Nikmatnya Tur Cokelat Bali bersama Frisian Flag Kental Manis Cokelat (Day 1)

on
Senin, 24 Oktober 2016
"Aku suka susunya hingga tetes terakhir~ 
Aku suka cokelatnya hingga tetes terakhir~"

Ada yang baca kalimat diatas sambil dinyanyiin nggaaaak? Pasti ada kaaaan? Siapa sih yang nggak inget jingle fenomenal tersebut? Jingle jaman kecil dulu yang iklannya lompat-lompatan di tempat tidur buat netesin tetes terakhir susu kental manis cokelat Frisian Flagnya ke idungnya. Hihihii

Nah beberapa waktu lalu, Frisian Flag mengadakan kompetisi Joget Cokelat menggunakan jingle tersebut yang berhadiah smartphone dan liburan sekeluarga ke Bali untuk 3 pemenang utama. Kamu ikutan nggak? Aku ikutan dooonggggg, joget cokelatnya berdua Una, ngapalin koreonya juga bareng. Syuting sama editing videonya dibantuin Papa Api. Seru banget ternyata ya ngajakin krucil aku ngapalin koreo dan joget cokelat bareng. Joget cokelatnya di taman pula, sempet diliatin orang juga. Hihi. Walaupun nggak kompak-kompak banget, tapi first experience ngapalin joget cokelat berdua Una pake jingle fenomenal jaman kecil dulu, nggak akan pernah terlupakan. Video jogetnya juga masih nangkring di IG @adrianadian, biar Una bisa liat pas dia besar nanti. Hihi.

Nah nggak berapa lama setelah mama Dian sama Una ikutan joget cokelat itu, tiba-tiba disuatu pagi sebuah email masuk ke inbox aku. Email yang berjudul "Undangan Frisian Flag Blogger Tur Cokelat Bali" Terus aku langsung melotot dan nggak percaya, awalnya aku kira aku menang liburan ke bali sekeluarga dalam kompetisi joget cokelat. Tapi ternyata pas dibaca lebih teliti lagi, ternyata Frisian Flag ngundang aku sebagai seorang blogger untuk meliput selebrasi pemenang joget cokelat dalam Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag Kental Manis Cokelat. 

Woaaaaahhhhhhhhhhh! beneran masih belum percaya sampe akhirnya ditelpon sama kakak Mala, kakak ahensi yang super ramah, yang mewakilkan Frisian Flag untuk menjelaskan keseluruhan kegiatan Tur Cokelat Bali ini. Jadi kegiatan Tur Cokelat Bali ini akan diadakan di Bali selama 5 hari dari tanggal 6 - 10 Oktober 2016. Semua akomodasi udah aman ditanggung Frisian Flag, dan tugas aku adalah meliput semua keseruan acara tersebut bersama 2 blogger lainnya. Kemudian aku..... galau banget! Super duper galau! Dari jaman gadis dulu aku nggak pernah sekalipun pergi sendirian, sekarang udah punya anak dua apakah masih bisa pergi sendirian ninggalin duo krucilnya mama Dian? 

Sempet ada niat untuk menolak tawaran itu, tapi kemudian suami support banget dan dukung aku untuk tetap berangkat dan ambil kesempatan berharga ini. Setelah rundingan segala macem tentang dimana bakal nitip anak-anak dan lain-lain. Akhirnya akupun memutuskan untuk berangkat dan memberikan jawaban "Iya" kepada Frisian Flag. 

Hingga akhirnya... hari H pun tiba, anak-anak akhirnya dititip ke rumah omanya, dan ini bakal jadi pengalaman pertama kalinya aku jauh dari anak-anak dalam jangka waktu yang lama. Hari itu perasaan campur aduk bangeeet, antara excited, sedih, happy, galau dan segalanyaaaa. Untungnya suami nganter ke Bandara hari itu, jadinya perasaan aku sedikit lebih tenang. Kita pun pisah setelah aku kumpul sama rombongan Frisian Flag. Hiks.. Bismillah ajalah saat itu, semoga semua lancar dan hari-hari cepat berlalu..

Sejak ketemu kak Mala perwakilan Frisian Flag di Bandara, aku pun udah ngerasa banget kalo Tur Cokelat Bali akan segera dimulai. Rombongan Tur Cokelat Bali Frisian Flag yang berangkat dari Jakarta saat itu berjumlah sekitar 26 orang, terdiri dari 12 pemenang dari 3 keluarga yang berbeda, 3 orang blogger, kakak Mickey si host kita, kakak kakak dari ahensi dan para videografer dan fotografer yang akan mengabadikan keseluruhan momen-momen dalam Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag Kental Manis Cokelat ini. Waktu itu kita semua pake baju kembaran bernuansa biru-nya Frisian Flag. Plus dibagiin topi anyaman kece juga, makin berasa deh yah  mau travelling bareng Frisian Flag.

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag

Sambil nunggu pesawat yang sempet delay sebentar di T3 bandara Soetta, semua peserta pun dibagikan tiketnya satu-satu. Woah, ada nama aku di tiket ini plus dapet bagtag yang bertuliskan nama aku juga "Ms. Adriana Dwiyanti". Aku tak percayaaaaa, masih nggak percaya kalo saat itu beneran bakal berangkat ke Bali bareng Frisian Flag.

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag

Sampai akhirnya kita pun masuk ke pesawat dan terbang menuju Bali dan tiba disana sekitar pukul 1 siang. Sesampainya di Bali kita semua para anggota rombongan mendapat kalungan bunga kamboja satu-satu. Waaaaaahhh, saat itu aku baru percaya kalo aku beneran udah di Bali! Dan Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag Kental Manis Cokelat pun langsung dimulai saat itu juga~

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag

Setelah foto bareng di bandara Ngurah Ray. Kita pun langsung masuk ke bis kita, dan memulai perjalanan ke tujuan pertama dari Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag. Kemanakah kitaaaaa?

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag

Yak, tujuan pertama kita adalah makan siang di Pirates Bay - Nusa Dua. Pirates Bay ini semacam restoran *eh iya kan?* yang letaknya pas dipinggir pantai. Oh Baliiiii, aku terpukaaaaaau sama pantainyaaaaa~

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Pirates Bay Nusa Dua

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Pirates Bay Nusa Dua

Aku inget banget dulu pernah googling-googling tentang tempat wisata Bali yang ramah anak dan keluarlah Pirates Bay ini dalam pencarian saat itu. Kenapa Pirates Bay ini dibilang sebagai tempat wisata yang ramah anak? Karena ada perahu super besar ditengah-tengah tempat ini yang pastinya bakalan ngebuat anak-anak happy pas liatnya. Kalo sebelumnya aku cuma bisa lihat lewat foto aja. Alhamdulillah saat itu aku bisa lihat langsung perahu besar di tengah Pirates Bay ini, dan mudah-mudahan suatu saat bisa ajak suami sama anak-anak kesini yaaaaa. Aaamiin.

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Pirates Bay Nusa Dua

Selanjutnya setelah santap siang dengan menu ala-ala bule gitu. Kita langsung diajak untuk Joget Cokelat bareng di Pirates Bay ini. Aku mau ikutan sebenernya, soalnya masih inget banget sama gerakan-gerakannya. Tapi ntar kalo aku ikutan joget nggak ada bahan foto untuk tulisan ini dooonggg *alasan x)*

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Pirates Bay Nusa Dua

Setelah joget kita ngga lupa juga untuk milk toast dulu dengan segelas susu kental manis cokelat Frisian Flag dingin yang rasanya enaaaaaaaaak banget. Apalagi diminum pas siang hari di Bali gini, seger dan nikmat banget cokelatnyaaaaaa. 

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Pirates Bay Nusa Dua

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Waterblow Peninsula Island

Selanjutnya setelah makan siang, joget cokelat dan milk toast bareng, kita lanjut lagi melihat Waterblow in Peninsula Island yang letaknya masih di sekitaran Nusa Dua. Dari Pirates Bay kita bisa jalan kaki kurang lebih 5-10 menit menuju ke Waterblow. Dalam perjalanan menuju Waterblow kita juga melawati patung Rama dan Rahwana yang dikelilingi oleh rerumputan hijau yang luaaaassss bangeeet. Yang kecerdasan naturalisnya tinggi pasti pengen langsung gegulingan deh di rerumputan iniiii. Kalo aku gimanaaa? Sebagai orang dengen kecerdasan naturalis yang rendah aku malah mempercepat langkah menuju tempat teduh terdekat. Mataharinya nyentrong banget soalnyaaaaaa x)

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Waterblow Peninsula Island

Nggak terlalu jauh dari Patung Rama dan Rahwana akhirnya kita sampai juga di Waterblow in Peninsula Island. Tempatnya pas dipinggir laut dikelilingi batu-batu karang. Kenapa tempat ini dinamakan waterblow? Karena kalo ombaknya lagi kenceng, ombaknya bakal nabrak karang-karang ini dan menciptakan semburan-semburan air yang pastinya bikin basah. 

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Waterblow Peninsula Island

Sayangnyaaaa, waktu kemarin kita kesana ombaknya lagi kalem dan tenang, jadinya nggak kedapetan waterblownya deh. Huhuhu. Yaudah deh, kita langsung cuss aja ke tujuan berikutnya dan meninggalkan Nusa Dua. Setelah ini kemanaaaaa? Setelah ini kita mau mengejar sunset sembari dinner di salah satu restoran yang letaknya pas dipinggir laut. 

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Sunset Dinner Jimbaran Bay Seafood

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Sunset Dinner Jimbaran Bay Seafood

Jimbaran Bay Seafood ini letaknya juga nggak terlalu jauh dari Nusa Dua. Sesampainya disana kita bisa langsung menempati tempat yang sudah di reservasi sebelumnya oleh Frisian Flag. Jimbaran Bay Seafood ini rameeeeeeee banget. Mungkin karena tempatnya asik banget gini yaaaah~

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Sunset Dinner Jimbaran Bay Seafood

Sesuai dengan nama restonya kita disuguhkan makanan bertema seafood yang rasanya enak! Makan seafood di pinggir pantai emang juara bangeeeet. Aku suka suka sukaaaaaa.

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Sunset Dinner Jimbaran Bay Seafood

Sayangnya keadaan langit nggak  memungkinkan kita untuk melihat sunset. Karena sunsetnya ngumpet di balik awan. Yasudalah, malam itu kita menikmati dinner aja sambil ditemani suguhan tari Bali dan live musik dari JBS Restoran ini.

Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag - Sunset Dinner Jimbaran Bay Seafood

Setelah kenyang menikmati dinner. Kita pun langsung kembali menuju bis dan langsung ke tujuan terakhir kita hari itu yaitu Grand Ixora Hotel Kuta (yang bakal aku review di postingan terpisah yaaaa ;) 

Naaaaaah, keesokan harinya, atau hari kedua kita di Bali, kita di morning call jam 7 oleh pihak hotel untuk kemudian kembali packing dan bersiap melanjutkan perjalanan hari kedua. Kemanakah kita di hari kedua di Bali?

Eh tapi karena kayanya postingan ini udah cukup panjang dan aku takut lelah yang baca, jadi cerita selanjutnya ditulis di postingan terpisah aja yaaaaaa~ Jangan bosen-bosen baca tentang Tur Cokelat Bali ini ya teman-temaaaaan :D
10 komentar on "Nikmatnya Tur Cokelat Bali bersama Frisian Flag Kental Manis Cokelat (Day 1)"
  1. waaah...pengeeen...bisa ngebayangin gimana rasanya meninggalkan duo krucil walaupun untuk sementara, aku juga belum pernah... harusnya dapet yang rombongan ya mbak...hihihi maunya, tapi alhamdulillah meskipun berangkat sendiri, dapet pengalaman yang mahal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaaa, maunya dapet yang bisa bareng keluarga sih Maaak. Tapi emang Tur Cokelat Bali ini seru banget dan kesempatan yang langka banget untuk aku. Eheheee. In Shaa Allah nextnya bisa sama keluarga ah kemari. Hihihiiii. Aaaaamiin. Makasi sudah mampir kesini ya mak Retnooo♥

      Hapus
  2. Asik asikkk seru bisa wisata kayak gini

    bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, alhamdulillaaaahhh. Super seru sekali memang Tur Cokelat Bali iniii♥♥♥ Hihiii

      Hapus
  3. asiknya yang kemarin jalan2 ke Bali hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Maaaak. Hihihi. Ah bumiiill sebelum aku kan juga kebali semi babymoon sama suamik. Hihiiii.

      Hapus
  4. Anti mainstream semua tujuan jalan-jalannya, kecuali jimbaran sih.. haha, pengen ke pirates bay, anakku pasti seneng nih liat kapal segede gini.. emaknya juga seneng ada spot foto bagus, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihiii. Hooh nih mak muterin Bali.. Yang Pirates Bay kayanya emang oke deh buat anak-anak, karena kapal besarnya ituuu. Hehehee

      Hapus
  5. mak dian nama panjangnya adriana dwiyanti yaa? diannya dimana mak? hihihi, nama panggilan ya...pengen deh makan di pinggir laut gitu, tablenya buanyak ya maak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maaaak, Dian itu nama panggilan, soalnya kakak aku dipanggilnya dina, terus aku dipanggil dian. Hueeheheheheheheheeee. Iyaaa, romantis banget nih makan di pinggir laut giniiiihh, yuk familymoon ke Baliiiii yuuukkk

      Hapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎

Custom Post Signature

Custom Post  Signature