja ngapain? Banyak! Gw melakukan lebih banyak kerjaan dibanding irt sebelah, gw kerja, gw masak, gw nyuci-setrika, bebenah, steril botol & perASIPan, ngurus anak de el el..
    Jd mbok ya kalo sebelum tidur dikasih waktu sebeeeentar aja buat baca gosip tanpa dikomplain, bahagianya gw sederhana kok..
    Me time 15 menit sebelum bobo πŸ˜†

    3. Jd uang kamu udah abis? Buat apa?
    Dear husband, kami ini perempuan yg butuh maintenance, terutama bukibuk yg udah punya anak.. Maintenancenya lebih mahal, terutama maintenance otak 😁
    Jgn ditanya knp uangnya habis, tanyalah sisa limit kartu kredit tinggal berapa.. Hahahah
    Salah satu pengeluaran terbesar gw di sufor, yap sbg working mom yg ga sanggup ksh anaknya asi eksklusif... Biarlah ini jd tanggung jawab gw sendiri..
    Semakin banyak pengeluaran untuk sufor, semakin giat gw pumping.. Semakin banyak saving, semakin merdeka belanja online πŸ™ŒπŸ™ŒπŸ™Œ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak ya chi curcol di kolom komen gue, suami ga bisa baca yaaaa. Wkwkwkwkwkwk.

      Mau ngomenin balik ah:
      1. Gamungkin juga abis dia komplen terus dikasi indomie 2 minggu kaaaan. Kalo pak Suami sakit, repotrepotnya ngelebihin anak sakit soalnyaaa X) Aku mah ga dikasi indomie, jajan diluar aja palingan selama 3 hari. Wahahahahaaa

      2. Eh pantes kayanya gue sering baca komen lo di beberapa akun hosip. Aku mah silent reader aja, ga berani sampe komen. Wkwkwkwkwkwk

      3. Ndak apa lah kalo working mom mah, yang penting bahagiaaaa. Kalo ibu bahagia, anak pasti ikut bahagia jugaaaaa. Semangat ochiiiiiiiii! <3

      Hapus
  7. Kalau aku ga pernah ditanyain seperti itu mba, soalnya dia sudah tahu aku bisa masak. Biarpun masakan kurang enak, dia pasti bilag suka #eaaah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh baiknya suaminya maaaaak.. hihihihiii. Emang salah akunya juga kali ya yang kurang bisa masak. Wehehehehee

      Hapus
  8. Uang suami adalah uang istri, hargai perjuangan suami mu dalam menafkahi istrinya.

    BalasHapus
  9. Uangnya abis buat beli makeup hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ndak apa kan emang Lily beauty blogger, jadi beli make up adalah suatu keharusan yaaa. Hihihihiii

      Hapus
  10. Balasan
    1. Iya kira-kira begitu mas.. Wehehehee

      Hapus
  11. Aku paling sering ditanya point nomor 2 "Seharian di rumah ngapain aja". Hahhahaa. Antara kepo atau suami perhatian. Hahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo nanyanya sambil peluk peluk mesra mah artinya perhatian maaak.. Beda nada suara beda maksud. Wihihihihiii

      Hapus
  12. Coba kalau saya, mana ada obrolan romantisnya pas awal nikah. Tergantung kita ngersponnya gimana sih. Btw, paling itu yg no.2 ih, rasanya ya gemes deh kalau ditanya begitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setidaknya pas awal menikah nadanya masih manis manis gitu maaak.. Hihiii. Iyaaa zbl bener sama pertanyaan nomer 2. Huhuhu

      Hapus
  13. Pertanyaan ketiga saya yang sering bertanya ke diri sendiri. Uang kok sudah abis saya beliin apa aja? Abis itu ngelist belanjaan semingguan ya ketahuan sih belanjanya apa aja. Hehehe... kalau suami dengar pertanyaan itu paling dia jawab "Ambil lagi aja di ATM" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya pertanyaan ketiga kalo ditanyakan ke diri sendiri, aku juga langsung bingung ngitng-ngitungnyaaaa. EMang baiknya dicatet semuamuanya laaah, minimal di notes HP aja. Biar aman. Wehehehehe. Duh baiknya suaminya mak Hairiiii. Hihihiii

      Hapus
  14. Tiga pertanyaan itu sudah pernah ditanya ke aku. Hahahahaa... sedih sedih gimana gitu.
    Makanya aku lebih suka punya uang sendiri. Emak-emak pedagang onlen ceritanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, emak-emak berbisnis gitu ya maaak.. Pengen jugaaa, tapi aku tak bakat berdagang. Uhuhuhuuu. Iyaaa, kayanya banyak istri yang ditanyain 3 pertanyaan diatas yaaa. Weheheheee

      Hapus
  15. walau dengan bahasa yang lebih halus tapi intinya ya seperti itu juga mbak... padahal sebagai istri saya sudah berusaha sekuat tenaga melaksanakan tanggung jawab saya. bahkan kadang kebutuhan saya sendiri sering saya abaikan.. ya gitu deh nasib seorang istri. yang penting tetep sabar!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, harus stock sabar banyak-banyak ya maaak.. Uhuhuuu. Dan sambil berdoa juga, semoga suami mau lebih mnegerti dan mendengarkan yaaa.. Ehehheee

      Hapus
  16. Suamiku kalau mandi lama banget, sudah sering akubingatnyabdaftar mana kamar mandi cuma satuπŸ˜€, biarlah mungkin itu kebiasaan dia sejak kecil, aku harus memahaminya (nrimo). Makasih loh artikelnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah sama kaya suami aku dong mak.. Apalgi mandinya sambil bawa HP dan ngerokok. Setiap hari bikin anak aku yang TK telat berangkat sekolah.. Hihihihiii

      Hapus
  17. Alhamdulillah yang nomor 1 gak pernah ditanyain. Bukan karena saya jago masak. Justru kerana gak bisa masak jadinya suami harap maklum deh kalau masakanku amburadul. Ya, mau bagaimana lagi. Kalau yang nomor 2, sering sih. Abisnya, si kecil paling suka hamburin mainannya tepat di depan pintu jadi kalau suami pulang suka kesandung. Hikz, padahal sebelumnya udah saya bersihkan tapi tetap aja si kecil kembali menghamburkannya tanpa sepengetahuanku. Nah, pertanyaan nomor 3 yang bikin sakit hati bangets kalau ditanyain kayak gitu. Bikin BeTe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya bener banget nomer 2, akupun begituuu. Beresin sore, dah beres, abis itu langsung anak-anak main lagiii. Pas papanya pulang yaudah deh, kebagian berantakannyaaa. Haruskah pas udah rapi sore itu kita foto dulu trs kirim ke suami yaaa? Huhuuu. Setuju banget nomer 3 emang bikin KZL! Aku jadi berasa jadi bendahara yang lagi dimintain laporan keuangan. Uhuhuhuhuhuhuhuhuhuuu

      Hapus
  18. Haaaahaaa.... pertanyaan 10 tahun pertama ituuuu... bikin pulang kampung berrrkali kaliiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak sayang ongkosnya mak kalo pulang kampung berkali-kaliiii x) Aku mah masih tinggal bareng mama, bingung mau pulang kemana lagi kalo ditanyain beginiii. Wehehehehheeee

      Hapus
  19. alhamdulillah blum pernah ditanya 3 pertanyaan di atas. Tapi kalo suami beneran tanya, sy juga bakalan emosi dengar pertanyaannya :(

    BalasHapus
  20. jujurnya, suamiku ga prnh nanya begitu mba :D... bersyukur sih, krn memang kita berdua ini beda banget karakternya, tapi keseringan kita rukun ... kalo masalah duit mah, itu memang 100% aku yg pegang dan atur semuanya.. suami ga suka megang duit, jd dia percaya ama semua yg aku lakuin utk investasi dan utk sehari2..

    kalopun ada ya pertanyaan yg suka sebel dia tanyain ke aku, itu ttg, "haaah, kamu mau traveling lagi??? Mau kemana lagi si Mom? " wkwkwkwkwkw, dan aku suka kesel kalo ditanya itu -__- . tapi ujung2nya dia kabulin juga sih :D

    BalasHapus
  21. kalau aku gak pernah untuk soal nomer satu dan dua, kalau nomer tiga gak omomg sih cuma aku pernah ngeluh sih, kok banayk pengeluaran , ternyata suamiku bilang makanya diatur, sekarang mah gak pernah ngomong lagi, kurang atau lebih diam saja walau kadang hrs puter otak

    BalasHapus
  22. Kayaknya semua istri pernah ditanyain begitu ya mbak...
    Kalo sy jawab aja panjaaanggg lebar...kadang sampe sedikit naik darah tingginy dan menggebu gebu njabarinnya..atau kalau gak bilang:nih uangnya atur sendiri...
    Hehehhe
    Btw salam kenal mbak...sy mak blogger nubi..😊😊

    BalasHapus
  23. Jiahahahaaha ya ampun dalem makjleb bgt ya Mba Dian.. Aku pernah dikomentarin soal makanan, kurang ini kurang itu.. Jadi mending beli aja udah.. wkwkwk *gakbenernih :D

    BalasHapus
  24. Sering dapat pertanyaan kayak gitu. Awalnya sedih sih. Lama-lama abaikan saja. Yang penting sudah mencoba melakukan yang terbaik dan terus memperbaiki diri untuk lebih baik setiap hari. Kalau setiap hari ada complain, mungkin memang sudah mengkarakter sebagai kritikus. Telinga sudah kebal, walaupun sedih pasti ada ya dikit. He he. Senyumin aja, dan tetap "do the best whatever he said". ;)

    BalasHapus
  25. Ih suami jahat. Suruh tidur di dapur aja kalau nanyanya jahat2 gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sinetron banget ya mak, kalo sebel sama suami suruh aja tidur di luar kamar. Hihihihiii

      Hapus
  26. Pertanyaan sensitif bagi istri ya Mba', Alhamdulillah suami nggak pernah nanya gitu. Paling ngomennya kalau sudah berubah, tumben masakannya pas? Biasanya keasinan, haha.

    BalasHapus
  27. Hahaha, relate banget ini buat kehidupan rumah tangga sehari-hari XD

    BalasHapus
  28. Wah.. Alhamdulillah pertanyaan2 itu rasanya ga pernah dilantarkan sama Pak Suami. Biasanya klo mau kritik menggunakan bahasa halus.
    Mungkin Pak Suami paham, si Isteri dirumah dah ngurus bocah2 yang super duper perlu tenaga dan perhatian ekstra (semoga tetep begitu ya, walau anak2 dah gede :) )



    BalasHapus
  29. hehehe duuh iyaa klo ditanya kaya gitu bakalan sedih dan sakit hati

    BalasHapus
  30. alhamdulilah akang suami ga pernah nanya begitu hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh alhamdulillah banget tuh maaaaak <3

      Hapus
  31. pertanyaan kayak: kapan kurus lagi? itu juga sangat menyiksa hahahah

    BalasHapus
  32. Umh... karena menjalani hidup bersama, sekian waktu, membuat sepasang suami istri lupa bagaimana untuk membuat nyaman satu sama lain. Masing2 merasa punya andil ya, mak. Tinggal bagaimana mengkomunikasikan dengan sebaik2nya aja sih

    BalasHapus
  33. Dari 3 pertanyaan diatas, cuma no.2 yg pernah terucap. Pas jawab bingung jg sih, ini nanya emang kepo atau nyindir? Karena aku orangnya cari aman, jd mencoba untuk positif thinking, mungkin dia kepo. Aku jawab sejujurnya aja sambil diselingi jawaban2 lucu yg gak penting.. Hahaha..
    Dan untuk masalah keuangan biasanya dia ngomong, "biaya kamu mah mahal ya?!". Dwenk! Aku jawab aja "yaiyalah!ntar klo aku kucel km cari yg lain. Cewe lain lebih banyak maunya tau. Hahaha.." Tinggalin aja..
    Duh maap jadi ikutan curcol disini.. :D

    BalasHapus
  34. Alhamdulillah belum pernah ditanya dengan redaksional seperti di atas. Karena pak suami tipe yang mendem haha. Seringnya sih dikasih muka diem atau datar. Dan nunggu saya yang nanya kenapa.. Hiks lebih sebel sih digituin :|

    BalasHapus
  35. Tiga pertanyaan ini yang suka bikin hati senut mbak, tapi alhamdulillah sampai sekarang suami belum tanya kayak gitu. :D

    BalasHapus
  36. untung gak pernah ditanyain begituan ma suami hehe...

    BalasHapus
  37. Awal2 pernikahan biasanya gak pernah ditanyain begitu ya mak, udah punya anak baru deh banyak pertanyaan wkwkwk dasar

    BalasHapus
  38. Mak Dian...Aku br dtg lg..
    Hmm blm pernah dpt pertanyaan kayak gitu. Harusnya sih bisa lebih kayak diskusi aj. Klo pertanyaan mcam ini terkesan kejam πŸ˜†
    Kayak atasan nanyanya,Kamu bisa kerja nggak sih :))

    BalasHapus
  39. Dulu nomer 2 sempet ditanyain suamiku waktu kami awal2 nikah. Tapi seiring waktu berjalan *tsaaah, uh ga pernah ditanya lagi, suamiku udh ngerti kesibukanku haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awal-awal menikah emang belum terlalu ngerti ya maaak.. Seiring berjalannya waktu inshaAllah segalanya jadi lebih baik lagi yaaaa.. Ehehehee

      Hapus
  40. Ahahahah...suka bangeet artikelnya.mak dian, seru...udah semua aq juga mak wkwk, makin kesini makin lihai juga jawabnya lah wkwk.. Jadi pelajarannya klo misua pulang malem,lembur,macet2an, jangan sodorin masakan sendiri,ambil dari RM sederhana biar aman xp

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎

Custom Post Signature

Custom Post  Signature