Serunya Drama dalam Suatu Arisan

on
Selasa, 07 Februari 2017

Arisaaaan! Siapa yang suka ikut arisan bu ibuuu? Menurut Wikipedia, Arisan adalah sekelompok orang yang mengumpulkan uang secara teratur setiap periode tertentu. Setelah terkumpul akan diundi untuk mendapatkan pemenangnya. 

(Baca juga tulisan mak Irawati Hamid: Seberapa Pentingkah Ikut Arisan?)

Akupun merupakan salah seorang peserta arisan bareng bu-ibu di sekolah. Namanya juga sekelompok orang yang berkumpul ya, mau nggak mau pasti ada drama-nya ya, ada konfliknya. Terutama menyangkut uang, keadaan suka berubah menjadi sensitif ya kalo ada masalah-masalah yang menyerempet kesana. Emang apa aja sih drama dalam arisan? Biasanya sih asal mula drama tersebut bersumber dari 2 hal berikut ini:

1. Anggota Arisan

Jaman SMA dulu aku pernah ikutan arisan, tapi para pesertanya nggak bertanggung jawab. Akhirnya bubar deh arisannya gitu aja, padahal udah setengah jalan. Hiks. Untungnya cuma dalam jumlah kecil aja arisannya, jadi gampang mengikhlaskannya. LOL 

Pastinya dalam mengatur sekian banyak orang dalam sebuah kelompok arisan itu nggak mudah ya. Agak ngeri-ngeri gitu ya kalo ikut arisan tapi aku nggak kenal sama sekali dengan peserta yang lainnya. Makanya sekarang aku suka lebih selektif lagi kalo mau ikut arisan, liat-liat anggotanya dulu, lebih baik ikut arisan yang aku kenal aja pesertanya dan pesertanya harus ada di lingkungan terdekat aku aja.

2. Si Penanggung Jawab Arisan

Jadi pada jaman dahulu kala, aku pernah ikut arisan. Awalnya semuanya lancar sampe akhirnya ada salah satu anggotanya yang udah dapet arisan tapi uangnya belum sampai ke dia. Bahkan dia nggak tau kalo dia dapet arisan karena kebetulan nggak ikutan pas ngocok arisannya. Ternyata uang tersebut dipake dulu sama si penanggung jawab arisan untuk urusan pribadinya. Alhamdulillah setelah itu uangnya bisa dikembalikan dan masalah selesai dengan damai.

Melihat dulu siapa si penanggung jawab arisan kita juga penting ya, seperti apa orangnya, dan dimana rumahnya. Tentunya agar sebuah arisan berjalan dengan lancar, kita memerlukan penanggung jawab arisan yang amanah ya.

Arisan itu bagus untuk menjaga silaturahmi sekaligus bisa juga menyimpan 'uang simpanan' kita. Tapi tentunya harus berhati-hati dan lebih selektif jika mau ikut arisan ya. Jangan sampe niat kita untuk menyimpan uang malah berujung ke kehilangan uang. Hiks. Ada yang pernah punya pengalaman buruk juga nggak saat ikut arisan? Cerita-cerita dong, di kolom komen yaaaaa😁😁
22 komentar on "Serunya Drama dalam Suatu Arisan"
  1. Aku bloman sreg ikut arisa karena....eng ing eng...abis menang, masih kudu setor duit lagi wakakka, mending klo aku nabung manual aja dian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, duit yg didapet udah abis tapi masih harus lanjut bayar yaaa

      Hapus
  2. Pengalaman ikut arisan selalu lancar karena yang diikuti hanya arisan kantor. Hehehe
    Kalau untuk arisan publik dengan banyak anggota belum berani, takutnya malah kehilangan. Jadi, cari yang aman-aman aja

    BalasHapus
  3. Aku ngadain arisan dikantor mba ga berapa lama salah satu anggotanya di phk wkwkwk onde mandeh tugas aku deh yang kejarin tiap bulan mana dia dapet paling pertama untunglah selesai dengan damai sentosa hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, kalo gitu pasti repot ya mak, yang kasian mah penanggung jawab arisannya yaaa :')

      Hapus
  4. Hmmm ... Bapak bapak ijin nyimak serunya arisan

    BalasHapus
  5. pertama dan terakhir kali ikutan arisan waktu SMP karena aku punya geng cewe yg anggotanya 12 orang 😀 lulus aku lanjutin ke STM, gak ada arisan samsek karena cowok gak demen arisan ya mak haha sampai sekarang blm ikut2 arisan wlopun ada arisan keluarga .. tapi pengin juga yaaa ngerasain lagi heboh2nya pas kumpul2 arisan, nanti mungkin ikut arisan di sekolah mada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah mak maria STM? Beneraaannnn? Gile keren bangeeeettttttt. Iya mak pasti bakal muncul lagi arisan di dunia peribu-ibuan TK. Heheheheee

      Hapus
  6. Aku ikut satu arisan komplek drmh, arisannya nggak seberapa. Cuma biar silaturahim dgn ttangga smua, tujuannya itu aja maak. Hihi..
    Hua klo arisan trus macet di jln nggak seru yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yang macet-macet gitu bikin senep ya maaak. Hihii

      Hapus
  7. aku juga ngalamin ikut arisan semacam tupperware kemudian tiba2 penanggung jawabnya hilang gitu aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuaaaaaaahhhh, trus gimana dong mak? Berenti gitu aja brrti? Rugi bandar dong peserta arisannyaaaa.. Enak yang udah dapet yaaa. Huhuu

      Hapus
  8. ih kalau amsaalh uang itu sensitif ya, makanay aku mah gak mau deh pegang uang arisan dan berusaha selalu tertib bayar arisannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mak, aku juga ogah banget megang uang arisan. Kalo ikut mah hayuk aja, asal cocok.. Hehehee

      Hapus
  9. asrisan itu.. klo pengen dimodalin enak dapt pertama..klo cuma buat nabung... enakan yg terakhir.. asal semua lancar.... he2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, kalo dapet terakhir enak ya mak, berasa nabung. Heheheee

      Hapus
  10. arisan bagus juga untuk menambah silaturahmi

    BalasHapus
  11. arisan akan terasa menyenangkan hanya pada saat nerima giliran dpt duit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul bangeeeet. Sangat sangat menyenangkan kalo bagian itu maaaak x)

      Hapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎

Custom Post Signature

Custom Post  Signature