Seberapa besar pengaruh #DietKantongPlastik di Transmart?

10.21.00

Assalamu'alaikum :)

Setelah kemarin teman-teman blogger ramai membicarakan tentang peraturan #DietKantongPlastik yang mulai diterapkan diberbagai pasar swalayan diseluruh Jakarta. Akhirnya diawal bulan ini karena ritual belanja bulanan, mampirlah aku ke salah satu pasar swalayan besar di Jakarta. 

Sebelumnya sore itu, aku sempet nanya ke ibu mertua yang baru aja pulang belanja dari Indomaret. Aku : Bu, beneran ya sekarang kantong plastik udah bayar?
Ibu : Eh iya ya? Ibu ngga tau deh, coba kamu liat aja ini struknya..
Dan ternyata dibagian bawah daftar barang belanjaannya tertera 'Diet Plastik ............. Rp 200,-' Wow! Kalo udah liat buktinya dengan mata kepala sendiri, baru bener-bener terasa ya #DietKantongPlastik ini.

Dua ratus rupiah untuk satu kantong plastik yang kita gunakan saat berbelanja, adalah peraturan baru yang ditetapkan pemerintah untuk mendukung kampanye #DietKantongPlastik ini. 

Oke balik lagi ke ritual belanja bulanan tadi ya. Setelah berhasil mengumpulkan semua yang ada di daftar belanjaan, aku segera menuju ke kasir. Nah saat masih mengantri kasir inilah, aku tertarik untuk menelisik seberapa jauhkah gerakan #DietKantongPlastik ini merubah kebiasaan masyarakat membawa barang belanjaan dengan kantong plastik. Ngaruh nggak sih?


Dan inilah hasil tangkapan aku dari deretan kasir yang ada di Transmart Cempaka Putih. Dari 27 kasir yang aktif, 4 kasir melayani pembeli yang nggak menggunakan kantong plastik berbayar loh. Jadi apa yang mereka gunakan jika bukan kantong plastik berbayar?


1. Kantong Plastik Pribadi
Aku yakin ini kantong plastik yang dibawa sendiri karena warnanya merah dan ukurannya cukup besar.


2. Tas Sendiri
Ibu-ibu ini langsung masukin barang belanjaannya yang memang ngga terlalu banyak ke handbagnya sendiri loh. Keren!


3. Kardus yang disediakan pihak Transmart
Kardus adalah pilihan yang cocok banget untuk yang belanjanya banyak dan ngga mau menggunakan kantong plastik berbayar. 


4. Reusable Bag Transmart
Sayang sekali aku ngga sempet foto, karena pembelinya keburu pergi. Yang jelas, sepenglihatan aku, pembeli ini barang belanjaannya cukup banyak. Jadi dia membeli 3 atau 4 Reusable Bag Transmart untuk membawa barang belanjaannya. 


Salut sekali dengan 4 pembeli diatas. Hidup Go Green!
Eh tapi 23 kasir lainnya gimana..?

Sayangnya, pembeli di kasir lainnya masih memilih menggunakan plastik. Huhu. Aku sendiri sih nggak mau berburuk sangka dengan pembeli yang masih memilih menggunakan plastik. Pasti mereka punya alasannya sendiri ya, mungkin mereka masih kagok dengan peraturan baru ini. Atau karena mungkin juga Reusable Bag cukup mahal, dan kardus cukup repot gotong-gotongnya, mereka jadi lebih memilih menggunakan plastik. Aku sih yakin nextnya, kalo inget mereka pasti bawa kantong plastik atau tas belanjanya sendiri.

Naaaaah kalo aku sendiri gimana? Apakah aku yang lupa bawa kantong plastik dan atau reusable bag sendiri, menggunakan kantong plastik? Sebelumnya mari kenalan dulu dengan beberapa barang yang disediakan Transmart untuk membawa barang belanjaan kita..

1. Kantong Plastik Berbayar
"Halooo! Aku kantong plastik berbayarnya Transmart. Cukup 200 rupiah dan kau bisa membawaku pulang bersama barang belajaanmu.."

 2. Reusable Bag Transmart
"Kalo aku Reusable Bag yang disediakan disini. Tapi aku ngga gratisan, tukarkan aku dengan uang Rp 14.500,- di kasir ya. Aku cukup lebar, tinggi dan besar. Aku lebih memuat banyak barang belanjaan dibanding kantong plastik yang ngga ramah lingkungan itu loh.."

3. Kardus
"Aku kardus-bekas-produk-yang-dijual-di-Transmart. Walaupun aku agak merepotkan karena harus digotong dengan dua tangan jika terisi barang belanjaan, tapi kalian bisa membawaku pulang dengan cuma-cuma alias gratis loh.."


Daaaaannnnnnn... Akhirnya, akupun menjatuhkan pilihan ke satu Reusable Bag. Reusable bag ini aku isi dengan barang belanjaan nenek mertua. Hehe.  Biar bisa digunakan lagi juga kalo nenek/ibu mau belanja. Dan untuk barang belanjaan aku, aku lebih milih menggunakan kardus. Karena apa? Ya karena gratis dan ramah lingkungan laaaahhh.


I do support campaign #DietKantongPlastik!

Akupun sempet nanya ke mbak-mbak kasirnya:
Aku : Gimana mbak setelah ada peraturan kantong plastik berbayar ini? Berkurang nggak mbak penggunaan kantong plastik disini?
Mbak kasir : Berkurang banget Bu, biasanya kan pembeli kalo make kantong minta didobel-dobel. 
Aku : Waaah, kalo reusable bagnya laris mbak?
Mbak Kasir : Iya laris banget, sampai habis malah dalam sehari.
Aku : Yang pake kardus juga banyak ya mbak?
Mbak Kasir : Iya Bu.

Teruntuk Mbak kasir yang cantik dan juga ramah.
Terima kasih ya udah mau jawab pertanyaan saya, mohon maaf kalo saya cerewet.
Lagi survei untuk blog sebenernya. Hihi

Terima kasih untuk Transmart yang sudah mendukung gerakan #DietKantongPlastik dengan menyediakan Reusable Bag dan kardus sebagai pengganti kantong plastik berbayar. Mari kita dukung gerakan #DietKantongPlastik ini. Jangan lupa untuk bawa plastik pribadi atau menggunakan reusable bag ya kalo belanja. 

Masalah utamanya bukan karena kantong plastiknya sudah nggak gratis lagi. Tapi, apakah kita mau mulai mencintai bumi kita dengan hal-hal kecil seperti ini? Kalo aku sih, yes! :)

Kalo kamu dan daerah kamu gimana? Sukses ngga nih #DietKantongPlastiknya?

Thank you for walking here :)
Wassalamu'alaikum

You Might Also Like

22 komentar

  1. saya coba iseng nanya ke produsen kantong plastik yg katanya lbh ramah lingkungan.... Sayangnya gak ramah kantong karena mereka menjual partai besar... Untuk bawa barang belanjaan memang bisa pake goodie bag drpd nganggur di rumah. TP masa iya saya tega goodie bag buat nampung sampah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul Mak, kalo untuk sampah, kita memang masih membutuhkan kantong plastik ya... :(

      Hapus
  2. Sebelum ada kebijakan beli tas kresek, tiap belanja bulanan/ belanja agak banyak di supermarket (kerfur dll) biasanya saya minta dimasukin kardus sih. Supaya gak ribet bawanya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo aku, kadang di superindo tuh yang udah sedia kardus. Kalo aku juga suka kardus soalnya kardusnya bisa di pake lagi di rumah. Eheheheee

      Hapus
  3. Masalah utamanya bukan karena kantong plastiknya sudah nggak gratis lagi. Tapi, apakah kita mau mulai mencintai bumi kita dengan hal-hal kecil seperti ini? Kalo aku sih, yes! :) ----> RT1000x !!!

    Seneng banget baca kalimat ini, Mak di tengah status misuh-misuh karena kantong plastik dihargai 200 perah. KZL, kok ya gak pada sayang bumi seehhh arghhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ih, kenapa pada mikir ttg uang 200nya sih, seharusnya mereka ngeliat tujuan baik yang ada dari plastik berbayar ini. Huhuhu. Sama Mak. Aku juga ZBL dan KZL!

      Hapus
  4. aku jg lbh suka memilih dibungkus pakai kardus dibanding plastik.. kalau di supermarket sdh diterapkan, tapi klo di warung sama tkg sayur keliling mereka msh dilema hal ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah betul nih Mak. aku juga baru kepikiran nih. Besok-besok kl belanja di babang sayur, pake plastik sendiri aja deh. Hihihi. Makasi masukannya ya Mak.. :D

      Hapus
  5. Kemarin saya belanja di M***ta dekat kampus UGM Yogya. Pas di kasir sekalian ngamati seberapa banyak konsumen bawa kantong belanjaan sendiri. Lumayanlah, udah mulai tampak. Sebelum ini pas ngantri kasir belum tentu liat ada yang bawa kantong sendiri. Kata mbak kasir sekitar 25% pembeli mungkin udah bawa kantong sendiri.
    Salam kenal buat Mama Adriana
    Salam kenal buat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Mak, alhamdulillah cukup berhasil ya kebijakan ini, walaupun banyak juga yang suudzon sama uang 200nya. Hehe. Salam kenal juga ya Mak Sittaaaaa

      Hapus
  6. di Leiden sudah lama mbak soal dietkantongplastik, jauh sebelum saya datang ke sini. kalau pakai plastik dari supermarket harus bayar, entah berapa. kalo saya selalu bawa tas sendiri. saya seneng sekali dg peraturan baru di indonesia ini. cuma nggak tau juga dengan di pasar tradisional, semoga ya bisa dilakukan di pasar mana pun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, Indonesia sepertinya agak ketinggalan ya.. Tapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali ya Mak. Hehe. Iya nih, semoga perlahan-lahan tanpa perlu disuruh bayar pun, masyarakat bisa mulai sadar untuk mengurangi penggunaan plastik ya Mak. Aaaaamiiinn

      Hapus
  7. Kemarin awal bulan belanja di gi**n*, yang laris kardus buat tempat barang. PAdahal kalo naik motor repot tuh bawanya, hihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul mak pasti repot bawanya. Tapi lumayan kalo numpuk kardus banyak dirumah bisa dijual ke abang rongsok. Hueehehehheehee

      Hapus
  8. sudah ikutan diet plastik juga. kalo ke swalayan bawa tas atau plastik dari rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren Mak. Mari bersama kita support #dietkantongplastik :D

      Hapus
  9. aku kadang masih pake kantong plastik buat buang sampah di rumah T_______T

    tapi gaminta dobel2 ko plastiknya, huhuhu

    jangan judge aku plisss T____T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak Mak, daku menghargai kejujuranmu kok. :'D tapi iya juga sih kantong kresek bekas belanja biasanya di reuse untuk tempat sampah ya. Tp kl dirumah aku tempat sampahnya gede-gede. Jadi biasanya beli plastik sendiri utk sampah. :') ini perlu dikasi hashtag #samaajaboong ngga

      Hapus
  10. wahh, mba Opipolla menginspirasi bangettt nehhhh

    kayaknya kebijakn ini perlu dikoreksi dehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ngga salah ini masi kebijakan percobaan kok. Jadi kita lihat saja beberapa bulan kedepan, apakah jumlah sampah kantong plastik di jakarta akan berkurang karena kebijakan ini? Hehe

      Hapus
  11. Klo aku kemarin mengamati perlakuan kasir terhadap kantong berbayar, Mak. Sengaja ngider ke beberapa toko swalayan, dan menilai gimana cara mereka memberikan edukasi kantong plastik berbayar kepada konsumen :)
    Ini postingan saya: http://yuniarinukti.com/3127/kantong-plastik-berbayar-diet-sampah-atau-peluang-omzet

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah muter-muter kebanyak supermarket berarti ya Mak? Okedeh, aku langsung meluncur ke blognya ya Maaaaak

      Hapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎