5 Alasan Pindah Dari Apartemen

22.33.00

http://www.adrianadian.com/2016/04/pindah-dari-apartemen.html

Assalamu'alaikum :)

Setelah peristiwa kebakaran rumah tiga tahun yang lalu, suami, aku dan anak-anak sempat menempati sebuah apartemen di daerah Kelapa Gading, Jakarta Utara. Tinggal di unit ini merupakan pengalaman pertama aku hidup mandiri sama suami dan anak-anak. Waktu itu Luna baru berumur 4 tahun, dan Rizqi 3 tahun. Hepri kerja full day dari Senin sampai Jum'at, berangkat jam 7 pagi dan pulang jam 7 malem. Dan tinggal di apartemen ini jadi tantangan banget nih buat aku yang waktu itu masih berumur 23 tahun, untuk jadi ibu rumah tangga yang mandiri. 

http://www.adrianadian.com/2016/04/pindah-dari-apartemen.html
"Rumah Smurf", sebutan kesayangan kita untuk unit apartemen ini :)

Aku menempati salah satu unit dengan dua kamar, satu ruang TV, satu kamar mandi dan satu balkon untuk menjemur pakaian. Dengan fasilitas apartemen yang bisa dibilang cukup lengkap ya mulai dari foodcourt, minimarket, kolam renang, lapangan basket, lapangan sepakbola dan playground untuk tempat bermain anak-anak.

Awalnya memang aku pikir bakal seru ya tinggal mandiri di apartemen, dan emang berasa seru sih di bulan pertama. Karena semuanya disini lengkap, mau makan apa aja ada, mau jajan banyak pilihan, mau jalan ke Mall Kelapa Gading paling cuma 15 menit. 

Tapi akhirnya dua bulan kemudian kita memutuskan pindah dari apartemen ini. Lho katanya seru tinggal di apartemen, kok pindah sih? Naaaaah, berikut ini aku ceritakan ya 5 alasan aku pindah dari apartemen:

1. Nggak bisa hemat
Keluarga kecil aku saat itu bisa dibilang, belom terlalu stabil ya keuangannya. Dan aku masih belajar banget mengelola keuangan keluarga. Biaya sewa, biaya listrik, air dan iuran maintanancenya sebenernya masih bisa ke handle sama pendapatan suami. Yang dirasa cukup berat itu biaya belanja hariannya. Kalo untuk mama papanya masih bisa jajan, tapi kalo untuk anak-anak harus masak dong ya..

Harga cabai yang biasa aku beli di abang sayur depan rumah berkisar antara 2000-3000 rupiah satu plastiknya. Di toko penjual sayur di apartemen, semua sayuran perplastik kecilnya dihargai 5000 rupiah. Kalo pas dirumah, dipegangin 50ribu masih cukup untuk belanja, kalo di apartemen rasa-rasanya kurang yah.. mau diteken-teken sampai hemat pun, minimal pasti lebih dari 50 ribu ya. Seringnya sih sampe 100 ya, kalo ditambah sama anak-anak yang mampir ke minimarket atau toko roti yang ada di apartemen.

Tabungan? Apa itu tabungan? Tiap bulan nggak bisa nabung, sampe akhirnya kita mikir masa mau terus-terusan ngga punya tabungan sih? Anak-anak mau sekolah masa kita ngga punya tabungan sih? :')


2. Berasa tinggal sendirian di satu lantai
Kebetulan aku menghuni salah satu kamar di lantai 23, FYI lantai tertinggi di gedung apartemen aku lantai 30 ya kalo nggak salah. Jadi kalo kita udah rame nih naik lift bareng sama penghuni lain dari lantai dasar, pasti nggak banyak yang tersisa kalo udah sampe lantai aku. Bahkan, kadang cuma kita sekeluarga sendiri yang turun di lantai 23 itu. 

Pas keluar lift pun rasanya sepi banget. Dan selama dua bulan tinggal disana, aku belom pernah ketemu sama penghuni kamar sebelah. Suara-suara dari dalem unit lain pun ngga ada, karena sepertinya di setiap pintu ada peredam suaranya ya. Fix deh, di satu lantai yang pastinya berisi lebih dari 50 unit dan 50 keluarga, aku benar-benar merasa tinggal sendirian.


3. Susah cari parkir
Walaupun aku belom punya mobil pribadi, tapi kasus susah cari parkir ini sering banget menimpa mama papa aku yang main ke apartemen. Si papa kadang suka males main ke apartemen karena susah banget cari parkir di depan gedung apartemen aku. Naik taksi pun ngga bisa leluasa berenti di depan lobby gedung apartemen, karena lalu lintasnya padet banget, apalagi kalo melem hari. Aku belom punya mobil aja udah penuh ya parkirannya, gimana kalo aku udah punya mobil sendiri?

4. Terbatasnya ruang gerak anak-anak di dalam apartemen
Sesungguhnya, sebelum menempati apartemen ini, suami aku juga udah survei ke beberapa kontrakan untuk jadi alternatif tempat ngungsi sementara kita. Sayangnya, kebanyakan rumah kontrakan meminta pembayaran sewa untuk setahun full, jadilah akhirnya kita ngungsi ke apartemen yang menerima pembayaran bulanan ini.

Kalo untuk fasilitas, memang lengkap ya disini. Tapi tetap aja ya begitu udah masuk ke unit apartemen, aku berasa ngurung anak-anak. Kegiatan anak-anak waktu itu kebagi dua antara nonton film dan main berdua.

Main ke playground di bawah juga seru sih, tapi tetap aja aku nggak bisa ke playground setiap waktu kan? Karena banyak tugas rumah yang harus aku kerjain. Jadi paling waktu main ke playgroundnya, kalo ngga pagi ya sore hari aja.  Beda kali ya kalo tinggal di rumah kontrakan biasa, keluar pintu langsung menghirup udara segar. Kalo di apartemen, menghirup udara segar perlu turun dulu 20 lantai. Balkon ada sih, tapi sempit dan serem banget kalo ngebiarin anak-anak main disana. Pintu balkon pun jarang dibukanya, dan AC nyala hampir 20 jam lebih sehari.

http://www.adrianadian.com/2016/04/pindah-dari-apartemen.html
Main di playground apartemen


5. Sekolah pilihan yang cukup jauh dari apartemen
Kebetulan waktu itu Luna sudah memasuki usia TK dan rencananya aku mau masukin dia sekolah di tahun itu juga. Di apartemen juga ada sekolah semacam PAUD, tapi sayangnya fasilitasnya kurang mendukung karena ruang belajarnya hanya menggunakan ruangan serbaguna di salah satu gedung apartemen aja. Sekolah terdekat yang ada pas di depan apartemen, cuma sekolah swasta Kristen. TK Islam yang aku taksir, jaraknya lumayan. Sayangnya nggak ada akses angkot kesana, bajaj jarang, naik taksi kedeketan, kalo bawa motor sendiri? Naik sepeda aja nggak bisa! :p Yasudalah, alasan terakhir ini akhirnya jadi alasan kuat aku dan suami untuk meninggalkan apartemen.

5 alasan itulah yang ngebuat aku akhirnya memutuskan untuk meninggalkan apartemen dan balik lagi ke rumah mama papa yang baru selesai di renov setelah kebakaran. Eaaaa, balik nggak mandiri lagi dong yaaa? Selain untuk nemenin mama yang pernah terserang stroke ringan dan sendirian dirumah sehari-hari (karena anggota keluarga yang lain yang lain pada sekolah dan kerja), nabung pun jadi alasan utama juga ya. Sekarang dua tahun berlalu, aku masih nabung untuk DP rumah/mobil juga sih. *Lama ya kekumpulnya :p* Luna pun akhirnya aku daftarkan sekolah tahun itu juga, di TK Islam yang ngga terlalu jauh dari rumah.

Jadi, alasan-alasan diatas merupakan alasan yang aku buat dari sudut pandang seorang ibu-rumah-tangga-dengan-dua-balita-yang-sedang-memulai-membangun-rumah-tangga ya. Kalo untuk yang masih single atau keluarga yang sudah lebih mapan dan mandiri, mungkin akan berbeda pengalamannya yaaa.

Dua bulan tinggal mandiri di apartemen tetap jadi pengalaman yang nggak akan terlupakan untuk aku sama anak-anak. Banyak serunya juga kok tinggal di apartemen. Sekarang kalo nggak sengaja lewat depan gedung apartemennya, aku pasti nanya sama anak-anak "Mau nggak main kesitu?"Anak-anak langsung semangat jawab "Mau!" Hihihi.

Aku dan suami sih akhirnya menyimpulkan bahwa kita akan lebih memilih rumah biasa aja ya untuk tempat tinggal keluarga kecil kita. Lebih nyaman, lebih aman, dan lebih bebas menghirup udara segar juga ya pastinya :) Kalo kamu, lebih milih tinggal di rumah biasa atau di apartemen?

Thank you for walking here :)
Wassalamu'alaikum

You Might Also Like

60 komentar

  1. Kalo saya mbak beneran kagak mau kalo tinggal di apartemen, mendingan di rumah yang biasa2 aja mbak tapi nyaman :D dan yang terakhir mbak " jauh ke pintu yang pertama " xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Kang, betul.. Jauh ya ke pintu utama. Seremnya kalo mendadak ada peristiwa tak terduga. Huhuhu.

      Hapus
  2. pernah juga tinggal di apartemen, iya betul susah banget emang kalau mau akses keluar masuknya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa. Kayanya apartemen itu ngga pernah sepi yaaaa

      Hapus
  3. Aku belom pernah mbaaaa.. Wah nice sharing, jd ga merasa 'apartemen itu asik' gitu ihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya tetep asik mbak kalo untuk yang single atapun pasangan menikah yang belum punya anak. Hihihi

      Hapus
  4. Wahhh... aku juga sempet ngerasa tinggal di apartemen itu enak lho, Mbak.
    Soalnya kerjaan aku menuntut bisa dikerjain dari rumah.
    Tapi pasti bagi sebagian orang, rumah tapak tetep jauh lebih nyaman dan tentunya hemat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa. Aku berasa repot karena ada anak-anak juga sepertinya yaaa. Dan bener banget, nggak bisa hemaat. Jajanan melambai-lambai terus sih dari bawah.. Weheheheee

      Hapus
  5. kalau saya bener bener gak ingin tinggal diapartemen, mendingan di kos kosan yang satu ;antai. hehehe trauma sama gempa saya mbak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, aku juga nggak kepikiran deh kalo gempa gimana.. Serem pastinya ya.. Huhuhu

      Hapus
  6. Suami dlu tinggal di apartemen Di MOI mba kalau saya kesitu hawanya serem haahaa bener2 individualis ga da yg namanya kunjungan tetangga sepi bgt tmbh dlu jg ada yg kasus bunuh diri tambahlah serem disana xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi apartemen MOI ya Mak, itu mall melambai-lambaiterus minta didatengin yaaaah. Kalo serem, jlan ke mallnya aja Maaaak. Hihihi

      Hapus
  7. kakakku waktu dulu juga tinggal di apartemen kemudian pindah karena memang suasananya kurang cocok untuk anak kecil :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, sepertinya apartemen kurang ramah sama anak-anak ya.. Apalagi anak balita.. Huhu

      Hapus
  8. Iya ya kenapa kalau mau parkir di apartemen ribet. Pernah aku harus drop keluarga dari Kal-sel ke apartemen sepupu, muter-muter lama menuju parkir untuk tower apartemen yang dimaksud.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa kan beneeer. Aku pikir cuma apartemen aku aja yang susah nyari parkiran. Sepertinya kebanyakan apartemen begitu ya.. Kurang seimbang lahan parkir dengan penghuninya..

      Hapus
  9. Aku pernah nginep di apartemen adikku tapi dia single sih jadi masalah2 diatas nggak muncul, malah seneng aja dia karena di kota. Kalau mau kerja nggak ngos2an macet2an. Tapi emang bener tu, waktu mau keluar masuknya payah cari parkir.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, kalo single pasti seru ya tinggal di apatemen. Hehehee

      Hapus
  10. Makasih ya udah nulis ini. Melegakan hatiku. :D

    Aku dulu ingin sekali tinggal di apartemen karena aku pikir apartemen adalah alternatif tempat tinggal yang ekonomis bagi aku yang waktu itu baru saja menikah. Tapi kami gagal tinggal di sana karena kami nggak nemu harga yang cocok.

    Setiap kali aku nemu tower baru, aku selalu saja nemu ada yang kurang. Kamar yang minus ventilasi. Tempat parkir yang harus rebutan. Dan aku sangat butuh tempat jemuran, hahahaha.

    Kurasa apartemen cocok untuk penghuni yang memang pulang ke rumah hanya untuk bed and breakfast. Bukan yang keranjingan memasak dan laundry seperti aku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, bener banget nih. Repot mau masak.. Nyuci dan jemur pakaian juga, walaupun ada balkon tapi balkonnya keciiil. Tukang laundry kiloan sih banyakbanget, tapi bisa makin boros kalo laundry mulu. Hihihi

      Hapus
  11. Enak di rumah biasa aja deh mbak..bisa bertegur sapa ma tetangga. Bisa nanem atau petik buah di halaman... Biaya hidup juga lebih ringan :-)

    BalasHapus
  12. Enak di rumah biasa aja deh mbak..bisa bertegur sapa ma tetangga. Bisa nanem atau petik buah di halaman... Biaya hidup juga lebih ringan :-)

    BalasHapus
  13. kalo aku lebih seneng rumah biasa aja, rasanya lebih nyaman dan ada udara segar, nggak seperti apartemen yg terutup.
    Apartemen cocoknya buat investasi aja, bisa disewakan atau beli untuk dijual lagi *menurutku sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga lebih suka di rumah biasa aja Maaak. hihihi. Tapi kabarnya kalo ada gempa bumi dan bangunan apartemennya roboh, nggak akan dapet penggantian sama sekali mak pemilik apartemennyaa *cmiiw

      Hapus
  14. sepertinya saya juga gak bakalan kuat deh tinggal di apartemen, selain karena biaya sewanya yang tinggi, alasan nomor 2 sepertinya yang paling mendominasi saya gak betah :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak. Biaya sewaya lumayan ya.. Apalagi aku di lantai 23, keluar lift sendiri trus lorong sepi pula. Masuk kamar apalagi lebih sepi. Nggak ada bunyi burung-burungan. HIksss. CIcak aja nggak ada Mak. :(

      Hapus
  15. Kl baca alasan2nya, mmg mending pindah ya mba, utamanya bagian anak seperti terkurung itu, kasian anak2 seharusnya bebas bermain di luar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.. Sirkulasi udaranya juga kurang.. Tiap hari AC terus.. Kalo dibawa ke playground di bawah happy banget anak-anak.. Mungkin mereka memang lebih bebas kalo di ruangan terbuka ya.. Kalo rumah biasa kan enak ya, mau ke halaman tinggal jalan berapa langkah.. Hehehe

      Hapus
  16. Saya juga lebih memilih tinggal di rumah, Mbak. Karena kalau rumah, berasa punya tanah hihihi. Lagian saya penakut. Udah males duluan kalau harus naik lift sendirian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa. Kebanyakan film horor kalo adegan di lift serem-serem ya Mbaaaak. Setiap malem lewat jam 12 aja aku masih suka denger suara anank-anak ketawa rame banget dari luar balkon. Aku selalu mikir rame banget sih taman suaranya sampe sini.. Eh tapi kemudian baru sadar kalo itu udah jam 12 malem.. Masa banyak anak kecil main di taman jam 12 malem sih.. :(

      Hapus
  17. Abang aq sempet tinggal d apt mak, ruang gerak itu emg sih yg kendala bgt, trus token listriknya jg berat, tarifnya beda sama d kios umum

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, ruang gerak emang terbatas banget rasanya kalo iudah di dalem unit.. Apa-apa juga lebih mihil ya di apartemen.. Huhuhu

      Hapus
  18. Saya tak pernah ingin hidup di apartemen. Pernah berkunjung ke teman di apartemen dan langsung yakin kalo saya nggak cocok hidup di apartemen. Tapi yaa...orang2 kayak saya nih yg ikut menyumbang semakin tergerusnya lahan untuk perumahan. Kalau orang2 bisa nyaman di apartemen kan jd irit lahan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah aku baru kepikiran nih apa yang dibilang sama Mak Lisdha.. Iya mungkin salah satu tujuan baik tinggal di apartemen itu untuk menghemat lahan ya Mak.. Jakarta makin lama memang makin banyak penghuninya, semua-muanya maunya punya rumah sendiri ya.. Tapi memang paling nyaman tinggal di rumah yang langsung napak tanah ya Mak. Huhuhu

      Hapus
  19. Ahh bener tuh,, ac nyala terus berjam jam kalo di apartemen.. Kalau apartemen nya besar, 3+1 br sih masih legaan ya.. Tapi aku prefer rumah daripada apartemen sih mba, terus sekarang tinggal dimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Balik ke rumah mama Mbak, sambil nabung untuk DP rumah. Eheheheee

      Hapus
  20. Aku suka kebayang kalo umur apartemennya sudah tua, nanti keinget yang ada di horror horror itu huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah kamuuu, pasti kamu hobbinya nonton film horror deh. Hehehee

      Hapus
  21. Wah bener juga ya banyak tantangannya. Sebelumnya aku nggak kepikiran, tapi makasih udah sharing pengalamannya kak :D

    Tapi kalo belum punya anak kayaknya cucok juga tuh tinggal di apartemen. Tetep ga bisa hemat sih kayaknya kalo deket mall hahaaa xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaaaak betul banget tuh. Apalagi apartemen yang dibawahnya ada mall yaaah. Duh nggak kebayang deh gimana cara kalo mau ngirit. Hihihi

      Hapus
  22. Hai mba Adriana, im ur new follower hihihihi. Salam kenal ya.

    Kalau mama aku ngga mau tinggal di apartemen krn katanya ngga lihat tanah hihihihi. Sosialisasi kurang banget ya mba, klo misalnya ada apa2 ngga saling bantu juga (wong ngga kenal). Untung udah pindah ya, jd ngga was - was liat anak - anak main di halaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo kak Roos. Hihi. Aku senang sekali nih di follow sama beauty blogger famous. Hihihiii.

      Iya betul aku juga sebel sih kalo mau liat tanak mesti turun 20 lantai dulu. Huhu. Iya, alhamdulillahnya sekarang udah ngga di apartemen lagi, jadi anak-anak bebas menghirup udara segar. Hehehee

      Hapus
    2. OMG, famous diliat dari lantai 60 pake makaroni yang belum direbus hahahahahhaha. Thank God, yang takutnya itu kalau jatuh, gempa, dll loh. Baru aja tadi malem denger kejadian ibu2 jatuh dari lt. 9 hikssssss sedihnya.

      Hapus
    3. Aaaaah kak Roos mah suka gituuu. Aku suka banget baca blognya kaka Rooos loh, cantik secantik yang punya. Hihi.

      Iya kemarin juga aku denger di apartemen yang pernah aku tinggalin ini ada orang luar yang bunuh diri, loncat dari entah lantai berapa. Huhuhuu. Horor. :(

      Hapus
  23. Dulu aku awal nikah pengen tinggal di apartemen juga tapi biaya maintenance itu yang berat euy, karena udah ada sewa eh ada lagi biaya maintenance. Trus apartemen cenderung sempit walaupun yang dua kamar. Akhirnya berujung di rumah kontrakan. Biar petakan juga lumayan gede dan 'hangat' karena kanan kirinya banyak orang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener ya, biaya maintanancenya itu bisa dibilang lumayan.. Memang paling nyaman itu rumah yang napak tanah deh, selalu bisa mendengar suara bising lingkungan sekitar, rasanya lebih hidup ya.. Hehe

      Hapus
  24. belum pernah tinggal di apartemen, tapi pernah nginep di apartemen teman beberapa kali, dan yang paling kerasa selain karena fasilitasnya yang serba ada dan mudah, ya individualismenya. bener-bener masing-masing banget, dan sepi. Malah lama-lama kayak terpenjara, masih mending kontrakan di perkampungan jakarta deh hahaha walaupun serba susah tapi ramai kehidupan dan pelajaran hidup, secara dinamika sosialnya lebih kerasa. Tapi pada akhirnya paling senang di kampung halaman sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yaaa, mendingan kontrakan ya Mas sepertinyaaa. Rame rasanyaaa, nggak tinggal sendirian kaya di aparteman. Hehehe. Makasi sudah mampir kesini ya Mas :)

      Hapus
  25. saya lajang, dan lbh milih tinggal di rumah daripada rumah susun ataupun apt... Kok kayaknya syerem yah, mesti naik lift/tangga dulu... terus tau2 ada hantu di pojokan... #eh
    udah terbiasa aja kali saya tinggal di rumah dan mendingan rumahnya sempit kecil daripada harus tinggal di rusun/apt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tinggal di rumah memang rasanya lebih membumi ya Mak, kalo takut dirumah sendiri bisa langsung ke teras liat orang lalu lalang. Kalo takut di apartemen sendiri, keluar, lorongnya sepi, ke lift, liftnya kosong, lewat tangga darurat lebih horor lagi. Ehe. Ehe. Ehe.

      Hapus
  26. mungkin apartemen lebih cocok untuk orang-orang yang masih single hehe
    kalau udah punya baby sepertinya butuh ruang gerak yang lebih luas

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaaa, kalo udah punya anak, rasanya kurang nyaman tinggal di apartemen. huhuhu

      Hapus
  27. wah, kalau di aceh tinggal dilantai 23 udah horor duluan soalnya rawan gempa, gimana mo ngungsinya yaa, misalkan tiba2 mati lampu pas gempa dan lift mati, turun tangga darurat 23 lantai, kebayang betis yang sakit dan paniknya luar biasa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haduuuh, aku juga kepikiran ini nih kemarin pas tinggal di apartemen. Belom lagi kan aku punya anak dua, kalo turun tangga sambil gendong-gendong anak dalam keadaan panik dan keadaan rame yang luar biasa, nggak kebayang deh kaya apa rasanyaaa. Huhuhu

      Hapus
  28. Pengen banget pindah ke rumah, tapi harga rumah sekarang muahalll banget hihi... Sekarang masih nyaman tinggal di apartemen karena memang strategis dan deket ke pusat kota :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, salah satu kelebihan tinggal di apartemen memang karena praktis ya Mak, apap aja ada. Dan biasanya deket sama pusat kota. Hehehe. Aku juga kemarin sempet merasakan kepraktisannya sih, kalo nggak masak tinggal telpon aja resto-resto yang dibawah.. Hehehe

      Hapus
  29. tapi mau bagaimana lagi mba, apartemen skrng jadi 1 dari sekian solusi yang di tawarkan pemerintah buat warga yang tingga di kota kota besar.

    BalasHapus
  30. saya pernah tinggal di apartemen..
    menurut saya si enak, semuanya sudah tersedia..
    mungkin bagi ibu rumah tangga agak ribet

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎