Bebaskan Anak Dari Gadget Dengan 1 Langkah Berikut Ini!

16.49.00

Ngeliat bayi jaman sekarang udah pada pinter pegang gadget, tentunya udah jadi pemandangan biasa banget ya saat ini? Beda sama jaman orangtuanya (termasuk aku) dulu, permainan masa kecil tahun '90-an masih dominan dengan aktivitas luar ruangan dengan interaksi bersama teman-teman.

Menurut seminar parenting yang pernah aku ikuti beberapa waktu lalu, anak-anak jaman sekarang merupakan Digital Native atau penduduk digital. Sedangkan orangtuanya merupakan Digital Immigrant. Para orangtua, termasuk aku nih, umumnya mengenal gadget ketika memasuki pertengahan masa hidup mereka. Sedangkan anak-anak, bayi dan balita jaman sekarang, ternyata sudah mengenal gadet sejak mereka baru dilahirkan! Siapa disini bu-ibu yang pernah motret atau ngajak selfie anaknya saat baru dilahirkan? Naaah, itu tuh salah satu media pengenalan gadget kepada anak saat dia baru dilahirkan.

Itulah mengapa bayi jaman sekarang, diusianya yang baru setahun udah ngerti gimana buka youtube dan nge-swipe layar handphone untuk cari video yang dia mau, karena mereka memang sudah mengenal, sudah terbiasa, dan tumbuh besar dengan gadget sejak awal usia mereka. Kenapa kadang justru malah orangtuanya yang suka gaptek? Simply karena kita para orangtua merupakan penduduk pindahan ke era digital saat ini, yang baru mengenal gadget di pertengahan masa kehidupan kita. 

Kehadiran gadget tak perlu dipungkiri lagi memang memberikan manfaat untuk kehidupan kita. Pun untuk anak-anak kita. Dengan pengunaan yang tepat kita bisa mengajarkan anak-anak musik, angka, huruf dan warna lewat gadget mereka. Tapi yang sering terjadi sekarang adalah orangtua kebablasan saat memberikan gadget untuk anak-anaknya.


Sekarang aku mau buat pengakuan nih *duh jangan dibully yaaa* sebenernya aku adalah salah satu orangtua yang kebablasan memberikan gadget untuk anaknya. Kadang biar abang sama una nggak berantem pas mama Dian sibuk ngerjain ini itu, mama Dian pasangain aja video-video kesukaan mereka di Youtube. Una sama Abang asik nonton youtube sendiri, mama Dian sibuk aktivitas sendiri. Dan lupa ngawasin serta mendampingi mereka saat menggunakan gadget tersebut.

Setiap hal  memang punya sisi positif dan negatifnya sendiri, termasuk gadget. Sesungguhnya, Karena gadget juga Una dan Abang jadi kenal banyak kata dalam bahasa inggris, dan bisa ngomong bahasa inggris secara pasif. Sampe kadang aku bingung ngeliat anak dua ini ngobrol pake bahasa inggris, padahal bahasa inggris di TK mereka cuma dijadikan ekskul dan diajarkan seminggu sekali aja. Ternyata tanpa disadari, saat mereka nonton beberapa acara dan kartun di youtube dalam bahasa inggris, mereka juga mempelajari dan mengingat kata-kata tersebut.

Tapi tetep aja, karena udah keasikan nonton dari posisi duduk sampe tiduran, dari jauh-jauh sampe deket-deket liatnya, mereka masih aja anteng di depan layar gadgetnya. Sampe kadang aku aja yang liat capek, tapi mereka nggak capek dan tetep betah sama gadgetnya.  Selain bisa ngerusak mata mereka, tentunya penggunaan gadget yang terlalu lama bisa ngebuat mereka males gerak serta kurang komunikasi juga sama orang-orang disekitarnya. Itulah kenapa, penggunaan gadget memang sebaiknya dibatasi.

Dan mama Dian sepertinya udah melakukan 1001 cara untuk ngebuat anak-anak nggak terlalu lengket sama gadgetnya. Mulai dari bersikap tegas, lemah lembut, pake marah-marah ataupun dirayu-rayu. Semuanya udah mama Dian coba. Dan ternyata memang ada satu cara yang menurut aku paling ampuh untuk ngebuat anak-anak lepas dan lupa sama gadgetnya. Dan cara itu adalah:


Toko Mainan Online Terlengkap Kidipal

Sejauh ini menurut mama Dian, cara ini merupakan cara paling ampuh untuk ngebuat anak-anak lepas dari gadgetnya seharian. Oleh karena itu setiap bulan mama Dian selalu sediain budget khusus untuk beliin anak-anak mainan. Boros-boros dikit gapapa yang penting mereka bisa lepas dari gadgetnya, mau bergerak, berinteraksi, dan belajar berbagi.

Tapi mainan-mainan yang mama Dian beli untuk Una dan Abang juga nggak bisa sembarang beli aja. Berikut mama Dian sharing tentang tips memilih mainan anak yaaa: 

1. Pertimbangkan tokoh kartun favorit anak-anak saat memilih mainan

Karena pengalaman banget nih, kadang saat anak-anak memainkan maianan dari tokoh kartun favoritnya, mereka jadi betah main lama-lama sama mainanannya. Semakin lama meeka betah main sama mainannya, semakin lama juga kan mereka lupa sama gadget.

Toko Mainan Online Terlengkap Kidipal

Toko Mainan Online Terlengkap Kidipal

Seperti kemarin, mama Dian beliin mainan untuk Una dan Abang dengan dua jenis tokoh kartun favorit mereka. Kalo Una, My Little Pony Play-Doh. Sedangkan Abang, Satu set mainan Angry Birds.

2. Pilih mainan yang bisa meningkatkan kemampuan motorik kasar serta meningkatkan kecerdasan visual mereka, seperti Dough, Bricks ataupun Pasir Kinetis.

Yes, dough semacam Play-Doh ini tetep jadi mainan favorit anak-anak sepanjang masa. Selain untuk meningkatkan kemampuan motorik kasar serta kecerdasan visual mereka, mainan semacam dough ini bisa ngelatih imajinasi dan konsentrasi mereka juga saat dibentuk. Jadi lama deh antengnya. 

Toko Mainan Online Terlengkap Kidipal

Toko Mainan Online Terlengkap Kidipal

3. Pastikan mainan yang dibeli sesuai dengan umur anak-anak, dan aman dari bahan-bahan berbahaya

Kalo untuk anak-anak seumur Una dan Abang, mainan semacam blok lego sama sekali nggak cocok. Karena pasti sebelum selesai dirakit, udah ilang-ilangan duluan. Pun permainan board games macam monopoli, mereka belumngerti sama sekali tentang peraturan dan nilai uang. Dan biasanya disetiap mainan ada keterangan umurnya kok, jadi sebaiknya sebelum membeli dicek dulu ya bu-ibu.

Toko Mainan Online Terlengkap Kidipal
All photo taken by Hepri Prasetio with Fujifilm XT10
Walaupun membeli mainan anak setiap bulan udah jadi rutinitas, tapi sejujurnya aku belum punya tempat beli mainan langganan. Sampe kemarin akhirnyaaaa, mama Dian ketemu sama Kidipal, toko mainan anak online terlengkap.

Toko Mainan Online Terlengkap Kidipal

Beneran lengkap karena segala macam tokoh kartun ada, mulai dari My Little Pony, Sofia The First, Shopkins, Paw Patrol, dan banyak lagi lainnya. Macem-macemnya juga lengkap, mulai dari balok-balok semacam Lego, Play Doh, Pasir Kinetis, sampe kolam renang anak dan ban berenang anaknya juga ada. Plus, suka bertebaran diskon juga loh di Kidipal. FYI, mainan Angry Birdsnya abang tadinya sepaket harganya sekitar 150 ribuan, tapi kemudian didiskon 50% jadi 74 ribu aja. My Little Pony Una juga diskon 40% loh. Kayanya abis ini bakal langganan beli mainan di Kidipal deh. Hihi

Membahagiakan banget deh pokoknya kalo kalo liat anak-anak anteng sama mainan mereka sampe lupa sama gadget. Kalo bu-ibu yang lain gimana? Apa jurus paling ampuh untuk ngebuat anak-anaknya lepas dari gadget? Ada yang memilih untuk memberikan mainan juga kah seperti aku? :D


Toko Mainan Online Terlengkap Kidipal

Pardon the mess, my childern are making memories.
- Unknown


NB: Pssssst, tungguin family-vlog pertama kita, Una&Iki Playtube in episode 'Opening Surprise Box from Kidipal' yaaaaa :D

You Might Also Like

36 komentar

  1. Pernah juga nih saya ulas beberapa waktu lalu di blog saya mak, kurang lebih sama isinya saya nggak melarang tapi juga membatasi penggunaan gadget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh, karena pada dasarnya sebenernya teknologi itu juga mesti diikuti yaaaa

      Hapus
  2. anak-anak jaman sekarang memang udah pintar-pintar banget gunain gadget yah Mba Dian, jadi bukan hal yang mengherankan bila masih kecil-kecil udah mahir buka you tube dan kawan-kawannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kita mah jaman kecil mahir main bekel, karet, galasin, kalo mereka main gadget ya maaak

      Hapus
  3. Gadget itu setengah setengah ya mbak ada yang negatif dan juga ada yang positifnya juga tergantung akses yang dijalankan anak, tapi kebanyakan gadget itu tidak baik untuk tumbuh kembang anak jadi kalau saya mah tidak dikasih dulu kalau masih kecil mah takut ketergantungan sama gadget misalkan kalau ngerjakan tugas suka pakai gadget.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul, paling serem kalo udah bikin ketergantungan. Makanya sebaiknya dibatasi aja ya Kaaaang

      Hapus
  4. Kalau saya dulu waktu kecil jauh dari kata mainan gadget mba namun kebanyakan sekarang anak-anak sudah pintar bermain gadget bahkan bisa lebih pintar dari orang tuanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul mas, orangtuanya sampe takjub kadang sama kemahiran anaknya menggunakan smartphone yaaaa

      Hapus
  5. Klo mbul masih perlu dibebasin dari gadget ga mama dian? #kemudian disembur hihihi

    Play dogh itu ada yg bikin ndiri dari tepung ya kalo ga salah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betuuul, bisa bikin sendiri. Hihihiii.

      Dan kamu walalupun umur 20an, tapi muka dan kelakuan masih kaya anak-anak, *aku sok kenal banget yaaa* Jadi jgn sering-sering pake gadget ya :p

      Hapus
  6. mada blm kecanduan gadget, karena gadget kekinian di rumah cuma ada atu, punyaku ... aku sengaja gak download games juga, hanya sesekali mada dibolehin liat video anak2 biar tetep kekinian deh yah

    kebetulan aku lagi nyari mainan perkakas obeng dll buat mada, ceki ceki ahhh ke kidipal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeay, yuk ceki-cekiii. Hihi. Hooh, yang penting dibatasi aja ya Maaaak

      Hapus
  7. Gapapa deh ngeluarin budget bulanan tambahan buat mainan asal anak - anak bisa nggak nempel sama gadget terus hikss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya setuju bangeeeet. Mendingan liat anak-anak asik sama mainananya atau keringetan diluar rumah dibanding asik aja sama gadgetnya ya Lilyyy

      Hapus
  8. Bisa buat referensi keponakan nih, gk baik juga kalw dr kecil udh dikasih gadget :)
    salam kenal ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal mas Andi, makasi sudah mampir kesini yaaaaa

      Hapus
  9. Tapi anak sekarang malah anteng nya kalo udah pegang gadget yeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Embeeeerrr, me tooo, kalo lagi ribet tak tertahankan, anak kasi gadget aja biar anteng dulu sebentar x)

      Hapus
  10. Selama masih dalam pengawasan dan nggak berlebihan, nggak masalah sih, mba. Ya kayak nonton youtube itu kan memang lagu2 English bikin nambah kosakata English dg cara yg menyenangkan. Semoga anak2 tambah pintar ya, mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betuuul, anak-anak aku belajar bahasa inggris juga dari youtube maaaak. Hehee

      Hapus
  11. anakku suka bgt nonton kartun di youtube, tp skrg udah dibatesin. abis liatnya koq serem jg ya takut dia enggak mau bergaul :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh beneeer, yang berlebihan memang harus dibatasi ya maaak

      Hapus
  12. Saya belum punya momongan, Mba. Makasih ya tipsnya, smg bisa saya terapin saat punya anak nanti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheee. makasi sudah mampir kesini ya mbak Pipit :D

      Hapus
  13. Bilqis senang bermain sama teman-teman nya, malah jarang main game Di HP

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaah senangnyaaa, pinter ya Bilqiiisss

      Hapus
  14. ilmunya boleh juga nih, bisa di terapkan kalo nanti udah punya momongan hihih..btw salam kenal mbak :)

    diniratnadewi.blogspot.co.id

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal mbak Diniiii. Terima kasih sudah mampir kesini yaaaaaa

      Hapus
  15. Tulisan yg menarik dan mengisnpirasi ^_^

    BalasHapus
  16. Tulisan yg menarik dan mengisnpirasi ^_^

    BalasHapus
  17. selamat ya mba menang ke Bali, tipsnya keren tuuh sedang saya terapkan ke anak-anak nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaaaaah jadi malu akuuuu. Hehehee. Makasi sudah mampir kesini ya mbaaaa :D

      Hapus
  18. Sedih saat melihat anak-anak jadi kurang sosialisasi. Selain itu gadget juga pengaruh dengan kesehatan mata. Tulisan yang sungguh menginspirasi orang tua yang mungkin 'lalai' dalam hal ini. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi banyak mbak Nisaaa, iya kadang karena berlebihan menggunakan gadget dampak buruknya banyak banget ya untuk anak-anak.. Huhuhuuu. Makasi sudah mampir kesini ya mbak Nisaaaa :D

      Hapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎