4 Langkah Aman Menitipkan Anak-Anak Untuk Pertama Kalinya

01.51.00


Perhatian: #PostinganCurhat kali ini mungkin terlihat lebay. Bukan ceritanya yang dilebih-lebihkan. Tapi mama Diannya yang emang lebay. Kalo nggak mau jadi ilfeel sama mama Dian, lebih baik jangan lanjutin baca kebawah ya! :p

Akhirnya! Hari ini mama Dian berhasil nitipin anak-anak dirumah sama eyangnya. Minim drama, dan tanpa air mata.

Aku ini tipe orangtua yang khawatiran dan doyan banget diposesifin sama anaknya sendiri. Sudah 4 tahun lebih duo krucil ini jadi buntut aku kemana-mana. Sekarang sih lumayan bisa lepas buntut kalo mereka lagi di sekolah, kalo malem pas mereka tidur dan kalo aku ke pasar dalam waktu nggak lebih dari setengah jam.

Sebelom mereka sekolah, duh jangan harap ya aku bisa lepas dari pandangan mata mereka. Diposesifin sama anak sendiri itu sesungguhnya perasaan yang bikin kecanduan. Tanpa kita sadari merasa-dibutuhkan ternyata adalah salah satu kebutuhan dasar hidup kita.



Jangan minta aku mikirin gimana nanti kalo anak-anak udah beneran bisa mandiri dan nggak perlu mamanya lagi, mungkin mata aku bakal langsung berkaca-kaca dan meneteskan air mata *kan lebay kaaaaaaan*

Tapi akhirnya hari ini, karena mama Dian dapet satu undangan langsung untuk menghadiri acara seminar yang temanya bagus banget, tapi sayangnya nggak diperkenankan untuk membawa anak. Mama Dian pun merelakan anak-anak untuk ditinggal dirumah sama eyangnya.

Dari malemnya mama Dian udah mulai parno dan deg-degan. Sebenernya mereka berdua udah 5 dan 4 tahun sih. Udah masuk ke fase dimana mereka bisa ngerti-yang-bener-bener-ngerti omongan orang lain. Jadi kalo mau dikasi pengertian mama papanya mau pergi karena bla bla bla, selama alesan itu masuk akal, sepertinya sih mereka bisa ngerti ya. 

Mungkin ini efek karena mamanya full time mother yang lebay sampe gapernah nyalon sendirian (biasanya potong rambut aja ditungguin duo krucil ini), anak-anaknya juga jadi lengket dan posesif sama mamanya. Akunya juga takut mereka sedih dan nangis kali ya kalo ditinggal-tinggal. Nggak tega :'(

Hingga akhirnya sabtu ini mama Dian nega-negain *bahasa opo iki?* ninggalin duo kruci dirumah sama eyangnya. Papanya kemana? Papanya nganter dan nungguin mama Dian sampe selesai di tempat talkshow. FYI, Nyasar adalah salah satu bakat yang aku miliki, baca maps aja ga becus, ngebedain kanan kiri aja masih suka bingung, mana berani mama Dian pergi pulang sendiri.

Yasudalah hari itu akhirnya anak-anak tinggal di rumah aja sama Eyangnya. Mama papanya pergi berdua aja. Dan ternyata Alhamdulillah selama 4 jam anak-anak tanpa aku, mereka anteng-anteng aja dan ngga nangis sama sekali. Paling cuma kaka sesekali nanya kenapa aku lama banget datengnya, sama mama. Abang anteng, paling cuma nangis bentar karena mainan. Hihi.

Nah sekarang aku mau sharing tentang 4 langkah aman meninggalkan anak untuk pertama kalinya dibawah asuhan orang lain. Berikut tipsnya dari mama Dian:

1. Jaga mood anak tetap baik sebelum ditinggal pergi

Iyak betul, papa Api dan mama Dian sampe ngasi treatment khusus ke Una dan Abang biar mereka happy sebelum kita tinggal. Treatmentnya adalaaah jajan di minimarket terdekat -_-' Tadinya jadi tugas papa Api yang ngajak jajan duo krucil. Tapi karena Unanya lagi asik main di taman depan rumah, yaudah akhirnya papa pergi berduaan Abang aja naik motor. Eh nggak taunyaaa, pas Una pulang kerumah dan tau  kalo papa pergi ke Indomart sama Abang, dia nangis histeris. Mama Dian yang waktu itu lagi asik dandan sampe panik, "Duh mau ditinggal kok malah nangis???"

Akhirnya, mama Dian ajak Una pergi ke Indomart aja berdua, naik angkot. Sampe di Indomart Una belanja banyak banget cemilan sampe kaya mau dibuat bekel tour sekolah. Lengkap! Ada susu, snack, permen dan surprised eggs. Anaknya pun semangat banget mau bawa keranjang belanjanya sendiri. Jadinya abang jajan sendiri sama papanya, Una jajan juga sama mamanya. Hasilnya emang keliatan sih, mereka berdua sibuk banget sama jajanannya pas aku sama papanya berangkat. Daripada mereka nangis sampe ngebuat aku nggak tenang, gapapalah ya bangkrut dikit yang penting mereka happy! :')

2. Beri penjelasan yang jelas kepada anak-anak

Kebetulan dalam hal ini eyangnya yang ambil alih. Aku belom berani jujur sih, karena mereka pasti nanti ngerengek ikut kalo tau aku pergi ke acara blogger. Mereka udah langganan ikut soalnya. Ehe. Ehe. Akhirnya eyangnya bilang kalo mama Dian mau ke rumah sakit sebentar, mau periksa. Anak-anak yang waktu itu udah sibuk banget sama jajanannya cuma pesen, "Yaudah ati-ati ya Mah, cepet sembuh ya.." Maafin mama ya sayang, pake bohong segala.. :') 

3. Jabarkan kebiasaan anak-anak, ke orang yang kita 'titipin' anak-anak

Yak mama Dian pesennya nggak banyak sih ke eyangnya anak-anak. Kebetulan duo krucil emang udah cukup mandiri. Cuma paling pesen tentang cara buat susunya dan kebiasaannya si Abang yang hobby banget nangis belakangan ini, kadang karena berantem sama kakanya, kadang karena pengen sesuatu tapi nggak diturutin, dan kadang cuma karena diledekin aja -_-' Kebetulan eyangnya emang sukanya manjain, jadi kalo cucunya nangis pasti diturutin maunya. Jadinya aku cuma pesen kalo nangis, mending didiemin aja, nantinya juga berenti sendiri. Nangis manja doang soalnyaaa. 

4. Pulang langsung pulang, tanpa kelayapan

Tadinya mah kalo bisa, eyangnya pasti aku terror sama chat-chat aku yang nanyain anak-anak. Tapi berhubung karena berangkatnya telat, sampe sana acara dah mulai, pas acara sibuk livetwit, kelar acara langsung ngabur pulang. Yasudalah, akhirnya nggak sempet chat mama apa-apap untuk nanyain anak-anak. Alhamdulillahnya emang nggak ada chat apa-apap juga dari mama. Itu artinya anak-anak 'aman'. Hihihi.

Dan voila! Begitu sampe depan rumah, anak dua itu lagi asik main air sama sepupu kecilnya. Una langsung bilang, "Mama lama banget sih, mama udah sembuh..?" :') Duo krucil juga udah makan siang, disuapin tantenya. Makaci ya Mama Yangti, Tante Icha dan mama Nana, mohon maaf kalo udah merepotkaaan. Hihihiii.

Ninggalin anak-anak ini rasanya campur-campur sih ya antara seneng dan sedih. Sedihnya karena sebenernya masih belom tega ya ninggalin anak-anak dirumah, kasian masa mamanya jalan-jalan, anaknya dirumah aja. Huhuhuhu. *Kan lebay lagi kaaaannnn* Senengnya ya karena ini pertama kalinya setelah 4 tahun akhirnya mama Dian ngerasain lagi naik motor jarak jauh berdua papa Api, kaya jaman kuliah dulu. Hihi. 

Tapi pada akhirnya memang anak-anak nggak akan bisa kita kekepin terus kaan, mereka perlu juga dilatih untuk mandiri. Karenanggak akan selamanya kan tangan aku dan papanya gandeng mereka. Suatu saat mereka akan jalan sendiri, bahkan bohongin mama papanya juga kali ya kalo mau pergi sama temennya :')

Mungkin ini awal mula mama Dian mau lebih ngelepas mereka berdua. Duo krucil ini inshaallah bisa jadi anak yang mandiri dan berani. Aaaamiinn. Kalo bu-ibu yang lain gimana yaaa? Pengalaman pertama kali ninggalin anak penuh dengan drama juga kah? 

You Might Also Like

47 komentar

  1. enak mba, deket sama orangtua, jadi bisa nitip anak dengan orang yg dipercaya ya :)

    BalasHapus
  2. Hehe. Iya Mak, bener. Alhamdulillah.. :)

    BalasHapus
  3. Sama Mbak. Eh, tapi kalau ditinggal sehari-hari sih terpaksa, karena kerja. Tapi kalau udah harus nginep tuh baru akuh lebay penuh derita. xixixi. Sampai sekarang anak-anak masih tidur sama aku, iih ngga kerasa cepet gede aja tuh anak-anak. Belum rela lepas pisah kamar sendiri. xixi. Parah ya Mbak aku. Padahal mereka udah 9-10 tahun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaaah aku juga dulu tidurnya masih sama mama papa mak sampe SMA wuihihihihiii. Kayanya aku bakal jadi orangtua yang gitu juga deeeh. Iya tuh aku juga pernah ngebiarin si kakak nginep sama eyangnya, akunya malah ngga bisa tidur semalemaaan. Sama kita maaak. Toss dulu lah. Ternyata aku tak sendiriaaan. Weheheheee

      Hapus
  4. hehehe ... saya juga waktu pertama kali pergi tanpa anak rasanya beraaatt. Pertama kali anak menginap di rumah neneknya, saya rasaya pengen nangis melulu :D

    Sekarang juga masih suka berat. Biasanya kalau saya pergi dari satu acara trus hidangannya di kotakkin, saya memilih utuk bawa pulang. Bukan karena anak-anak gak makan, tapi biasanya mereka seneng aja kalau bundanya bawa makanan dari acara yang didatangi. Atau kalau enggak, saya bawain mereka es krim :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua ibu emang gitu yah, kalo urusan makanan pasti kepikiran anak.. Hihi. Iya betul MAk, bawain oleh-oleh juga bisa yaaa, yang penting sampe rumah kita bisa liat muka mereka cerah ceria yaaa :')

      Hapus
  5. saya mah enggak kayak gitu -_-

    BalasHapus
  6. Saya setuju tuh mbak dengan yang nomer 4 kalo sudah pulang ya langsung pulang mbak ngak usah kelayapan dulu kmn2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe. Makasi sudah mampir kesini yaaa :D

      Hapus
  7. Hmm bisa jadi pelajaran nih buat saya nanti kalau sudah punyak anak. Terima kasih mbak tipsnya sangat bermanfaat sekali.

    BalasHapus
  8. emmmbbbb bisa jadi pedoman dan pandangan ini untuk saya dan juga sahabat2 lainnya jika nanti menikah dan memiliki anak. thanks ya infonya, membantu sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah mampir kesini ya :)

      Hapus
  9. kalo saya udah terbiasa pisah sama anak Mba, soalnya saya kerja dan kami emang tinggal terpisah. kami baru bisa ketemuan di sabtu siang..
    waktu masih kecil, saat saya tinggal dia pasti nangis pengen ikut, tapi pas usianya tiga tahun dia udah ngerti kalo mamanya pergi untuk cari uang :)

    tapi emang sedih banget rasanya pas pertama kali meninggalkan anak, saya hampir gak bisa konsentrasi saat itu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalo pertama kalinya pasti memang sedih banget ya Mbak.. Tapi lama-lama anaknya jdi ngerti dan terbiasa kan.. Hehe

      Hapus
  10. Noted mba : "4. Pulang langsung pulang, tanpa kelayapan" hehe... Walaupun suka ada godaaan dari teman blogger ang masih single untuk ngopi2 cantik dulu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampunnnn ak juga mau komen di kata2 "Pulang langsung pulang, tanpa kelayapan" hahahahhahahhahaha. SEHATI kita kak hahhahahaha.

      Aku tar gimana ya klo punya anak? Rencananya sih mau sering - sering di titip ke opungnya hahahhahahahaha biar mamak bapaknya bisa jalan - jalan trooosss hahhahaha.

      Hapus
    2. Iyaaa, kemarin juga pada rame makan dulu plus foto-foto. Eh akunya sudah harus cuss. Huhuhu

      Hapus
    3. Kak Roos: Akupun kemarin pingin nonton dulu bedua suami. Apa daya hati terlalu khawatir jika meninggalkan krucil terlalu lama. Huhuhu.

      Hapus
    4. Ahahhahahaha, nurani seorang ibu ya. Ngga bisa liat anaknya sendiri terlalu lama. Ngga papa mba, nonton ngga penting. Tar beli dvd aja ya, nonton dirumah. AADC kan hahahhahahahhahah. Yg penting anak - anak terawasi dengan baik.

      Hapus
  11. Tapi lebih baik dan lebih baik ya jangan dititip-titipin ya mbak :' kasihan anaknya malah. Terlebih kalau keterusan sih.

    Alhamdulillah selama kecil aku jarang banget dititip-titipin gitu :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekali-sekali mungkin gapapa yaaa, hihihi. Iyalaaah, kalo nggak penting-penting banget acaranya pasti aku bawa anaknya.. Hehe. Terima kasih sudah mampir kesini :)

      Hapus
  12. belum punya anak, tapi bagus nih buat belajar dari sekarang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah mampir kesini yaa :)

      Hapus
  13. Huahh mak, congrats, sukses ya big plannya :D kudu ada episod kisah momotoran beduanya juga nih hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Momotorannya kurang berkesan Mak, dah lama gak momotoran jauh, nyampe rumah muka rasanya berdebu banget. Wkwkwkwkwk.

      Hapus
  14. Klo dititip ke kakek-neneknya..klo anakku betah mb..krn mereka lbh dimanja di sana. Tp kadang aku juga kepikiran..rewel nggak..maemnya mau nggak.. Satu lagi, kakek neneknya jauh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, kadang kakek neneknya lebih manjain dan lebih nurutin apa maunya anak-anak ya Mak.. Makanya anak-anak cenderung betah sih yaaa :)

      Hapus
  15. kalau dititipin sama eyangnya sih masih mending ya,karena masih keluarga dan kasih sayangnya juga kayaknya hampir sama dengan ibunya.. Tapi justru khawatir kalau di titip ke tetangga,takutnya jajan sembarangan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, akupun nggak berani nitip ke selain eyang dan oma opanya. Takut ngerepotin juga aku. Hehehee

      Hapus
  16. Anakku gak pernah nginep tanpa aku mak, lagian kalo keluar kota dia pasti ikut... wong anak semata wayang T__T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi. Anak kesayangan pasti yaaaa :D

      Hapus
  17. wah ia sich mama pasti gak tega, tapi perlu ada kalanya ditiinggal meski diawasi dari jauh. telp suami, pembantu atau siapa yang dipercaya. Biar anak juga mandiri, maklum aku anak tunggal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa, biar mandiri juga ya anaknyaaa :)

      Hapus
  18. sya spendapat dengan no 2, anak-anak perlu penjelasan agar dia gak bertanya-tanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih sudah mamapir kesini yaaa :)

      Hapus
  19. anakku juga sering nginep sama kake nene nya kalo saya lagi padat agenda di kantor. alhamdulillah udah ngerti sih, cuma ya dari raut mukanya kaya yg berusaha tegar *halaaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, berarti anak-anaknya udah mandiri ya Mbak.. Hehehe.

      Hapus
  20. Kalau mama juga ayah ada acara atau kegiatan ke luar daerah, gak pernah nitip adek ke siapa-siapa sih. Soalnya masih ada aku yang buat jagain. Meskipun begitu Poin pertama sama ketiga juga diterapin. Nah kalau poin terakhir, hanya mama dan ayah yang tau. Hahaha. Ntar aku jadi orangtu gimana ya? XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inshaallah jadi orangtua yang baik sih pastiii. Hihihii

      Hapus
  21. Nice share mbak. Anakku dititip ke Daycare. Kadang nurut kadang nangis. Gak cuma pas kecil,sampai sekarang juga sih moody.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah pasti awalnya berat ya mbak ngelepas anak ke daycare.. Aku belom tega.. Huhuhu. Makasi sudah mampir kesini ya Mbak :)

      Hapus
  22. Waktu anak-anak bunda masih kecil dan bunda bekerja mah belum kenal yang namanya Day Care itu. Yang penting anak-anak di rumah aman dengan si Mbak yang cekatn, pintar setia dan bersih. Tulisan yang manfaat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih sudah mampir kesini ya Bunda.. :)

      Hapus
  23. klo nitipin ama keluarga sendiri sih masih mending, tapi klo tetangga atau tempat penitipan anak, yaa mendingan enggak.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setiap orang memang punya pertimbangannya masing-masing ya.. :)

      Hapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎