Family Time : Perpustakaan Umum DKI Jakarta

07.23.00

Assalamu'alaikum :)

Ada yang sudah pernah ke Perpustakaan Umum DKI Jakarta? Perpustakaan ini masih terbilang baru karena baru diresmikan bulan Maret tahun 2015 kemarin. Berawal dari rasa ketertarikan setelah baca postingan blognya mbak Fifi Alvianto tentang Perpus ini. Akhirnya hari minggu siang kemarin, Mama Dian, Papa Api, Luna dan Abang berangkat ke perpustakaan yang berada di daerah cikini ini. 

Balik ke jaman kecil dulu ya, kalo ngomongin tentang perpustakaan. Aku terbayang-bayang perpustakaan SD yang horor, nggak boleh berisik, buku-bukunya membosankan, berdebu, sempit dan pokoknya suram deh.  Tapi Perpustakaan Umum DKI Jakarta ini, dari awal pintu masuknya aja, udah memberikan kesan yang super menyenangkan untuk duo krucil aku, Luna (5th) dan Abang (4th).  



"Eh eh liat itu Kak, Bang, gambarnya bagus"
-Papa Api


Letak gedung perpustakaannya memang ngga terlihat dari luar jalan ya. Petunjuk yang aku baca di blog Fifi Alvianto, perpus umum ini letaknya disamping planetarium. Tapi pas diliat dari jalanan luar, kok ngga ada gedung perpustakaan disamping planetarium ya? Ternyata, kita mesti masuk ke dalam Taman Ismail Marzuki itu, letaknya emang bener disamping planetarium kok, persis disudut paling kanan. Gedungnya masih bagus, keliatannya pun baru dan modern. Begitu masuk ke pintu pertama, kita langsung disambut sama ruang galeri yang luas, terang dan bersih. Banyak gambar-gambar bagus dari murid-murid SD SMP yang dipajang disini. 

Gambarnya bagus-bagus yaaa :)
Kemudian masuk lagi ke pintu kedua, kita bisa langsung ketemu sama meja registrasi dan deretan loker-loker. Karena kta tidak diperkenankan membawa tas sendiri ke dalam perpustakaan, jadi kita mesti menitipkan tas kita di loker yang ada kuncinya ini. Caranya, tukarkan KTP kamu di meja registrasi dengan kunci loker. Makanan dan minuman adalah dua benda terlarang untuk dibawa ke dalam perpustakaan ya. Sembari menukarkan KTP dengan kunci loker, kita juga bisa meminjam tas bening milik perpustakaan untuk bawa benda-benda berharga kita. Jadi kalo bisa pastiin semua barang-barang berharga dibawa ya. 





Kemarin pun kebetulan papa Api bawa laptop karena ada beberapa kerjaan kantor yang mesti dikerjain. Alhamdulillah ya laptopnya bisa dibawa ke dalam perpus, dan papa Api bisa kerja sambil nunggu anak-anak baca buku. Hihi.

Lokernya luas dan bersih kok. Aku sendiri bawa satu tas tangan besar dan Hepri bawa backpack laptopnya. Dua tas itu masuk dengan aman ke dalam loker. Setelah menitipkan tas dan memastikan semua barang berharga kita dibawa, selanjutnya dengan menggunakan lift kita langsung naik ke lantai dua. Lantai khusus perpustakaan anak-anak.


Playground di perpustakaan anak yang super luas.


Sebenarnya dari awal aku tertarik banget mau kesini, karena playgroundnya yang bagus. Tapi sayangnya, waktu kemarin kesana playgroundnya tutup. Pas aku tanya ke petugasnya kenapa tutup, mbaknya bilang karena bagian atas playgroundnya rusak, dan belum dibetulkan. Ternyata playgroundnya tutup sejak 26 Januari kemarin. Waaaah udah lumayan lama tapi kok belum dibetul-betulin juga yaaaa :( 

Alhamdulillah duo krucil ini ngerti pas dibilangin kalo playgroundnya lagi ditutup. Di samping playground itu ada ruang membaca yang dipenuhi meja kursi anak-anak dan ada arena bermain soft motor skill juga.


Mati gaya di area soft motor skill x)

Tapi rame sekaliii,  Luna sama Abang sampe  bingung mau ngapain di area soft motor skill ini. Kemudian kita denger pengumuman melalui TOA, kalo saat itu perpustakaan akan memutarkan film "All Creatures Big and Small" di lantai 1. Waaah, Luna sama Abang langsung semangat banget dengernya dan langsung narik-narik aku buat nonton. Turunlah kita ke lantai satu, dan ternyata pemutaran filnya dilakukan di Ruang Utama. Sebelum masuk, tulis nama dan tanda tangan dulu ya di meja di depan ruangan ini. 

Ruang utama ini cukup luas. Seperti ruang aula biasa, kursinya pun banyak. Filmya diputar dari proyektor ya kalo ngga salah. tapi gambarnya jelas kok, suaranya juga jelas. Luna sih suka banget dan merhatiin ceritanya bener-bener, sayangnya abang kurang tertarik. Karena kita memang dateng agak belakangan dan dapet kursinya dibelakang, anak-anak ini nontonnya mesti berdiri biar keliatan. Karena kasian liat mereka berdiri, aku bujuk aja Luna (yang waktu itu walaupun nonton sambil berdiri tapi tetep serius ngikutin ceritanya), untuk balik lagi ke lantai 2. Karena kita belom bener-bener liat ada buku anak-anak apa aja disana. Setelah dibujuk-bujuk, akhirnya Luna mau ninggalin filmnya dan balik lagi ke lantai 2. 

Nonton bareng di ruang utama.

Perpustakaan lantai 1 di depan ruang utama.
Keluar dari Ruang utama, aku sempet memperhatikan perpustakaan lantai 1 dari depan ruang utama ini. Lantai ini terdiri dari pepustakaan umum, perpustakaan penyandang disabilitas dan juga perpustakaan digital. Rapi, bersih dan nyaman banget ya keliatannya. Mama Dian ngeliat beginian mah, semacam ngeliat potongan surga! Sebenernya udah gatel banget mau liat koleksi novel-novelnya. Sayangnya anak-anak lebih semangat narik mamanya balik lagi ke lantai 2. Kalo papa Api? Masih anteng banget sama laptopnya.

Dia yang ngajak pergi, dia yang sibuk kerja -_-'




Ruang membaca yang dialasi karpet ini sebenernya ngga terlalu luas ya. Tapi koleksi bukunya lumayan banyak kok. Dan seperti yang terlihat, ramai sekali disini. Karena hari Minggu minggu mungkin  ya? Sampe ada rombongan dari TK juga kemarin. Seru liatnya. Hehe. 

Buku favorit Abang. Kata Abang, "Mah kita beli buku ini ya.."
Mungkin dipikirnya kita di toko buku kali x)


Luna asik dengan flipbook tentang Naga.

Buku-buku disini ngga cuma banyak, tapi juga bagus-bagus. Mulai dari buku cerita rakyat, buku cerita anak muslim, buku cerita alkitab, buku berbahasa inggris, flip book, buku pengetahuan anak, sampe ensiklopedia. Abang sama Luna sampe bingung mau baca yang mana. Karena belom bisa baca, mereka yang pilih sendiri bukunya, terus dibacain sama mama Dian. Abis dibacain, biasanya mereka liat-liat lagi gambar-gambarnya. 

Kemudian, nggak berasa kalo udah jam setengah 3 aja, dan anak-anak belom makan. Akhirnya kita stop dulu bacanya, dan turun kebawah untuk makan. Kebetulan mama dian emang bawa makanan untuk duo krucil ini, karena takutnya susah cari tempat makan yang cocok sama anak dua ini ya. Kita duduk di depan lobby deh, sambil makan bekel yang dibawa dari rumah. Selesai makan, rencananya mau balik lagi ke atas, tapi kok mama Dian sama Papa Api malah laper yaaaa. Sayangnya kantin terdekat tutup. Yuadah deh akhirnya kita memutuskan untuk mengakhiri kunjungan ke perpustakaannya. Udah menjelang sore juga kan, Alhamdulillah anak-anak ngerti dan sama sekali nggak ngambek pas diajak pulang. Dengan janji bakal balik lagi kesini ya pastinya. Hihi.


Bye-bye perpus, bye-bye TIM!
***

Mama Dian dan Abang,
yang makin gede makin susah diajak foto :(

Sebagai warga Jakarta, aku bersyukur sekali ya punya perpustakaan sebagus ini. Walaupun hari itu rame banget dibagian perpustakaan anak, tapi nggak masalah kok. Pengalaman pertama anak-anak ke perpustakaan jadi memberikan kesan kalo perpustakaan itu rame dan banyak pengunjungnya. Bukan kaya kesan pertama mama dian tentang perpustakaan di SD mama Dian ya. Hihi.

Anak-anak pun semangat banget kalo mama Dian bilang, "Kita baca buku ke perpustakaan lagi yuk!". Walaupun sempet sedih karena playground tutup, tapi mama Dian malah bersyukur sekarang. Anak-anak jadi beneran baca kan akhirnya ke perpustakaan, nggak cuma main aja. Hehe. Baca yang utama ya, mainnya mah jadi bonus aja. 

Mama Dian pun masih penasaran sama perpustakaan umumnya. Kabarnya koleksi novel indonesianya cukup lengkap. Kalo kata Papa Api, agak susah ya nemuin tempat kaya gini dijakarta. Tempat untuk bisa duduk tenang sambil ngerjain kerjaan. *Lah kerjaan lagi -_-* Eh tapi sayangnya ngga ada wifi ya? Apa aku aja yang ngga tau? Atau justru malah lebih bagus ya kalo ngga ada wifi, karena tujuan kita kesini untuk baca kan? Hehe.

Bersama postingan ini aku mengucapkam terima kasih untuk pemerintah DKI Jakarta yang sudah mau menyediakan perpustakaan sebagus ini untuk warganya. Semoga kedepannya makin banyak lagi sarana rekreasi edukatif untuk anak-anak Jakarta ya.

Perpustakaan Umum DKI Jakarta ini beralamat di Jl. Cikini Raya no 73, Jakarta pusat. Buka setiap hari kecuali hari libur nasional ya. Tiket masuknya gratis (cocok sekali untuk jalan-jalan hemat di akhir bulan :D). Untuk keterangan lebih lengkap tentang perpustakaan Umum DKI Jakarta ini, silakan kunjungi webnya di www.bpadjakarta.net. Facebooknya : Jaklib_Cikini dan instagramnya  : Jaklib_Cikini. Yang mau ceki-ceki info kapan playgroundnya dibuka, bisa langsung follow instagramnya yaaa. 

Jalan-jalan ke tempat yang edukatif gini ternyata lebih menyenangkan ya dibanding ke mall lagi, mall lagi x) Nextnya mau nyoba ngajak anak-anak ke musium mungkin ya? Tapi musium yang nggak keliatan suram dan angker serta ramah sama balita dimana ya? Ada yang punya rekomendasi mungkin?

Thank you for walking here.
Semoga postingan ini bermanfaat untuk pembacanya ya :)
Wassalamu'alaikum

You Might Also Like

11 komentar

  1. Perpustakaannya besar banget dan nyaman yaaaa...whuiih bikin betah baca buku ini mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Maaaak. Bukunya juga banyak dan bagus-bagus. Ayo mampir Mak. hihi

      Hapus
  2. Perpustakaannya besar banget dan nyaman yaaaa...whuiih bikin betah baca buku ini mah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Maaaak. Bukunya juga banyak dan bagus-bagus. Ayo mampir Mak. hihi

      Hapus
  3. heeeeh, ternyata gak jauh dr tempat tinggal saya... terima kasih utk informasinya ya... langsung melipir ke situsnya ah...
    Museum di Jakarta memang sayangnya msh gelap2 dan rada syerem buat anak2 sih... coba intip di sini: http://www.turiscantik.com/2015/09/dunia-air-tawar-tmii-jakarta.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, museum air tawar emang oke juga sih.. Tapi gelap juga ya Mak. huhu. Sepertinya Jakarta butuh lebih banyak museum yang ramah untuk anak ya..

      Hapus
  4. Wah, ulasannya menarik banget. Jadi pengin ke sana sama anak2. Enaknya pas ga hari minggu kali ya, biar ga terlalu rame. Dan itu kapan ya playground nya dibenerin? Mupeng juga sama playground luas itu. Apalagi klo sepi. Anak2ku bakal puas banget!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga mupeng sekali sama playgroundnya. DI Instagramnya juga banyak yang nanyain ttg playgroundnya. Sampe ada yang lapor ke Ahok malah. Semoga lekas segera bisa dinikmati lagi deh ya palygroundnya Mak.. Amin! Hehe

      Hapus
  5. Keren perpusnya, keren ulasannya, Mbak! jadi pengin ke sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi Mbak.. Ayo ke perpustakaan :)

      Hapus
  6. halo mbak dian, salam kenal ya ^^ senang deh kalo ada perpustakaan umum yang gedee.. nya spt di cikini ini. pasti keren banget dan pasti jd tempat baca buku yg asyik ya. hahahaha... di daerah ku, perpustakaan umumnya kecil. maklumlah, di desa :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎