Lingkungan Pertemanan Baru: Bu-Ibu TK

08.00.00

Assalamu'alaikum :)
Hola!





Postingan kali ini aku mau mengulas tentang lingkungan pertemanan. Jadi lingkungan pertemanan apa aja sih yang kita punya? Kalo aku sendiri lingkungan pertamanan yang biasa-biasa aja ya, teman-teman SD, teman-teman SMP, teman-teman SMA, teman-teman kuliah. Karena dari SD sampe SMA aku sekolah di Jakarta Utara sementara rumah aku sendiri di Jakarta Timur plus aku bukan orang yang suka keluar rumah, jadilah aku ngga punya circle of friend di lingkungan tetangga. Teman-teman yang nggak jauh dari rumah paling temen-temen remaja mesjid di deket rumah, kebetulan pas SMA aku sempet gabung jadi remaja mesjid. Jadi paling ngga masih punya teman di satu kelurahan lah yaaa. Hihi. Naaaah lanjut, karena setelah kuliah aku langsung jadi ibu rumah tangga. Hilanglah kesempatan aku dapet teman-teman dari lingkungan pekerjaan. Hingga pada akhirnya, masuklah aku ke satu lingkungan pertemanan yang nggak pernah aku duga-duga sebelumnya. Nggak pernah terbayangkan bakal punya lingkungan pertemanan baru ini. Lingkungan pertemanan apakah itu? Betul sekali! Sesuai judul postingan ini, Lingkungan pertemanan dari ibu-ibu wali murid TK tempat anak-anak aku sekolah.


Semua berawal dari..
Jujur aja sebenernya dari awal nggak gampang ya bergaul dengan ibu-ibu yang paling deket umurnya 2 tahun di atas aku. Ternyata salah satu sisi negatif menikah muda dan punya anak di umur 19 adalah nggak dapet teman sebaya di lingkungan ibu-ibu TK ini. Dian yang friendly dan gampang SKSD-an pas jaman SD SMP SMA Kuliah  hilang sudah. Yang tersisa cuma Dian yang sering jemput anak pulang sekolah sambil duduk di pojokan sekolah, nunduk aja dan sibuk main HP sendiri. 

Bukan, ini bukan sama sekali salahnya ibu-ibu yang lain. Cuma kayanya aku aja ya yang berubah jadi pendiem, nggak banyak ngomong karena segen, nggak bisa ngobrol dan becanda lepas lah ya kalo sama orang yang lebih tua. Ibu-Ibu TK disini ramah-ramah kok sebenernya. Tapi ya mungkin karena aku ngerasa ada perbedaan umur yang jauh yang akhirnya jadi penghalang sendiri untuk aku dan mereka. Atau mungkin cuma aku aja sendiri yang membuat penghalang itu?


Ih cuma ibu-ibu doang. Emang kenapa sih kalo nggak gaul sama mereka. Apa ruginya coba?

Ruginya banyak ternyata saudara-saudara. Salah satu kerugian utama adalah kurangnya info tentang kegiatan Luna di sekolah karena aku ngga sempet gabung sama grup BBM Bu-Ibu TK ini. Mau minta BBMnya juga malu lah, ngga enak, segen. Huhuhu. Akupun ke Guru kelas Una belum terlalu deket waktu itu. Jadinya ya aku sering ketinggalan info dari sekolahan. Salah satunya itu waktu Luna ada kunjungan ke dapur McD. Nggak ngerti gimana, apa kunjungannya dadakan atau aku yang kelewat pengumumannya di papan pengumuman, yang pasti waktu itu pas aku jemput Una, sekolahan kosong melompong. Ternyata ibu-ibu yang biasa jemput juga, udah pada ngikut dari awal ke McD. Aku langsung khawatir dan sedih juga lah ya, duh kasian Luna kalo mau jajan gimana ya.. Emang ada beberapa temennya yang mamanya kerja dan pasti ngga dianter mamanya sih, dan kegiatan ini juga ga wajib didampingi orangtua. Aku pun sempet galau waktu itu nyusul kesana atau ngga. Tapi tanggung juga karena pasti ngga lama lagi pada pulang karena emang udah jamnya pulang kan. Akhirnya aku tunggu aja disekolah, setengah jam kemudian alhamdulillah anak-anak sampe di sekolah. Dan Alhamdulillah juga Luna happy-happy aja kok, dapet tentengan ternyata dari McDnya. Hihi.


Dan cerita sedih ini pun terus berlajut..
Semenjak saat itu aku bertekad, walaupun aku ngga punya temen ibu-ibu disini tapi aku mesti lebih aware dan mesti lebih berani nanya-nanya soal kegiatan-kegiatan sekolahan. Dan harus dateng juga ke tiap rapat orang tua murid. Duduk dipojokan sendiri gapapa deh, yang penting nggak ketinggalan info lagi kaaaan. Dan Mama Dian terus-terusan menarik diri dan membatasi interaksi sama ibu-ibu ini. Sampe pas perpisahan kelas B, kebetulan acara perpisahannya diadain di Taman Safari. Ikut ngga ikut, wajib bayar. Sempet galau, ikut nggak ikut nggak. Ikut kayanya repot banget karena mesti ngajak Abang yang waktu itu umurnya masih 3 tahun. Nggak bisa ngajak Papa Api karena Papa Api kerja kan. Kalo nggak ikut, sayang banget karena udah bayar. Setelah berpikir berpikir dan berpikir akhirnya memutuskan untuk nggak ikut aja. Ada beberapa ibu-ibu yang tau aku tetep bayar tapi nggak ikut, bilang "Ya ampun sayang banget udah bayar tapi nggak ikut.. Ikut aja nanti yang kecil aku bantuin pegangin deh.." Atau "Lunanya aja biarin ikut nanti biar saya yang jagain" Aku waktu itu cuma senyum kecut aja, "Janganlah Bu, aku ngga enak nanti ngerepotin.." Akhirnya karena alasan repot bawa anak dua dan didukung oleh faktor takut bingung di taman safari mau ngapain karena nggak punya temen jalan atau barengan, akhirnya aku memutuskan untuk nggak ikut. Kayanya waktu itu cuma aku deh yang nggak ikut dari kelas A. Nggak punya temen dan nggak bisa gaul sama sesama orangtua murid ternyata nggak enak ya :(


Tapi segalanya berubah ketika negara api menyerang.. *Apa sih Diaaaannnn x)*
Bukan, bukan karena negara api yaaa. Tapi semuanya berubah sejak Luna naik ke kelas B. Dan itu dimulai dari rapat orang tua murid di tahun ajaran baru. Karena sejak tahun lalu aku nggak pernah ketinggalan rapat orang tua murid. Di tahun ini juga dong, selain karena ngga mau sampe ketinggalan info lagi, aku juga penasaran sama kegiatan-kegiatan sekolah di tahun ini. Apalagi anak kedua aku juga udah mulai sekolah Playgroup juga kan di sekolah yang sama. Yauda deh aku dateng sebagai orangtua dari dua anak murid, Luna di TK B dan Rizqi di Kelompok Bermain. Dan ternyata di akhir rapat orangtua murid itu ada pemilihan pengurus komite. Kepala sekolah Una langsung milih 5 nama untuk di vote, dan nama aku juga termasuk sebagai perwakilan orangtua murid dari kelas Kelompok Bermain. Aku pikir yaudalah gapapa, ngga akan kepiih juga kan, mana ada coba yang mau milih gue? Dan ternyata nama aku ada di urutan ke-empat. Lumayan juga sih yang milih, aku ngga nyangka juga ada yang nge-vote nama aku :') Ternyata kelima nama yang dipilih itu sudah pasti jadi pengurus Komite. Nama pertama yang paling banyak dipilih jadi Ketua Komite, kemudian Sekertaris, Bendahara, Humas 1 dan Humas 2. Dan saat itu aku resmi jadi Humas 1 dalam Komite orangtua murid TK Aisyiyah Tahun 2015/2016. Ketika diberi waktu untuk speech visi misi, yang aku bilang cuma "Semoga kehadiran saya disini bisa membantu Komite ya, bukannya malah tambah merepotkan.." Yang disusul oleh gelak tawa seisi ruangan rapat. Seperti sebelumnya, aku mulai ragu dan bimbang. Wah ini mau nggak mau harus mendekatkan diri ya ke ibu-ibu komite.  Yang 3 ibu-ibu wali murid baru, yang satu aku udah kenal muka dari kelas A. Duh bisa ngga ya..? Kayanya cuma aku doang ibu-ibu yang paling 'anak-anak' disitu soalnya. Huhuhu.


Komite 2015/2016
Sejak awal kepilih aku udah mikir, ni komite beneran apa main-main ya? Beneran kerja atau cuma status aja maksudnya? Hihi. Soalnya tahun lalu aku sama sekali ngga tau siapa-siapa aja pengurus komitenya, pun yang bagian humas. Kerja apa dia sampe ada satu ibu-ibu (baca: aku) yang selalu ketinggalan info. *Salah lo sendiri kali Dian yang nggak mau gahul* Akhirnya yaudalah, biar aja semua berjalan apa adanya. Kemudian aku kepikiran masa-masa suram jadi orangtua murid tahun lalu, orang tua murid yang ngga gaul dan selalu ketinggalan info ini itu, selalu kebingungan kalo tiap ada kegiatan baru di sekolah. Kemudian muncul suatu tekad untuk merubah segala keadaan itu, tahun ini aku nggak mau lagi ada ibu-ibu yang ketinggalan info-info ini dan itu lagi tentang anaknya. Tahun ini mamah-mamah yang nggak bisa gaul harus tetep up to date sama info-info sekolah. Gimana caranya? Dengan grup komunikasi dong ya.. Akhirnya dalam semalam, aku ngerancang surat selebaran untuk di sebarkan ke orangtua murid semuanya, selebaran yang berisi pertanyaan informasi mengenai nama mama, no hp dan segala macam aplikasi komunikasi yang dipunyai (BBM, Line dan WhatsApp).

Keesokan siangnya pas jam jemput anak sekolah, aku langsung konsul ke kepala sekolah tentang rencana ini. Awalnya kepala sekolah bilang, "Kayanya ngga perlu pake surat deh Ma, gimana kalo ditanya langsung aja satu-satu? Tahun lalu ada juga kok grup kaya gini.." Mama Dian pun kembali nelongso, kaaaan tahun lalu ada grup kaaaan. Lo gak gauls sih Diaaaannnnn. Hiksss :( Yaudah deh, karena rencana bagi selebaran batal, akhirnya Bu Kepsek menjanjikan kalo keesokan harinya beliau mau ngasih daftar nama orantua murid untuk kemudian aku tanyakan BBM, Line dan Whatsappnya satu-satu. Aku pun pulang dengan perasaan sedih abis ditolak. Huhu. Tapi nggak berapa jauh jalan dari TK, Bu Kepsek tiba-tiba manggil aku. Beliau bilang, "Yaudah gapapa deh Mam kalo mau bagi selebaran ini, biar ngga repot juga kan ya.." Kemudian disusul oleh revisi surat tersebut. 

Yessss! Gajadi ditolak. Dengan semangat 45, hari itu juga mama Dian betulin suratnya dan ngeprint selembar. Kemudian keesokan paginya minta tanda tangan dulu ke ketua komite dan sekertarisnya. Setelah sebelumnya janjian dulu lewat SMS. Pas ketemu belom apal mukanya, dikasitau dulu sama Bu Kepsek x) Dan saat itu juga aku langsung fotokopi perbanyak dan aku lipetin selebarannya satu-satu. Biar pas pulang bisa langsung disebarin ke anak-anak dan keesokan harinya udah dibawa lagi kesekolah. Butuh 2-3 hari ternyata untuk mengumpulkan surat selebaran itu. Nggak semua kekumpul sih pada akhirnya, karena ternyata ada juga orangtua murid yang nggak pernah meriksain tas anaknya. Jadi ngga tau ada selebaran itu :( Tapi gapapalah dengan 3/4 dari orangtua murid, akhirnya terbentuklah grup komunikasi BBM Parents TK Aisyiyah 49 2015/2016. Akupun juga ngebentuk group komite supaya bisa lebih deket sama pengurus lainnya..


Dan dari grup inilah mama Dian mulai deket sama ibu-ibu lainnya :))
Karena aku punya hampir semua BBM ibu-ibu di sekolah, akhirnya akupun mulai mengenal mereka satu-satu. Pun di awal tahun ajaran baru ini aku diajakin unuk ikut arisan bu-ibu TK. Tanpa pikir panjang lagi, langsung aku iya-in aja. Mama Dian harus berubah, gaboleh kuper-kuper lagi! Akhirnya mama Dian mulai memhancurkan penghalang yang ternyata selalma ini mama Dian bangun sendiri. Dari yang tahun lalu ngga pernah ikut kegiatan renang bulanan, tahun ini jadi ikut terus. Selain untuk bergaul juga untuk ikutan ngocok arisan yaaa. Hihi. Dan pepatah tak kenal maka tak sayang itu bener banget ya. Ternyata terlepas dari drama, obrolan yang kadang emak-emak banget, gosip gosip yang zuper hot tentang bu-ibu situ juga x') ibu-ibu ini baik-baik banget ya.. Walaupun mama Dian yang sekarang ngga bisa jadi mama Dian yang dulu lagi yang suka rese', kadang lemot, kadang sok keminter, kadang sok tau, tapi mama Dian udah mulai ngerasa nyaman kok sama lingkungan pertemanan baru ini. 

Nemenin anak-anak renang sembari ngocok arisan :D


Lingkungan pertemanan baru ini entah kenapa berasa lebih real, berasa lebih bisa sharing tentang kehidupan yang sebenernya. Karena cerita tentang suami, anak, sekolah, pendidikan, uang belanja, KB, cicilan rumah, dan lain-lain dan lain-lain, ternyata lebih real dari sekedar ngomongin hp baru, baju baru, sepatu baru, tas baru,  film baru, lagu baru, pacar, dan lain-lain dan lain-lain. Lingkungan kerja gini juga kali ya? :')

Walaupun drama disini lebih seru dari drama lingkungan pertemanna yang lainnya, tapi mama dian ikut menikmati kok. Bukan ikut berpatisipasi ya..  x) Aku duduk di pinggiran aja nonton drama yang disuguhkan. Ihihi. Bukan jahat ya, ini tindakan terbaik sejauh ini yang bisa mama Dian lakukan x') Karena pilihannya cuma dua, ikut berpartisipasi atau diem aja. Yaudah mama Dian diem aja. :') Udah ah ngomongin dramanya, bakalan panjang soalnya. Hihihi.


Lalu gimana nih perkembangan pergaulan mama Dian di lingkungan pertemanan baru ini?
Alhamdulillah sekarang makin berasa ibu-ibu dan lebih bisa nyatu sama bu-ibu yang lain :D Ngumpul tiap bulan di kegiatan ekskul renang anak-anak. Jenguk bareng ibu-ibu lain ke anak / orang tua murid yang sakit. Sampe kita komite dan ibu-ibu bikin acara sendiri, ngumpul di satu rumah untuk ngobrol, makan atau bahkan demo baking brownies :D 



Jenguk yang sakit, demo masak dan acara makan-makan bareng.


Dan ini nih satu kegiatan lagi yang sebenernya bikin mama dian makin takjub dan kagum sama ibu-ibu semua. Awalnya dari acara kejutan ulang tahun ibu gurunya Abang. Waktu itu mama dian kepikiran untuk ngi bu gurunya baang kejutanpas ulang tahun. Terus kepikiran kalo sendirian ngga seru amat ya, akhinya mama Dian BBM dua orang tua murid Kelompok Bermain lainnya ngajak untuk ikutan ngasi kejutan plus patungan kue ulang tahun sekalian. Hihi. Jadilah Di hari ulang tahunnya Bu Guru Abang, Mama Dian dan mama Farrel  masuk bawa kue sambil nyanyiin selamat ulang tahun untuk Bu Ria. Reaksinya Bu Ria bener-bener diluar perkiraan kita ya.. Bu Ria beneran kaget sampe nangis haru.. Mama dian sampe mau ikutan nangis karena ikutan terharu. Hihi :') 


Selamat ulang tahun bu guru kesayangan Abaaaang :))

Kemudian pas hari guru ,secara dadakan bu-ibu komite usul gimana kalo kita patungan beli kue dan ngasih kejutan untuk guru-guru. Setelah bu-ibu komite beli kue dan ngasi kejutan, waktu itu mama Dian ngga ikutan ngasi kejutan, telat dateng soalnya.. Dan kebetulan jugalah mama Dian nerima komplain dari bu-ibu yang lain. "Kenapakita ngga diajak patungan sih, kita kan pengen juga ikut patungan dan ngasi kejutan untuk ibu-ibu guru.." Nah loh, pro kontra pun dimulai..

Hingga akhirnya 2 Februari kemarin, asistennya guru-guru disekolah, Mbak Sri ulang tahun juga. Aku pun berunding sama bu-ibu komite yang lain, gimana kalo kita bikin kejutan juga untuk mba Sri, dengan bantuan dan partisipasi dari ibu-ibu yang lain juga. Akhirnya bu-ibu komite setuju dan jadilah mama Dian malam itu mengumumkan tentang rencana kejutan untuk mbak Sri ini. partisipasinya bisa lewat patungan sebesar 5-10 ribu, patungan seikhlasnya, ngga diwajibkan ya. Takut dikira pungli ntar x) partisipasi lainnya adalah ikutan ngasi kejutan untuk mba Sri di hari H-nya. Setelah mengumumkan pengumuman itu di grup BBM, sedihnya ngga ada tanggapan sama sekali dari satupun ibu-ibu disana. Ngomong iya, nggak. Ngomong keberatan juga nggak. Yaudalah, aku pikir, ini biar ibu-ibu komitenya aja yang patungan untuk mbak Sri. 

Ternyata keesokan harinya, ketua komitenya ngabarin kalo uangnya udah kekumpul. Nominalnya bahkan lebih besar dari anggaran kue yang direncanakan. Woooowwww. Bu-ibu TK ini ternyata mereka pendiem di grup tapi langsung tanggap ya di kehidupan nyata *halah!* Aku terharu. :') Hingga akhirnya uang patungannya terkumpul dua kali lipat harga kuenya. Ya ampun bu-ibu baik bener siiihhh :')). Dan pas hari H ternyata ada yang masak untuk kita makan-makan juga, ada sponsor lagi dari ibu-ibu lain. Bener kan pada super baik banget ibu-ibunya :') Mbak Sri rejekinya banyak banget yaaaa, Alhamdulillah. 

Sebelumnya, beberapa hari sebelum hari ulang tahunnya mba Sri. Bu Kepsek sempet manggil aku dan ngajak ngomong berdua tentang kejutan ulang tahun ini. Udah ketakutan aja tuh, karena emang aku nggak minta ijin dulu kan bikin-bikin acara beginian ke Bu Eva. Ntar beneran dikira mintain pungli lagi ke ibu-ibu lain. Eh ternyata bukannya mau komplain, Bu Eva justru katanya sampe merinding denger rencana ini, sakng nggak percaya kalo ibu-ibu TK pada baik banget. *Akupun begitu bu Eva :')* Kemudian bu Eva mau bantuin bikin kejutannya. Alhamdulillaaaaaahhh, segala niat baik memang pasti akan dimudahkan ya sama Allah SWT :')

Akhirnya di hari H, alhamdulillah cukup banyak bu-ibu yang dateng. Kuenya nggak cuma satu, tapi ada dua. Satunya bikinan bu-ibu. Hehe. Dan sisa uangnya setelah dibelikan kue, aku bungkus di kotak untu dihadiahkan ke Mbak Sri. Karena bngung mau beli apa juga, kata bu-ibu lain "udah di amplop aja biar lebih bermanfaat."  Jadi Pas kita sibuk angkat-angkat tempat nasi, tempat lauk dan tempat sayur ke dalem kelas, Bu Eva bilang ke mbak Sri, "Itu bu-ibu mau rapat, Mbak." Mbak Sri sempet bingung, rapat kok tumben pake makan-makan. Aku udah takut aja nih mbak Sri bakal curiga nggak ya..

Lanjutlah setelah semua makanan selesai ditata di kelas Kelompok Bermain yang kebetulan hari itu libur. Kemudian siap-siapin kuenya, lalu ibu-ibu bareng sama murid-murid TK B masuklah ke kelas TK A tempat mbak Sri berada. Sambil bawa kue dan nyanyi ya tentunya. Reaksi awalnya mbak Sri lucu banget, datar dan bodo amat. Malah minggir-minggir. Begitu kita bilang "Selamat ulang tahun Mbak Sri.." Mbak Sri baru sadar kalo kuenya untuk Mbak Sri. Mbak Sri sampe nangis, karena katanya ini pertama kali di dalam hidupnya Mbak Sri dapet kejutan kaya gini. Ya ampun, jadi terharu juga mama Dian... :')) 

Memberi kebahagiaan untuk orang lain, ternyata membahagiakan diri sendiri juga ya :')

Mbak Sri yang duduk dibawah dan dikerubutin anak-anak. Selamat ulang tahun Mbak Sri :D

Daaaan itulah perjalanan perkembangan circle of friend mama Dian yang baru, sampe hari ini. Makin kagum sama kekompakan dan ketulusan  bu-ibu tahun ini. Sekarang jadi sedih deh mikirin kalo pertengahan tahun ini bakalan pisah sama ibu-ibu ini. Ibu-ibu rempong yang zuper awesome! Perpisahan tahun ini mama Dian pasti ikut sih ya.. Nggak mungkin nggak. Karena bukan cuma Una yang akan berpisah sama temen-temennya, mama Dian juga bakal kepisah sama temen-temen mama Dian :( Pakabar nanti pas una di SD ya? Bakal jadi kaya apa lagi nih mama Dian? :') 

Oke deeeh. Sekian dulu postingannya kali ini yaaa. Postingan panjang pertama di 2016. Otak berasa jadi lebih seger abis nulis. Hihi. Hati pun lega abis tjurhat x) Sampai jumpa di postingan selanjutnya yaaaaa

Thank you for walking here :)
Wassalamu'alaikum 

You Might Also Like

11 komentar

  1. wah kalau aku dulu jarang kenal dg ibu teman anak-anaku secara aku kerja tapi mereka baik kok selalu memberi kabar aku kalau ada yang harus aku ketahui.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Mak, mungkin aku juga ya yang membangun penghalang sendiri.. Huhuhu.

      Hapus
  2. Nanti klo Una udh SD pastinya Mama Dian akan punya circle of friend yg baru lagi dooonkk.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, jadi agak takut kalo mulai masuk ke lingkungan baru lagi. Mudah-mudahan mama Dian nggak kuper lagi deh, pas dilingkungan SD nanti.. Hihihi

      Hapus
  3. Anakku juga sekolah di TK Aisyiyah lho. :D Tapi di Kepanjen. Kebetulan juga aku jadi sekretaris perwakilan wali murid di kelas. Duh ceritanya aku banget deh. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampuuun, kita samaan bu-ibu TK Aisyiyah juga ya Maaaak. *toss*

      Hapus
  4. Seru ya ceritanya, kalau saya tahun ini baru mau masukin anak ke TK jadi dengan baca tulisannya jadi punya bayangan, hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Maaaak, aku juga ga pernah terbayangkan sebelumnya. Ternyata bukan cuma anaknya yang punya temen baru, tapi bu-ibunya juga. Hihihi

      Hapus
  5. jd punya bayangan nih mak kalok nanti si ken sekolah, lucu plus seruuuu

    BalasHapus
  6. Kalki udah mau 3 tahun belum masuk sekolah, sih mak, kayak abang dan Luna. Saya juga termasuk ibu muda kok, meski punya anaknya usia 22th tapi ibu-ibu di desa saya kalo pas ngumpul rapat PKK selisihnya bisa 5 tahun ke atas dan saya nggak klik banget dengan mereka. Tapi saya ingin memiliki teman akrab di lingkungan saya tinggal dan bahkan sahabat karib nanti yg bisa saya ajak jalan bareng, bercanda tanpa sungkan dan saya percayakan dalam ngemong anak bersama selagi saya sibuk :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎