5 Things I Would Never Do In My Life - Versi Mama Dian

on
Kamis, 17 November 2016


Hola Holaaaaa! Udah lama banget nggak nulis yang ringan-ringan. Aku lelah nulis yang serius terus. Sekarang mau nulis yang ringan-ringan dulu yaaaa :D Kebetulan nih, ditantang sama mak Windy di postingannya pada web KEB tentang apa sih 5 Hal yang Mungkin Tidak Akan Saya Lakukan di Dunia Ini? Dan langsung bergulir beberapa hal di kepala yang pengen ditulis disini. Dan yang ada di bawah ini adalah 5 teratasnya. Dimulai dari yang paling remeh sampe ke yang paling berat yaaa:

1. Saying: "I need vitamin sea"

Simply karena kecerdasan naturalis aku rendah banget. Aku nggak terlalu suka jalan-jalan ke tempat yang berbau-bau alam macem pantai ataupun gunung. Jadiii, kalo ada yang nanya "pilih pantai atau gunung?" Jawabannya adalah, Mall! Bukan karena aku hobbi belanja, tapi karena mall emang tempatnya lebih adem dan nyaman aja.  Selain mall, aku prefer ke toko buku, jalan-jalan buat kulineran atau staycation di hotel aja kali yaaa. Plis atuhlah, ke pantai itu panas, naik gunung itu capek. Buat aku sama sekali ngga ada enaknyaaa x)

2. Nyuruh suami bawain tas tangan

Romantis ngga sih kalo liat suami bawain tas tangan istrinya, sampe dicangklong-cangklong gitu? Pasti ada ya kalo yang bilang itu romantis tapi kalo menurut aku, nggak bangeeet! Mendingan dia bawain tas plastik belanjaan aja, soalnya kalo suami bawain tas tangan aku, entah kenapa rasa-rasanya tingkat kekerenannya menurun drastis. "Yank sini aku bawain tas kamu?" "Nggak usah yank, makasiiii" Udah dibilangin berkali-kali tapi tetep aja suami nawarin lagi, nawarin lagi x)

3. Makan bubur diaduk

Jadi kamu, team #MakanBuburDiaduk atau #MakanBuburNggakDiaduk? Siapa yang barengan sama aku di team #MakanBuburNggakDiaduk? :D Soalnya kalo diaduk berantakan, dan ngga indah dipandang lagi. Aku lebih suka makan bubur ngga diaduk sambil ditaroin sambel di sekeliling mangkoknya. Aku gak bisa makan bubur yang udah diaduk. Ya namanya juga selera yaaa x)

4. Beli tas dan sepatu diatas harga sejuta

Meskipun itu branded, aku ga akan beli atas inisiatif sendiri sih.. Apalagi sepatu ya, kok sayang banget beli berjuta-juta untuk diinjek-injek. Aku masih prefer barang lokal yang oke dengan harga dibawah sejuta dibanding barang import dengan brand terkenal dengan harga diatas sejuta. Kalo beli barang produk lokal, hitung-hitung mencintai dan support produk indonesia juga kan? Eh tapi kalo dibeliin ga nolak juga sih x)

5. Pergi keluar kota sendiri, tanpa Una, Abang dan Papa Api

Pertama kalinya pergi sendiri keluar kota tanpa keluarga adalah saat liputan suatu event di Bali kemarin. Sediiihh :'( Dari kecil aku emang anak rumahan banget sih, jarang banget jauh dari keluarga, kuliah juga di Jakarta jadi nggak pake nge-kost segala. Pas kemarin akhirnya nyobain keluar kota sendiri, aku jadi ngerasa aneh dan sepi. Dan kepikiran terus sama anak-anak dirumah. Ending-nya malah jadi kurang menikmati perjalanannya, ngerasa bersalah banget ninggalin anak-anak dan suami dan pengen cepet-cepet pulang aja. Huhuhu. Mudah-mudahan kedepannya kalo ada tawaran liputan di luar kota lagi, semoga dibolehin bawa keluarga yaaa. Aaamiin :') *emaap kalo jadi ngelunjak x)*

Ada yang punya kesamaan sama hal-hal yang nggak aku suka diatas? Semoga nggak ada yang tersinggung ya dengan beberapa hal yang nggak aku suka. Soalnya pemikiran setiap orang emang beda-beda kan yaaa *peace* Kalo kamu gimana? Bocorin dong  dong 1 hal yang nggak akan pernah kamu lakukan, di kolom komen di bawah yaaaaaa :D
13 komentar on "5 Things I Would Never Do In My Life - Versi Mama Dian"
  1. Aku TeamMakanBuburDiaduk! Hehe.

    Ya ampun itu nomor dua gokil banget. Setuju. Mudah-mudahan semua perempuan yang ada di penjuru dunia punya pemikiran yang sama kayak Teh Dian.

    Ehemm.... aku salah satu korban yang suka disuruh bawa tas cewek :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahaaaaa. Nggak kece ya kayanya cowok bawa-bawa tas tangan cewek. Apalagi warnanya pink x) Sabar ya Sonaaaa

      Hapus
  2. samaaa aku juga ga bisa liat suami bawain tasku dan aku juga tim makan bubur tanpa diaduk. YEY!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaahhh kita sama berartii. Toss duluuuu :D

      Hapus
  3. bener banget mba.. kalau suami bawa tas istrinya jadi gak keren,hehe mending bawa koper

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya cocoknya bawa koper ya mas x) Tapi kalo bawa plastik belanjaan gapapa kan yaaa?

      Hapus
  4. 5-5nya samaaa..hehe.. Tapi saya blm bikin yang untuk Mak Windi..hehehe..

    Etapi kalau ke pantai, asal ngga panas-panasan saya mau sih.. #eh lol

    Trus yang terakhir juga sama, ngga bisa tanpa mereka. Ngga tau deh yaa..saya mah ngga bakal bisa menikmati jalan2 sendiri. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mak, ke pantai tapi yang deket hotelnya gitu. Jadi kalo kepanasan langsung masuk kamar hotel aja. Ngadem. Hihihihihiii. Hayuk bikin mak Arin, aku tinggal mak Ira niiihh, bentar lagi dah muncul lagi yang baru kayanya x)

      Hapus
  5. haha boleh juga idenya, calon istri saya nyengir baca tulisan ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah mampir kesini ya maaas. Hehe

      Hapus
  6. Aku jelas nggak akan mau terima tawaran reportase luar kota tanpa diperbolehkan bawa anak.
    Beberapa hari yang lalu sebuah brand susu nelfon aku untuk mengaudisi aku untuk jadi simpatisan mereka. Sebetulnya aku mau aja, tapi mereka minta aku datang ke kantor markas mereka di luar kota. Lalu aku bilang aku minta selama acara aku diijinkan menggendong anakku yang baru berumur 1 tahun. Dan setelah itu mereka tidak menelepon aku lagi :))

    Aku ngakak dalam hati. Gimana sih mereka ini, katanya pingin aku yang endorse-in produk mereka, tapi kok nggak pingin aku bawa anak. Padahal produk mereka itu untuk anak-anak seumuran anakku, huahahahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tau banget nih susu apaaaaaaaaa. Huahahaahahahahaaaaa.Sama mak, jawaban aku juga "Bisa bawa anak nggak ya?"Abis itu sampe sekarang nggak dapet telpon lagi. Bhay aja deh. Ya gimana dong produk susu tapi di acaranya nggak bisa bawa anak. Ngebingungin juga yaaaa :')

      Hapus
  7. Kalau aku pas awal-awal makan bubur itu bingung, dan karena makan untuk pertama kalinya jadi saat itu akhirnya saya aduk dan langsung berasa kayak malpraktek.
    Sejak saat itu dah gak mau lagi makan bubur di aduk. absurd banget rasanya....

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎

Custom Post Signature

Custom Post  Signature