Yes, they are grown up!

11.48.00

Assalamu'alaikum :)
Hola blogpals!


Benar-benar membahagiakan ngeliat anak-anak tumbuh besar ya. Selalu takjub sama kebisaan kebisaan baru mereka. Kaka Una alhamdulillah sudah 3 tahun, dan sering ngebuat aku takjub sendiri sama celotehan-celotehan khas anak kecilnya yang polos dan spontan. Dan abang yang udah 2 tahun, masih belajar nambah kosakatanya. Tadinya tiap nambah kosakata cuma satu kata aja. sekarang nambahnya bisa sampe dua atau tiga kata dalam satu kalimat.


Dan finally setelah mengubah-ubah nama panggilan anak kedua aku yang awalnya dipanggil Ici, trus Iki, Kiki, sampe akhirnya aku sama suami memutuskan untuk manggil my little boy ini dengan panggilan Abang. Aku sama suami asli orang Jawa, jadi salah satu alasan kita manggil anak-anak kita dengan Kakak dan Abang yang identik dengan panggilan orang Medan bukan karena kita berdarah Batak yaaaaa. Ehehehee. Yah, walaupun nggak dipungkiri, aku tinggal di lingkungan rumah yang dominan masyarakat Batak. Jadi mungkin bisa sedikit ter-influence juga. Hihihihii. Panggilan Abang ini aku pilih lebih supaya pas besar nanati, si abang ini ngerasa jadi Abang yang punya tanggung jawab pun sebanagi seorang Abang. Entah kenapa aku nggak sreg aja kalo cowok, anak terakhir dan dipanggilnya Dedek. Hehe

Kebiasaan baru dua anak-anak ini adalah rebutan segalanya. Seolah-olah segalanya milik mereka sendiri dan nggak ada yang mau ngalah. Dulu Kakaknya yang tukang rebut apa yang dipegang adiknya, tapi sekarang adiknya udah bisa bales apa yang dilakuin Kakaknya. Jadi kalo Kakaknya udah mulai ngerebut mainan adiknya, adiknya nggak akan diem aja, kakaknya bakal didatengin, trus didorong, digigit-gigit kecil, atau dijambak atau dicakar. Dan Kakaknya bales lagi pasti dengan mukul ataupun dorong adiknya sampe akhirnya adiknya nangis. Selalu adiknya yang nangis, dan kemudian kakaknya ngambek. Udah pusing banget rasanya aku kalo mereka berantem, misahinnya pasti pake teriak-teriak :( 

Tapi alhamdulillahnya, akhir-akhir ini rasanya si Kaka makin bisa diajak kompromi. Berulangkali kalo mereka berantem, aku nggak mau sepenuhnya nyalahin Kakak. Walaupun dia anak pertama bukan berarti dia harus serba ngalah dan dikalahkan ya. Karena adiknya suka kadang juga iseng duluan ke kakanya yang kemudian bikin kakaknya marah-marah dan berantem dan berakhir lagi dengan nangisnya si Abang. Satu hal yang aku tanemin pasti ke mereka berdua itu Sabar. "Kak, sabar ya Kak sama Abang, Abang kan masih kecil.." Dan untuk Abang juga aku ajarin untuk sabar. Salah satu cara untu ngajarin sabar untuk anak-anak balita ini (salah satunya untuk mencegah mereka supaya tidak mudah  tantrum) adalah dengan nggak selalu memberikan apa yang mereka minta. Kaya misalnya, dia minta ambilin mainan pas aku lagi mau benahin kamar, pasti aku sela sebentar dan bilang sabar ya, mama lagi ini, tunggu sebentar. Hal ini belum terlalu efektif ke Abang, tapi sepertinya mulai efektif ke Luna. Akhir-akhir ini si Kaka jadi lebih dengerin dan sabar ngadepin adiknya juga. Kalo mereka berdua berantem sampe adiknya nangis, pasti si Kaka ngga sungkan untuk minta maaf, salaman dan nyium adiknya sebagai permintaan maaf. Dan ajaibnya, tiap si abang nangis karena abis berantem trus salaman dan dicim sma kakaknya pasti nangisnya berenti. Dan mereka ketawa-ketawa lagi berdua. Dan kasih sayang serta penjelasan "Disayang ya kakanya/adiknya, jangan dijahatin.." udah pasti dan gak pernah ketinggalan untuk aku ajarkan berkali-kali juga ke mereka berdua.

Kadang Abang juga suka badmood, dan nangis sendiri marah-marah. Tangisan bayi yang minta ini itu ga diturutin. Dan biasanya Kakak saat itu juga nyoba buat ngehibur adiknya dengan lompat-lompat, joget-joget atau ngajak nyanyi yang ternyata ampuh banget ngebuat adiknya berenti nangis dan malah ketawa-ketawa lagi gara-gara liatin kakaknya. Membahagaiakan sekali rasanya ngeliat Luna act like a sister yang sesungguhnya :') Alhamdulillah kayanya Luna sekarang mulai menanamkan rasa tanggung jawab sama dirinya sendiri. 

Itulah salah satu resikomya punya anak jaraknya dempet banget ya, pasti sirik-sirikan dan berantem-beranteman ada.t. Tapi sesuai janji Allah dimana disetiap ada kesusahan pasti ada kemudahan. Aku juga kadang bersyukur banget punya anak yang jaraknya dempet gini. Soalnya mereka berdua tuh kadang jadi temen, main pasti berdua. Kalo kakaknya ajak main, adiknya pasti langsung seneng ngikutin. Dan endingnya mereka main berdua ketawa-ketawa bareng pokoknya lucu banget deh. :)) Bahagia banget pokoknya liat dua hamster ini akur! Hihhiii

Keinget dulu susahnya pas awal-awal Abang lahir dan Kakak belom bisa jalan sendiri ya. Haduh, suram sekali rasanya masa-masa itu. Tapi kalo liat masa-masa sekarang rasanya sepadan lah aku ngelewatin semuanya. Allah memang nggak akan pernah memberikan cobaan di luar hambanya. That's really true :))





Thank you for reading blogpals! Semoga bermanfaat :)
See ya in next posting!
Wassalam :)


You Might Also Like

1 komentar

  1. Hello Adriana, lovely kids! They're dressed happy and colourful. Thanks for your comment on my blogpost 'Print this calender'. It's been a crazy month and as soon there's some free time I'll translate the calender into English. Have fun today!

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca Adriana Dian's Blog dan meninggalkan komentar disini. Silakan tinggalkan link blog lewat pilihan name/URL ya, jadi bisa aku kunjungi balik. Link hidup yang ada pada komentar akan langsung dihapus. Makaciiii❤︎❤︎❤︎