Musibah Penjambretan di Mobil di Bulan Ramadan

on
Saturday, 3 June 2017

Rabu itu hari ke-5 Ramadan, papa Api izin untuk buka puasa di jalan aja karena mesti nganter kerjaan ke rekan kerjanya di luar. Terakhir ngabarin sebelum maghrib papa Api masih di kantor, tapi pas setelah maghrib dihubungin udah nggak bales lagi. Mama Dian positif thingking aja dong, mungkin karena udah dijalan jadi nggak bisa bales chat Whatsapp.

Kemudian jam 8-an malem dapet imessage dari papa Api yang isinya seperti yang ada diatas. Untrusted device Sony? Sony yang papa Api maksud itu Sony Xperia Z3, handphonenya papa Api saat itu. Aku bingung dong, kenapa pula si Sony mesti di untrusted device, kebetulan emang email aku juga dipake untuk login di sana sih. Kemudian gak berapa lama kemudian papa Api bilang untuk ngedetect lokasi terakhir dulu sebelum di untrusted device. Wah kalo gini sih, alamat ilang ya handphonenya..

Dalam hati udah ngedumel aja sama papa Api, "Ya ampun ayank, nggak genah banget orangnya, handphone sebentar-sebentar ilang.." handphone Sony yang sekarang ini kebetulan emang umurnya baru beberapa bulan aja menggantikan handphone Sony lamanya yang kayanya jatoh dijalan. 

Kemudian aku lanjut chat nanya, "Sayang dimana? handphone kamu dimana?" tapi papa Api berkali-kali negesin minta tolong aku untuk nge-search location Sony tapi sayangnya udah nggak bisa. Mau di lock juga nggak bisa, di  bunyi-in juga nggak bisa. Aku nanya lagi dia dimana, handphonenya dimana. Tapi jawabannya "Aku bingung yank, aku shock.." Nah loh, kenapa..? Biasanya handphone ilang cuma sedih aja kan ya, sama gemes paling kok bisa ngilangin handphone sendiri. Ini kenapa sampe bingung dan shock coba..


Kemudian papa Api ngechat lagi dan bilang kalo dia ternyata dijambret. Di mobil. Aku langsung shock karena bayangan aku biasanya jambret di mobil bawa-bawa senjata tajam kan? Alhamdulillah waktu itu jambretnya cuma sekedar ngambil aja tanpa bawa senjata apapun..

Kronologi kejadian:
Jadi waktu itu papa Api di sekitaran manggarai. Di jalan dua arah, kebetulan arahnya papa Api macet, dan arah sebaliknya lancar. Seperti biasa, papa Api ngerokok sambil buka kaca separo sih biasanya, sekedar untuk ngebuang abu rokok dan ngebawa asep keluar. Jadi sembari macet dan dalam keadaan berhenti itu, tangan kanan papa Api pegang rokok, dan tangan kirinya pegang handphonenya sambil milih-milih lagi yang au dia denger. Tiba-tiba ada yang narik handphonenya dia gitu aja dari jendela. Reflek papa Api keluar mobil dan teriak "Copet! Copet!''

Yang ngambil kata papa Api anak muda, 2 orang, naik motor satria dari arah berlawanan, berpakaian ala anak gaul masa kini gitu. 1 orang ngambil handphone, 1 nya lagi nunggu dimotor yang posisi menunggunya ada di sebelah mobil belakangnya papa Api. Nggak jauh ya berarti. Tadinya papa Api mau ngejer, tapi ntah kenapa dia ngerasa ntah shock atau kesirep sampe mau ngejer tapi nggak bisa. Si jambretnya malah sempet nungguin papa Api ngejer dulu, jadi dia sempet nengok ke papa Api dulu sebelum akhirnya tancap gas lagi.

Papa Api kemudian pasrah dan milih lanjut jalan lagi. Dalam keadaan shock akhirnya papa Api milih untuk berenti di kedai kopi terdekat yang nyediaiin wifi untuk buka laptopnya dan ngabarin aku lewat imessage. Saking shocknya, papa Api diem aja di kedai kopi itu sampe tutup. Dan kemudian memutuskan untuk bikin laporan ke kantor polisi.

Kata papa Api sebelum pulang kantor dia sempet ngobrol tentang gengster motor sama teman-teman kantornya. Dia sama sekali nggak kepikiran untuk nyari handphonenya tapi kepikiran kalo pelakunya mungkin salah satu anggota dari gengster itu, *papa Api agak parno ya agaknya.. Huhu* jadi akhirnya dia buat laporan ke kantor polisi terdekat. 

Di kantor polisi setelah buat laporan, ada pak polisi yang cerita. Beberapa waktu lalu ada juga yang dijambret dan yang kejambretan itu memutuskan untuk ngejer penjambretnya, tapi kemudian penjambretnya ngeluarin senjata api dan ditembaklah si korbannya itu. Hiks..

Lewat kejadian ini aku mau sekalian mau share beberapa pengingat menghindari penjambretan, semoga bermanfaat ya..

1. Kalo sedang menunggu di pinggir jalan, jangan memainkan handphone. Atau jika memang urgent untuk mengecek handphone, berdirinya jangan terlalu dipinggir jalan ya.
Soalnya beberapa waktu lalu aku juga liat penjambretan di depan mata aku langsung, ibu-ibu lagi berdiri di pinggir jalan banget sambil asik megang handphonenya. Nggak berapa lama ada motor lewat dan langsung ngambil handphone itu tersebut. Si ibu sempet ngejer tapi si jambret udah ilang duluan. Kemudian si ibu histeris di pinggir jalan. Hiks.. Setelah itu setiap nunggu angkutan umum aku nggak pernah berdiri terlalu pinggir lagi. Nggak pernah ngecek handphone di pinggir jalan lagi dan memegang dompet atau tas di tempat yang sekiranya ngga mudah ditarik sama si penjambret bermotor itu.

2. Kalo dimobil, saat macet dan harus berhenti usahakan nggak perlu membuka  kaca lebar-lebar dan hindari memainkan handphone ya.
Kejadian papa Api ini emang karena papa Api sendiri ngasih kesempatan si penjambretnya sih, lewat buka kaca mobil sambil megang handphone. Jadi untuk amannya sebaiknya kalo macet nggak perlu lah buka laca mobil lebar-lebar dan umpetin deh seluruh handphone, tas dan dompet kamu. 

3. Kalo udah terlanjur di jambret, usahakan jangan langsung membabi buta mengejar si penjambret tersebut.
Menurut pak polisi tempat papa Api membuat laporan, si penjambret dalam melakukan aksinya, pasti membawa senjata tajam atau senjata api. Jadi kalo bisa jangan langsung mengejar sendirian tapi minta bantuan warga sekitar juga ya. Jambret sekarang nekat-nekat soalnya :'(

Tapi dibalik semua musibah pasti ada hikmahnya ya. Alhamdulillahnya handphone papa Api yang dijambret itu emang udah rusak berat. Sisi belakang udah retak di 2 sudut sampe keliatan gitu bagian dalemnya, penutup port chargernya udah copot dan layarnya udah kedip-kedip karena dijatohin sama Una dua hari sebelumnya. Jadi ya aku yakin si penjambret pun pasti kesel liat handphone yang dia dapet. Dijual 50 ribu juga nggak laku sih kayanya, dan papa Api emang udah rencana mau ganti handphone secepatnya. Jadi yaudahlah yaa😝😝

Kemarin sempet panik dan mikir kalo ada dokumen penting nggak ya di handphone itu, alhamdulillah papa Api juga nggak pake mbanking sama sekali sih di handphonenya. Jadi inshaAllah aman ya.. Aaamiiinnn.

Aku cuma nggak tega aja kemarin liat papa Api shock sampe segitunya. Sampe pas dirumah juga mukanya masih keliatan shock. Huhu. Alhamdulillah yang penting kamu baik-baik aja ya sayang.. Rejeki dan jodoh kan juga semua ditangan Allah ya. Mungkin handphone itu emang udah bukan rejeki dan jodohnya papa Api lagi.

Abis ini inshaAllah papa Api ga akan berani main handphone sambil buka jendela pas berenti lagi. Mudah-mudahan ini terakhir kalinya ya ngalamin hal kaya gini.. Huhu..

Kejahatan emang terjadi karena ada kesempatan juga ya, jadi sebisa mungkin hindarilah hal-hal yang memberikan kesempatan penjahat untuk beraksi ya.. Tapi balik lagi musibah semua asalnya dari Allah juga kan, inshaAllah segala kejadian pasti ada hikmahnya. Jadi stay safe ya teman-teman semuaπŸ™πŸ™
27 comments on "Musibah Penjambretan di Mobil di Bulan Ramadan"
  1. Mbaaa, turut berduka ya mbaa. Smoga insyaAllah mendapat ganti yang lebih baik. Dan kejadian ini tak terulang lagi. Aamin

    ReplyDelete
  2. Duh, tuh jambret ngeselin banget ya, kayaknya dengan mudahnya... orangnya di dalam mobil tapi berani gitu maakk, cucok nya di semprot cabe matanya :)

    ReplyDelete
  3. Saya suka takut kalau buka2 handphone di jalan. Mending diem aja ga usah mainin hp karena serem juga byk penjambretan. Pernah waktu ke jkt naik bajaj sm temen. Bang bajaj nya bilang neng jangan keluarin hp ya disini banyak jambret. Serem yaaa kejahatan masa kini.

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah suami gak kenapa-napa meski sempat shock, ya. Pelajaran buat kita semua. Terima kasih sudah mau berbagi cerita

    ReplyDelete
  5. Huhuhu, turut berduka Mbaa Dian πŸ˜“

    Untung suaminya gak kenapa-kenapa, saya aja yg baca ikut deg2an dan kesal banget sama penjambretnya. Semoga segera diganti dengan yang lebih baik, AminπŸ˜‡

    ReplyDelete
  6. Jaman sekarang penjahatnya nekat2 ya. :(
    Semoga segera diberi pengganti, Aamiin. :)

    ReplyDelete
  7. Ya Allah serem amat ya. Di mobil pun masih berani jambret.
    Makasih sharing-nya mak. πŸ˜‡

    ReplyDelete
  8. Duh, ini di sekitar Manggarai ya berarti? Di situ ramai tapi emang rawan. Jadi serem ya sekarang banyak gangster yang pada bawa senjata tajam. Mudah-mudahan hape yang ilang segera diberi gantinya berupa rezeki lebih ya, Mbak.

    ReplyDelete
  9. Wah ngeri juga ya, sekarang orang pada nekat. Saya sendiri juga parno mba, setelah dengaer banyak kabar tentang pencopetan dimana2, saya milih ngga buka hp sama sekali kalau di tempat umum, uang pun saya masukin saku biar ngga ngeluarin dompet.

    ReplyDelete
  10. Akuuu bacanyaaa.. SHOCK! Aku aja yang bacanya shock gimana papa api :(
    Ya Allahhh tega bangeet sih yg ambil.. apa krn bulan puasa dan mau lebaran kali ya, dia butuh uang. Biasanya gitu soalnya jelang hari raya besar, suka banyak kejahatan.
    Makasih sharingnya ya mama Dian. Its reminder me to always stay safe. Aku jg kurangi pegang hape kalau lagi di jalan either kondisi macet atau gak. Apalagi kalo aku naik motor.
    Semoga Papa Api bs dapat hp penggantinya yg jauh lebih baik yaaaa...

    ReplyDelete
  11. Innalillahi. Serem ya copet zaman sekarang. Yang di mobil sambil macet pun diambil. Itu sebabnya, sekarang aku mah, gak pernah mainin hape kalo di jalan. Di mana pun. Serem. Mungkin hapenya bisa terganti,. Tapi data di dalemnya yang sulit untuk diganti. Semoga mendapat rezeki pengganti. Dan semoga datanya bisa terselamatkan. :)

    ReplyDelete
  12. Sekarang ini memang harus hati-hati ya, jangan sekali-kali memainkan hape di jalan. Apalagi saat lampu merah, rawan banget. Duuh ngeri juga neh bacanya mba.

    ReplyDelete
  13. Moga diganti yg lebih baik lagi yaaa hpnya papa api...
    Aku bayanginnya juga serem mama Diaan. Temen aku juga pernah kayak papa api, dlm mobil gitu.
    Udah serba nekat penjahatnya...

    ReplyDelete
  14. huaaaaa...insyaAllah ada rejeki penggantinya 2x lipat ya mama Diaan. Deket Lebaran gini memang kejahatan biasanya lebih rawan lagi

    ReplyDelete
  15. Ya Allah,,,sabar ya mak Dian,,semoga yang hilang segera cepat diganti dengan lebih baik.

    ReplyDelete
  16. Untung pak suami gak kenapa2 yaa..
    Ini suamiku sering banget bilang di jalan kalau naik motor jangan mainan hape. Kejadian nyopet kaya gini udah sering, apalagi kalau macet. Huhu aku tadinya cuek, tapi denger Hepri begitu, aku jadi deg2an juga ....


    Salam buat semua ya Dian

    ReplyDelete
  17. Kejadian jambret gni juga pernah dialami teman suami mba ceritanya aku, suami serta keluarganya temen suami main ke bonbin nah pas udahannya temen suami mainin hp dipinggir jalan posisinya di mau jalan ke mobil ealah aku liat banget itu yg nek motor maen comot dikejar malah si jambretnya ngeledekin gtu dari motor bikin temen suami shock. Duh ngeri emang jaman skrg y mba aku jg sejak liat bgt kejadian itu ga mau buka2 hp dijalan

    ReplyDelete
  18. Ikutan deg-degan bacanya..
    alhamdulillah itu enggak pake M-banking ya? bisa-bisa dikerjain itu,

    semoga cepat diganti sama yang lebih baik lagi sama Allah SWT. Aamiiin

    ReplyDelete
  19. ya ampuun mak, alhamdulillah selamat ya,inshaallah hikmah NYA bisa dipetik ya..

    ReplyDelete
  20. Apakah setelah ini jd trauma merokok jg 😝

    ReplyDelete
  21. Semoga segera diberikan ganti yang lebih baik lagi ya mbak,
    dan semoga papa api tidak ngerokok ketika mengendarai mobil,
    biar penodong tidak dengan mudah menggasak HP nya...

    ReplyDelete
  22. Ternyata orang sekarang sudah pada nekad-nekad yang mbak... Bulan puasa tetep aja sama. Semoga rezekinya nambah biar bisa ngganti yang lebih bagus lagi dari soni.... Salam kenal mbak:)

    ReplyDelete
  23. parah ya mbak...di bulan ramadan masih juga lakuin keburukan...smoga papa api lbih brhati-hati lagi..

    ReplyDelete
  24. Semoga nggak terulang kembali ya mbak.
    Soalnya pengalaman di jambret itu nggak nyaman banget.
    Ngebuat sedikit trauma juga.

    ReplyDelete
  25. sabar ya mbak, ntar pasti dpet gantinya

    ReplyDelete
  26. Aku turut prihatin Mama Dian, ngebayangin dijambret aja sudah panik, apalagi inget cerita kalau gengs motor bawa senpi, duh, beruntung papa api memutuskan untuk enggak ngejar. Semoga menjadi pelajaran buat semua y

    ReplyDelete
  27. ajarin dong gimana itu setting untrusted device dan bunyiin alarm di HP Sony. Aku tahunya buat iDevice doang. Ternyata Sony bisa juga ya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎

Custom Post Signature

Custom Post  Signature