Ada apa di Planetarium Jakarta?

22:13:00
Liburan akhir tahun kemarin kemana aja nih buibuuuu?

Kalo mama Dian, Una dan Abang dirumah aja nih, nggak kemana-mana😂 Eh di akhir sisa libur akhirnya kemana-mana deh. Soalnya mendadak mama Dian menyadari kalo Una punya PR menceritakan tentang kegiatan selama libur sekolah. Dari pada Una nulisnya libur cuma dirumah dan kerumah oma aja, akhirnya mama Dian cariin liburan yang hemat dan edukatif!


Akhirnya mama Dian memutuskan untuk ke Planetarium Jakarta yang terletak di Taman Ismail Marzuki. 

Terakhir kali ke Planetarium kalo nggak salah jaman SMP ya. Udah belasan tahun yang lalu. Kemudian kalo nggak salah, Planetarium sempat ditutup karena satu dan lain hal. Dan akhirnya dibuka lagi tahun kemarin!

Pengen ngajak anak-anak ke Planetarium karena Una suka banget sama bulan dan bintang. Dan seinget mama Dian, pertunjukan di Planetarium memang keren banget. Jadi pasti anak-anak bakal seneng nonton pertunjukknnya.

Sebenernya niat pengen ngajak anak-anak ke planetarium itu udah lama bangeeeeet. Dan kebetulan jarak Planetarium memang nggak terlalu jauh dari rumah. Tapi baru bener bener membulatkan tekad setelah liat salah satu update-an temen blogger saat sedang mengajak anaknya ke Planetarium. 

Dan sebenernya kemarin ini ketiga kalinya mama Dian ke Planetarium dalam sebulan terakhir. Mama Dian ceritakan sedikit 2 kegagalan pertama saat membeli tiket Planetarium ya:

Kegagalan #1:

Kali pertama waktu anak-anak belum libur sekolah. Waktu itu hari Sabtu, mama Dian, Una, Abang dan papa Api sudah berangkat dari rumah jam 8 lewat. Sampai Planetarium jam setengah 9 lewat dan antrian beli tiketnya sudah mengular ke luar gedung, hingga ke pintu keluar Planetarium. Tiket pertunjukkan pagi sudah habis dan tersisa tiket pertunjukkan siang. Belom lagi ada bapak-bapak yang marah karena antriannya diselak ibu-ibu. Super riweuh! Dan pas banget mama Dian ada acara blogger siang itu. Jadi akhirnya hari itu kita membatalkan kunjungan ke Planetarium. Anak-anak sempet BT karena nggak jadi ke Planetarium, jadi dihibur dengan ngemall aja. Mall lagi, mall lagi😂

Kegagalan #2:

Kemudian kali kedua, tepat hari Jum'at di minggu terakhir libur sekolah kemarin. Mama Dian bela-belain berangkat duluan, sendirian ke Planetarium jam 7 pagi cuma untuk ngantri tiket Planetarium. Jadi biar anak-anak nggak bosen karena kelamaan ngantri, rencananya mama Dian beli tiket dulu pagi-pagi dan jemput anak di rumah dan bawa mereka ke Planetarium tepat sebelum pertunjukkan dimulai.

Etapi ternyata kenyataan tak sesuai harapan🙈 Walaupun udah dateng pagi tapi ternyata loket dibuka setengah jam sebelum pertunjukan dimulai. Dan ternyata hari itu termasuk weekday yang dikhususkan untuk rombongan. Perorangan tetap bisa membeli tiket Planetarium di hari biasa hanya jika ada sisa tiket di pertunjukkan weekday. Dan hari itu udah ada rombongan sekolah yang membawa kurang lebih 250 anak. Dan sisa tiket hanya 50 saja. 

Sebenarnya, mama Dian antri cukup di depan dan bisa mendapatkan tiket pertunjukan pagi itu. Tapi kalo dihitung-hitung, nggak akan kekejer nonton pertunjukannya  karena mesti jemput Una Abang dulu di rumah (Karena weekday, jadi papa Api kerja hari itu dan nggak bisa ikut ke Planetarium) Yasudah gagal sudah percobaan kedua. 

Sempet sedih karena udah siap siap dari pagi, siapin anak-anak juga dari pagi, berangkat pagi banget ke Planetarium tapi tetep gagal juga nonton pertunjukannya. Anak-anak juga sedih banget pas tau mama Dian gagal lagi dapetin tiket Planetarium. Saat itu mama Dian langsung membulatkan tekad, harus bisa nonton pertunjukan Planetarium di hari Sabtu besok.

Dan karena kegagalan adalah keberhasilan yang tertunda. Akhirnya mama Dian benar-benar berhasil mendapatkan tiket pertunjukan pada percobaan yang ke #3!

Sabtu itu, kembali mama Dian bangun pagi, siap-siapin anak-anak, dan cuss berangkat sendiri (lagi) ke Planetarium. Anak-anak tetep ditinggal di rumah dulu, dan nanti nyusul bareng papa Api kalo mama Dian udah fix dapet tiketnya (kebetulan hari itu weekend dan papa Api nggak kerja).

Sampe planetarium jam 7 pagi, udah rame! Mama Dian langsung buru buru lari-lari kecil menuju ke dalam. Biar dapet antri terdepan, bok! Eh, antriannya udah sampe di bangku antrian ketiga ajah!😂

Baris bangku ketiga, satu baris berisi sekitar 20 orang.

Peraturan membeli tiket di Planetarium adalah 1 orang yang mengantri hanya bisa membeli maksimal 4 tiket! Jadi pas banget sih tapi pas mama Dian hitung jumlah orang yang mengantri dikalikan dengan tiket yang akan mereka dapatkan, mama Dian masih kebagian tiket pertunjukan pertama.

Mama Dian dengan hati yang agak lega, menunggu selama 1 jam lebih hingga loket dibuka sambil nonton korea. Loket pun dibuka jam setengah 9. Alhamdulilah antrinya tertib, karena ada petugas yang siaga. Dan sebelum loket dibuka, pengumuman tentang peraturan dan cara membeli membeli tiket diloket juga terus digaungkan.

Yang harus diperhatikan peraturan saat membeli tiket pertunjukan Planetarium:


1. Jika mau membeli tiket perorangan saat weekday (Selasa - Jum'at), harus persiapkan hati yang lapang. Karena nggak akan pasti dapet. Tergantung berapa banyak total rombongan yang menonton pertunjukkan saat itu. Kalo masih ada sisa tiketnya, akan dijual setengah jam sebelum pertunjukan di mulai.

2. Jika mau membeli tiket saat weekend (Sabtu - Minggu), pastikan datang pagi ya! Minimal jam 7 pagi lah, kalo mau mendapatkan tiket pertunjukkan pertama. Untuk weekend, tiket semua pertunjukkan dijual mulai dari loket dibuka. Jadi kalo mau beli tiket untuk pertunjukkan sore, tetep harus, kudu, wajib, antri dari pagi!

3. Biar nggak repot-repot tanya, atau harap-harap cemas nunggu bakal dapet tiket pas antri atau nggak, coba perhatikan layar LCD yang ditaruh di depan atas loket ya. Disana tertera informasi mengenai sisa tiket yang dapat kamu beli.

LCD di depan loket ini menunjukkan sisa tiket di setiap pertunjukkan yang bisa kamu beli.

4. Satu orang hanya bisa membeli 4 tiket! Jadi misalnya kamu dateng rombongan 10 orang, pastikan 3 orang dari rombongan kalian yang mengantri tiket, ya.

5. Persiapkan uang pas. Nah ini yang cukup ribet, mungkin pihak Planetariumnya juga riweuh ya nyiapin kembalian. Jadi mereka minta uang pas aja😅 Kemarin rencananya aku beli 4 tiket dengan total harga 38ribu. Dan waktu itu uang yang aku pegang, 40ribu. Tadinya udah niat, kalo ngga ada kembalian, bakal mama Dian ikhlaskan aja tuh kembalian 2ribu. Eh tapi ternyata dikasih kembalian 2ribu. Hihihihi.

Untuk jadwal pertunjukan Planetarium beserta Harga tiketnya bisa cek dibawah ini ya:

Weekday (Senin-Jum'at) 

Jadwal pertunjukan weekday (Selasa-Jum'at) Planetarium: Hanya ada 2 pertunjukan yaitu Pertunjukan 1 pukul 09.30 dan Pertunjukan 2 pukul 13.30.

Harga tiket rombongan adalah Siswa dan Mahasiswa Rp. 5.000,- dan Dewasa Rp. 10.000,-. Harga tiket rombongan berlaku untuk 100 orang. Kalo rombongan kamu kurang dari 100 orang, kamu tetap bisa membeli tiket rombongan senilai 100 orang.

Untuk perorangan yang mau menonton saat weekday, tetap bisa hanya jika ada sisa dari tiket rombongan. Loket dibuka setengah jam sebelum pertunjukan dimulai.

Note: Untuk hari Senin, Planetarium ditutup (mungkin) untuk pemeliharaan.

Weekend (Sabtu-Minggu), Libur Nasional dan Cuti Bersama

Jadwal pertunjukan Weekend (Sabtu-Minggu), Libur Nasional dan Cuti Bersama Planetarium: Ada 3 pertunjukan yaitu Pertunjukan 1 pukul 09.00, Pertunjukan 2 pukul 12.00, dan Pertunjukan 3 pukul 15.00.

Harga tiket perorangan adalah Siswa dan Mahasiswa Rp. 7.000,- dan Dewasa Rp. 12.000,-. Loket akan dibuka pukul 08.00, namun kita sudah bisa mengantri dari pukul 06.00.

Untuk tiket Weekend (Sabtu-Minggu) semua pertunjukan dijual dari saat loket dibuka pukul 08.00. Kemarin aku lihat pukul 10.00 tiket semua pertunjukan sudah habis terjual.

Dan alhamdulillah, setelah mengantri satu jam lamanya, akhirnya mama DIan dapet 4 tiket pertunjukan pertama di hari itu! Pas tiket udah di tangan, anak-anak pas banget baru sampe di depan Planetarium.


Sayangnya waktu itu papa Api  mendadak mesti anter Opa (Papanya Papa Api) ke rumah sakit. Jadilah mama Dian nonton pertunjukan bertigaan aja sama Una dan Abang. Padahal beli tiketnya juga udah 4 loh, akhirnya yang 1 disimpen aja untuk kenang-kenangan😀

Tiketnya cukup jadul ya, semoga suatu saat tiket Planetarium bisa diubah jadi lebih cantik dan lebih kekinian. Jadi nggak hanya sekedar tiket aja, tapi juga cakep kalo disimpan sebagai kenang-kenangan😆

Selanjutnya mari mengantri untuk masuk ke dalam ruang pertunjukan.


Ini adalah bagian dalam Planetarium yang selurusan dengan loket tadi. Kalo lagi penuh, antrian tiket bisa sampai di pintu keluar yang ada di pojok kiri foto diatas.  Disini juga terdapat lift yang dikhususkan untuk lansia dan ibu hamil. Sayangnya mama dian nggak ngecekin ada apa sih di dalam setiap ruangan yang ada disini.


Yang pasti sih di deretan ruangan di atas ada ruangan khusus untuk menyusui atau lactation room. Nggak ngecek di dalam lactation room ini ada apa aja. Tapi udah lumayan lah ya ada lactation room atau ruang menyusui di Planetarium.

Selanjutanya mari lihat antrian pertunjukan pertama~


Alhamdulillah antrian normal dan tertib. Dibawah tangga paling ujung tersebut ada petugas yang akan merobek tiket kita. 


Sambil nunggu antrian, Una Abang sempet foto dulu nih sama baju astronot yang rada creepy ini Yang terletak di belakang antrian. Disamping baju astronot ini juga ada teleskop peneropong bintang yang dipamerkan.

Yuk lanjut masuk ke ruang pertunjukan Planetarium yang terletak di lantai 2!


Ruang pertunjukan ini berkapasitas 380 orang. Kursinya mirip-mirip kursi bis lah ya😅 Ruangannya dingin jadi pastikan kamu menggunakan baju yang tertutup atau membawa jaket ya! Una yang pake naju kaos aja kedinginan. Huhuhuhu.

Bedanya dengan bioskop, layar pertunjukan Planetarium ada di bagian atas. Berbentuk kubah. Tempat duduknya ada yang bisa disenderkan, ada juga yang nggak bisa disenderkan (atau mama Dian cuma nggak nemu tuas atau tombolnya aja ya?) Sayang banget beberapa kursinya terlihat nggak terawat karena robek robek kulitnya. Huhuhu.


Mma Dian, Una dan Abang saat itu dapet tempat duduk di tengah hampir belakang. Karena tiketnya tidak memiliki nomer bangku, maka pemilihan tempat duduk di planetarium bebas, ya. Siapa cepat, dia dapat!

Setelah mama Dian amati sih, mungkin paling pewe dan posisi tempat duduk terbaik dalam ruang pertunjukan Planetarium adalah bangku deretan belakang. Jadi lihat layar atasnya nggak perlu terlalu mendangak, ya. Atau haruskan pengaturan bangku di Planetarium ini diubah menjadi dua sisi yang berhadapan saja?

Pertunjukan dimulai tepat jam 9, dan kami bertiga sudah masuk ke dalam ruang pertunjukan dari pukul 08.30. Selama sejam di dalam ruangan, alhamdulillah lagu pengisinya lagu-lagu anak dari Naura yang musiknya mirip-mirip sama lagu-lagu di petualangan Sherina. Pas banget deh kalo di dengerin anak-anak.

Pertunjukan Planetarium


Pertunjukkan pun dimulai kurang lebih pukul 09.05. Ruang pertunjukan benar-benar gelap gulita tanpa ada cahaya apapun. Hingga akhirnya muncul bintang bintang di layar di atas kepala kami.

Sebuah suara (bukan rekaman) memulai penjelasan-penjelasan tentang apa yang ditampilkan pada layar di atas kepala kami. 

Awalnya hanya beberapa bintang yang bermunculan, yang merupakan ilustrasi dari langit malam di masa kini. Dan suasana menjadi riuh dan dipenuhi tepuk tangan, saat layar diatas kepala lami menunjukan kondisi langit pada ribuan tahun yang lalu.sebelum langit tercemari oleh polusi udara dan polusi cahaya.

Langit benar-benar dipenuhi oleh bintang, ribuan atau jutaan mungkin jumlahnya. Mama Dian langsung ikutan terkagum-kagum sampe terharu sendiri. Karena rasanya benar-benar berada di bawah langit malam!

Bayangin deh gimana perasaan kita saat langit malam sedang sangat cerah hingga kita bisa melihat beberapa bintang berkelap-kelip. Pasti bahagia kan? Kebayang nggak sih gimana perasaan saat langit benar-benar dipenuhi oleh bintang! Perasan lebih dari bahagia pastinyaaaaa. Yang nggak percaya cuss buktiin sendiri ke Planetarium ya!

Setelah itu muncullah rasi-rasi bintang yang merupakan sumber dari zodiak yang selama ini kita ketahui. Penjelasan-penjelasan pun dilanjutkan tentang rasi bintang tersebut. Selanjutnya adalah penjelasan tentang planet planet yang mengelilingi matahari serta galaksi bimasakti.

Yang paling seru adalah saat bintang bintang di layar berputar dan membuat kami semua merasa sedang melakukan perjalanan di luar angkasa menggunakan kapal luar angkasa. SUPER KEREEENNNN! Harusnya bagian menjelajah angkasa ini bisa diperpanjang setengah jam nih. Wahahahahhaaa.

Perunjukkan seama 1 jam pun akhirnya usai. Una dan Abang ngerasa senang sekali setelah melihat pertunjukan Planetarium. Walaupun untuk anak-anak seukuran Una Abang (8 dan 7 tahun) mereka belum terlalu mnegrti dengan penjelasan yang diberikan, tapi mereka tetep ngerasa takjub melihat bintang-bintang dan melakukan perjalanan ke luar angkasa.

Untuk anak dibawah 5 tahun pertunjukan Planetarium ini mungkin akan terasa membosankan, ya. Karena cukup banyak materi yang dipaparkan saat pertunjukan berlangsung. 

Kesimpulan tentang pertunjukan Planetarium:
Pertunjukan Planetarium cocok untuk anak-anak SD keatas. Semoga yang menonton pertunjukan Planetarium juga bisa lebih mematuhi aturan dan lebih tertib. Seperti nggak nyalain blitz di dalam ruang pertunjukan, dan nggak sedikit-sedikit tepuk tangan. Cukup ganggu juga riuhnya tepuk tangan dan sorak-sorakan penonton😓 Semoga kelak semua bangku bisa dibuat menyender kebelakang juga ya, jadi kita nggak perlu terlalu menekuk leher ke atas saat menyaksikan pertunjukan.

Selesai pertunjukan, mama Dian berharap bisa melihat banyak contoh-contoh benda langit yang dipamerkan di lantai 2 ini. Tapi sayang sekali, keluar ruang pertunjukan hanya ketemu ruangan yang kosong dan masih terlihat jadul. Jadi yaudah, selesai menonton pertunjukan, mama Dian, Una dan Abang pulang kerumah.


Eh tapi kemarin baru liat lagi di IG @Planetariumjkt, dipostingan paling awal ada foto ruang pamer yang ada di Planetarium. Tapi sayang sekali kemarin mama Dian nggak nemuin ruangan itu. Harusnya selesai pertunjukan bisa diinfokan ya, selanjutnya bisa langsung ke ruang pameran. Atau harusnya mama Dian nyari info sendiri dari sebelum ke Planetarium?

Entahlah, yang pastinya memang banyak sekali ya yang masih harus dibenahi oleh pihak Planetarium Jakarta, seperti sistem tiketingnya, pembenahan ruang pertunjukannya, pembenahan ruang pameran yang kosong dan lain sebagainya. Semoga kedepannya Planetarium Jakarta bisa menjadi tempat edukasi yang lebih baik serta lebih modern lagi ya. Aamiin..

Tapi sepadan nggak sih apa yang kita bayar dengan apa yang kita dapatkan? 

Kalo menurut mama Dian sih sepadan banget ya. Planetarium memang wahana edukatif yang murah meriah. Tapi aku yakin para pengunjung nggak akan keberatan kok jika harga tiket dinaikan untuk mendapatkan Planetarium yang lebih baik lagi 😊

Yak itu dia sedikit review mama Dian tentang Planetarium Jakarta. Moho maaf fotonya nggak sebagus postingan lain, karena memang nggak berencana bawa kamera pas jalan-jalan sama anak-anak. Ini aja kebetulan foto karena langsung kepikiran mau buat tulisan ini sebagai masukan kedepan untuk pihak Planetarium Jakarta. Jiwa blogger emang nggak bisa bohong yaaaa😅

Baiklaaaaaah, sampai bertemu di Review Liburan selanjutnya, semoga postingan ini bermanfaat yaaaaaaa😘
1 comment on "Ada apa di Planetarium Jakarta?"
  1. Udah lama banget mimpi pengin ke planetarium tapi belum kesampean, huhu.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎

Custom Post Signature

Custom Post  Signature