Cerita Menyapih Abang - Metode Air Do'a

19.50.00

Assalamu'alaikum :)
Hola!

Abang Rizqi, waktu berumur 2,5 tahun.

Bulan November lalu, Alhamdulillah anak kedua aku Rizqi menginjak umur ke empat tahun. Daaaan postingan kali ini aku mau menulis tentang Drama Cerita Menyapih Abang. Berbeda sama kakaknya dulu yang cuma ASI selama setahun dan  harus dipaksa berhenti ASI karena munculnya Rizqi. Naaaah kalo Rizqi, masih ASI sampe umurnya 4 tahun. Alhamdulillah sekarang udah nggak bergantung sama ASI lagi. *Mama Dian happy! :D* Aku share ya metode pertama yang sempet  aku pilih untuk menyapih Rizqi di umur 2,5 tahun. Yaitu adalah...

 Metode Air Do'a

Serius nih metode air do'a? Serius banget! Hehe. Jadi ceritanya waktu itu lagi main ke rumah mertua selama beberapa hari. Kebetulan disana ada tetangga, pasangan muda (temen kecilnya Hepri juga) yang punya anak seumuran Rizqi (yang kebetulan nama anaknya juga Rizky. Tapi dipanggilnya Kiki. Hihi). Dan dia baru aja berhenti ASI. Langsung dooong sesama ibu-ibu muda sharing-sharing tentang gimana sih caranya menyapih Kiki?

Mamanya Kiki langsung cerita kalo dia ini punya kenalan ibu-ibu yang bisa ngasih air do'a biar anak kita lupa sama ASI. Tadinya sempet nggak percaya dan sangsi, tapi ya itu buktinya ada sendiri di depan mata. Hehe. Yaudah akhirnya obrolan berakhir dengan "Duh aku juga mau dong, besok anterin ya ke rumahnya ibu itu." "Oke deh" Kata mama Kiki.

Keesokan sorenya dapet BBM lah dari mamanya Kiki. Kalo kebetulan ibu itu lagi ada di deket-deket situ. Abis mijit bayi ya kalo ngga salah. Dan aku langsung diajak ketemuan di rumahnya Kiki. Langsung lah aku meluncur kesana. Kata mama Kiki di BBM, "Jangan lupa bawa air minum di botol ya". Aku pun mulai grasak-grusuk di rumah mertua nyari botol untuk diisi air minum. Bapak sama ibu mertua sempet penasaran dan nanyain mau kemana tumben grusak-grusuk. Aku cerita langsung tentang air do'a mujarab si ibu yang bisa membuat Kiki berhenti ASI. Dan apa reaksinya Ibu Bapak mertua saat itu? Ketawa. Aku malah diketawain sambil dinasehatin, "Rizqi kan masih kecil, jadi ngga usahlah diberentiin dulu. Dilanjutin aja, dulu juga anak-anak ibu rata-rata pada ASI sampe 3 tahun kok." Aku jadi sempet mikir, apa iya yaaa biarin dulu aja? Tapi kemudian aku kembali membulatkan tekad untuk menyapih Rizqi karena terbayang-bayang asiknya kalo bisa jalan-jalan tanpa mesti repot pake baju yang ribet untuk menyusui dan nyari temnpat menyusui yang enak. *nah ini emang faktor emaknya yang udah ngga mau ribet x)*  Lagian Rizqi udah dua tahun lewat juga kaaan. *Dan ini lah alasan yang sesungguhnya xD* Yaudah deh, lanjutlah aku jalan ke rumah mamanya Kiki sambil tak lupa membawa sebotol air putih.

Sesampainya di rumah mama Kiki, bertemulah aku dengan si ibu pembuat air do'a ini. Ibunya berpenampilan biasa aja, menggunakan gamis panjang bermotif batik (yang mirip daster ibu-ibu) dan turban khas ibu-ibu. Orangnya juga ramah. Setelah kenalan dan basa-basi sedikit, ibu ini tanya-tanya dulu umur anak aku berapa dan langsung minta botol air putihnya untuk di do'akan. Proses mendo'akannya lima menit-an ya kalo ngga salah. Tutup botolnya dibuka, lalu di dekatkan ke mulut ibu itu sambil ibu itu mulai komat-kamit. Ngga terlalu kenceng sih baca doanya, tapi cukup kedengeran sampe telinga aku kok, yang waktu itu duduknya ngga terlalu jauh juga. Yang dibaca emang doa kok, dalam bahasa arab. Bukan jampi-jampi dalam bahasa ngga jelas yaaa.

Setelah selesai membaca doa. Ibu itu menjelaskan tata caranya nih. Ada tata cara dan ketentuannya juga loh, nggak serta-merta diminumin langsung nggak mau ASI loh anaknya. Tata caranya yaitu:

1. Saat anak minta ASI kita minumkan dulu air doa dari ibu ini. Nggak usah dipaksa, dibilang aja pelan-pelan "Minum air putih dulu ya dek.."
2. Nah yang ini agak ke nipu-nipu dikit ya. Berikan betadine ke payudara kita, jangan langsung ke puting ya, kesekitarnya aja. Atau bisa juga tutupi puting menggunakan hansaplast. Terus tunjukkin deh ke anak kita. "Duh mama sakit nih dek, ngga usah mimik dulu ya.."

Kalo aku sih di-poin ke dua menggunakan metode betadine. Kebetulan Rizqi langsung percaya kalo mamanya lagi "berdarah". Nggak jadi ASI deh. Begitu terus diulang setiap Rizqi minta mimik. Dan ini berlangsung semaleman. Jadi aktivitas malam itu setiap Abang bangun minta ASI adalah minumin air doa, tunjukin payudara yang "berdarah", terus gendong pok-pok bentar, tidur lagi deh si Abang. Akhirnya, semaleman Rizky nggak ASI! Mama Dian antara sedih dan seneng ya. Sedih banget sampe nangis malah, karena kepikiran bakalan kehilangan momen-momen boboan berdua peluk-pelukan pas lagi mimik-in Rizqi. Suami sampe nanya "Kenapa sih?" Dan aku cuma bisa jawab "Aku sedih deh nggak akan bisa bobo peluk-pelukan lagi sama Abang kalo Abang udah nggak ASI.." Dengan berlinangan air mata. Drama nggak sih, tapi ya emang sedih banget ya saat-saat melepaskan anak kita untuk lebih mandiri. Huhu.

Tetapi, cerita tak berakhir disini. Drama terbesar adalah keesokan harinya. Besok paginya sekitar jam 10-11, aku masih di rumah mertua nih. Badan aku mulai anget dan keringet dingin, payudara mulai mengeras dan sakiiiiiiit banget. Sampe kemudian pusing, pusing banget. Aku udah ngadu ke suami kalo badan aku anget, dan payudara mengeras kaya jaman waktu masih ASI-in Luna dan kuliah dulu. Payudara yang ngga dipumping bisa mengeras sampe kaya batu dan bikin ibunya panas dingin.

Karena nggak ngerti mesti gimana ya sama payudara yang sakitnya udah kebangetan ini, aku keluarin lah asinya pake cara pijat tangan ke baskom. Padahal seharusnya justru nggak boleh ya ngeluarin ASI kalo memang mau memberhentikan produksi ASI kita. Harusnya didiamkan aja, biar ASInya stop produksi sendiri. Krena aku keluarin ASInya yang nggak seberapa banyak itu, jadi makin-makin lah panas dinginnya.

Dan harusnya siang itu aku ikut ke acara nikahan salah satu saudara yang rumahnya nggak jauh dari rumah mertua. Tapi karena aku bener-bener nggak tahan sama rasa pusing-panas dingin plus ngilu dari payudara. Yang bisa aku lakuin cuma tiduran aja dirumah. Anak-anak tetap dibawa kondangan sama papanya. Mama Dian ditinggal sendirian dirumah :'( Ngga bisa ngapa-ngapain sama sekali cuma tiduran aja karena pusing yang kebangetan. "Kalo tau gini harusnya aku ngga usah berenti ngASI-in Abang ya. Kalo sakit gini kan jadi nggak bisa ngurus dan megangin anak-anak.." begitulah kira-kira dialog mama Dian di dalam hati sambil berlinangan air mata. *Dramah*

Sampe akhirnya beberapa jam kemudian Papa Api pulang dan bawa obat pusing. Langsung deh mama Dian minum dan badannya langsung enakan. Ibu mertua sempet nengok ke kamar buat nanyain keadaan dan bilang ini pasti karena efek nyapih Abang. Duh jadi nggak enak sama Ibu, kemarin kan udah dibilangin buat nggak nyapih Abang dulu. "Apa gue kualat ya?" pikir mama Dian dalem ati x)

Langsung deh abis perasaan nggak enak itu muncul, mama Dian kembali minumin Rizqi ASI lagi. Daaaaannnn GAGAL deh proses nyapihnya x) Pikiran mama Dian saat itu, "Yaudalah ya, nanti aja nyapihnya nunggu 3 tahun. Atau pelan-pelan aja. Daripada mama Dian sakit seharian dan nggak bisa megangin anak-anak kan, malah kasian mereka kalo ngak ke-urus kaaaaan"

Jadi kesimpulan dari postingan ini adalah "Metode Mama Dian Menyapih Rizqi Dengan Air Do'a: GAGAL!"

Aku nggak menyalahkan faktor Air Do'a ya atas kegagalan proses menyapih Rizqi. (Karena Kiki aja berhasil ya) Jadi apa aja nih faktor-faktor kegagalan dalam proses penyapihan ini? Berikut mama Dian jabarkan ya..

1. Niat mama Dian yang masih setengah-setengah. Sejujurnya dari awal diomongin sama ibu mertua itu emang udah agak bimbang ya, nyapih enggak nyapih enggak. Jadi ya niatnya belom 100% untuk nyapih Abang. Niat yang belom full ini menyebabkan gampang patahnya semangat untuk nyapihin Abang. Jadi gampang nyerah kalo mendadak ada batu sandungan.

2. Memompa ASI saat payudara mengeras dan berimbas panas-dingin. Ini jangan banget ya untuk yang lagi proses menyapih dan memang berniat menghentikan produksi ASI kita. Karena kalo di keluarkan ASInya, dia akan terus-terusan produksi. YAng paling bener adalah diemin aja saat payudara mengeras sampe bikin seluruh badan panas-dingin dan nggak karu-karuan. Katanya proses panas-dingin dan dada bengkak itu cuma sehari aja kok.

3. Kurangnya dukungan dari lingkungan sekitar. Dukungan suami dan orang-orang sekitar itu ternyata penting banget untuk mensukseskan proses menyapih anak-anak kita. Kalo disini suami aku emang cuek ya. Walaupun pas aku sakit langsung dia yang 100% handle anak-anak. Tapi kalo untuk dukungan semacam "Ayo Yank kamu pasti bisa nyapih Abang" itu nggak ada sama sekali. mungkin dia juga nggak ngerti ya kalo sebenernya istri butuh dukungan seperti itu saat menyapih anaknya. Dan dukungan dari orang sekitar, ibu bapak mertua memang kurang setuju kalo aku nyapih Abang saat itu. Jadi ya sama sekali nggak ada dukungan dari mereka. Kalo dukungan dari orangtua sendiri? Kebetulan aku nggak ngomong dan cerita sama mama kalo aku mau nyapih Abang waktu itu. Pas aku pulang dari rumah mertua baru aku cerita. Kata mama, "Yaudalah ntar aja nyapihnya pas Abang 3 tahun.." Kirain bakalan dukung ternyata sama aja ya nasihatnya sama ibu mertua x)

4. Nah ini yang terakhir tapi nggak kalah penting. Kurangnya informasi tentang proses menyapih anak. Si Ibu air do'a ini sebetulnya dengan jelas memaparkan apa-apa aja yang mesti aku lakuin pas menyapih Abang, tapi sayangnya beliau tidak menceritakan apa aja yang akan dilewati ibunya saat menyapih anaknya. Mamanya Kiki juga nggak nyeritain tuh ada proses payudara membengkak dan panas dingin. Pas keesokan waktu aku cerita kalo aku gagal nyapih Abang pake air do'a, aku nanya deh dia sempet panas dingin juga nggak waktu nyapih Kiki. Dan mama Kiki jawab "Iya kemarin juga aku gitu, tapi sehari aja langsung ilang kok panas dinginnya" Seandainya mama Dian tau ada proses dada bengkak dan panas-dingin mungkin bakalan beda ya cerita menyapih kali ini. *Ah Mama Dian bikin alesan ajaaaa :p*

Walaupun gagal, tapi mama dian nggak patah semangat untuk mempersiapkan proses menyapih yang selanjutnya. Mama Dian mulai serius googling-googling tentang proses menyapih. Dan akhirnya menemukan satu metode baru yang klik di hati mama Dian. Menyapih dengan cinta atau Weaning with love, merupakan metode menyapih selanjutnya yang mama Dian pilih untuk menyapih Abang Rizqi. Gimana ceritanya? Cerita selengkapnya di postingan selanjutnya ya!

Terima kasih sudah mampir ke blog ini.
Semoga postingan ini bermanfaat untuk para pembacanya yaa.
Wasalamu'alaikum :)



You Might Also Like

9 komentar

  1. Menyapih itu gampang-gampang susah. Teringat pas dulu nyapih Asma di umurnya yang ke dua. Luar biasa deh. Tapi alhamdulillah lancar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, sebenernya memulainya sih yang berat. Begitu udah terlewati baru berasa lega banget.. Hehehe

      Hapus
  2. Rela ga rela ya, Mba, kalau mau nyapih. Duh, aku langsung inget deh rasa meriangnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya meriangnya ituloh yang bikin nyerah.. Awal menyusui pake meriang, pas mau nyapih juga pake meriang ya.. Perjuangan seorang ibu memang luar biasa ya Mak :')

      Hapus
  3. Iya siiih, kalo ngelihat anak jadi nangis dan payudara membengkak, pengennya balik aja kasih ASI lagi. Namanya juga ibu, perasaan yang selalu memutuskan, enggak pakai logika ya. Coba dikompres air hangat pas nyapih, trus payudara dioles kunyit jangan betadine. Ada loh anak yang ngeyel tetep minum, kalo betadine kan bahaya. Beda dg kunyit, tertelan pun gak apa-apa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mertua aku malah bilang minyak kayu putih, katanya kalo kemakan ngga apa-apa dibanding betadine. Ehehee. Tapi repot juga ya Mak kl tiap mau nyusu pake oles dulu.. huhuhu

      Hapus
  4. ikutan bergidik membayangkan PD yang mengeras dan membatu itu Mbak, karena saya pernah mengalaminya dan rasanya memang gak enak banget :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nyiksa banget.. Ngilu ya Mak.. Perjuangan seorang ibu memang luar biasa ya.. :')

      Hapus
  5. daku jg pakek air doa mbak, si ayah ken nggak tega dg rengekan ken minta nenen,

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎