Yuk, Buat Kejutan Untuk Pasangan Kamu Dengan AsmaraKu

on
Saturday, 30 April 2016
Pilih bunga asli atau bunga bank? 

Kalo aku sih pilihnya bunga asli aja. Bunga bank kan riba, haram. :p 

Jadi inget pertama kali dikasih bunga sama suami, waktu itu masih pacar sih. Hehe. Dikasi dua tangkai mawar aja, rasanya udah girang banget. Wanita mana ya yang nggak suka dikasih bunga?Bunga itu merupakan simbol cinta dan kasih sayang, cocok sekali diberikan di berbagai macam perayaan. Mulai dari ulang tahun, wisudaan, anniversary, momen kelahiran, momen pertunangan, pernikahan bahkan sampai di momen-momen perpisahan.

Dan menurut aku nih, bunga itu satu opsi hadiah yang simpel banget untuk perempuan. Kalo misalnya si laki-laki lupa beli kado nih untuk perempuannya yang lagi ulang tahun, atau di perayaan anniversary-nya, langsung aja cuss beli bunga dulu sambil bilang "Hadiahnya nyusul ya, aku lagi nyiapin sesuatu yang spesial untuk kamu.." Daripada diambekin karena cuma bawa tangan kosong aja ya kaaan? x)

Nah kebetulan nih ada satu e-commerce atau toko online baru yang nyediaiin berbagai macam bunga serta hadiah untuk orang tersayang kamu. Mungkin ada pacar yang nggak mau ribet beli-beli bunga di pinggir jalan untuk hadiah anniversary? Mungkin ada suami yang lagi galau karena istrinya ulang tahun dan bingung mau kasih kejutan apa? Cuss, langsung aja buka AsmaraKu.com 






Cantik banget kan premium Rose boxnya? Aaaaak aku ngileeer. *kode berat* Wihihihiii.

Di AsmaraKu.com ini nggak cuma ada bunga loh, tapi juga ada coklat, parfum, make up pokoknya barang-barang yang cocok dijadikan hadiah untuk orang tersayang deh. Jadi kalo kamu bingung, mau beliin  hadiah apa untuk orang yang kamu sayang, coba deh jalan-jalan dulu ke AsmaraKu.com yaaa~

4 Langkah Aman Menitipkan Anak-Anak Untuk Pertama Kalinya

on
Sunday, 24 April 2016

Perhatian: #PostinganCurhat kali ini mungkin terlihat lebay. Bukan ceritanya yang dilebih-lebihkan. Tapi mama Diannya yang emang lebay. Kalo nggak mau jadi ilfeel sama mama Dian, lebih baik jangan lanjutin baca kebawah ya! :p

Akhirnya! Hari ini mama Dian berhasil nitipin anak-anak dirumah sama eyangnya. Minim drama, dan tanpa air mata.

Aku ini tipe orangtua yang khawatiran dan doyan banget diposesifin sama anaknya sendiri. Sudah 4 tahun lebih duo krucil ini jadi buntut aku kemana-mana. Sekarang sih lumayan bisa lepas buntut kalo mereka lagi di sekolah, kalo malem pas mereka tidur dan kalo aku ke pasar dalam waktu nggak lebih dari setengah jam.

Sebelom mereka sekolah, duh jangan harap ya aku bisa lepas dari pandangan mata mereka. Diposesifin sama anak sendiri itu sesungguhnya perasaan yang bikin kecanduan. Tanpa kita sadari merasa-dibutuhkan ternyata adalah salah satu kebutuhan dasar hidup kita.



Jangan minta aku mikirin gimana nanti kalo anak-anak udah beneran bisa mandiri dan nggak perlu mamanya lagi, mungkin mata aku bakal langsung berkaca-kaca dan meneteskan air mata *kan lebay kaaaaaaan*

Tapi akhirnya hari ini, karena mama Dian dapet satu undangan langsung untuk menghadiri acara seminar yang temanya bagus banget, tapi sayangnya nggak diperkenankan untuk membawa anak. Mama Dian pun merelakan anak-anak untuk ditinggal dirumah sama eyangnya.

Dari malemnya mama Dian udah mulai parno dan deg-degan. Sebenernya mereka berdua udah 5 dan 4 tahun sih. Udah masuk ke fase dimana mereka bisa ngerti-yang-bener-bener-ngerti omongan orang lain. Jadi kalo mau dikasi pengertian mama papanya mau pergi karena bla bla bla, selama alesan itu masuk akal, sepertinya sih mereka bisa ngerti ya. 

Mungkin ini efek karena mamanya full time mother yang lebay sampe gapernah nyalon sendirian (biasanya potong rambut aja ditungguin duo krucil ini), anak-anaknya juga jadi lengket dan posesif sama mamanya. Akunya juga takut mereka sedih dan nangis kali ya kalo ditinggal-tinggal. Nggak tega :'(

Hingga akhirnya sabtu ini mama Dian nega-negain *bahasa opo iki?* ninggalin duo kruci dirumah sama eyangnya. Papanya kemana? Papanya nganter dan nungguin mama Dian sampe selesai di tempat talkshow. FYI, Nyasar adalah salah satu bakat yang aku miliki, baca maps aja ga becus, ngebedain kanan kiri aja masih suka bingung, mana berani mama Dian pergi pulang sendiri.

Yasudalah hari itu akhirnya anak-anak tinggal di rumah aja sama Eyangnya. Mama papanya pergi berdua aja. Dan ternyata Alhamdulillah selama 4 jam anak-anak tanpa aku, mereka anteng-anteng aja dan ngga nangis sama sekali. Paling cuma kaka sesekali nanya kenapa aku lama banget datengnya, sama mama. Abang anteng, paling cuma nangis bentar karena mainan. Hihi.

Nah sekarang aku mau sharing tentang 4 langkah aman meninggalkan anak untuk pertama kalinya dibawah asuhan orang lain. Berikut tipsnya dari mama Dian:

1. Jaga mood anak tetap baik sebelum ditinggal pergi

Iyak betul, papa Api dan mama Dian sampe ngasi treatment khusus ke Una dan Abang biar mereka happy sebelum kita tinggal. Treatmentnya adalaaah jajan di minimarket terdekat -_-' Tadinya jadi tugas papa Api yang ngajak jajan duo krucil. Tapi karena Unanya lagi asik main di taman depan rumah, yaudah akhirnya papa pergi berduaan Abang aja naik motor. Eh nggak taunyaaa, pas Una pulang kerumah dan tau  kalo papa pergi ke Indomart sama Abang, dia nangis histeris. Mama Dian yang waktu itu lagi asik dandan sampe panik, "Duh mau ditinggal kok malah nangis???"

Akhirnya, mama Dian ajak Una pergi ke Indomart aja berdua, naik angkot. Sampe di Indomart Una belanja banyak banget cemilan sampe kaya mau dibuat bekel tour sekolah. Lengkap! Ada susu, snack, permen dan surprised eggs. Anaknya pun semangat banget mau bawa keranjang belanjanya sendiri. Jadinya abang jajan sendiri sama papanya, Una jajan juga sama mamanya. Hasilnya emang keliatan sih, mereka berdua sibuk banget sama jajanannya pas aku sama papanya berangkat. Daripada mereka nangis sampe ngebuat aku nggak tenang, gapapalah ya bangkrut dikit yang penting mereka happy! :')

2. Beri penjelasan yang jelas kepada anak-anak

Kebetulan dalam hal ini eyangnya yang ambil alih. Aku belom berani jujur sih, karena mereka pasti nanti ngerengek ikut kalo tau aku pergi ke acara blogger. Mereka udah langganan ikut soalnya. Ehe. Ehe. Akhirnya eyangnya bilang kalo mama Dian mau ke rumah sakit sebentar, mau periksa. Anak-anak yang waktu itu udah sibuk banget sama jajanannya cuma pesen, "Yaudah ati-ati ya Mah, cepet sembuh ya.." Maafin mama ya sayang, pake bohong segala.. :') 

3. Jabarkan kebiasaan anak-anak, ke orang yang kita 'titipin' anak-anak

Yak mama Dian pesennya nggak banyak sih ke eyangnya anak-anak. Kebetulan duo krucil emang udah cukup mandiri. Cuma paling pesen tentang cara buat susunya dan kebiasaannya si Abang yang hobby banget nangis belakangan ini, kadang karena berantem sama kakanya, kadang karena pengen sesuatu tapi nggak diturutin, dan kadang cuma karena diledekin aja -_-' Kebetulan eyangnya emang sukanya manjain, jadi kalo cucunya nangis pasti diturutin maunya. Jadinya aku cuma pesen kalo nangis, mending didiemin aja, nantinya juga berenti sendiri. Nangis manja doang soalnyaaa. 

4. Pulang langsung pulang, tanpa kelayapan

Tadinya mah kalo bisa, eyangnya pasti aku terror sama chat-chat aku yang nanyain anak-anak. Tapi berhubung karena berangkatnya telat, sampe sana acara dah mulai, pas acara sibuk livetwit, kelar acara langsung ngabur pulang. Yasudalah, akhirnya nggak sempet chat mama apa-apap untuk nanyain anak-anak. Alhamdulillahnya emang nggak ada chat apa-apap juga dari mama. Itu artinya anak-anak 'aman'. Hihihi.

Dan voila! Begitu sampe depan rumah, anak dua itu lagi asik main air sama sepupu kecilnya. Una langsung bilang, "Mama lama banget sih, mama udah sembuh..?" :') Duo krucil juga udah makan siang, disuapin tantenya. Makaci ya Mama Yangti, Tante Icha dan mama Nana, mohon maaf kalo udah merepotkaaan. Hihihiii.

Ninggalin anak-anak ini rasanya campur-campur sih ya antara seneng dan sedih. Sedihnya karena sebenernya masih belom tega ya ninggalin anak-anak dirumah, kasian masa mamanya jalan-jalan, anaknya dirumah aja. Huhuhuhu. *Kan lebay lagi kaaaannnn* Senengnya ya karena ini pertama kalinya setelah 4 tahun akhirnya mama Dian ngerasain lagi naik motor jarak jauh berdua papa Api, kaya jaman kuliah dulu. Hihi. 

Tapi pada akhirnya memang anak-anak nggak akan bisa kita kekepin terus kaan, mereka perlu juga dilatih untuk mandiri. Karenanggak akan selamanya kan tangan aku dan papanya gandeng mereka. Suatu saat mereka akan jalan sendiri, bahkan bohongin mama papanya juga kali ya kalo mau pergi sama temennya :')

Mungkin ini awal mula mama Dian mau lebih ngelepas mereka berdua. Duo krucil ini inshaallah bisa jadi anak yang mandiri dan berani. Aaaamiinn. Kalo bu-ibu yang lain gimana yaaa? Pengalaman pertama kali ninggalin anak penuh dengan drama juga kah? 

Menjadi Berani Dengan Eksplorasi di Explore The World Dancow Exelnutri+

on
Monday, 18 April 2016



"Una jangan main panas-panasan, nanti bisa mimisan!"
"Abang ya ampuunn.. jangan main air, nanti masuk angin!"
"Duh.. jangan main tanah juga disitu banyak cacingnya loh!"
"Pliiiis jangan keluar rumah, banyak om-om jahat yang nanti mau nyulik kamu!"

Setiap orangtua memang memiliki cara mendidik anak yang berbeda-beda ya. Aku sendiri tipe-tipe orangtua yang khawatiran banget. Aku takut anak aku kenapa-kenapa, aku takut anak aku jatuh, atau berdarah, atau sakit, atau lecet, atau tambah item kulitnya atau yang lagi marak banget nih akhir-akhir ini, aku takut anak aku diculik! :(

Sampai akhirnya aku mendapatkan pencerahan dari talkshow yang aku ikuti di acara Explore The World Dancow ExelNutri+ di Mall Taman Anggrek hari Sabtu, 2 April kemarin. Di dalam Talkshow itu, Psikolog Ratih Ibrahim menjelaskan bahwa kita sebagai orangtua harus membiarkan anak-anak kita bereksplorasi. Karena eksplorasi memiliki manfaat yang positif untuk anak-anak kita. Apalagi eksplorasi outdoor, bisa membuat anak kita lebih tangguh, lebih mandiri, berani dan lebih kreatif. 




Tapi kekhawatiran juga perlu kok, asal masih dalam batas yang wajar. Dan kita sebagai orangtua, wajib memberikan cinta sejati kepada anak-anak kita dalam wujud kepercayaan diri dan pengawasan yang aman untuk anak-anak kita dalam bereksplorasi.

Pakar Nutrisi Sari Sunda Bulan juga mengatakan nutrisi yang optimal dan seimbang itu penting sebagai bekal anak-anak kita bereksplorasi. Bekali anak-anak kita dengan makanan yang sehat dan bergizi serta tambahkan segelas susu untuk melengkapi gizi dan nutrisinya. Dancow Exelnutri+ contohnya, yang mengandung bakteri baik untuk manjaga saluran cerna, bisa menjadi pelengkap asupan nutrisi yang seimbang untuk anak-anak kita.


Nggak cuma mama Dian aja nih yang nambah pengetahuannya. Di The Biggest Adventure Exploration Edutainment Park dari Dancow Excelnutri+ yang bertema Explore The World itu, Una dan Abang juga bisa bereksplorasi dengan banyak hal-hal baru yang ada disana. Ada 4 zona eksplorasi yang tersedia, yaitu Brazil, Indonesia, Jepang dan Belanda.

Di zona eksplorasi Brazil, Una dan Abang ngeliat langsung burung unta yang super besar dan. Kapan lagi kan ngeliat burung unta masuk mall? Hihi. Kemudian kita juga foto bareng macan lewat teknologi augmented reality. Anak-anak ini heran, macannya kok cuma ada di bigscreen sama fotonya aja sih? Hehe.

Disana juga ada berbagai jenis burung-burung cantik yang bisa dipegang dan diberi makan. Una masih takut sih untuk memberi makan langsung, tapi Abang berani! Satu-satu loh makananannya disuapin langsung ke paruh burungnya. Ya ampuuun, kebetulan nih mama Dian lagi serius ngikutin talkshow jadi ga liat Abang nyuapin burung kakaktua. Kalo mama Dian liat, pasti bakal langsung teriak "Abang jangan, nanti digigiiiit!"  Alhamdulillah ya papa Api beda sama mama Dian, papa Api lebih berani dalam membebaskan anak-anak bereksplorasi. Mama Dian baru tau nih sekarang, ternyata anak mama Dian pemberani ya, mama Dian aja nggak berani Bang, takut digigit. :') 

Melihat Burung Unta, Una membantu Abang memberi makan burung. Berfoto sama macan. Dan Abang berfoto bersama burung kakaktua. Abang berani, hebaaaat! :D

Kemudian di zona eksplorasi Indonesia ada yang super betah banget main di arena pasirnya. Pasirnya bersih banget, jadi mama Dian nggak khawatir lah ya.. Hehe. Terus ada juga arena menangkap ikan yang ikannya boleh dibawa pulang. Horeee, punya peliharaan baru deh! Dan juga memberi makan kura-kura, papa Api bilang abang tuh berani banget ngasi sayuran ke kura-kura tanpa penjepitnya. Mama Dian yang kelar talkshow baru diceritain langsung kaget, "Ya ampun tapi nggak digigit kan tangannya Abang? Itu kura-kuranya gede banget loh.." Kata papa Api, "Ya nggak lah..." Apakah aku terlalu overprotected? :( Kemudian kita nggak lupa foto juga dong sama lumba-lumba lewat teknologi augmented reality. Yang kemudian dicetak untuk kenang-kenangan.

Bermain pasir, memberi makan kura-kura, berfoto bersama lumba-lumba dan menangkap ikan. Seru!

Kemudian di zona eksplorasi Belanda, ada rumah kaca kecil yang dalemnya wangi banget karena banyak bunga, termasuk salah satu bunga khas Belanda yaitu bunga tulip. Dan kupu-kupu yang berterbangan di dalam rumah kaca itu, cantiiiik. Una dan Abang suka banget liat kupu-kupu dari deket. Kemudian memerah susu sapi, ini sapinya emang cuma patung ya, tapi bagian susu sapinya bisa ditarik beneran sampe keluar airnya. Semacam praktek memerah sapi lah ya, mama Dian sempet tanya ke Una dan Abang "Jijik nggak memerah susunya sapi?" Jawaban mereka cuma geleng-geleng sambil senyum-senyum kegirangan. Hihi

Berfoto di dalam rumah kaca yang penuh bunga, melihat kupu-kupu, dan memerah susu sapi.

Kemudian yang terakhir, zona eksplorasi Jepang. Disini terdapat arena belajar membuat origami, berfoto dengan kimono di booth bernuanasa Jepang dan tempat konsultasi nutrisi yang super cantik karena dipenuhi dengan pohon sakura. Sayangnya kita nggak sempet foto di photoboothnya, soalnya antrinya lumayan. Hihi.

Arena membuat origami, para pengisi acara beserta team Dancow berfoto bersama di photobooth Jepang, tempat konsultasi yang super cantik karena dihias oleh banyak pohon sakura.

Event ekplorasi  ini bener-bener membuka mata mama Dian ya, bahwa sebenarnya, anak-anak mama Dian itu anak-anak yang pemberani. Kedepannya mama Dian janji akan berubah deh, akan lebih membebaskan anak-anak bereksplorasi tentunya dengan pengawasan dari mama Dian dan  tambahan asupan gizi dan nutrisi yang lengkap untuk menjaga ketahanan tubuhnya. Agar mereka lebih berani, lebih kreatif lagi dan lebih percaya diri. Biarkan anak-anak kita berkembang dengan melakukan eksplorasi dan berikan nutrisi yang lengkap untuk tumbuh kembangnya. Sebagai bekal kesiapan mereka menghadapi masa depan juga kan..?



Hari-Hari Bersama Lactacyd White Intimate

on
Friday, 15 April 2016


Perempuan mana sih yang nggak ingin setiap jengkal tubuhnya bersih, sehat dan cerah alami? Karena wajah adalah satu bagian tubuh yang paling pertama dilihat, Aku cukup menekankan perawatan pada wajah dari jaman masih gadis dulu. Tapi setelah menikah dan punya anak, aku jadi sadar kalo sebenernya seluruh bagian tubuh aku, penting banget untuk dijaga. Demi keharmonisan rumah tangga ya terutama. Apalagi organ intim aku dan daerah sekitarnya, karena dari jaman single aku ngga terlalu perduli sama bagian itu, setelah menikah jadi perlu perawatan ekstra untuk merawat dan mempercantik bagian tersebut.

Tapi seiring berjalannya waktu dan kurangnya perhatian, akhirnya kulit di sekitar area V aku mulai beda warnanya, menjadi lebih gelap. Huhuhu. Akhirnya, aku cari-cari penyebab sebenarnya, kenapa sih kulit di area V aku bisa menjadi lebih gelap?

1. Seringnya terjadi gesekan hingga iritasi
Gesekan yang terjadi secara terus menerus di area V kita, mengakibatkan terjadinya pengikisan kulit hingga kemudian terjadi iritasi. Iritasi yang membekas ini bisa mengakibatkan kulit di area V kita menjadi lebih gelap.

2. Pemakaian celana yang terlalu ketat
Akibat celana yang terlalu ketat menyebabkan area V kita mendapatkan tekanan terus menerus dan menjadi lembab sehingga terjadilah iritasi yang juga mengakibatkan area V kita menjadi lebih gelap.

3. Infeksi jamur
Infeksi jamur menyebabkan terjadinya bercak kemerahan pada kulit di area V kita, hingga berakhir menjadi gelap.

Sebenarnya area V aku juga suka iritasi kalo salah-salah menggunakan pembalut. Kalo nggak cocok dikit aja, kemudian gatel dan merah-merah hingga bekas iritasi itu menjadikan kulit di area V aku menjadi lebih gelap. Sebel banget deh.. :(

Hingga akhirnya kemarin muncullah pengumuman Lomba Blog di halaman Facebook Fanpage Lactacyd ID. Awalnya, aku ngga tau sama sekali mengenai produk Lactacyd White Intimate ini. Pernah denger sih, tapi liat produknya sendiri dan nyobain, sama sekali belum pernah. 

Setelah aku klik info lombanya, aku malah fokus sama salah satu khasiat dari Lactacyd White Intimate yang terbukti secara klinis mampu mencerahkan area V kita dalam 4 minggu. Waaaw, beneran nggak sih..? Aku pun penasaran dan langsung buka web Lactacyd untuk info yang lebih jelasnya. Ternyata memang telah dilakukan uji klinis penggunaan produk Lactacyd White Intimate kepada 200 wanita Asia selama bulan September hingga Oktober 2011 lalu. Dan dari uji penggunaan produk ini,  terbukti kalo Lactacyd White Intimate mampu mencerahkan area V dalam 4 minggu.

Langsung kepikiran sama berbagai macam iklan produk pemutih pencerah area V yang suka bertebaran di Instagram atau website abal-abal. Kebanyakan versi salep ya, yang belom aku tau juga apa kandungannya, udah terbukti secara klinis belum? Apa efek sampingnya? Belom lagi ribetnya ngoles-ngoles salep setiap hari ya. Sebelum dioles kan perlu dicucikan dan dikeringkan dulu, baru boleh dioles. Sedangkan Lactacyd White Intimate yang berbentuk sabun cair mudah dalam penggunaannya. Cukup cuci area V kita Dengan Lactacyd White Intimate, seperti membersihkan dengan sabun biasa.

Setelah tau info itu, keesokan harinya aku langsung cari produk Lactacyd White Intimate ini di minimarket terdekat. Tadinya mau langsung nyoba beli yang ukuran besar, tapi sayangnya cuma ada stock ukuran kecilnya dengan harga kurang lebih Rp. 25.000,-. Lomba blog Lactacyd White Intimate ini jadi alasan kedua aku membeli produk ini. Tau kan apa alasan utama aku membeli Lactacyd White Intimate ini? Tentunya untuk membersihkan dan mencerahkan area V aku dong.

Hari itu juga aku mulai mencoba Lactacyd White Intimate ini, tekstur sabunnya kurang lebih sama dengan sabun cair biasanya. Yang berbeda adalah wanginya. Sebelum menggunakan Lactacyd White Intimate ini, sebenarnya aku udah mulai coba banyak sabun khusus pembersih area V. Yang mengandung berbagai macam ekstrak untuk mengharumkan area V kita, tapi jatohnya malah wanginya berlebihan, dan efek setelah penggunaannya malah bikin terlalu kering dan nggak nyaman.

Tapi Lactacyd White Intimate ini wanginya enak, lembut dan nggak berlebihan. Setelah membersihkan area V kita menggunakan Lactacyd White Intimate ini, aku ngerasa kalo area V aku jadi lebih lembut dan nggak kering. Ternyata kandungan ekstrak susu yang ada di dalam Lactacyd White Intimate inilah yang membuat wanginya enak. Dan kandungan asam laktat yang ada di dalamnya mampu mempertahankan keseimbangan pH alami area V kita. pH yang seimbang ini menjauhkan jamur penyebab menghitamnya area V kita lho. Setelah menggunakan Lactacyd White Intimate ini, area V aku berasa lebih nyaman banget.

Efek mencerahkan dari Lactacyd White Intimate ini juga berasal dari bahan-bahan alami bengkoang dan algo white, alga laut. Jadi aku nggak perlu khawatir nih mempertanyakan asal-usul efek mencerahkannya. Sudah pasti aman ya karena terbuat dari bahan alami dan juga sudah lolos uji dermatologi. Uji dermatologi merupakan pengujian produk yang dilakukan oleh seorang dermatologis atau dokter kulit. Abis tau fakta-fakta ini, aku nggak ragu lagi deh untuk menggunakannya minimal dua hari sekali untuk area V aku.



Sekarang, setelah hampir sebulan menggunakannya, udah terasa hasilnya lho. Area V aku mulai keliatan nggak terlalu belang lagi dibandingkan warna kulit disekitarnya. Hihi. Dan berasa lebih seger, lebih wangi dan lebih bersih juga setiap habis menggunakan Lactacyd White Intimate ini. Lebih nyaman deh pokoknya sama organ intim aku ini. 

Semua wanita pasti ingin selalu tampil cantik luar dan dalam setiap harinya. Nggak cuma cantik di daerah yang keliatan dari luar aja, aku juga mau cantik di daerah yang tertutup rapat ini. Dan organ intim aku ini jadi aset berharga benget untuk aku, biar suami makin sayang juga kan? Walaupun aku tau dia menerima aku apa adanya, namun aku perlu membuktikan kalo aku bisa jadi lebih baik untuk dia. *tsaaaaahhhh*

Hari-hari bersama Lactacyd Intimate White terasa jauh lebih menenangkan. Dan pastinya, Lactacyd White Intimate mulai saat ini pasti ada di shoppinglist bulanan aku. Lactacyd White Intimate benar-benar mencerahkan hari-hariku :)

Tulisan ini diikutsertakan dalam lomba blog Lactacyd White Intimate #ProvenSelfV yang diselenggarakan oleh Lactacyd.


My Blue Bird App, Penghuni Setia Ponsel Pintarku

on
Thursday, 14 April 2016



Jaman masih gadis dulu, aku bukan tipe-tipe cewek yang doyan jalan. Jaman itu masih belum perlu-perlu banget lah ya naik taksi. Jaman sekolah masih naik angkutan umum. Jaman awal kuliah naik bis. Waktu masih pacaran sama suami saat kuliah,  baru deh dianter jemput naik motor. Setelah menikah juga kemana-mana naik motor.

Tapi setelah punya anak, semuanya berubah. Terlebih aku dan suami belum punya mobil pribadi ya. Kita nggak tega kalo kemana-mana bawa anak naik motor. Mulai saat itu semakin akrab lah aku sama transportasi umum yang bernama taksi. Sejak saat itupun, aku mulai berteman dengan Blue Bird.

Kita udah mulai akrab sama Blue Bird mulai dari jaman nyari Blue Bird mesti ke pinggir jalan besar atau ke tempat tongkrongannya terdekat. Pesen langsung melalui telepon ke customer servicenya juga pernah. Hingga kemudian, kita tau bahwa Blue Bird meluncurkan aplikasi booking taksi online yang dulunya masih bernama Blue Bird Group Taxi Mobile Online Reservation, dan kini bernama My Blue Bird.



Jadi kalo dihitung-hitung, udah lebih dari 3 tahun aplikasi My Blue Bird menjadi penghuni tetap smartphone aku.  Dua kali ganti ponsel pintar, dan nggak pernah lupa untuk download aplikasi My Blue Bird lagi. Hubungan aku dengan Blue Bird yang tadinya cuma sekedar cukup-kenal-aja, kemudian berubah menjadi lebih mesra sejak munculnya aplikasi pemesanan taksi online Blue Bird yang kini bernama My Blue Bird.

Semenjak punya anak juga, aku dan suami menjadikan Blue Bird teman setia setiap bolak-balik dari rumah sendiri ke rumah mertua. Sebagai menantu yang baik tentunya mengunjungi mama kedua aku jadi rutinitas wajib dong. Dan bawa anak naik motor itu nggak memungkinkan, karena jarak dari Pulomas-Jakarta Timur ke Cengkareng-Jakarta Barat bisa dibilang cukup jauh ya.



Sebagai customer tentu kita maunya 'beli' apa-apa yang praktis dong ya. Aplikasi My Blue Bird juga merupakan aplikasi pemesanan taksi secara online paling pertama yang aku kenal. Dan aplikasi My Blue Bird ini menjawab kebutuhan kita sebagai keluarga dengan dua anak balita, untuk menggunakan taksi tanpa perlu cari-cari ke pinggir jalan atau buang-buang pulsa telepon untuk menghubungi CS-nya. Praktis dalam satu genggaman, aktif 24 jam sehari, dan bisa pesen taksi dimana aja.

Dulu inget banget pertama cobain aplikasinya, pelan-pelan banget dan takut salah. *maklum masih awam banget plus gaptek juga. Hihi* Karena itu pertama kalinya nyoba booking taksi via aplikasi. Sempet ngerasa keren sama fitur pencari lokasi lewat GPS-nya. Nggak perlu repot-repot masukin alamat, aplikasinya udah tau ya alamat kita. Hihi.

Rumah aku sendiri kebetulan ada di daerah yang nggak terlalu jauh dari jalan besar, jadinya mudah ditemukan pasti sama para taksi. Tapi rumah mertua masuk ke dalam gang rumah dinas, jalan di depannya pun bisa dibilang jalan buntu karena terhalang portal. Sempet khawatir bisa ngga ya taksinya ke sini, mau nggak ya..? Tapi percobaan pertama pesen taksi dari rumah mertua langsung sukses. Setelah dapet taksinya. pak supirnya langsung nelpon kita untuk nanya dimana ancer-ancer lengkapnya. Dan sampe sekarang, Alhamdulillah nggak pernah sekalipun ditolak atau nggak nemu taksi kalo pesen lewat aplikasinya.

Keamanan taksi Blue Bird terjamin.

Dan sejak sebulan yang lalu, aku lagi aktif-aktifnya ngeblog dan bisa dibilang cukup sering ikut acara blogger gathering dimana-mana. Blogger gathering yang pertama, perginya ditemani sama suami dan anak-anak ke suatu tempat di daerah Menteng. Blogger Gathering yang kedua, karena suami kerja, jadi yang pergi cuma aku sama anak-anak. Walaupun saat itu lagi maraknya taksi online jenis lain, suami secara  terang-terangan pesen ke aku, "Kamu naik Blue Bird ya, jangan yang lain. Biar nggak ribet, pesen lewat aplikasi onlinenya aja."

Kenapa harus Blue Bird? Karena Blue Bird itu nggak diragukan lagi keamanannya. Blue Bird juga punya customer service dan layanan GPS 24 jam. Pengemudinya terpercaya, armadanya juga bersih dan nyaman.  Karena aku pergi sambil bawa dua anak kecil, jadi pertimbangannya banyak. Mobil harus nyaman, pengemudi harus baik dan menyetir dengan benar. Kalo ada apa-apa dijalan pun, aku bisa langsung komplain ke kantornya kan.

Nggak perlu panik kalo ada barang yang ketinggalan.

Dan khususnya seorang ibu-ibu yang kalo jalan bawa anak kecil, Barang bawaannya juga pasti ngga sedikit. Kalo naik Blue Bird, nggak perlu khawatir kalo ada barang yang ketinggalan. Kalo aku lupa nyatet berapa nomer pintu dan nama supirnya pun, taksi yang aku naiki tadi tetap bisa dilacak loh. Telepon langsung aja ke customer servicenya, sebutin barang apa yang ketinggalan dan keterangan jam berapa aku naik taksinya, dari mana, kemana dan berapa argonya. Inshaallah, taksi tersebut bisa terlacak dan barang yang hilang bisa kembali lagi ke tangan kita.

Aplikasi #MyBlueBird mudah dan praktis.

Aplikasi My Blue Bird ini selalu ada di smartphone aku. Aplikasi ini cukup simpel, nggak terlalu ribet dalam proses pemesanannya. Jadi buat yang belum pernah nyobain aplikasi ini, kamu bisa download di AppStore, PlayStore atau BlackBerry World kamu. Proses awal registrasinya pun mudah, cukup pilih daerah domisili dan nomer HP kamu. Kemudian kode aktivasi akan dikirimkan langsung melalui SMS. Setelah kamu memasukkan kode aktivasi, masukan nama, tanggal lahir dan email kamu. Kemudian aplikasi My Blue Bird siap digunakan. Berikut aku berikan sedikit infografis singkat tutorial memesan taksi via aplikasi My Blue Bird ya.







Selama 3 tahun aku menggunakan aplikasi ini, Alhamdulillah nggak pernah sekalipun mengalami kendala saat proses pemesanan taksinya. Setelah mendapatkan driver, biasanya driver tersebut akan menelpon langsung untuk memastikan lokasi penjemputan. Lewat tracking GPS yang ada di aplikasi ini juga kita jadi bisa mengecek, dimana keberadaan taksi pesanan kita.

Aku menggunakan aplikasi My Blue Bird ini, nggak cuma untuk pergi bertigaan atau berempatan aja sama keluarga keciku. Aku pun pernah memesan armada Blue Bird MVP (Taksi Blue Bird dengan armada Mobilio) untuk berpergian bareng rame-rame mengantar Eyang ke bandara. Blue Bird MVP memang bisa memuat lebih banyak penumpang dibandingkan Blue Bird yang biasa. Jadi di aplikasi ini, kamu juga bisa memilih ya, mau taksi sedan biasa untuk penumpang maksimal 4 orang atau taksi Blue Bird MVP untuk penumpang maksimal 7 orang. Ada juga pilihan Silver Bird, Silver Bird Van dan Lifecare Taxi, taksi yang terakhir ini merupakan taksi yang dikhususkan untuk penumpang disabilitas.

Tuhkan, pesen taksi Blue Bird via aplikasi My Blue Bird nggak cuma praktis serta keamanan taksinya aja yang terjamin. Tapi kita juga bisa memilih taksi yang kita butuhkan.

Blue Bird dan aplikasi My Blue Bird merupakan pasangan yang klop banget. Di satu sisi aku membutuhkan transportasi yang aman dan nyaman, dan disisi lain aku juga perlu kemudahan untuk menjangkau transportasi itu. Dan aplikasi My Blue Bird ini menjawab semuanya.

Tulisan ini diikutsertakan pada My Blue Bird Blogging Competition yang diselenggarakan oleh PT Blue Bird Tbk.

5 Alasan Pindah Dari Apartemen

on
Friday, 8 April 2016
http://www.adrianadian.com/2016/04/pindah-dari-apartemen.html

Assalamu'alaikum :)

Setelah peristiwa kebakaran rumah tiga tahun yang lalu, suami, aku dan anak-anak sempat menempati sebuah apartemen di daerah Kelapa Gading, Jakarta Utara. Tinggal di unit ini merupakan pengalaman pertama aku hidup mandiri sama suami dan anak-anak. Waktu itu Luna baru berumur 4 tahun, dan Rizqi 3 tahun. Hepri kerja full day dari Senin sampai Jum'at, berangkat jam 7 pagi dan pulang jam 7 malem. Dan tinggal di apartemen ini jadi tantangan banget nih buat aku yang waktu itu masih berumur 23 tahun, untuk jadi ibu rumah tangga yang mandiri. 

http://www.adrianadian.com/2016/04/pindah-dari-apartemen.html
"Rumah Smurf", sebutan kesayangan kita untuk unit apartemen ini :)

Aku menempati salah satu unit dengan dua kamar, satu ruang TV, satu kamar mandi dan satu balkon untuk menjemur pakaian. Dengan fasilitas apartemen yang bisa dibilang cukup lengkap ya mulai dari foodcourt, minimarket, kolam renang, lapangan basket, lapangan sepakbola dan playground untuk tempat bermain anak-anak.

Awalnya memang aku pikir bakal seru ya tinggal mandiri di apartemen, dan emang berasa seru sih di bulan pertama. Karena semuanya disini lengkap, mau makan apa aja ada, mau jajan banyak pilihan, mau jalan ke Mall Kelapa Gading paling cuma 15 menit. 

Tapi akhirnya dua bulan kemudian kita memutuskan pindah dari apartemen ini. Lho katanya seru tinggal di apartemen, kok pindah sih? Naaaaah, berikut ini aku ceritakan ya 5 alasan aku pindah dari apartemen:

1. Nggak bisa hemat
Keluarga kecil aku saat itu bisa dibilang, belom terlalu stabil ya keuangannya. Dan aku masih belajar banget mengelola keuangan keluarga. Biaya sewa, biaya listrik, air dan iuran maintanancenya sebenernya masih bisa ke handle sama pendapatan suami. Yang dirasa cukup berat itu biaya belanja hariannya. Kalo untuk mama papanya masih bisa jajan, tapi kalo untuk anak-anak harus masak dong ya..

Harga cabai yang biasa aku beli di abang sayur depan rumah berkisar antara 2000-3000 rupiah satu plastiknya. Di toko penjual sayur di apartemen, semua sayuran perplastik kecilnya dihargai 5000 rupiah. Kalo pas dirumah, dipegangin 50ribu masih cukup untuk belanja, kalo di apartemen rasa-rasanya kurang yah.. mau diteken-teken sampai hemat pun, minimal pasti lebih dari 50 ribu ya. Seringnya sih sampe 100 ya, kalo ditambah sama anak-anak yang mampir ke minimarket atau toko roti yang ada di apartemen.

Tabungan? Apa itu tabungan? Tiap bulan nggak bisa nabung, sampe akhirnya kita mikir masa mau terus-terusan ngga punya tabungan sih? Anak-anak mau sekolah masa kita ngga punya tabungan sih? :')


2. Berasa tinggal sendirian di satu lantai
Kebetulan aku menghuni salah satu kamar di lantai 23, FYI lantai tertinggi di gedung apartemen aku lantai 30 ya kalo nggak salah. Jadi kalo kita udah rame nih naik lift bareng sama penghuni lain dari lantai dasar, pasti nggak banyak yang tersisa kalo udah sampe lantai aku. Bahkan, kadang cuma kita sekeluarga sendiri yang turun di lantai 23 itu. 

Pas keluar lift pun rasanya sepi banget. Dan selama dua bulan tinggal disana, aku belom pernah ketemu sama penghuni kamar sebelah. Suara-suara dari dalem unit lain pun ngga ada, karena sepertinya di setiap pintu ada peredam suaranya ya. Fix deh, di satu lantai yang pastinya berisi lebih dari 50 unit dan 50 keluarga, aku benar-benar merasa tinggal sendirian.


3. Susah cari parkir
Walaupun aku belom punya mobil pribadi, tapi kasus susah cari parkir ini sering banget menimpa mama papa aku yang main ke apartemen. Si papa kadang suka males main ke apartemen karena susah banget cari parkir di depan gedung apartemen aku. Naik taksi pun ngga bisa leluasa berenti di depan lobby gedung apartemen, karena lalu lintasnya padet banget, apalagi kalo melem hari. Aku belom punya mobil aja udah penuh ya parkirannya, gimana kalo aku udah punya mobil sendiri?

4. Terbatasnya ruang gerak anak-anak di dalam apartemen
Sesungguhnya, sebelum menempati apartemen ini, suami aku juga udah survei ke beberapa kontrakan untuk jadi alternatif tempat ngungsi sementara kita. Sayangnya, kebanyakan rumah kontrakan meminta pembayaran sewa untuk setahun full, jadilah akhirnya kita ngungsi ke apartemen yang menerima pembayaran bulanan ini.

Kalo untuk fasilitas, memang lengkap ya disini. Tapi tetap aja ya begitu udah masuk ke unit apartemen, aku berasa ngurung anak-anak. Kegiatan anak-anak waktu itu kebagi dua antara nonton film dan main berdua.

Main ke playground di bawah juga seru sih, tapi tetap aja aku nggak bisa ke playground setiap waktu kan? Karena banyak tugas rumah yang harus aku kerjain. Jadi paling waktu main ke playgroundnya, kalo ngga pagi ya sore hari aja.  Beda kali ya kalo tinggal di rumah kontrakan biasa, keluar pintu langsung menghirup udara segar. Kalo di apartemen, menghirup udara segar perlu turun dulu 20 lantai. Balkon ada sih, tapi sempit dan serem banget kalo ngebiarin anak-anak main disana. Pintu balkon pun jarang dibukanya, dan AC nyala hampir 20 jam lebih sehari.

http://www.adrianadian.com/2016/04/pindah-dari-apartemen.html
Main di playground apartemen


5. Sekolah pilihan yang cukup jauh dari apartemen
Kebetulan waktu itu Luna sudah memasuki usia TK dan rencananya aku mau masukin dia sekolah di tahun itu juga. Di apartemen juga ada sekolah semacam PAUD, tapi sayangnya fasilitasnya kurang mendukung karena ruang belajarnya hanya menggunakan ruangan serbaguna di salah satu gedung apartemen aja. Sekolah terdekat yang ada pas di depan apartemen, cuma sekolah swasta Kristen. TK Islam yang aku taksir, jaraknya lumayan. Sayangnya nggak ada akses angkot kesana, bajaj jarang, naik taksi kedeketan, kalo bawa motor sendiri? Naik sepeda aja nggak bisa! :p Yasudalah, alasan terakhir ini akhirnya jadi alasan kuat aku dan suami untuk meninggalkan apartemen.

5 alasan itulah yang ngebuat aku akhirnya memutuskan untuk meninggalkan apartemen dan balik lagi ke rumah mama papa yang baru selesai di renov setelah kebakaran. Eaaaa, balik nggak mandiri lagi dong yaaa? Selain untuk nemenin mama yang pernah terserang stroke ringan dan sendirian dirumah sehari-hari (karena anggota keluarga yang lain yang lain pada sekolah dan kerja), nabung pun jadi alasan utama juga ya. Sekarang dua tahun berlalu, aku masih nabung untuk DP rumah/mobil juga sih. *Lama ya kekumpulnya :p* Luna pun akhirnya aku daftarkan sekolah tahun itu juga, di TK Islam yang ngga terlalu jauh dari rumah.

Jadi, alasan-alasan diatas merupakan alasan yang aku buat dari sudut pandang seorang ibu-rumah-tangga-dengan-dua-balita-yang-sedang-memulai-membangun-rumah-tangga ya. Kalo untuk yang masih single atau keluarga yang sudah lebih mapan dan mandiri, mungkin akan berbeda pengalamannya yaaa.

Dua bulan tinggal mandiri di apartemen tetap jadi pengalaman yang nggak akan terlupakan untuk aku sama anak-anak. Banyak serunya juga kok tinggal di apartemen. Sekarang kalo nggak sengaja lewat depan gedung apartemennya, aku pasti nanya sama anak-anak "Mau nggak main kesitu?"Anak-anak langsung semangat jawab "Mau!" Hihihi.

Aku dan suami sih akhirnya menyimpulkan bahwa kita akan lebih memilih rumah biasa aja ya untuk tempat tinggal keluarga kecil kita. Lebih nyaman, lebih aman, dan lebih bebas menghirup udara segar juga ya pastinya :) Kalo kamu, lebih milih tinggal di rumah biasa atau di apartemen?

Thank you for walking here :)
Wassalamu'alaikum

Lewat K24Klik, Pesan Obat Bisa Dari Mana Saja dan Kapan Saja

on
Wednesday, 6 April 2016

Assalamu'alaikum :)

"Duh Amlodipine mama abis nih, kayanya nanti sore mesti minta anter papa ke apotek deh nebus obat.."

Sejak 3 tahun yang lalu, mama nggak pernah lepas dari obat-obatannya. Serangan stroke ringan yang mama alami tiga tahun lalu, membuat mama harus meminum rutin lebih dari 5 macam obat setiap harinya. Dan obat-obatan ini penting banget, mulai dari anti hipertensi, anti diabetik sampai pengencer darah. Nggak ada hari tanpa obat, sampai kalo mama lagi puasa senin kamis, obatnya pasti tetap diminum saat sahur dan berbuka. 

Nebus obat tuh jadi kegiatan rutin bulanan. Biasanya kita nebus di salah satu apotek yang nggak jauh dari rumah. Biasanya kesana taruh resep, tinggal pulang dulu dan diambil satu sampe dua jam kemudian. 

Nah kebetulan banget nih. Kemarin obatnya mama abis, setelah aku pulang dari acara peluncuran K24Klik, di Gedung Hi-Lab Salemba. Acara ini dihadiri oleh teman-teman media dan blogger. 


Di acara tersebut, dr. Gideon Hartono selaku CEO apotek K24 mengatakan bahwa Indonesia merupakan salah satu negara dengan pertumbuhan pasar e-commerce terbesar. Masyarakat menengah Indonesia saat ini berjumlah 74 juta jiwa, dan jumlah itu akan berkembang dua kali lipat di tahun 2020 nanti. Masyarakat kalangan menengah ini merupakan masyarakat muda yang sangat melek gadget dan teknologi. Seiring dengan pesatnya pertumbuhan teknologi itu juga lah, apotek K24 meluncurkan K24Klik Apotek online pertama yang melayani konsultasi dan pengiriman obat 24 jam. 



Di acara kemarin juga berlangsung penandatanganan kerjasama anatara K24 dan Bank BNI untuk pengadaan  pembayaran BPJS kesehatan dan ketenagakerjaan di apotek K24. Dengan adanya kerjasama antar K24 dan BNI ini, diharapkan semakin memudahkan masyarakat dalam pembayaran BPJS kesehatan dan ketenagakerjaan.



Bagas Ananda, sebagai CEO K24Klik mengatakan bahwa K24Klik merupakan apotek online pertama pemegang rekor MURI yang menyediakan konsultasi obat, pesanan dan pengiriman obat 24 jam. K24Klik, mulai tanggal 5 April kemarin sudah bisa diunduh di AppStore dan Playstore serta bisa diakses langsung melalui webnya yaitu www.K24Klik.com. 

Melalui K24Klik pembeli bisa membandingkan berbagai macam pilihan, harga, jenis dan merk obat yang tersedia. Pembayarannya pun bisa dilakukan melalui bayar ditempat, bank transfer, Credit Card maupun BNI Debit Online. Dengan waktu pengantaran mulai dari satu jam hingga satu hari. K24Klik memberikan jaminan obat yang 100% asli dan memiliki ijin BPOM.

Kebetulan banget kan, obatnya mama habis tepat dihari pertama peluncuran K24Klik. Akupun langsung cobain aplikasi K24Klik ini untuk membeli obat mama. Berikut 17 langkah mudah untuk memesan obat di aplikasi K24Klik:








Dan kemudian nggak sampe 6 jam, obat yang aku pesen udah ada di tangan aku. Gimana, gampang kan? Kalo malah jadi bingung setelah liat penjelasan aku diatas, kamu bisa kok langsung menghubungi CS K24Klik yang selalu siap sedia 24 jam via emailnya di cs@k24klik.com, BBM 768D2062, WhatsApp 085225250024 dan line K24Klik.

Cepat, mudah dan aman banget membeli obat di K24Klik ini. Nggak perlu repot keluar rumah, obatnya udah sampe ditangan. Mau nebus resep juga bisa, upload aja foto resepnya di tempat yang disediakan di aplikasinya ya. Kalo mau tanya-tanya tentang obat, juga bisa kok menghubungi CS-nya langsung. Dan mumpung lagi ada promo gratis ongkos kirim mulai tanggal 5 April sampai 12 April minggu depan, beli obat di K24Klik aja yuk! K24 memang sobat sehat kita-kita - 24 jam. Praktis!

Thank you for walking here :)
Wassalamu'alaikum


25 di Bulan April

on
Sunday, 3 April 2016
Assalamu'alaikum :)



Welcome April! Bulan April ini adalah bulan April yang ke 25 untuk aku. 24 bulan April telah berlalu dan sekarang, mari menikmati bulan April yang ke 25~

Seperempat abad, ngga berasa ya.. Kalo menengok ke belakang, aku bingung kalo ditanya udah ngelakuin apa aja? Menurut aku di angka 25 ini aku harus sudah lebih siap lagi untuk fase-fase kedewasaan selanjutnya. Mengurangi drama-drama yang nggak perlu, mengurangi tuntutan-tuntuan yang nggak penting, dan fokus ke cita-cita dan tujuan hidup aku selanjutnya.

Jadi ibu yang baik mulai 5 tahun yang lalu jadi cita-cita terbesar aku, yang harus dijalani setiap hari dengan pembelajaran yang ngga ada habisnya. Tapi impian masa kecil aku juga masih tetap jadi impian sampai sekarang, dan akan terus jadi impian sampe aku jadikan itu kenyataan. Aku mau jadi penulis! Penulis fiksi yang berhasil menerbikan novelnya di sebuah penerbitan besar. Boleh minta aminnya? :)

Dan sebagai peringatan umur yang ke 25, aku juga udah mengganti nama blog, yang tadinya The Young Mother, kemudian jadi Adriana Dian's Blog. 25 masih bisa dibilang ibu muda kan yaaa? Tapi gapapa gantinya sekarang aja. Kalo tahun-tahun depan, hati aku bakalan makin sakit ngelepas nama The Young Mother :')

Sekarang aku mau curhat tentang beberapa permintaan aku di angka 25 ini, boleh kan yaaa? *mulai kode*

1. Do'a dan harapan
Nggak ngasih hadiah nggak apa-apa, nggak ngasih selamat juga gapapa banget. Minta do'anya aja boleh ya, semoga mama Dian di tahun ini bisa jadi istri yang lebih baik lagi, anak yang lebih baik lagi, ibu yang lebih baik lagi, jadi blogger yang lebih baik lagi dan segera bisa menyelesaikan cerita fiksinya yang dua tahun belakangan masih stuck di prolognya aja. Minta aminnya lagi boleh kan..? :')

2. Hadiah
*ehem* sesungguhnya ini kode berat buat yang ngerasa aja. Laki-laki suka bingung kan ngasih kado apa ke perempuan yang dia sayang. Semoga postingan ini bisa memberikan petunjuk untuk laki-laki itu ya x) Beberapa bulan belakangan emang banyak banget yang mau dibeli, mulai dari:

Kamera
 Penting banget loh ini untuk menunjang aktifitas ngeblog aku. Biar makin kece kan foto-foto diblog ini?



Buku
Sebagai pengisi me-time. Aku butuh beberapa buku baru. Diantaranya, buku terbarunya Robert Galbraith yang judulnya Career of Evil plus buku parenting dari pengarang Ummu Balqis dan Aditya Mulya


  Baju Baru
Wanita mana yang ngga suka kalo dibeliin baju baru? :3 Kebetulan banget aku lagi perlu busana muslim pesta baru untuk pergi ke kondangan yang berderet di bulan ini. Kamu nggak perlu bingung kalo mau beliin aku baju. Cukup pilih-pilih aja busana muslim pesta yang ada di Zalora. Semuanya aku suka dan nggak akan nolak kalo dihadiahin ini :')

http://www.zalora.co.id/product-index/busana-muslim-pesta/


http://www.zalora.co.id/product-index/busana-muslim-pesta/



3. Follow aku dong!
Siapa tau ada teman-teman yang baca postingan ini dan berbaik hati mau ngefollow twitter dan instagram aku sebagai hadiah ulang tahun. Boleh banget kok, follow instagram aku @adrianadian dan twitter aku @adrianadian yaaaa. Pasti aku follow balik :3

Udah segitu aja ya wishlist-nya. Kalo kebanyakan nanti pada bingung :3 Selamat datang 25!  Semoga semuanya berjalan dengan baik di angka 25 ini ya. Dan kalaupun akan ada banyak cobaan yang menghadang, inshaa Allah akan mama Dian hadapi dengan tegar, sabar dan ikhlas. Semangaaaaaaaat!

Thank you for walking here :)
Wassalamu'alaikum


Custom Post Signature

Custom Post  Signature