Bolehkah orangtua bertengkar di depan anak-anaknya?

08.32.00


Assalamu'alaikum :)

#ParentingSharing kali ini aku bahas karena beberapa hari yang lalu, aku nonton sebuah acara talkshow dengan salah satu bintang tamunya yaitu Bunda Romi. Tau Bunda Romi kan? Itu loh, psikolognya anak-anak AFI. *langsung nyanyi........"Menuju puncak~~~"*

Talkshownya saat itu temanya parenting, dan sampailah di pembahasan "Boleh nggak sih orangtua bertengkar di depan anak-anaknya?"

Karena pembahasan itulah, ingatan aku melanglang buana ke 20 tahun yang lalu. Coba deh tanya dulu ke diri sendiri, Apa sih kenangan yang bener-bener kamu inget dari usia 1-5 tahun? Pasti kenangan yang kalo nggak bagus banget-banget, atau kenangan yang buruk banget-banget

Salah satu kenangan buruk yang paling aku inget sampe sekarang adalah, suatu kejadian dimana aku yang lagi nangis-nangis bareng sama kakakku melukin mama yang juga lagi nangis dikamar, kemudian papa masuk dan mama papa sempet adu mulut disitu. Ingetannya burem, kaya berkabut. Yang bisa aku rasain sampe sekarang dari ingetan itu adalah rasa takut dan sedihnya waktu itu.

Sebenernya apa yang diributin sama mama dan papa waktu itupun aku nggak tau. Seinget aku, waktu itu mama mau bawa aku dan kakakku pergi dari rumah, karena berantem sama papa. Eh tenang, alhamdulillah mama papa baik-baik aja kok sampe sekarang. Hihi. Jadi waktu itu mungkin cuma pertengkaran rumah tangga biasa ya. Dan itu adalah pertama dan terakhir kalinya mama papa berantem heboh di depan anak-anaknya.

Coba bayangin deh, dari ratusan hal-hal membahagiakan yang aku dapet diumur 1-5 tahun, yang paling aku inget justru potongan kecil ingetan buruk itu.

Tapi alhamdulillahnya, ingetan buruk aku itu justru sekarang jadi patokan aku bersikap di depan anak-anak aku. Inshaa Allah ya, pas dua anak aku dewasa nanti, mereka nggak akan punya ingetan buruk tentang mama papanya. That's why, aku ngga mau berantem depan anak-anak aku.

Tapi nggak mungkin juga lah ya sebuah rumah tangga adem ayem selamanya. Karena pada dasarnya pernikahan adalah penyatuan dua kepala dan keluarga yang sudah pasti berbeda kebiasaan dan prinsip-prinsipnya. Jadi pertengkaran dalam rumah tangga itu adalah hal yang sangat lumrah terjadi di antara suami-istri.

Apalagi aku sama suami ya, yang menikah di umur yang belom mateng-mateng banget. Aku 19 dan suami 20 waktu kita pertama nikah, jangan ditanya deh tingkat keegoisan masing-masing kaya apa. Berantem baikan itu makanan sehari-hari untuk kita berdua. Dan karena ingetan masa kecil aku itulah, aku ngga mau berantem di depan anak-anak.

Sekarang  aku jabarkan dulu ya apa dampak negatif yang timbul kalo orangtua bertengkar di hadapan anak-anaknya, seperti yang dilansir dalam situs Boldsky berikut:

1. Ketakutan
 Reaksi pertama anak-anak pasti takut ya kalo melihat kedua oranguanya bertengkar di depan matanya sendiri.  Dan bahayanya, kalo pertengkaran ini dilakukan terus menerus, ketakutan ini akan mengintimidasi dan mempengaruhi mental si anak kelak.

2. Memberikan contoh buruk.
Karena anak adalah peniru ulung, bertengkar di depan anak-anank pun akan mempengaruhi perilaku anank-anak.  Melihat kedua orangtuanya yang suka marah-marah, tentu aja ngebuat mereka juga jadi gampang marah.  Apalagi kalo si orangtua berantemnya sampe banting-banting barang ya. Duh, si anak juga pasti bisa hobby banting-banting barang kalo lagi marah.

3. Menjadi bimbang.
Mau pilih siapa? Harus belain siapa? Dan mana mungkin sih anak bisa langsung memilih mau membela siapa kalo kedua orangtuanya berantem? Belum tentu mereka  mengerti permasalahnnya juga kan?

4. Memiliki masa kecil yang tidak bahagia.
Sesekalinya mama papa berantem heboh waktu aku kecil, selamanya ya kayanya ingetan tentang hal itu terekam di kepala aku. Satu ingetan buruk itu aja rasanya udah menakutkan loh. Gimana yang orangtuanya sering berantem di depan anak-anaknya ya..?

Bagian yang "mempengaruhi mental dan kebiasaan anak-anak" itulah yang ngebuat aku paling ngeri. Biar bagaimanapun juga, semua orangtua pasti ingin anaknya tumbuh normal, sehat jasmani rohaninya dan bahagia ya.. Karena itulah aku sendiri menerapkan beberapa batasan saat berantem sama suami, antara lain:

- Nggak melakukan konfrontasi langsung dengan suami di depan anak-anak.
Walaupun katanya bagusan ngomong secara langsung ya kalo ada masalah, tapi kalo di depan anak-anak mendingan lewat aplikasi chat aja deh :p

- Nggak banting-banting barang di depan anak-anank saat berantem sama suami.
Duh, dulunya aku suka banting HP loh kalo berantem x) Sekarang alhamdulillah sudah tidak lagi, selain karena takut hpnya rusak, takutnya juga nanti anak-anak ikutan banting-banting barang kalo lagi marah-marah.

- Walaupun sedang marah sama suami, usahakan tetap tenang dan tersenyum di depan anak-anak.
Nah ini nih yang juga kemarin digarisbawahi sama Bunda Romi. Kalo BT ke suami, usahakan jangan sampe merembet ke anak-anak juga ya. Karena mereka juga nanti akan bertanya-tanya sebenernya ada apa sih sama orantuanya. Lagipula anak juga nggak punya salah apa-apap kan. Jadi walaupun lagi kzl berat sama suami, usahakan tetap berakting semanis mungkin di depan anak-anak ya.

- Tidak menjelek-jelekkan suami di depan anak-anak.
Efeknya banyak sepertinya ya kalo kalo hal ini sampe terjadi, anak-anak bisa hilang kepercayaan sama papanya sendiri nanti. Anak-anak pun bisa nggak menghormati papanya lagi.  Apalagi kalo mereka nggak tau duduk masalahnya apa, ngejelek-jelekin satu pihak cuma akan ngebuat mereka sedih, bingung dan ketakutan. 

Jadi boleh ngga sih orangtua bertengkar di depan anaknya? Jangan dong yaaaa. Tapi seorang orangtua juga manusia biasa kan? Pastinya ada salah dan lupa.  Nah kemarin aku baca juga nih, gimana sih penyelesaian terbaik kalo kita terlanjur berantem di depan anak-anak?

Menurut Po Bronson dan Ashley Merryman dalam bukunya Nurture Shock: New Thingking About Childern, Mereka melakukan riset tentang pertengkaran yang dilakukan di depan anak-anak. Dalam studinya, anak menunjukkan reaksi agresif setelah melihat orangtuanya bertengkar. Tapi ternyata di dalam studi yang sama, ada hal yang mampu menghilangkan reaksi agresif dari anak-anak kita. Yaitu adalah biarkan anak-anak melihat pertengkaran orangtuanya hingga selesai. 

Jadi, kalo kita sudah terlanjur bertengkar di depan anak-anank kita, jangan cuma memperlihatkan adu mulutnya aja, tapi juga proses berbaikan dan meminta maaf secara langsung. 

Sesungguhnys menyaksikan konflik pernikahan sebenarnya bisa menjadi hal yang baik untuk perkembangan jiwa anak-anak. Selama pertengkaran tersebut tidak meningkat ke arah destruktif yaitu hinaan dan kekerasan. Dan yang paling penting adalah masalah tersebut di akhiri dengan jalan keluar yang jelas serta ditutup dengan menunjukan kasih sayang di atara kedua orangtua tersebut. Tapi inget, baikannya mesti tulus ya, jangan cuma akting :p
Adu argumen yang sehat, justru memberikan contoh pada anak, bagaimana cara melakukan kompromi dalam mengatasi perbedaan pendapat. Selain itu, membuat anak-anak paham bahwa pertengkaran adalah hal wajar, namun harus selesai dengan perdamaian. (Dikutip dari tulisan Yasmina Hasni disini)

Jadi kesimpulannya adalah, untuk orangtua, usahakan untuk tidak bertengkar di depan anak-anak kita. Tapi jika memang terlanjur bertengkar, usahakan untuk melakukan penyelesaiannya secara baik-baik tepat di depan anak-anak juga yaaa.

Demikian #ParentingSharing "Bolehkan orangtua bertengkar di depan anak-anaknya?" kali ini, semoga tidak terkesan menggurui ya. Karena jadi orangtua itu nggak ada sekolahnya, jadi mari sama-sama belajaaaar!

Thank you for walking here :)
Wassalamu'alaikum

You Might Also Like

28 komentar

  1. pengalaman yg mengerikan ya, aku menikah di usia yg matang shg kalau bertengkar kami sudah bisa mengurangi ego. dan memang anak jangan sampai tahu kalau kita bertengkar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih mak, aku diumur menginjak 25 tahun ini, mau mulai mengurang-ngurangi ego. Dan iya, jangan sampe deh berantem di depan anak-anak.. Kasian kalo nanti itu jadi pengalaman yang tak terlupakan seumur hidup untuk mereka..

      Hapus
  2. Setuju mak, yang penting jangan sampai lempar piring dan gelas di depan anak anak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh serem banget kalo itu ya Mak, kalo anak-anak yang kena gimanaa. Amit-amit, amit-amit. huhuhu

      Hapus
  3. susahjuga ya, gak mungkin gak pernah ribut dan kdg kl sdh emosi lupa tempat dan waktu dan gak sadar siapa yg sedang melihat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, harus pinter-pinter jaga emosi dan akting depan anak-anak. Daripada jadi pengalaman tak terlupakan seumur hidup untuk si anak, Mak.. Huhuhu

      Hapus
  4. Bener mak point2nya

    Berguru dulu ah tuk jadi bekal bila sudah dikaruniai bocil nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari sama-sama belajar Maaak. Aku yang udah punya anak dua juga masih perlu banyak belajar kok. Hehe

      Hapus
  5. Saya paling tidak kalau melihat orang tua bertengkar di depan muka anak anaknya, dampak yang akan muncul nantinya juga akan berdampak pada psikis si anak. Sungguh aktivitas yang tidak menguntungkan sama sekali bila bertengkar di depan anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul Mak. Keliatannya si anak diem aja atau cuma nangis. Tapi sebenernya, itu bakal terekam selamanya ke otak mereka dan mempengaruhi psikis mereka juga ya..

      Hapus
  6. Iya mba, pasi jadi kenangan buruk banget. Dan kebanyakan anak-anak yang ngeliat kejadian itu nggak tau mau cerita dan bersikap kayak apa. Banyak yang mengalami "dampak buruk" sampai mereka besar dan bahkan sampe mereka juga berumah tangga.

    Saya aja yang skrg udah nikah, klo dgr mamah ama papah ada "slek" agak gimana gitu yah, pura2 nggak denger aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, kalo udah nikah gini trs ngeliat orgtua berantem, aku lebih ngerti sih masalah mereka. Namanya rumah tangga pasti emang ada berantemnya ya.. Tapi kalo dulu pas masih kecil, yang ada cuma takut sama bingung sama sedih.. Huhuhu

      Hapus
  7. ah ga ekstrim lau hahah ga kaya yg itu tuh keluarga sebelah banting tv depan anak kwkwkwk. ka dian ini gw mau ke rumah lu gmn dah, kirimin nomer hp sama alamat lengkap ke email gw rosyiw@gmail.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serius banting tv? Sayang amat tipinyaaaa. Gue cm pernah denger mereka teriak-teriakan maki-makian aja di lapangan. Ampun, gue aja serem liatnya. Gimana perasaan anak-anaknya ya :(

      Hapus
  8. gimana kalo bertengkarnya diem-dieman? tapi dilakuinnya didepan anak-anak, makasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo menurut bunda romi, hal itu jg ngga baik mak. Karena si anak bakal ngerasain juga ketegangan antara orangtuanya.. Mungkin bisa ngebuat si anak tertekan juga ya Mak..

      Hapus
  9. Lagian kalo berantem pake banting-banting itu bikin nyesel belakangan.. Soanya bisa bikin rugi diri sendiri. Yakali udah beli perabot mahal-mahal mau dibanting? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi emang ada loh mak pasangan yang begitu.. Mungkin karena emang ngga bisa nahan emosi lagi ya.. :(

      Hapus
  10. Thanks sharing dan remindernya, Mak. Setuju. Tapi, kadang masih PR nih terutama di bagian tetap tersenyum. Hahahaha. Soalnya pasti jadi manyun cemberut njaprut kalo lagi berantem, padahal berantemnya cuman karena masalah sepele -___- *curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga gitu mami Ubiiii. Semua rumah tangga emang pasti sering deh berantem karna hal sepele. Hehehee

      Hapus
  11. Ini setuju banget....memang prakteknya berat. Jadi solusinya memang harus nyari tempat dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener Mak, mungkin ada baiknya masing-masing menenangkan diri dulu ya.. Biar dampaknya ngga sampai lgsg ke anak..

      Hapus
  12. Menurut saya bertengkar di depan anak itu tidak baik dan tidak boleh, karena kalo bertengkar di depan anak, mungkin anaknya itu akan menjadi ketakutan dan bisa - bisa nangis tuhh, jadi sebaiknya di hindari ya :)

    BalasHapus
  13. Keren sekali artikelnya, semoga berguna dan bermanfaat :)

    BalasHapus
  14. kalau orang tua bertengakar di depan anak, seharusnya jangan deh. karena anak bisa tidak nyaman jika orang tuanya sering bertengkar.., kasihan anaknya yang harusnya butuh perhatian dari orang tua, tapi setiap hari orang tua bertengkar terus menerus, anak bisa menjadi ketakutan dan mentalnya turun.

    BalasHapus
  15. Aku pernah mendengar ortuku bertengkar saat aku kecil. Mereka berantem di dapur tapi suaranya kenceng, sampe ga sadar aku nangis sendiri di ruang depan. Cuma sekali itu 'perang besar' terjadi tapi membekas banget di hati. Sampe2 salah satu 'not to do list' kalo aku nikah nanti ya ini Mak, jgn tengkar di dpn anak. Trauma euy

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎