Do and Don't di Dalam Grup Chat Whatsapp

01.09.00


Coba semuanya, ayo dibuka aplikasi Whatsappnya dan dihitung udah bergabung dengan berapa grup chat disana? Kalo aku sendiri setelah semalem ngitung, baru sadar kalo udah gabung sama 10 grup Whatsapp. Mulai dari temen SMA, teman kuliah, grup ngeblog, grup komite, grup orangtua murid dan lain-lainnyaaa. 

Beda grup tentunya beda-beda orang dan peraturannya ya. Walaupun tentunya banyak juga grup yang nggak menerapkan peraturan apapun. Sebagai salah satu admin di sebuah grup chat tentunya sebenarnya aku juga menerapkan beberapa peraturan yang nggak tertulis. Ada peraturan, tapi nggak aku tulis, ya orang-orang disana jadi nggak tau lah ya kalo ada peraturan. Dan aku suka kesel sendiri kalo ada orang yang ngelanggar 'peraturan tak tertulis' itu. *Lah, salah sendiri lah kenapa nggak ditulis?* 


Jadi as an admin in a whatsapp group chat, i wanna tell you about do's and don'ts in a whatsapp group chat. Do and don't yang akan aku tulis ini tentunya yang umum banget, biar tetep rapih aja lah grupnya dan tentunya nyaman untuk para anggotanya ya.

1. [DO] Selalu menyapa saat memulai chat. 
Apalagi kalo para anggota grup tersebut lagi ngobrolin suatu topik dan kita mau nanya sesuatu yang di luar topik atau bahasa kerennya OOT (Out Of Topic), baiknya ya masuk sambil menyapa semua anggota di grup dulu lah ya. Kecuali kalo memang mau menanggapi topik yang sedang dibicarakan tersebut, boleh lah langsung nyamber, dengan sopan pastinya yaa.

2. [DONT] Share foto-foto yang nggak ada hubungannya dengan grup tersebut.
Situasi ini bakal jadi awkward banget saat seorang anggota grup, share foto-foto yang sama sekali nggak ada hubungannya dengan grup tersebut. Apalagi yang dishare cuma foto tanpa keterangan apa-apa. Atau pas ada yang nanggepin malah didiemin. Kecuali kalo memang salah kirim ya, sok atuhlah langsung minta maaf ke semua anggota grup disana.

3. [DONT] Left tiba-tiba
Nggak ada angin nggak ada ujan tiba-tiba ada yang left. Langsung deh diomongin sama anggota grup yang lain. Biasanya disini si admin langsung merasa, "Apakah aku melakukan kesalahan? apakah ada yang salah dengan grup ini?" Kemudian jadi suudzon. Yah walaupun si admin bisa berbaik sangka, tapi kan tetep aja kalo left mendadak gitu jatohnya agak kurang sopan ya. Baiknya kalo mau left, japri dulu ke admin atau pamit dulu ke temen-temen satu grup yang lain. Kecuali, kalo ga sengaja left atau emang diundang tiba-tiba ke grup yang nggak diinginkan ya.

4. [DONT] Buka lapak jualan secara tiba-tiba
Alhamdulillah belum nemu kejadian begini di grup yang aku ikuti. Tapi pastinya ada lah ya orang yang saking semangatnya jualan langsung buka lapak di suatu grup tanpa tedeng aling-aling. Sebenernya kalo grupnya santai-santai aja sih gapapa ya, tapi nggak ada salahnya kan, sebelum buka lapak misi-misi dulu ke adminnya ataupun ke anggota grup lainnya.

5. [DONT] Curhat berlebihan
Atau kata mak Ade, over sharing. Iyes, kebanyakan nyinyir di group atau mengeluarkan semua permasalahan pribadi nggak baik juga loh. Keliatannya mungkin dari semua anggota grup, beberapa yang aktif selalu perhatian sama cerita-cerita kita. Tapi para anggota lainnya yang merupakan silent rider, pasti tetep baca nyinyiran dan curhatan kita. Lagipula nggak semua masalah perlu dishare dan nggak semua nyinyiran perlu dikeluarkan kan? Hihi

Yup, kira-kira itu aja beberapa peraturan tak tertulis dari admin sebuah grup chat Whatsapp (read: me). Kalo yang lain gimana niiih, kira-kira ada peraturan apa aja di grup chat Whatsappnya? Ada yang berbedakah dari 5 diatas? :D

You Might Also Like

40 komentar

  1. Uh aku juga paling sebel dg yg mendadak left atau kirim foto yg ga jelas. Tapi banyak aja gitu yang masih begitu. Belum lagi yg ga nyapa ya Mak -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyesss, kayanya emnag banyak yang belum ngeh sama peraturan nggak tertulis kaya diatas ya maaaak :')

      Hapus
  2. pernah ngalamin yg nomor 3, aku bikin grup dan jadi admin berdua sama tetanggaku ... ada satu tetangga yg aku add trus 24 jam kemudian left group ... bener jadi mikir 'kenapa ya' ... grup jadi rame juga pada suudzhon (emak2 gitu ya) ... aku japri, tetanggaku yg left itu bilang 'oh kepencet, mau apus chat malah exit' ... gak logis sih tapi aku add dia lagi di group, eh left lagi ... yaudin yg penting kan yg milih left dese sendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abis itu jadi diomongin satu grup nggak sih mak.. Walaupun nggak diomongin langsung tapi pasti pada bertanya-tanya dalam hati masing-masing yaaaa. Hehee

      Hapus
  3. Heheheh saya juga ada grup wa yg rame banget, yg kirim kirim foto terus. Untungnya penyimpanan sy off in

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo nggak di off in bikin penuh memori ya maaaak. Hihi

      Hapus
  4. Jadi sedih nih kalau bahas aplikasi WA :-( karena handphone android saya rusak kena air jadi gak bisa mati total dan otomatis gak bisa buka aplikasi, terutama aplikasi WA :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaahhhh ikut sedih maaas, semoga lekas sembuh hapenya ya maaas. Aaaaamiinn

      Hapus
  5. Yah kok ga ada infografisnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ada mak, postingan santai aja soalnyaaa x)

      Hapus
  6. bener banget nih, kadang ada yg tiba-tiba share sesuatu yang bikin anggota lain ga suka. kalo aku sih berusaha nggak bikin gara-gara deh..haha

    BalasHapus
  7. Grup wa sy cm satu. Grup keluarga besar. Itu juga dimasukin sm kaka ipar wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. KAlo grup WA keluarga biasanya lebih santai ya maaak. Nggak serius-serius amaaat, hihii

      Hapus
  8. Kalau saya sih sebel kalau grup WA diisiin postingan tausiyah copas yang panjang banget, saking panjangnya sampai harus scroll hp berkali-kali demi nemu ujung tulisannya.
    Satu-dua kali oke sih, tapi kalau tiap hari ada tausiyah menggurui, berasa males bacanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bangeeeet. setuju. Malah kadang tausiyahnya suka mengandung info hoax. Kaya 'sebarkan ke beberapa orang..' KZL.

      Hapus
  9. kalo saya seringnya jadi SR (silent reader) Mba Dian, ngomong dan menanggapi obrolan yah seperlunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga maaaak SR yang tertib ya kitaaa. Wehehehee

      Hapus
  10. Noted "don't"-nya hehehe
    Eh tpi aku ada satu grup yg emng buat emak2 curhat lho mbk, jd klo di situ boleh bnyk2 curhat :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah seruuu. Ini pasti grup temen-temen deket gitu ya mak.. Kalo gitu mah nyantai yaaaa.. Hihihi

      Hapus
  11. Paling ilfil itu klo uda share ke arah foto2 alay ga jelas sama share buka lapak jualan #bisa2 akunya yang leave atau dia yang harus leave haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahahahaaa. Kebayang keselnya kalo sampe pengen leave. Hihiii. Kalo udah sampe parah banget mah mending leave aja yaaaaa

      Hapus
  12. Hehe Iya juga sih. Ehh tapi kayaknya ini cuma relevan buat grup 'dunia maya' aja ya? Dalam arti, grup yang anggotanya hanya saling mengenal tanpa pernah/ jarang bertemu?

    Soalnya setahu saya, grup chat yang isinya temen deket/temen lama itu kayaknya santai santai aja deh. Bahkan jika membicarakan/melakukan hal yang tabu sekali pun.

    Atau bisa juga yang Teh Dian jelasin ini hanya terjadi di dunia per-wanita-an ya? yang notabene lebih perasa dan peka. Jadi mau gak mau kudu bisa saling menjaga perasaan. Kalo cowok kan, biasanya maen hantem hantem aja (CMIIW).

    Hehehe. Saya gak pernah sih gabung di grup chat yang anggota2nya enggak saya kenal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woaaaah, sona berarti agak pemilih ya gabung ke grup chat watsap. Aku sih gabung ke grup blogger yang anggota belum kenal semua Sonaaa, ketemu langsung aja nggak pernah. Hihihiii

      Hapus
  13. yes, dengan banyak anggota dengan banyak karakter harus hati2 ya

    BalasHapus
  14. Saya mah paling enggak banget sama yg asal forward berita hoax, fitnah dsb nya deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. NAH INIIIIII! Sayangnya masih banyak ya mbak orang yang asal share aja tanpa cek kebenaran berita trsebut lebih lanjut. Huhu

      Hapus
  15. Nah.. Bener tuh saya jg suka sebel kalau ada yg jualan dan maksa lagi hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo jualannya maksa malah bikin nggak pengen beli ya maaak Hihii

      Hapus
  16. Klo di grupku klo ada yang tiba2 kirim foto nggak nyambung, brarti hape lg dipke mainan anaknya...😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahahaahahahaaa. Kalo ini sih ngak bisa terhindarkan ya maaak, dan pasti termaafkan siiihh. hihihiii

      Hapus
  17. So far saya udah nggak punya lagi grup2 apapun di WA dan BBM. Lebih suka di FB aja, karena mengganggu juga denting2 tiap menit. Biasanya kalau ada yg invite, saya bilang, ada grup yg lain, nggak? Kecuali, emang grup yg penting banget, biasanya soal project atau kerjaan. Leave out suddenly sering, kalau dimasukkin grup tanpa ijin atau itu grup malah isinya debat tanpa juntrungan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mbak, grup FB lebih nggak ganggu kali yaaa. Tapi nggak gitu nyaman ngobrol di grup FB, enakan di WA. Hihiii.

      Hapus
  18. Aq gak suka klo ada yg posting disturbing picture. Klo gambar2 gak nyambung sama grup masih mending lah, buat selingan. Masak misalkan grup kerjaan yg dipost kerjaan mulu even pas liburan kan malay. Mending sekali2 kirim meme2 lucu buat ngakak2an.

    Klo urusan left-2an emg sebaiknya ijin dulu sih, tapi klo mmg ada yg left tiba2 padahal gak ada percakapan sebelumnya si menurutku fine2 aja. Klo abis percakapan tertentu trus ada yg left baru tuh boleh di konfirmasi, terserah mau dibalas atau gaknya. Klo gak yaa biarin ajalah. Siapa tau emg ybs udah gak nyaman lagi ada di grup. Brarti yg di grup harus introspeksi lagi. Tapi klo yg left yg salah, ya biar aja malah ngurangi org2 bermasalah gabung d grup tanpa perlu ngekick kan?

    Yg namanya pertemanan pasti ada yg datang ada yg pergi *haseek*

    Cuma yg kejelekannya grup wa ini klo ngeadd gak ada kontrol aprovalnya sih ya, jadinya kan gak bs pilih2 mw gabung apa gak. Sementara biasanya org yg nge add gak pake ijin via japri klo mw nge add member.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertemanan pasti ada yg datang ada yg pergi *hasek bangeeeetttt*

      Iya paling nyebelin kalo yang di share gambar-gambar aneh gitu ya mak, masih mending lah kalo meme asal masih sopan ya.. nah iyaaa, sayangnya WA nggak ada approval controlnya yaaa, Jadi ngga bisa nolak lah ya kalo dimasukin grup. Huhuu

      Hapus
  19. Biasanya kalau aku left ijin dulu Mak, dan sering jadi silent reader, pernah ikutan ngobrol dan pernah juga langsung clear chat *lihatkondisi* hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sering jadi silent reader maaak. Hihihiihii

      Hapus
  20. Kalo gw cuman memantau aja, ngak pernah aktif
    Ribet ikutan group ihik ihik

    BalasHapus
  21. aku paling sebel yang buka lapak tiba-tiba, huahaha.. dan yang terakhir juga tuh, ujug2 curhat. lagi obrolan asik2 malah jadi berenti baca curhatannya dia dan jadinya gak ada yang nanggepin lagi karena bingung mau nganggepin gimana wahaha

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎