Darimanakah Asal Mula Cokelat? - Tur Cokelat Bali Frisian Flag Kental Manis Cokelat

09.43.00

Ngomongin cokelat lagi yuuuuukkkk~

Ada yang tau darimana asal mula cokelat? Iyak betuuul! Biji cokelat. Terus-terus, gimana sih perjalanannya si biji cokelat sampe bisa jadi cokelat super lezat yang biasa kita konsumsi? Sampe bisa jadi kandungan cokelat lezat yang ada di dalam kental manis Cokelat Frisian Flag? Yang belum tau tentang perjalanan si biji cokelat ini, mari mari aku ceritakan disini yaaa.

Jadi di hari ke-empat Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag Kental Manis Cokelat, semua pemenang Joget Cokelat diajak untuk mengikuti tur cokelat di Pod Chocolate Factory Bali. Kita semua sampe disini sekitar jam 3 siang dan langsung diajak untuk membuat cokelat. Horeeeee!

Darimanakah Asal Mula Cokelat? - Tur Cokelat Bali Frisian Flag Kental Manis Cokelat

Eh sebelum membuat cokelat, kita juga disuguhi chocolate frappe yang sayangnya aku nggak sempet nyoba karena aku tumpahin duluan pas mau difoto-foto buat posting-posting instagram, yang selanjutnya dilanjutkan oleh adegan-adegan tumpah lainnya di meja yang sama x) *meja blogger yang heboh sendiri. Hihihihihiii*. Lalu setelahnya dibagikanlah apron , cetakan cokelat, cokelat cair yang sudah siap untuk dicetak. serta beberapa toping untuk cokelatnya yaitu ada kacang, cokelat nip, kismis dan kelapa.

Darimanakah Asal Mula Cokelat? - Tur Cokelat Bali Frisian Flag Kental Manis Cokelat

Yuk, mari membuat cokelaaaaattt. Cara buatnya gimana? Gampaaang, cukup tuang aja cokelatnya di cetakan dan isi deh dengan toping yang kita mau. Gausah dikasih apa-apa juga udah enak sih sebenernya cokelat cair iniiiii. 

Darimanakah Asal Mula Cokelat? - Tur Cokelat Bali Frisian Flag Kental Manis Cokelat

Nggak yang tua, nggak yang muda, kayanya semuanya happy deh diajak membuat cokelat. Liat aja nih kekompakan keluarga Pak Eko Nurhuda diatas, salah satu pemenang Joget Cokelat. Diandra serius banget nyetak cokelatnya dibantuin umminya. Kalo liat Diandra, jadi keingetan Una di Jakarta, makanya mama Dian semangat buat cokelat bentuk gajah ini spesial untuk Una sama Abang. *eh kok malah curhat x)* 

Daaaaaaann, ini dia sebagian hasil membuat cokelat kitaaaa. Eh ini belom jadi ya, selanjutnya cokelat gajah ini didinginkan dulu biar beku. 

Darimanakah Asal Mula Cokelat? - Tur Cokelat Bali Frisian Flag Kental Manis Cokelat

Naaaah, sambil nungguin cokelat gajah kita beku, rombongan Tur Cokelat Bali Nikmatnya Cokelat Frisian Flag Kental Manis Cokelat ini diajak untuk mengikuti tur cokelat dulu disini. Dipandu oleh seorang perwakilan dari Pod yaitu Pak Tobi yang terlebih dahulu memaparkan sebuah fakta bahwa Indonesia adalah penghasil cokelat terbesar nomor 3 di dunia setelah Afrika dan Pantai Gading. Wah keren ya Indonesiaaa♥♥♥

Darimanakah Asal Mula Cokelat? - Tur Cokelat Bali Frisian Flag Kental Manis Cokelat

Selanjutnya Pak Tobi ngajak kita ke salah satu pohon cokelat terdekat, untuk memulai penjelasan tentang darimana sih asal mula cokelat yang biasa kita konsumsi. Biar nggak terlalu panjang aku jabarkan dalam tulisan, penjelasannya aku tuliskan dalam infografis dibawah ini aja yaaaa~

Darimanakah Asal Mula Cokelat? - Tur Cokelat Bali Frisian Flag Kental Manis Cokelat
Darimanakah Asal Mula Cokelat? - Tur Cokelat Bali Frisian Flag Kental Manis Cokelat

Ternyata panjang juga ya perjalanan biji cokelat hingga menjadi cokelat lezat yang biasa kita konsumsi, termasuk jadi salah satu kandungan dalam kental manis cokelat Frisian Flag yang nikmatnya "Hingga tetes terakhir~" *langsung kedapur dulu bikin susu kental manis cokelat Frisian Flag*

Dan karena Pod Chocolate Factory ini adalah tempat terakhir yang kita kunjungi di dalam Tur Cokelat Bali Frisian Flag Kental Manis Cokelat ini, para peserta nggak lupa juga dong untuk Joget Cokelat dulu sekaligus milk toast disini.

Darimanakah Asal Mula Cokelat? - Tur Cokelat Bali Frisian Flag Kental Manis Cokelat

Lihatlah muka-muka happy para pemenang diatas. Nggak keliatan capek abis 4 hari muterin Bali kan? Hihi. Abis dari sini lalu kita lanjut kemana lagiiii? Selanjutnya kita langsung melanjutkan perjalanan ke... Eh tunggu dulu, aku juga belom cerita kegiatan di hari pertama dan kedua kan? 

Yaudah deh, sekalian aja tungguin cerita lengkapnya keseruan Tur Cokelat Bali ini di postingan selanjutnya yaaaaaaa. Jadi yang masih pada penasaraaannn *plis lah, masih penasaran kan ya?*  *wink wink* Tunggu cerita selengkapnya di blog ini yaaaaa

You Might Also Like

28 komentar

  1. Waduh mbak dian kayaknya lagi pesta cokelat nih jangan kebanyakan mbak nanti gemuk dan mabuk cokelat...eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuahahaahhahaaaa. Makasi remindernya Kang. Pas balik dari Bali langsung ngaca dan rasanya aku melebar sekaliii. Hihii

      Hapus
  2. Wah senangnya kenyang coklat :) diantos mba postingan selanjutnya pasti seru y liat foto2 mba di IG #keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi udah baca ya mak Hervaaa. Semoga nggak bosen bacanya sampe tulisan yang paling akhir yaaa <3

      Hapus
  3. Ih senengnya bikin coklat, coklat dimana mana, bisa colek trs nyicip nggak mbak , hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisaaaaa. Yang memang untuk dikonsumsi pasti bisa dooong. Hihihiii

      Hapus
  4. hips mantap dah mba sembari kita touring, kita dapat belajar juga ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes, mantap banget emang nih tur cokelatnyaaa. Ehehehee

      Hapus
  5. Waaaaa, mba Dian senengnya bisa jalan-jalan terus makan cokelat :((
    pengeeeen..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi. Ayuk ikutan mbaaaa. Eheheheheee

      Hapus
  6. Tau ga dian, dulu aku suka nyemilin kakao mentah lo ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tauuu. Kebaca banget dari mukamu mbul. Dirimu kan pemakan segalaaaaa xp

      Hapus
  7. Seru banget sih mba nambah ilmu juga, cokelat dimana-mana.. Duh aku kalo ikutan mesti tambah semok nyicipin itu semua (nggak mau ngomong gend*t takut baper) hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahahaaa. Kata semok aja biki aku baper niiihhh. Uhhuuhuhuuu. Ndak apa yaaa, makin gundud kan artinya bahagiaaa *menghibur diri sendiri x)*

      Hapus
  8. saya kalo minum susu lebih suka yang cokelat dibanding susu putih Mba, soalnya yang cookelat rasanya lebih enak, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, kadang kalo rasa susu putihnya terlalu plain plus kebanyakan minumnya malah bikin enek yaaaa. Ehehehee

      Hapus
  9. wah pasti menyenangkan yaaa bisa company visit plus nyemil cokelat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaaa, menyenangkan sekali maaaaak. hihihihihiii

      Hapus
  10. yng penting enak aja wkwkwkw.. meski gak tau asal usulnya..

    Tapi saya juga sering makan coklat yang baru dipetik, sempat mikir.. ini buahnya kecut kok bisa jadi wenak sih :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, perjalanannya panjang banget tapi dari mulai bunga sampe jadi cokelat. Hihii

      Hapus
  11. Aihhh serunya, what an cool adventure mba Dian :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you udah mampir kesini ya Lily :D

      Hapus
  12. Buah yang coklat itu di tempat temenku ada mba, memang manis juga buahnya. Seru banget ya mba bisa bikin coklat gitu, ahhh pengen hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaah, jadi rasa buahnya manis maaak? Aku malah nggak tau rasa buahnya gimanaaa. Weheheheee

      Hapus
  13. ahhh...suka banget coklat POD nya, beli di bandara harganya beda jauh maak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuah beneran beda jauh ternyata ya mak? Untung kita udah beli duluan yaaaaa. Hhihihihii

      Hapus
  14. Pasti suka dong bikin cokelat. Cokelat makanan sejuta umat.

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎